Persilangan murai batu berbeda warna dan panjang ekornya

Selama ini kita sering terjebak pada mainstream bahwa murai batu hanya bisa dinikmati suaranya saja. Ini karena lomba / latber burung berkicau memang mensyaratkan hal seperti itu. Padahal tidak semua sobat kicaumania mau ikut lomba, bahkan lebih suka menikmatinya di rumah bersama keluarga. Artikel ini mungkin lebih tepat untuk kicaumania yang seperti ini, juga para penangkar yang mau mencoba menyilangkan murai batu, dengan variasi warna dan panjang ekornya.

murai-cantik

Upaya menyilangkan murai batu ekor panjang dan ekor pendek sebelumnya pernah dilakukan pakar MB di Asia Tenggara, David de Souza. Namun sejauh ini saya belum memperoleh informasi mengenai penangkar yang sudah melakukan persilangan MB berdasarkan warna ekor.

Dalam artikel ini, Anda akan memperoleh panduan melakukan persilangan MB dengan model berikut ini :

  • Persilangan berdasarkan panjang ekor
  • Persilangan berdasarkan warna ekor

Persilangan berdasarkan panjang ekor

Sebagai panduan awal, berikut ini tabel jenis murai batu beserta panjang ekornya, yang saya kelompokkan menjadi dua: ekor panjang dan ekor pendek. Pengelompokan ini mungkin bersifat subjektif, karena sejauh ini memang tidak ada kriteria berapa inchi atau berapa sentimeter ekor murai batu disebut panjang atau pendek.

panjang-ekor-murai-batu

Kunci utama dari persilangan murai batu berdasarkan panjang ekor adalah ekor pendek termasuk gen dominan, sedangkan ekor panjang merupakan gen resesif. Gen dominan selalu bersifat menguasai atau mengalahkan gen resesif. Jika induk dengan gen dominan dikawinkan dengan pasangannya yang memiliki gen resesif, maka anaknya secara visual (fenotip) akan mewarisi sifat induk yang memiliki gen dominan.

Gen dominan selalu ditulis dengan simbol huruf besar, dan gen resesif ditulis dengan huruf kecil. Misalnya, simbol ekor pendek kita tulis S (dari kata short), sedangkan simbol ekor panjang l (dari kata long).

Gen yang ada di dalam kromosom selalu berpasangan, sehingga simbolnya harus ganda. Misalnya SS dan ll. Namun, terkadang ada individu yang memiliki simbol Sl. Hal ini bisa dimungkinkan ketika di alam bebas terjadi perkawinan antara MB ekor pendek dan MB ekor panjang.

Jika disarikan, maka ada tiga simbol dari gen yang berkaitan dengan ekor murai batu, yaitu :

  • SS adalah murai batu ekor pendek, yang bapak dan ibunya juga berekor pendek.
  • ll adalah murai batu ekor panjang, yang bapak dan ibunya juga berekor panjang.
  • Sl adalah murai batu ekor pendek, yang bapaknya berekor pendek dan ibunya berekor panjang, atau ibunya berekor pendek dan bapaknya berekor panjang.

Perlu dijelaskan, murai batu dengan simbol Sl sejatinya memiliki darah ekor pendek (S) dan ekor panjang (l). Karena ekor panjang merupakan gen resesif, maka secara visual (fenotip) yang terlihat adalah ekor pendek.

Sifat resesif ini baru bisa muncul kembali jika kelak ia dikawinkan dengan murai batu yang juga memiliki gen Sl. Sebab perkawinan antara Sl dan Sl akan menghasilkan anakan dengan kemungkinan 50% SS (ekor pendek), 25% Sl (secara visual ekor pendek), dan 25% ll (ekor panjang).

Berikut ini beberapa kemungkinan yang akan terjadi ketika kita melakukan persilangan murai batu ekor pendek dan ekor panjang, sesama MB ekor pendek, dan sesama MB ekor panjang :

1. MB ekor pendek (SS) >< MB ekor pendek (SS)

Hasil: 100 % anaknya memiliki gen SS, atau semuanya berekor pendek

2. MB ekor pendek (SS) >< MB ekor pendek (Sl)

Hasil:

  • 50 % SS (ekor pendek)
  • 50% Sl (secara visual ekor pendek)

3. MB ekor pendek (Sl) >< MB ekor pendek (Sl)

Hasil:

  • 25% SS (ekor pendek)
  • 50% Sl (secara visual ekor pendek)
  • 25% ll (ekor panjang)

Kasus ini pernah dialami seorang penangkar, di mana induk jantan dan induk betina yang sama-sama berekor pendek, namun anaknya kok ada yang berekor panjang. Dia bingung, karena MB tidak mungkin selingkuh dalam kandang penangkaran (he..he..). Padahal, sejatinya kedua induk ini memiliki gen Sl, atau membawa gen resesif ekor panjang, namun secara visual yang terlihat ekor pendek.

4. MB ekor panjang (ll) >< MB ekor panjang (ll)

Hasil:  100% ll (ekor panjang)

5. MB ekor pendek (SS) >< MB ekor panjang (ll)

Hasil: 100 % Sl (secara visual ekor pendek)

6. MB ekor pendek (Sl) >< MB ekor panjang (ll)

Hasil:

  • 50% Sl (secara visual ekor pendek)
  • 50% ll (ekor panjang)

Persilangan dengan fokus pada warna ekor

Untuk membuka pembahasan, sebaiknya perhatikan dulu pemetaan MB ekor hitam dalam gambar di bawah ini :

murai-batu-ekor-hitam

Jadi murai batu selain yang disebutkan dalam tabel di atas disebut sebagai MB ekor putih. Tetapi perlu diketahui, MB ekor putih sebenarnya hanya istilah saja, karena tidak ada MB jenis white-rumped shama yang seluruh ekornya berwarna putih (putih mulus).

Istilah ini muncul karena pola warna pada bulu ekornya, dengan kemungkinan sebagai berikut:

  • 4 pasang bulu ekor penyangga berwarna putih, sedangkan 2 pasang bulu ekor utama berwarna hitam.
  • 3 pasang bulu ekor penyangga berwarna putih, dan 3 pasang bulu ekor utama berwarna hitam.

Hampir dalam semua referensi tentang gen warna, baik pada manusia, mamalia, maupun burung, gen warna hitam bersifat dominan terhadap gen warna putih. Dengan demikian, gen warna putih bersifat resesif.

Gen warna hitam ditulis dengan simbol BB dan gen warna putih ditulis dengan simbol ww. Murai batu yang memiliki ekor hitam tidak selalu memiliki gen BB, sebab ada kemungkinan Bw (secara fenotip / visual hitam, namun secara genotip juga memiliki gen resesif putih).

Ketiga simbol tersebut memiliki arti sebagai berikut:

  • BB adalah murai batu ekor hitam, yang bapak dan ibunya juga berekor hitam.
  • ww adalah murai batu ekor putih, yang bapak dan ibunya juga berekor putih.
  • Bw adalah murai batu ekor hitam, yang bapaknya berekor hitam dan ibunya berekor putih, atau ibunya berekor hitam dan bapaknya berekor putih.

Sekarang kita lihat kemungkinan yang akan terjadi ketika kita melakukan persilangan MB ekor hitam dan MB ekor putih, sesama MB ekor hitam, dan sesama MB ekor putih :

1. MB ekor hitam (BB) >< MB ekor hitam (BB)

Hasil: 100 % anaknya memiliki gen BB, atau semuanya berekor hitam.

2. MB ekor hitam (BB) >< MB ekor hitam (Bw)

Hasil:

  • 50 % BB (ekor hitam)
  • 50% Bw (secara visual ekor hitam)

3. MB ekor hitam (Bw) >< MB ekor hitam (Bw)

Hasil:

  • 25% BB (ekor hitam)
  • 50% Bw (secara visual ekor hitam)
  • 25% ww (ekor putih)

4. MB ekor putih (ww) >< MB ekor putih (ww)

Hasil: 100% ww (ekor putih)

5. MB ekor hitam (BB) >< MB ekor putih (ww)

Hasil: 100 % Bw (secara visual ekor hitam)

6. MB ekor hitam (Bw) >< MB ekor putih (ww)

Hasil:

  • 50% Bw (secara visual ekor hitam)
  • 50% ww (ekor putih)

Setelah mengetahui model persilangan berdasarkan panjang ekor dan warna ekor, Anda pun bisa membuat  persilangan dua MB berdasarkan kombinasi panjang dan warna ekor. Metode ini bisa dilakukan, khususnya untuk penangkar, yang ingin memperoleh MB varian baru, misalnya MB ekor hitam yang panjang.

MB Nias sebenarnya termasuk murai ekor hitam dengan ekor yang panjang. Namun, bagaimana kalau kita bisa mencetak murai blacktail yang panjang ekornya seperti MB ekor putih dari Aceh, Medan, Thailand, dan Malaysia.

Silakan dikombinasi sendiri dengan metode yang sudah dijelaskan di atas. Sambil Anda mengutak-atik di depan komputer, saya pun akan mempersiapkan artikel terpisah mengenai kombinasi ini.

Semoga bermanfaat.

Salam sukses, salam dari Om Kicau.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain. Agar tidak tertipu, pastikan Anda membaca artikel ini (klik saja).

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

diskusi di siniAda pertanyaan atau pesan, sobat? Mohon sampaikan di sini (klik saja). Navigasi Utama:

Tentang iklan-iklan ini

There are 15 comments

  1. burhan

    wah..kebetulan lg belajar breading juga nih antara murai batu jantan medan ekor panjang vs murai nias ekor hitam ekor 15cm tunggu hasilnya sesuai ngak ya dengan prediksi di atas hehe..soalnya calon induk sdh di kandang tangkaran sedang unjal ( angkut sarang ) mgkn hasilnya bisa kita sharing bersama di sini,untuk sekedar mengetahui galur gen yang rumit menurut saya :)

    1. Dudung Abdul Muslim

      Terima kasih atas perhatiannya, tapi kalau bisa dijelaskan secara detail letak kesalahannya. Soalnya sudah saya cari-cari kok nggak ketemu (he..he… inilah susahnya kita, sulit mencari kesalahannya sendiri). Mohon dijelaskan kesalahannya ya, kalau nanti memang salah, segera saya perbaiki. Thanks.

  2. fatah

    mantap Om Sharingnya saya lagi coba nih silangan MB Jantan ekor hitam 20cm dan MB betina ekor putih 15cm.kira2 berapa keturunan ya agar supaya anakan ekor hitam bisa tumbuh hitam dan pajang?trimakasih

        1. Dudung Abdul Muslim

          Ada beberapa variasi, Om. Yang paling sederhana minimal 2 kali. Bisa dengan sesama F1 (cuman model ini inbreeding, ada risiko pengumpulan sifat2 buruk). Bisa juga melalui model back-cross breeding (F1 dikawinkan dengan saudara bapak / ibunya). Kalau tidak ada, bisa diganti dengan MB yang sejenis (misalnya MB Sinabang atau MB Pasaman). Kalau idealnya 4 kali Om, seperti yang biasa dilakukan para penangkar di Malaysia dan Thailand. Ini memang butuh perhitungan agak njelimet, tapi insya Allah akan saya ceritakan panjang lebar dalam artikel kombinasi).

Komentar ditutup.