Perawatan tepat untuk mencegah penyakit pada burung merpati

Burung merpati juga memiliki banyak penggemar dan tersebar di berbagai wilayah Indonesia. Bahkan hobi ini sudah berumur lama, terutama merpati tinggian. Artkel kali ini membahas perawatan dan pencegahan penyakit pada burung merpati, apapun jenisnya. Tips ini bisa digunakan untuk penggemar dan penangkar merpati. Merpati sering dikatakan mudah dalam perawatan dan penangkarannya, meski sebenarnya tidak semudah yang dibicarakan.

MERPATI BALAP
MERPATI BALAP: SALAH SATU JENIS MERPATI YANG DIGEMARI DI INDONESIA

Satu kata kunci yang paling joss untuk mencegah penyakit adalah menjaga kebersihan kandang. Ia adalah rumah terbaik bagi merpati, yang bisa melindungi burung tersebut dari berbagai kemungkinan buruk seperti terkena sengatan panas matahari, atau terkena limpahan air hujan, sekaligus bisa menjadi tempat untuk beristirahat, menikmati pakan, dan beraktivitas.

Seperti dijelaskan sebelumnya, kalimat “menjaga kebersihan kandang” mudah untuk diucapkan atau ditulis, tetapi tidak selalu mudah untuk dilaksanakan. Khusus penangkar, menjaga kebersihan kandang merupakan keharusan, karena kandang beserta isinya yang bernyawa itu merupakan aset usaha mereka.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Kandang bisa menjadi rumah yang sehat, atau sebaliknya justru rumah yang menyakitkan bagi burung, yang mana semua itu tergantung dari manusia selaku perawat atau penangkar.Sirkulasi udara di dalam kandang juga perlu diperhatikan, karena setiap kotoran (feces) burung mengandung ammonia. Kalau ventilasi buruk, dan kita malas membersihkannya, maka berbagai penyakit pun bakal antre.

Ragam penyakit pada burung merpati

Secara umum, penyakit pada merpati maupun jenis burung lainnya bisa dibedakan menjadi empat menurut sumber penyakitnya :

  1. Penyakit bakteri
    Sebagian besar penyakit yang disebabkan bakteri terjadi akibat berhubungan langsung dengan peralatan dan bahan pakan yang terinfeksi, dapat juga berasal dari sengatan dan gigitan binatang, melalui luka, dan inhalasi. Burung yang sehat juga bisa tertular ketika ia kontak dengan burung yang sakit.
  2. Penyakit virus
    Pada merpati, penyakit yang disebabkan viru umumnya muncul dari air minum yang sudah terpapar virus tersebut. Bisa juga ditularkan ketika burung sakit bersin, lalu sebagian material yang keluar dari lubang hidung (nostril) maupun paruhnya mengenai burung yang sehat. Virus yang terbawa angin juga seringkali menjadi sumber penularan, sebagaimana terjadi pada virus flu burung (H5N1) akhir-akhir ini.
  3. Penyakit jamur
    Penyakit yang disebabkan jamur umumnya terjadi melalui media angin, air minum, atau kontak langsung antara burung yang sakit dan burung sehat. Protozoa seperti Trichomonas yang menyebabkan kanker, misalnya, seringkali dibawa induk  burung tanpa terlihat gejalanya, kemudian diwariskan kepada anak / piyikan ketika induk melolohkan makanan ke mulut anaknya.
  4. Penyakit parasit
    Parasit bisa bersifat internal (ada di dalam tubuh) maupun eksternal (menempel pada bulu, kulit, atau bagian tubuh lainnya). Parasit internal seperti cacing bisa masuk ke saluran pencernaan merpati, ketika burung menelan cacing atau telurnya. Adapun parasit eksternal seperti tungau, kutu, dan gurem, terjadi ketika kebersihan kandang terlupakan. Butung yang terserang akan mudah menulari burung yang sehat, melalui kontak langsung, terutama jika dipelihara dalam kandang yang sama.

Untuk mengetahui sejumlah penyakit yang kerap menyerang merpati baik dalam rawatan di rumah maupun penangkaran, silakan buka kembali beberapa artikel berikut ini:

Sudah cukup lengkap sebenarnya artikel mengenai penyakit pada burung merpati yang sudah disajikan di omkicau.com, jadi tidak perlu diulangi lagi. Namun ada dua jenis penyakit yang perlu diwaspadai, terutama bagi penangkar merpati, sehingga perlu dilakukan pendalaman lebih lanjut, yaitu kanker trichomoniasis dan koksidiosis.

Kanker Trichomoniasis

cankerPenyebab :

Penyakit ini paling umum terjadi pada burung merpati, dan disebabkan oleh protozoa mikroskopik yang aktif bergerak. Penularannya dimulai dari satu burung ke burung lain melalui air minum. Bahkan induk merpati bisa menginfeksi anak-anaknya saat melolohkan makanan.

Gejala :

Burung yang terinfeksi akan terlihat tidak aktif seperti biasanya, kehilangan berat badan, bulu-bulunya seperti sobek atau terkoyak, diare, dan sering minum.

Selain itu, ada endapan berwarna kekuningan di mulut atau tenggorokannya (lihat gambar). Burung yang masih muda sangat rentan terhadap penyakit ini.

Pencegahan :

Menjaga kebersihan kandang, termasuk wadah pakan dan wadah air minum secara teratur. Selain itu, makanan dan air minum harus selalu dijaga higienitasnya. Jika menjumpai burung yang sakit, segera diisolasi dan disembuhkan terlebih dulu di kandang karantina.

Setiap kali membeli burung merpati, biasakan tidak langsung mencampurkannya dengan burung yang sudah lama dipelihara. Amati dan isolasikan dulu merpati yang baru dibeli tersebut, minimal selama 1 minggu. Setelah terlihat benar-benar sehat, baru boleh disatukan dengan burung lainnya.

Koksidiosis

cocci10Penyebab :

Koksidiosis merupakan penyakit yang sangat menular dan disebabkan bakteri yang menginfeksi usus burung. Burung muda sangat rentan tertular penyakit ini, sehingga akan mengalami stres yang terlihat dari penurunan nafsu makan dan minum.

Gejala :

Burung yang terinfeksi mengalami penurunan nafsu makan secara drastis, bahkan ada yang sama sekali tak pernah / sedikit menyentuh makanan dan minumannya. Matanya sering menutup. kotorannya berwarna hijau dan bercampur air, serta bobot badannya akan merosot taham. Dalam beberapa kondisi, penyakit ini bisa menyebabkan kematian pada burung muda.

Pencegahan :

Selalu membersihkan kandang  setiap hari, dan jangan biarkan pakan bercampur dengan kotoran burung. Jauhkan pakan dari binatang pengerat seperti tikus.

Perawatan tepat cegah penyakit

Untuk menekan sekecil mungkin potensi penyakit yang menimpa merpati, berikut ini pola perrawatan tepat yang bisa Anda lakukan secara rutin :

  • Seperti dijelaskan, selalu menjaga kebersihan kandang, juga kebersihan pakan, dan kebersihan wadah pakan / air minum.
  • Berikan vaksinasi secara teratur untuk merpati Anda. Mestinya ini berlaku untuk merpati mania maupun penangkar. Sayangnya, hal ini belum membudaya di kalangan penggemar merpati, dan baru sebagian penangkar yang melakukannya.
  • Periksa selalu kotoran burung pada malam harinya. Jika kotoran berwarna putih lembek / hijau lembek, berarti burung dalam kondisi yang tidak sehat. Pisahkan dari burung lainnya (dikarantina) secara beberapa hari untuk mencegah penularan ke burung yang sehat.
  • Untuk perawatan harian, biasakan burung mengkonsumsi multivitamin minimal 1-2 kali dalam seminggu. Jika menggunakan BirdVit, dosisnya dua kali lebih banyak daripada burung berkicau. Multivitamin akan memberi efek preventif terhadap serangan penyakit. Sebagian besar penyakit masuk ke tubuh burung ketika kondisi tubuhnya lemah.
  • Berikan PigeonVit untuk merpati kesayangan Anda, terutama untuk merpati balap, baik merpati tinggian maupun sprint. Produk ini akan memastikan merpati Anda menjadi giring dan keket.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

1 Comment

  1. Jadi gini beri tau saya gimana cara nya mengobati merpati sakit mencret,kurus ga makan beri tau saya gimana cara nya yembuhin penyakit itu secara alami ga pake obat tapi pake daun daunan

Komentar ditutup.