Prospek cerah penangkaran burung gereja

Sebagian besar breeder maupun sobat kicaumania nyaris tidak pernah melirik burung gereja (burger) sebagai salah satu komoditas burung penangkaran. Harga yang rendah, juga mudahnya mencari burger tangkapan alam, membuat burung ini seperti “dicoret” dari daftar burung yang layak ditangkarkan. Namun jika kita mau berfikir soal masa depan, juga lebih membaca peluang usaha, sebenarnya penangkaran burger memiliki prospek cerah.

breeding burung gereja

Penangkaran burung gereja di Inggris.

Salah satu alasan mengapa penangkaran burger memiliki prospek cerah adalah sebagian besar pemilik burung berkicau menggunakan burung gereja sebagai burung master. Selain itu, sebagaimana dijelaskan dalam artikel Merawat burung gereja untuk masteran, burger yang dipelihara sejak lolohan akan menjadi lebih jinak dan lebih rajin bunyi saat dewasa.

Saat ini harga burung gereja yang rajin bunyi bisa mencapai Rp 100.000. Jika rajin bunyi, sekaligus jinak, tentu harga bisa lebih mahal lagi. Jika setiap pemilik burung kicauan menggunakan lebih dari 1 ekor burger (sehingga memberi efek seperti suara burung gereja tarung atau burung gereja kawin), tentu makin banyak burung hasil penangkaran yang bisa dijual.

Lebih dari itu, bahkan di atas segalanya, penangkaran burung gereja sejak sekarang merupakan upaya antisipasi agar populasi burung gereja di alam liar tetap terjaga. Sebab yang namanya spesies burung, jika terus-menerus diambil dari alam. dan tak pernah diimbangi dengan penangkaran, suatu saat pasti akan punah.

Bagaimana memulai penangkaran burung gereja?

Ada dua cara yang bisa dilakukan untuk memulai penangkaran burger. Pertama, sebagaimana penangkaran jenis burung lainnya, Anda mesti menyiapkan kandang penangkaran, dilengkapi dengan kotak sarang, lantas membeli calon indukan, melakukan penjodohan, sampai akhirnya kedua induk kawin dan berproduksi.

burung gereja makan di feeder

Sekelompok burung gereja menyantap pakan dari feeder di halaman rumah.

Cara kedua, sebagaimana sering dilakukan masyarakat di Eropa, cukup menyediakan kotak sarang di halaman atau pekarangan rumah. Setiap pagi dan sore hari, warga khususnya di Inggris sering meletakkan feeder berisi pakan burung di dekat kotak sarang. Burung gereja yang di Eropa bisa berupa tree sparrow dan house sparrow sering datang ke pekarangan rumah, bahkan masuk ke kotak sarang ketika hendak berkembang biak.

Lalu, bagaimana penerapannya di Indonesia? Bagaimana memancing burung gereja liar agar mau menghampiri dan bermain di sekitar halaman rumah kita?

Jika Anda memiliki kenari, maka sebarkanlah pakan kenari di sekitar halaman rumah, begitu melihat ada 1 – 2 ekor burung gereja mampir ke halaman. Setelah melihat pakan tersebut, biasanya beberapa waktu kemudian mereka akan datang bersama dengan kelompoknya yang jumlahnya bisa mencapai puluhan ekor.

Burung gereja merupakan spesies burung yang paling mudah dijumpai baik di perkotaan maupun pedesaan. Meski di lingkungan permukiman, jika Anda cermati, burung ini selalu ada dan biasanya hinggap di kabel dan tiang listrik, kabel dan tiang telepon, atau bisa juga menelusup ke lubang-lubang rumah bertingkat.

Jika sudah ada kelompok burger yang datang ke halaman rumah, karena pancingan pakan kenari, Anda dapat mulai menempatkan kotak sarang di sekitar halaman. Misalnya, ditempel pada dinding luar rumah, atau pada bagian lain di halaman tersebut. Lakukan terus pemancingan pakan kenari, karena burger dengan instingnya sudah tahu kalau di tempat ini tersedia pakan.

Ketika hendak berkembang biak, mereka dengan sendirinya akan masuk ke dalam kotak sarang yang sudah disediakan. Berikut ini beberapa model kotak sarang yang bisa digunakan untuk burger :

Bentuk kotak sarang yang digunakan

Bentuk kotak sarang yang digunakan untuk burung gereja.

Anda juga bisa membuat kotak sarang model berderet, yang lebih menghemat tempat, dan bisa digunakan untuk beberapa pasangan induk burung gereja.

tempat sarang burung gereja

Kotak sarang model berderet yang ditempel pada dinding luar rumah.

Adapun cara pembuatan sarang bisa dilihat pada gambar di bawah ini:

Cara membuat kotak sarang

Cara membuat kotak sarang burung gereja.

Tempat atau wadah pakan (feeder) bisa diletakkan di samping atau di dekat kotak sarang, untuk merangsang burung agar mau menggunakan kotak sarang tersebut.

Bahan sarang boleh saja tidak perlu  disediakan, karena induk jantan dan induk betina akan mencarinya dari alam dan membawanya ke kotak sarang. Tetapi kalau pun disediakan juga tidak masalah, dan Anda dapat membeli bahan sarang di toko burung atau toko perlengkapan burung.

Kotak sarang yang sudah digunakan oleh burung untuk bertelur

Kotak sarang yang sudah digunakan induk betina untuk bertelur.

Biarkan induk betina mengerami telur-telurnya sampai menetas. Nah, setelah umur 7 hari, Anda bisa memanen anakan untuk diloloh sendiri. Adapun mengenai perawatan termasuk cara pembuatan adonan makanan untuk meloloh anakan burung gereja, bisa dilihat kembali penjelasannya di sini.

Anda bisa menjual anakan burger ketika masih dalam kondisi lolohan, bisa juga ketika anakan sudah bisa makan sendiri, bahkan bisa juga merawatnya hingga jinak dan gacor, kemudian dijual kepada para pemilik murai batu, kacer, pentet, pleci, cucak hijau, dan aneka burung kicauan lainnya, dengan harga yang jauh lebih tinggi.

Anakan burung gereja yang siap dipanen

Anakan burung gereja yang siap dipanen ( foto:sialis.org)

Metode seperti ini sudah sering dilakukan beberapa kicaumania sejak beberapa tahun lalu, dan hasilnya sangat positif. Banyak kicaumania mengaku berhasil dalam merawat anakan burung gereja hingga dewasa dan gacor, yang kemudian dijual dengan harga lumayan.

Mumpung belum banyak orang yang melirik penangkaran burung gereja, mengapa Anda tidak mencuri start sejak sekarang?

Semoga bermanfaat,

Salam sukses, Salam dari Om Kicau.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain. Agar tidak tertipu, pastikan Anda membaca artikel ini (klik saja).

Cari cepat artikel di omkicau.com, silakan ketikkan kata kunci pada kolom pencarian di sini.

Cek artikel-artikel penting yang kami rekomendasikan:

Navigasi Utama:

Find us on Google+

About these ads

15 pemikiran pada “Prospek cerah penangkaran burung gereja

  1. Halo min… Saya sdh membuat feeder dan burunggereja berhasil terpancing dan datang setiap saat. Trus sy membuat kotak sarang tapi tnpa sy sadari berbeda dengan yg mimin terangkan. Yg sy buat berbentuk kubus dgn ukuran 15x15x15cm, dan pintunya ga bulat tapi kotak dgn ukuran 5x5cm. Sy menempatkan kotak sarang itu berjarak 1 meter dr t4 feeder. Yg ingin sy tanyakan, apkh nanti burung gereja akan mau bersarang di kotak sarang yg sy buat itu min? Mohon intinya… Thanks :)

    • kemungkinan tetap akan bisa bersarang, karena burung gereja dialam liar tidak terlalu rewel urusan tempat bersarang. Intinya lokasi dijamin aman bagi burung (tidak ada gangguan terutama predator) maka burung akan bersarang.

  2. hampir setiap lubang angin rumah saya ada sarang burung gereja, itu klo anaknya baru pada netes berisik deh, jadi gk usah repot2 menangkar, hehehehehheh

    • bisa aja om, gak masalah karena burger bukan termasuk burung teritorial dan hanya akan menyerang burger lain yang memberikan sinyal menantang.

  3. sip jg oem idenya….murah meriah cr induknya…..ak prnah jual burger jinak gacor cetetan bs laku 300rb.an…….nyoba nangkar az ah……

Om dan Tante, tanya masalah burung? Gunakan Halaman Curhat. Mohon maaf karena keterbatasan waktu dan ilmu jika banyak pertanyaan yang tidak/belum terjawab. Terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s