Merawat burung gereja untuk masteran

Anda suka burger? Hampir semua kicaumania suka burger, alias burung gereja (Passer montanus) . Burung gereja termasuk salah satu masteran favorit. Meski mudah diperoleh, tetapi tidak mudah untuk mendapatkan  burung gereja yang sangat jinak dan mau rajin berbunyi, terlebih dengan suara cerecetannya yang tajam. Oleh sebab itu, banyak penggemar burung kicauan yang mencari anakan burung gereja, agar kelak menjadi jinak dan dan gacor setelah dewasa.

Burung gereja merupakan burung koloni, yang hidupnya selalu berkelompok, baik dalam jumlah kecil maupun besar. Burung ini mudah ditemukan di lingkungan sekitar kita, baik perkotaan maupun pedesaan.

Pada awalnya burung gereja hanya tersebar di Eropa, Asia, dan Afrika, meski dengan spesies yang berbeda.Kini burung ini juga sudah diintroduksi di Australia dan Amerika. Burung gereja sering bersarang di atap rumah atau di lubang-lubang yang ada di sekitar pemukiman. Karena sering bergerombol dalam jumlah besar (ratusan ekor) di halaman atau pekarangan rumah, burung ini sering dianggap sebagai burung hama,

Perawatan burung gereja

Burung gereja yang sudah jinak dan gacor bisa berharga ratusan ribu rupiah

Burung gereja yang sudah jinak dan gacor bisa berharga ratusan ribu rupiah.

Memelihara burung gereja hasil tangkapan tentu bukan hal yang mudah, karena burger sering takut melihat manusia sehingga jarang yang mau bunyi.

Untuk memperoleh burung yang rajin bunyi, khususnya yang akan dijadikan masteran murai batu dan burung kicauan lainnya, dibutuhkan proses penjinakan yang panjang. Untuk membuatnya jinak, hal pertama yang harus dilakukan adalah menggantung burung di tempat yang jauh dari kehadiran burger-burger liar.

Jika tidak, burger dalam sangkar akan terpengaruh dan tidak akan pernah mau bunyi. Selama ini, yang banyak dipelihara kicaumania untuk tujuan pemasteran adalah burger jantan.

Berikut ini beda burger jantan dan betina dalam gambar :

BURUNG GEREJA JANTAN

BURUNG GEREJA JANTAN

BURUNG GEREJA BETINA

BURUNG GEREJA BETINA

Pakan untuk burung gereja peliharaan adalah biji-bijian seperti milet putih atau merah, ulat hongkong, jangkrik, kroto, buah-buahan, dan sayuran. Dalam keadaan terpaksa, Anda pun bisa memberinya roti atau biskuit. Hal ini menunjukkan bahwa burger relatif mudah dipelihara, termasuk soal pakannya.

Namun untuk tujuan penjinakan dan membuatnya rajin berbunyi, pakan kering disarankan menggunakan voer dan biji-bijian.

Jika Anda mendapatkan burung gereja di pasar burung, di mana pedagang memperolehnya dari pemikat, maka bulu-bulu burung biasanya berbagu tidak sedap. Karena itu, setelah burung bisa beradaptasi dengan lingkungan baru di rumah Anda, mandi pertamanya perlu menggunakan shampo bayi atau rebusan daun sirih hingga basah kuyup, agar bau tak sedap pada bulu bisa hilang, setelah itu diangin-anginkan, lalu dijemur. Pastikan burung terbebas dari kutu atau tungau kulit.

Dalam hal ini, setelah dijemur, burung diangin-anginkan kembali di teras, sambil disemprot dengan larutan FreshAves. Caranya, larutkan 5 gram serbuk FreshAves dalam 1 liter air, kemudian dimasukkan dalam botol sprayer, dan semprotkan ke tubuh burung (produk ini aman untuk kesehatan burung maupun penyemprotnya). Setelah burung dalam kondisi bersih, perawatan harian pun bisa dilakukan. Burung gereja bisa digantang di dekat burung kicauan lainnya.

Perawatan anakan burung gereja

Memelihara burung gereja untuk dijadikan burung master tentu akan lebih baik apabila dilakukan sejak anakan atau lolohan. Namun, meloloh anakan burger termasuk gampang-gampang susah.

Bahan lolohan bisa Anda buat sendiri dengan mencampurkan veor lembut, kroto, dan air matang.  Ketiga bahan ini diaduk hingga rata dan agak kental.

Kalau ingin pertumbuhan anakan lebih cepat dan lebih sehat, tambahkan 3-4 tetes BirdVit ke dalam adonan. Adonan bisa diberikan kepada anakan burger dengan bantuan sendok kecil atau sumpit kecil.

Berikan kepada mereka setiap kali anakan burger mulai berteriak minta makan. Jika Anda menambahkan Birdvit, pemberian makanan dilakukan di tempat teduh (jangan terkena sinar matahari).

Selama masa pelolohan, anakan burung gereja juga bisa diberikan extra fooding (EF) berupa jangkrik, tetapi hanya bagian perutnya saja. Kepala dan kaki-kaki harus dibuang terlebih dulu.

Kelak, jika anakan burung gereja sudah bisa makan sendiri, pakan bisa diberikan dalam bentuk kering.

Adapun BirdVit bisa diberikan 2-3 kali dalam seminggu, dengan cara dioleskan pada kroto, atau jangkrik, atau buah. Dengan perawatan yang baik dan konstisten, burung gereja akan menjadi jinak dan rajin bunyi.

Akan lebih baik lagi jika Anda memiliki lebih dari satu ekor burung gereja jantan, sehingga ketika kedua sangkar disandingkan bisa mengeluarkan suara kicauan seperti burung gereja tarung: salah satu materi isian yang hampir selalu dipakai para pemain murai batu, kacer, cendet, cucak hijau, dan aneka burung kicauan lainnya.

Selamat mencoba. — Salam sukses, Salam dari Om Kicau.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain. Agar tidak tertipu, pastikan Anda membaca artikel ini (klik saja).

diskusi di siniAda pertanyaan atau pesan, sobat? Mohon sampaikan di sini (klik saja).

Navigasi Utama:

Tentang iklan-iklan ini

There are 9 comments

  1. satu.prayitno

    Gereja biar dri lolohan memang tetep juga giras pas dewasa. Mendin tangkapan dewasa yg dah gacor di alam (pemimpin kelompok) tinggal pakan n mandiin rutin aja buat gacorinya. Saya 2 hari aja jinak lalat.

  2. Erasmus

    om mau tanya saya baru aj beli burger udah gede, kalo udah gede gitu bisa di buat masteran kenari gak ya terus lama apa enggak? makasih om

    1. Aries Munandi

      Klo burungnya udah mau rajin bunyi apalagi dengan suara cerecetan khasnya, bisa dimanfaatkan untuk memaster kenari atau burung lainnya. lama apa tidaknya tergantung, kalau burung dah mau bunyi tinggal ngerajinin saja om dengan cara membuat mereka kenyang dengan makanannya.

      1. Erasmus

        oke om makasih, maaf mau tanya lagi om kalo burger liar pada dateng terus gmana om kan kalo misal burger liar pada dateng nanti burger kita enggak mau bunyi terus solusinya gmana ya om? makasih om sebelumnya maaf banyak tanya masih newbie

  3. aria

    Saya pernah pelihara Burger dari lolohan, pas udah aga gede tetep aja giras, grabakan, ampuuun dech… tiap hari selalu ngeberantakin pakan, terpaksa nyapu teras kamar tiap hari. Akhirnya saya lepas aja lah, rese tuh burung…

    1. Aries Munandi

      membedakan jenkel gereja piyik dan masih muda rada susah om, karena mereka mirip dengan gereja betina dewasa, paling bisa dilihat dari sifat agresifnya, piyik/burung muda jantan biasanya akan lebih sering meminta makanan dan yang paling bertingkah sangat agresif.

Komentar ditutup.