Mengapa burung murai batu tangkapan hutan sekarang ini mudah mati?

Murai batu tangkapan hutan saat ini mudah mati

Murai batu tangkapan hutan saat ini mudah mati

Sejauh ingatan saya, ketika awal-awal saya suka berburu burung murai batu di Pasar Burung Karimata Semarang, kondisi burung tangkapan hutan sangat tidak bagus dilihat. Rata-rata burung murai batu yang dijual berbulu jelek, banyak yang patah, tercabut atau terpelintir. Hal itu terjadi karena burung murai batu itu ditangkap dengan cara dipulut atau dipikat dengan cara dijerat dengan getah karet atau getah bendo. Otomatis bulu-bulunya rusak. Sangat tidak indah dipandang. Namun, kebanyakan burung yang saya beli, selamat dan sehat dirawat sampai jadi dan bisa dinikmati kicauannya.

Saat ini sudah berbeda dengan jaman dulu. Di pasar burung manapun atau di para pengepul burung murai tangkapan hutan, kebanyakan burung murai batu asal Sumatera yang dijual terlihat mulus-mulus bulunya. Bulu sayap rata-rata utuh. Paling banter tercerabut ekornya. Tetapi entah mengapa, banyak di antara burung itu tidak bisa bertahan hidup lama. Paling banter satu hingga dua bulan, menemui ajal.

Gejala yang ditunjukkan sama. Awalnya burung-burung itu mau makan dengan lahap kroto, jangkrik atau ulat yang disediakan. Namun berselang sepekan dua pekan, akan menunjukkan gelagat berkurangnya nafsu makan. Lama-lama burung terlihat lemas dan kemudian tidak mau nangkring di tangkringan. Dan akhirnya tidak terselamatkan…

Hal itu pernah saya obrolkan dengan Om Yuli (Julianto Prasetya) yang dulu pernah berjualan burung di Pasar Depok Solo. “Iya saya juga heran, sekarang ini burung tangkapan hutan terlihat mulus-mulus, cuma banyak yang tidak bisa bertahan hidup lama,” katanya.

Saya pun bertanya-tanya, apakah burung-burung itu ditangkap dengan cara diberi umpan pakan yang dicampur zat tertentu sehingga membuat mereka mabuk sempoyongan atau tertidur sehingga bisa dengan mudah ditangkap, baru setelah itu dicekoki air atau zat penawar sehingga bisa sadar kembali? Pertanyaan ini terlintas di benak saya manakala saya ingat cerita cara penangkapan ikan napoleon atau ikan hias air laut menggunakan apotas. Ikan yang terkapar megap-megap terkena racun apotas, bisa hidup lagi setelah dimasukkan ke air laut yang segar tak berapotas.

Kalau saat ini masih sering terjadi penangkapan burung dengan cara diberi umpan berkail, dan jika burung-burung murai batu bakalan yang banyak dijual di pasar itu dijerat dengan umpan berkail, tentu akan terlihat ada kail ketika burung yang mati diotopsi/dibedah. Nyatanya, pada burung-burung bakalan yang mati saat ini tidak ditemukan mata kail di dalam kerongkongan atau alat pencernaannya.

Pertanyaan itu terus mengganggu di benak saya. Oleh karena itu dalam kesempatan ini saya berharap ada teman kicaumania yang tahu cara penangkapan burung-burung murai batu di hutan yang dilakukan saat ini dan bukan cara-cara di waktu lalu.

Jika sobat punya pengalaman dengan burung murai batu bakalan hutan pada beberapa waktu terakhir ini, silakan sharing pengalaman di sini. Salam muraimania, salam dari Om Kicau.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain. Agar tidak tertipu, pastikan Anda membaca artikel ini (klik saja).

Cari cepat artikel di omkicau.com, silakan ketikkan kata kunci pada kolom pencarian di sini.

Cek artikel-artikel penting yang kami rekomendasikan:

Navigasi Utama:

Find us on Google+

About these ads

137 pemikiran pada “Mengapa burung murai batu tangkapan hutan sekarang ini mudah mati?

Om dan Tante, tanya masalah burung? Gunakan Halaman Curhat. Mohon maaf karena keterbatasan waktu dan ilmu jika banyak pertanyaan yang tidak/belum terjawab. Terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s