Burung kedasih, tak secantik namanya

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK... CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Mau tahu suara burung yang paling dihindari untuk didengar? Sebagian besar orang akan menjawab kedasih, atau di beberapa daerah disebut sebagai sirit uncuing atau wiwik kelabu. Kehadiran burung ini bahkan disertai mitos-mitos menyeramkan.

Burung Kedasih

KEDASIH: BURUNG PARASIT ALIAS SI RATU TEGA
(Foto: indipetshop.info)

Konon, kalau burung ini mengeluarkan suara yang mendayu-dayu, itu pertanda akan ada orang yang meninggal. Mitos serupa juga dilekatkan pada burung gagak. Namanya juga mitos, boleh percaya, boleh tidak.

Dalam kehidupan nyata, burung kedasih (Cuculus merulinus) sebenarnya memiliki penampilan yang lumayan cantik. Di mancanegara, burung ini memiliki common name paintive cuckoo, dan memiliki hubungan kekerabatan dengan european cuckoo (Cuculus canorus).

Tak pernah membuat sarang

Begitu menemukan pasangan hidupnya, kedasih akan melakukan ritual kawin yang menyebalkan. Induk jantan dan betina tidak pernah mau membuat sarang untuk bertelur atau mengerami telur-telurnya.

Induk betina justru menitipkan telur di dalam sarang milik burung-burung lain yang berukuran kecil. Pengeraman pun dilakukan oleh induk betina yang ketiban apes dititipi telur. Sebenarnya, kalau sekadar menitipkan telur mungkin bukan perkara serius bagi burung yang dititipi.

Tetapi kedasih benar-benar brengsek. Begitu menitipkan telur, kedasih justru membuang telur yang dihasilkan burung yang dititipi. Rupanya kelicikan dan tipu-tipu bukan domain manusia saja ya… Burung kedasih pun melakukan praktik serupa, he..he..he..

Burung yang memiliki sarang merasa seolah-olah mengerami telurnya sendiri, padahal itu telur kedasih. Tidak diketahui bagaimana rupa burung yang ditipu, ketika melihat anaknya yang baru menetas ternyata tidak mirip dengan dirinya.

Piyik Kedasih

PIYIK KEDASIH YANG BARU MENETAS

Jumlah telur yang dihasilkan kedasih betina dalam setiap periode peneluran hanya 1-2 butir. Begitu menitipkan telur, kedasih akan mencari pasangan baru lagi (oh,,, sungguh tak setia kau, kedasih). Lalu bertelur lagi, menitipkan telur ke sarang milik burung lain, dan seterusnya.

Karena berbagai perilaku buruknya itu, kedasih kerap dijuluki sebagai burung parasit atau si ratu tega. Ada kalanya kedasih betina tidak membuang telur-telur dari burung pemilik sarang. Beberapa peneliti melihat kedasih betina hanya menyelipkan telurnya di antara telur-telur yang sudah ada.

Meski demikian, kebrengsekan kedasih belum juga berakhir, bahkan kali ini dilakukan anaknya sendiri setelah menetas. Jika ia menetas lebih dulu dari telur-telur milik induk tirinya, maka piyik kedasih dengan teganya membuang telur yang belum menetas hingga jatuh ke tanah. Ada pula yang mematuki telur-telur yang belum menetas sampai pecah.

Induk Tiri Burung Kedasih

INDUK TIRI MEMBERI MAKANAN SAMPAI DEWASA

Setelah menjadi anak tunggal yang dirawat induk tirinya, piyik kedasih mengalami pertumbuhan pesat. Dalam waktu singkat, postur tubuhnya akan melebihi induk tirinya. Porsi makanan, yang semuanya masih disuplai induk tirinya, otomatis bertambah.

Entah ketularan watak jeleknya, induk tiri pun tega mengusir burung-burung sejenis yang ada di sekitarnya. Tujuannya untuk mengurangi kompetisi dalam mencari pakan, terutama untuk anak tirinya, si kedasih itu. Hal ini biasa terjadi pada musim di mana makanan sulit diperoleh.

Tetapi induk tiri ini tetaplah seekor burung yang tidak pernah berpikir. Kelak, setelah dewasa, anak tirinya akan kawin dan menitipkan telur ke sarangnya atau sarang burung yang sejenis dengannya. Bahkan merusak telur-telur asli yang dihasilkan induk tirinya.

Begitulah perilaku kedasih. Cantik rupanya, tetapi brengsek kelakuannya. Sungguh teganya.. teganya…

Video kedasih dalam asuhan ciblek

 

Ingin dengar suara kedasih? Tekan tombol play di bawah ini:

Salam dari Om Kicau.

About these ads

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain. Agar tidak tertipu, pastikan Anda membaca artikel ini (klik saja).

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 158.500 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: