Efek kroto terhadap kacer di arena lomba

Kroto bagi penggemar burung kicauan di Indonesia merupakan salah satu pakan tambahan atau extra fooding (EF) yang lazim tersedia, mulai dari murai batutledekan gunung, hingga ciblek dan sebagainya. Namun tidak semua jenis burung wajib diberi kroto, misalnya kacer. Bahkan tidak sedikit kacer mania yang “mengharamkan” kroto, meski ada juga yang tetap memberikan kroto dalam jumlah sedikit. Ini akibat kepercayaan lama bahwa kroto menjadi salah satu penyebab kacer mbagong. Benarkah kabar tersebut?

Sarang semut rang rang

Sarang semut rang rang

Merawat burung kicauan, termasuk kacer, pada dasarnya merupakan seni tersendiri bagi kicaumania. Ada kacer yang dulu tidak rajin bunyi, kemudian dibeli dan dibesut orang lain malah jadi jawara. Sebaliknya, ada juga yang take-over kacer jawara, tetapi malah menuai kacewa lantaran macet bunyi.

Pengalaman berbeda di antara para kicaumania, khususnya pengorbit atau pemain kacer, seringkali melahirkan perbedaan pandangan soal perawatan burung. Misalnya soal perlu dan tidak kandang umbaran untuk meningkatkan stamina kacer.

Demikian pula dengan pemberian kroto, acapkali berbeda antara yang satu dan lainnya. Marilah kita bahas masalah ini seobjektif mungkin, meski apa yang ditulis dalam artikel ini bukan merupakan kebenaran mutlak. Pasti ada sebagian pemilik kacer yang setuju dan tidak setuju dengan ulasan ini, sesuai dengan pengalaman masing-masing.

Menurut saya, efek pemberian kroto dalam meningkatkan performa suara dan penampilannya di lapangan tidak terlalu signifikan. Dengan pertimbangan ini, maka yang terjadi adalah kemubaziran apabila kita tetap memberi kroto, dengan mengesampingkan jangkrik sebagai pakan utamanya. Bagi kacer, pemberian jangkrik setiap hari akan lebih bermanfaat daripada pemberian kroto setiap hari.

Hal ini berbeda dari burung murai batu, tledekan gunung, dan jenis burung lainnya yang karakternya cenderung stabil. Meski sama-sama tipe burung petarung (fighter), tetapi karakter yang relatif stabil membuat pemberian kroto justru bisa meningkatkan frekuensi berkicau dan memperbaiki penampilan murai atau tledekan gunung.

Dalam berbagai kasus, pemberian kroto setiap hari belum tentu membuat kacer cepat mbagong sewaktu diadu / dilombakan di lapangan, tetapi justru membuat mereka makin galak dan cepat over birahi (OB). Akibatnya bisa ditebak sendiri, burung hanya main separo perlombaan saja. Setelah itu, kacer akan lebih sering terlihat seperti mengejar musuh-musuhnya selama lomba berlangsung.

Kasus kacer mengejar-ngejar musuh hingga menabrak sangkar belum lama ini terjadi secara massal dalam Liga Sumatera Seri 3 di Kota Pariaman, Sumatera Barat, Minggu (26/5) lalu. Bahkan hal itu terjadi di kelas utama. Seperti diceritakan Andre Sutanto (Jambi Team) kepada Om Kicau, belasan kacer nabrak-nabrak sangkar.

Hal ini juga menimpa kacer andalan Om Andre, Senpi, terutama pada dua menit terakhir penilaian. Akibatnya, Senpi harus puas di urutan keenam. Beruntung pada sesi berikutnya, Senpi sudah bisa tenang sehingga mampu meraih sekali juara 1 dan sekali di posisi runner-up.

Selain mengejar-ngejar musuhnya, kacer yang OB di arena lomba akibat pemberian kroto sering mematuki kaki atau bulunya sendiri, yang kemungkinan karena keinginan untuk mengejar musuhbya tidak kesampaian. Kalau sudah begini, siapa yang rugi? Bahkan juri-juri pun tidak akan melirik burung yang terlanjur OB atau memberi nilai rendah, meski itu terjadi menjelang akhir perlombaan.

Kalau begitu, apakah kacer tidak boleh diberi kroto? Boleh saja, sepanjang Anda sudah pernah membuat setelan terpadu antara jangkrik dan kroto, khususnya menjelang lomba (Jumat dan Sabtu), dan sudah Anda analis hasil setelan itu di arena lomba. Di sinilah perawatan burung sebagai sebuah seni menemukan konteksnya.

Budi Antasari, perawat kacer Hard Rock milik H Bayu Tulungagung, misalnya, tidak memberikan kroto sejak Senin hingga Kamis. Kroto hanya diberikan 1-2 hari menjelang lomba, tepatnya Jumat dan Sabtu, itu pun hanya sebanyak 3 sendok teh. Tetapi pada Hari-H, Minggu, burung sudah tidak diberi kroto lagi.

Om Budi bisa melakukan hal itu karena pada awalnya juga mencari setelan yang tepat sesuai dengan karakter burung. Ketika penampilan kacer Anda di lapangan tidak sebaik yang diharapkan, tentu diperlukan setelan baru sampai akhirnya ketemu setelan yang paling ideal, dan itu hanya berlaku untuk gacoan Anda.

Jadi, dalam masalah ini, pemberian kroto bisa dilakukan setelah mengetahui karakter kacer. Jika burung kacer yang Anda miliki berkarakter labil, maka pemberian kroto dikurangi menjadi dua kali seminggu, atau bisa juga dihentikan sama sekali.

Alternatif lain adalah mengkombinasikan kroto dengan buah apel yang diparut lalu (seperti dalam artikel di sini) lalu diberikan kepada kacer Anda. Dengan demikian, selain bermanfaat karena memiliki kandungan nutrisi, juga bisa membuat kacer rajin bunyi, atau mempercepat kacer bakalan cepat bunyi.

Khusus untuk penangkaran burung kacer, Anda tetap bisa menggunakan kroto, tentu dengan setelan yang tepat pula. Sebab pemberian kroto bisa membuat birahi meningkat, sehingga memudahkan proses penjodohan maupun perkawinan induk jantan dan induk betina.

Burung kacer bakalan juga boleh diberikan kroto, terutama untuk melatihnya agar mau makan voer. Dalam hal ini, voer dikamuflasekan dalam kroto. Perbandingan voer dan kroto bisa diubah secara bertahap, misalnya mulai dari 1 : 5 (voer : kroto), 2 : 4, 3 : 3, 4 : 2, 5 : 1, sampai akhirnya kacer bakalan mau ngevoer total.

Ragam EF untuk kacer dan manfaatnya

Kacer sering mengais tanah untuk mencari cacing

Kacer sering mengais tanah untuk mencari cacing

Perlu ditekankan di sini, extra fooding (EF) untuk kacer sebenarnya bukan hanya kroto dan jangkrik. Masih banyak ragam EF yang bisa diberikan kepada burung kacer, yaitu :

  • Jangkrik :  pemberian yang tepat bisa mendongkrak birahi kacer dewasa, sekaligus membantu proeses pertumbuhan bagi anakan dan burung bakalan.
  • Belalang hijau : kaya asam amino, bagus diberikan selama kacer mabung untuk mempercepat proses ganti bulu serta bisa membuatnya rajin berbunyi.
  • Kroto : membantu meningkatkan birahi kacer lomba maupun kacer penangkaran.
  • Ulat pisang / bambu : berguna untuk menurunkan birahi pada kacer yang mengalami OB.
  • Cacing tanah : digunakan untuk menstabilkan kondisi birahi kacer, namun pemberian yang tepat juga bisa mendongkrak birahinya.
  • Buah-buahan : buah seperti apel dan pisang bisa diberikan untuk menambah nutrisi dan membuatnya rajin berkicau. Tapi jika terlalu banyak mengkonsumsi pisang bisa membuat tubuh kacer kegemukan.

Semoga bermanfaat.

Salam sukses, Salam dari Om Kicau.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain. Agar tidak tertipu, pastikan Anda membaca artikel ini (klik saja).

diskusi di siniAda pertanyaan atau pesan, sobat? Mohon sampaikan di sini (klik saja).

Navigasi Utama:

Tentang iklan-iklan ini

There are 3 comments

  1. ali ahonk

    betul om semua itu tergantung kondisi si burung tersebut,,sy juga pernah coba kasih keburung kenari tp hanya dimakan sarinya sj tp setelah itu brg kenari sy agak mulai rajin bunyinya,,tp itu semua tergantung si pemilik burung mau berexperimen ttg setelan brg ny masing2 om,,dan 1 hal lg utk om2 yg memelihara burung apabila ingin membuat burung kita bagus baik di lombaan or rumah jgn lupa beri sedikit CINTA utk burung tersebut ,karna burung yg kita pelihara akan memberikan timbal balik dgn mengeluarkan suara2 yg indah yg membuat hati kita senang and tentram. salam kicau mania

  2. ricopurnomo87

    Om sy mau tanya kalau kacer yg lgi dlm proses mabung ngk mslh kn kalu di kasih kroto terus menerus sampai proses mabung nya tuntas , , ?

Komentar ditutup.