Kenapa pleci gacor di rumah, tapi gembos di lapangan?

PLECI FIGHTER - BODY MUNGIL, ALIS TEBAL Di blog ini sudah banyak ditulis tips dan trik memperbaiki performa burung pleci atau kacatama. Kali ini diturunkan tips lain, berkaitan dengan meningkatkan performa pleci di arena lomba.

Tips dari Om Suwarno, sobat KicauMania.Or.Id, ini mencoba menjawab kegelisahan para plecimania terhadap ulah momongan di lapangan yang kerap gacor di rumah tetap melempem di arena lomba.  Ada apa gerangan dengan momongan kita sebenarnya? Apakah setelan rawatan harian ada yang salah? Dan kenapa hal ini bisa terjadi?

Mengintip kehidupan pleci di alam (ilustrasi)
Pleci bukanlah burung territorial ataupun burung fighter yang hidup dengan cara mempertahankan wilayahnya, seperti halnya dengan murai batu atau burung kacer. Ia tidak lebih merupakan sekawanan burung yang mempunyai kebiasaan mencari makan dengan berpindah-pindah tempat dan tinggal dimana saja ditempat yang mempunyai sumber makanan berlimpah.

Selama burung pleci hinggap di suatu pohon, saat itu pula ia berkicau dan berkomunikasi dengan kawanannya. Bahkan dalam petualangannyapun ia berkicau “ngalas” sambil terbang. Begitu kabiasaan hidup pleci sehari-hari. Hanya pada kondisi-kondisi tertentu, seperti musim kawin dan perkembang-biakan, ia tinggal menetap dalam batas terrtentu. Biasanya dari bulan Pebruari sampai bulan September.

Kebiasaannya di alam yang biasa hidup bebas tersebut, berubah 180 derajat ketika ia sudah berubah status menjadi burung peliharaan. Berbagai masalahpun timbul kemudian. Burung malas untuk berkicau. Stres yang dialami membuat pleci harus beradaptasi dengan lingkungan barunya. Ini merupakan masalah psikologis yang harus dipahami dengan benar oleh para plecimania sehingga dapat menjawab masalah yang timbul.

Masalah pada pleci peliharaan
Ada 2 alasan kenapa orang memelihara burung, pertama adalah untuk sekadar sarana menyalurkan hobi, dan yang kedua karena alasan lomba/kompetisi, yaitu karena adanya tujuan-tujuan bisnis di balik itu. Meskipun berbeda tujuan, tetapi mereka mempunyai keinginan dan masalah yang sama, yaitu berkaitan dengan performa kicauan burung dan melesetnya harapan kita selama ini tentang pleci idaman.

Untuk menjawab masalah-masalah tersebut banyak treatmen yang telah dilakukan dari A sampai Z, sehingga pada akhirnya masalah psikologis burung berangsur-angsur “sembuh” dan burung dapat berkicau kembali. Tetapi lepas dari satu masalah, timbul masalah yang lainnya, yaitu suara kicauan jauh dari harapan dan espektasi selama ini.

Apalagi jika referensinya adalah video-video burung yang mempunyai performa dan kicauan yang bagus yang tersebar di Internet, semakin membuat para plecimania tidak sabar dan frustasi, apalagi bagi plecimania yang secara reguler mengikutkan burungnya di arena lomba, atau baru pertama kali ikut lomba.

Bagimana tidak? Burung yang setiap hari di rumah bagus berkicau-jos gandos-gacor owor-owor-bocor siang-malam, kok tiba-tiba loyo, kerjaannya cuma lompat-lompat saja atau bersembunyi di dasar sangkar ketika di bawa ke arena lomba. Sungguh ironis dan mengesalkan tentunya. Kenapa kondisi ini bisa terjadi?

Rawatan harian kunci sukses di arena lomba
Kehebatan burung berkicau di arena lomba/kompetisi dan memperoleh predikat juara tidak lepas dari rawatan hariannya. Merawat burung seperti pleci harus dibekali pemahaman yang baik tentang pola makan dan kebiasaanya di alam liar.

Faktor nutrisi ini yang membuat burung tetap sehat dan kuat, sehingga kelak rajin berkicau. Untuk tetap berkicau perlu adanya konsistensi dalam perawatannya. Salah satunya yang terpenting adalah pola adaptasi terus-menerus. Adaptasi yang dimaksudkan adalah burung harus mendapat perlakuan kurang lebih mirip dengan kondisi di alam liarnya (kurang lebih mirip dalam ilustrasi yang dijelaskan di atas).

Sekali lagi pleci bukanlah murai batu atau kacer. Burung yang mudah berkicau saat datangnya intimidasi suara dari burung lain. Jika murai batu atau kacer performanya dapat berubah 180 derajat dilapangan dibandingkan dirumah. Itu sudah umum terjadi. Tetapi hal ini tidak akan pernah terjadi dengan pleci, ia hanya mau dan berani berkicau jika ia terbiasa dan menganggap “arena lomba” hanyalah “suasana baru” dalam perspektifnya.

Artinya apa? Artinya bahwa pemilik pleci harus secara berkala di setiap akhir pekan membiasakan plecinya ke arena lomba. Sehingga pleci akan terbiasa dengan kondisi dan suasana lomba. Lalu bagaimana dengan para plecimania yang jauh dari arena lomba diwilayahnya atau untuk mereka yang tidak mempunyai hobi membawa ke arena lomba?

Jawabnya “Jangan khawatir”
Untuk melatih pleci selalu dapat tampil bagus, pola yang mirip dilakukan adalah dengan sesering mungkin merotasi gantangan yang dipakai di rumah. Ini dapat dilakukan setiap hari sesuai dengan selera Anda. Biasakan untuk menggantang pleci di tempat lalu lalang dan keramaian agar kelak pleci mudah beradaptasi.

Jeffrey Low, salah seorang penggemar pleci asal Singapura di halaman website-nya David de Souza menulis bahwa semakin sering Anda membawa pleci ke suatu tempat yang berbeda-beda, akan membuat performa burung semakin baik, daripada hanya menggantang pleci di suatu tempat saja, tidak akan membuat pleci Anda ke level Top Perform (Puncak Performa) burung tersebut.

Lebih jauh ia menyarankan agar kemana pun Anda berada (jika mempunyai cukup waktu), bawalah ke tempat nongkrong baik di kedai kopi, pos ronda, ke tempat kerabat atau keluarga, saat menunggu anak pulang sekolah atau ke tempat biasa Anda sering berkunjung.

Biasakan pleci ikut berpetualang seperti kehidupannya di alam liar yang sering berpindah-pindah tempat.

Saran dari Jefrey Low, bisa direkomendasikan karena saya sendiri pernah membaca artikel yang isinya kurang lebih sama yang dialami oleh seorang plecimania asal Vietnam yang selalu membawa beberapa plecinya kemana pun ia pergi. Dan herannya pleci-pleci miliknya tidak pernah berhenti berkicau meskipun banyak orang mengerumuninya di jalan.

Sedangkan contoh kasus lainnya adalah seorang plecimania yang membuka kedai kopi, yang di atas ruangan out door kedai kopi-nya, tergantung semua burung pleci miliknya sehingga suara kicauanya dapat menghibur pengunjung kedai kopi tersebut.

Contoh kasus yang kedua mungkin kurang tepat, tetapi hal itu merupakan usaha untuk menciptakan suasana “lomba/kompetisi” agar pleci dapat terlatih mentalnya di keramaian.

Terkait dengan masalah ini, Anda bisa pula merujuk artikel tentang perlunya burung sering diajak bepergian. Lihat misalnya pada sub judul “Tips dan trik menjaga kesehatan mental burung” dalam artikel Om Kicau berjudul “Kunci Utama Perawatan Burung”.

Upaya untuk mengajak atau membawa-bawa pleci travelling patut diapresiasi sebatas untuk meningkatkan performa burung itu sendiri. Upaya tersebut jangan ditanggapi dengan apriori atau nada yang stereotip. Untuk satu burung saja sepertinya begitu ribet (susah urusannya), apalagi mempunyai 10 pleci. So kenapa kita mesti merasa ribet jika hasilnya positif.

Selamat mencoba!!

By suwarno71/kicaumania.co.id

Untuk rawatan lain burung pleci, silakan dilihat sejumlah artikel terkait burung pleci di bawah ini:

  1. Cara memilih burung pleci ala Kabul Kotagede
  2. Direndang tiap malam: Merawat pleci jawara ala Ikhsan Jakarta
  3. Rekaman terbagus video dan audio burung pleci: Bisa download di sini
  4. Nyata beda efek kroto dan ulat kandang pada performa burung pleci
  5. Cara Bernyanyi Burung Pleci: Dasar penilaian keindahan suara burung (4)
  6. Nyanyian burung: Dasar penilaian keindahan suara burung (3)
  7. Kualitas suara burung: Dasar penilaian keindahan suara burung (2)
  8. Penjelasan Umum: Dasar penilaian keindahan suara burung (1)
  9. Menangkar burung pleci, perlu banyak kalsium dan protein
  10. Jenis-jenis burung kacamata dan opior



Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain. Agar tidak tertipu, pastikan Anda membaca artikel ini (klik saja).

Cari cepat artikel di omkicau.com, silakan ketikkan kata kunci pada kolom pencarian di sini.

Cek artikel-artikel penting yang kami rekomendasikan:

Navigasi Utama:

Find us on Google+

About these ads

27 pemikiran pada “Kenapa pleci gacor di rumah, tapi gembos di lapangan?

  1. om sya dri sumedang mo nanya pleci saya suka ngoceh kalau di rumah tapi pas d bwa ke lapang malah diem ga ngoceh sma skali cma ngerapiin buluny.sya suka kasih susu kental mnis apakah akan berpngaruh buruk atw tdk.mhon pnjelasany om hatur nuhun

    • full krodong biasanya diterapkan pada burung yang sudah jadi atau burung lomba, fungsinya untuk menstabilkan birahi dan memperbanyak istirahatnya.

  2. om ,.pleci aku cmn ciew..ciew mlulu om udah 3 bulan,.spaya cpet ngeriwik kasar smpai ngerol gmn caranya yhh om,.minta tips nya donk,.,trims om

    • burung gacor banyak faktor pendukungnya, mental, kesehatan, birahi, dan sebagainya. kunci merawat adalah konsistensi serta sabar, supaya pleci cepat buka paruh sebaiknya peliara lebih dari 1e dan ef bisa diberikan uler kandang atau kroto.

  3. numpang naya om pleci saya dulu pernah juara 2 trus habis mabung kalau digantang gak mau kerja, untuk perawatan jarang di jemur apa penyebabnya jarang dijemur? untuk pakan saya kasih bubur banyi apa pengaruh? trims

    • om mu nanya nih, pleci ku biasa ya sesuai dengan artikel diatas, tp pleci ku slalu loncat loncat tak tentu arah sambil sayap nya bergetar, apakah itu terlalu burahi? Dan kalo itu terlalu birahi, obat yang ampuh untuk mengatasinya gmana om??

Om dan Tante, tanya masalah burung? Gunakan Halaman Curhat. Mohon maaf karena keterbatasan waktu dan ilmu jika banyak pertanyaan yang tidak/belum terjawab. Terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s