Tangkap burung di Kempo Manggar NTT kena denda plus dipidana

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Warga dan aparat desa Desa Kempo, Kecamatan Mbeliling, Manggarai Barat Nusa Tenggara Timur (NTT) bersama sejumlah instansi terkait membuat sejumlah kesepakatan adat  yang salah satunya adalah akan mendenda sekaligus memproses secara hukum warga yang kedapatan menangkap atau menembak burung atau memandu pendatang untuk menangkap atau menembak burung.

Inisiatif warga dan pemerintah desa untuk melindungi dan melestarikan keberadaan burung lokal juga pernah dibuat dan dilaksanakan oleh warga Desa Kalidesel, Kecamatan Watumalang, Wonosobo, Jawa Tengah. Di sana, jika ada warga kedapatan menangkap burung liar akan didenda Rp. 5 juta rupiah.

Kesepakatan adat di Kempo dicapai dalam forum pembahasan Kesepakatan Pelestarian Alam Desa (KPAD) antara perwakilan masyarakat dari Desa Kempo bersama sejumlah instansi terkait yang difasilitasi oleh Burung Indonesia Program Mbeliling di Aula Kantor Dinas Kehutanan Kabupaten Manggarai Barat (Mabar), Jumat 16 November 2012.

Forum itu menyepakati melindungi keberadaan burung-burung yang ada di kawasan hutan dalam Desa Kempo. “Bagi warga Desa Kempo yang didapat menjadi pemandu bagi orang luar untuk menangkap atau menembak burung juga didenda Rp 500.000 dan keduanya tetap diproses hukum sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Sedangkan uang denda itu dimasukkan ke kas desa,” jelas salah seorang anggota forum yang membacakan poin kesepakatan tersebut sebagaimana dikutip tribunnews.com.

<---maaf menyela sebentar--->

Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

-----------------------------------

Burung edemik NTT

Seperti kita ketahui deforestasi yang terjadi merata di seluruh hutan di Indonesia kini semakin mengancam spesies-spesies endemik yang menghuni berbagai wilayah. Sebagaimana dikabarkan mongabay.co.id hal itu juga mengancam burung-burung endemik di wilayah Flores, NTT yaitu burung celepuk Flores (Ottus alfredi) atau yang sering dikenal dengan burung hantu mini ini.

Burung celepuk Flores adalah burung endemik wilayah Gunung Lasang, Flores. Tiga spesies lainnya adalah serindit Flores (Loriculus flosculus), kehicap Flores (Monarcha sacerdotum) dan gagak Flores (Corvus florensis), di mana ketiganya bisa ditemui di kawasan  Cagar Alam Mbeliling.

Selaian penebangan liar, perburuan burung liar di wilayah Manggarai Barat dan Manggarai Timur diketahui telah menyebabkan berbagai spesies burung langka di hutan di kedua wilayah ini memasuki babak kepunahan. Perburuan burung dan satwa liar lainnya terjadi di Taman Wisata Gunung Lasang misalnya, seperti dikatakan Samuel Rabenak dari The Wild Bird Foundation kepada The Jakarta Post, sudah berlangsung lama.

Hutan seluas 3.246 hektar ini pernah diajukan menjadi wilayah taman nasional untuk meningkatkan perlindungan terhadap spesies yang ada di dalamnya sejak lima tahun silam, namun hingga kini belum ada kelanjutan dari langkah tersebut.

BKSDA sendiri, kini hanya bisa mengambil tindakan terhadap para pemburu dari Manggarai. Para pemburu biasanya memakai senapan angin untuk menembak burung di Taman Wisata Alam Ruteng.

Menurut Kepala BKSDA Ruteng, Ora Yohanes, keterbatasan personie dan dana operasional membuat lembaganya sulit mengatasi berbagai pelanggaran di lapangan.

Kesulitan BKSDA untuk bergerak sampai ke tingkat desa tersebut diharapkan bisa terbantu dengan adanya kesepakatan adat sebagaimana kesepatan adat yang diambil oleh pemerintah terkait dan warga Desa Kempo, Kecamatan Mbeliling, Manggarai Barat, NTT. (berbagai sumber)

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.