Gara-gara jadi maskot PON, burung serindit jadi buron nomer 1 di Pekanbaru

Kasihan bener nih nasib burung serindit. Gara-gara jadi maskot Pekan Olahraga Nasional (PON) XVIII/2012 di Riau, burung ini menjadi burung yang paling banyak dicari untuk dipelihara di Pekanbaru, Riau. Paling tidak itulah kisah yang diceritakan wartawan yang melakukan pengamatan atas transaksi burung  ini di pasar burung di Pekanbaru.

Burung serinditDalam sangkar besi yang tak begitu besar, demikian ceritanya sebagaimana dimuat solopos.com, belasan burung serindit lahap mematuk-matuk pakan yang diberikan Chairul Hadi, 35, pedagang burung di Pasar Palapa, Pekanbaru. Burung-burung itu baru saja dikirimkan seorang tukang pikat atau penangkap burung langganannya dari kampung pinggiran Pekanbaru.

Menurut Hadi Madura, panggilan akrab Chairul Hadi (lantaran ia berasal dari Pulau Madura), ia memang biasa menerima burung-burung Serindit hasil pikatan dari hutan – bukan hasil penangkaran- untuk dijual kembali di pasar burung terbesar di Pekanbaru itu.

Hadi sengaja memesan banyak burung serindit, karena akhir-akhir ini banyak pengunjung pasar yang menanyakan burung lincah bergelar Si Panglima Hijau itu. Serindit saat ini memang menjadi fauna paling tersohor di Pekanbaru, karena menjadi Maskot PON XVIII/2012 Riau itu.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

“Banyak pengunjung yang tiba-tiba menanyakan apakah saya menjual burung serindit,” kata bapak dua anak itu. Beberapa dari mereka, kata Hadi, membeli burung berparuh hitam itu. Menurut Hadi, Serindit termasuk burung yang favorit, meskipun bukan burung kicauan “kelas satu”, seperti halnya murai batu, kenari, cucakrowo, lovebird, anis merah ataupun anis kembang.

Di Pasar Palapa, seekor serindit dijual Rp50 ribu hingga Rp100 ribu, harga yang relatif murah dibanding murai batu yang bisa mencapai Rp3 jutaan. Menurut Hadi, sebenarnya serindit sangat cocok untuk penggemar burung pemula. Burung bertubuh 12 sentimeter yang lincah dan pemberani itu, cocok dipelihara oleh penggemar awam, karena mudah pemeliharaannya. “Tak perlu susah-susah atau mahal pakannya. Kasih nasi saja, serindit pasti mau,” katanya berkelakar.

Serindit terkadang juga disandingkan oleh pemilik burung murai batu, untuk dijadikan “master”, agar kicauan Murai batu menjadi kian varitif dan melengking. Ini lantaran kicauannya memiliki irama yang panjang, tajam dan keras. Namun pada masa melayu Riau klasik, burung Serindit memiliki tempat istimewa dan bahkan terikat dalam tali sejarah yang panjang dengan masyarakat Bumi Lancang Kuning.

Burung serindit

Rakyat Melayu Riau mengabadikan serindit dalam berbagai cerita rakyat. Dalam dongeng rakyat Melayu yang kerap dikisahkan oleh penutur lisan, serindit menjadi simbol kebijaksanaan, keindahan, keberanian, kesetiaan, kerendahan hati dan kearifan. “Itulah mengapa serindit masuk pula dalam lambang Propinsi Riau, yakni pada hulu keris yang disebut hulu keris kepala serindit,” kata budayawan Riau Anas Aismana.

Dulu pada tiap-tiap teritis rumah rakyat Melayu Riau tak jauh dari ambang pintu muka, tergantung burung serindit yang menjadi penanda kearifan dan kerendahan hati sang empunya, serta penolak bala. Sekarang masyarakat Riau, apalagi generasi mudanya amat jarang melihat apalagi mengenal lebih dalam burung bernama latin Loriculus galgulus (Linnaeus) itu. Burung yang termasuk dalam ordo psittaciformes dan famili Psittacidae atau burung paruh bengkok itu makin sulit ditemui di Pekanbaru, karena pohon-pohon tempat hinggap, mencari makan, dan bersarang, telah disulap menjadi hutan beton.

Serikat Antarbangsa bagi Konservasi Alam (IUCN/International Union for the Conservation of Nature and Natural Resources), dalam IUCN Red List, menetapkan status konservasi burung Serindit pada level “Least Concern” (LC), atau berisiko rendah. Artinya burung yang lincah dan enerjik itu, masih ada di alam bebas, namun agar tak terancam kehidupannya, habitat aslinya perlu dipelihara.

UICN Red List selama ini dinilai merupakan sistem klasifikasi spesies yang paling objektif mengenai kelangkaan suatu spesies. Burung serindit perlu diberi ruang hidup dengan menciptakan kantung-kantung habitat, agar Riau, yang selama ini dikenal sebagai daerah yang memiliki populasi serindit yang terbesar, tetap menjadi pemilik sah satwa identitas Bumi Lancang Kuning. (*)
Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

6 Comments

  1. wah kasian nasib sirindittt…. Kalo di saya kebetulan masih banyak…. Harganya cuman 15-20rb. Tapi pemikat burung jarang yg suka menangkap burung ini lantaran kurang laku…. Semua pemikat disini(garut) semuanya beralih ke pleci, kasian pleci….

  2. .perlu di kasih informasi tentang pnangkaran serindit ini om.
    klo udah tau carannya.kan pasti ada yang mulai breading..
    tolong om duto kasih artikel cara penangkaran serindit…

    #suwun

  3. 50 ribu? Sekedar bagi info saja, beda dengan Seri prangko burung serindit tahun 1996 dalam dunia filately udah bernilai nggak kurang dari 30 juta, burung ini sudah dari dulu paling banyak di Ekspos keluar negri, banyak juga yg di eksport secara ilegal, tapi g usah kauwatir burung ini akan punah lantaran penangkarannya sangat mudah,

Komentar ditutup.