Merawat kacer usai mabung ala Angga dan Cak Safiri: Belajar dari perawatan Sakral

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Sakral termasuk salah satu burung kacer terbaik di Jogja dan sekitarnya, kawasan yang sebenarnya juga dihuni kacer-kacer andal dan disegani dalam blantika perburungan Tanah Air. Entah sudah berapa kali burung milik Angga dan Cak Safiri ini memenangi lomba. Belum lama ini, Sakral mengalami proses alami rontok bulu (mabung), sehingga sedikit menurunkan performanya. Bagaimana cara merawat kacer usai mabung? Berikut tips dari Angga dan Cak Safiri, khusus untuk pembaca setia omkicau.com.

ANGGA BERSAMA CAK SAFIRI
ANGGA BERSAMA CAK SAFIRI

Pada kondisi terbaiknya, atau top form, Sakral selalu tampil dengan gaya nagen, tetap berdiri tenang di atas tenggeran tanpa banyak bergerak. Dalam posisi seperti itu, sambil mendongakkan kepala, dia bisa mengeluarkan suara ngerol yang panjang, speed rapat, lagu kecil-kecil dan kristal, serta volume tembus.

Kacer Sakral pernah menjadi juara 1 dan 2 di PKM Klaten (24/6), juara 1 XT Square Ngabuburit (10/8), juara 1 Diplomat Cup Jatipurno Wonogiri (2/9), dan juara 3 KMB Semarang (16/9).

Setelah beberapa kali menorehkan prestasi terbaiknya, tibalah saatnya Sakral menjalani proses alaminya yaitu rontok bulu (mabung). Beberapa pekan harus rehat dari gelaran latber dan lomba, Sakral akhirnya tampil untuk pertama kalinya pasca-mabung dalam even Anniversary Ke-4 PBBK Krajan, Godean, Jogja (13/1), dan meraih juara 1.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Penampilannya setelah mabung memang belum mencapai level top form, namun tetap terlihat paling menonjol dibandingkan dengan musuh-musuhnya, sehingga juri pun tanpa ragu memberikan koncer A.

Seperti diketahui, bulu-bulu burung kacer yang baru tumbuh setelah mabung sifatnya masih muda, atau dalam bahasa kicaumania disebut masih “basah”, atau belum tumbuh sempurna seratus persen. Dalam kondisi seperti ini, burung kacer merasa ada yang kurang dalam dirinya. Itulah alasan yang menjelaskan mengapa penampilan Sakral belum mencapai perfoma terbaiknya. Karakter ini agak berbeda dari cucak jenggot.

USAI MABUNG, SETIAP PAGI KACER SAKRAL DIUMBAR DALAM KANDANG BESAR
USAI MABUNG, SETIAP PAGI KACER SAKRAL DIUMBAR DALAM KANDANG BESAR

Ketika tampil pasca mabung, mulut Sakral terlihat belum membuka maksimal, sehingga volumenya pun belum keluar secara utuh. Speed juga belum rapat-rapat amat, demikian pula dengan karakternya yang masih ada gerakan (tidak nagen sempurna seperti kebiasaan Sakral). Beberapa kali Sakral memakai gaya melompat dari tenggeran satu ke tenggeran lainnya.

SEBELUM LOMBA, SAKRAL DICAS DENGAN BURUNG BETINA
SEBELUM LOMBA, SAKRAL DICAS DENGAN BURUNG BETINA

Menurut Angga, diperkirakan dua pekan ke depan bulu-bulunya baru “kering”, dan bisa tampil maksimal sebagaimana performa terbaiknya. “Kita buktikan saja di Valentine PBI (17/2). Dengan persiapan cukup, kita berharap Sakral bisa mulai merintis jalan menjadi kacer terbaik tahun ini,” ujar Angga yang mengaku masih pikir-pikir apakah mau menurunkan Sakral di BnR Award (20/1), mengingat kondisi burung belum sepenuhnya pulih.

Yang jelas, setelah proses mabung selesai, perawatan Sakral sudah menggunakan cara yang berbeda. Setiap hari dimasukkan ke kandang umbaran yang cukup besar, dengan panjang sekitar 3 meter. Burung dimasukkan ke umbaran sejak pukul 07.00 hingga 09.00.

Untuk mempecepat pemulihan kondisi, Sakral juga didampingi kacer betina untuk mengecas suaranya. “Kemarin di Krjan, Sakral sempat lupa dengan pasangan casnya, sehingga tidak langsung bereaksi. Tapi untungnya hal itu tidak berlangsung lama,” tutur Cak Safiri.

Angga dan Cak Safiri memang dikenal sebagai pemilik dan perawat andal untuk burung kacer. Beberapa waktu lalu, keduanya melepas kacer Papua ke tangan Mr Chandra dari Pontianak. Kini sudah ada pelapis Sakral yang juga mulai moncer, yaitu Black Ninja. (Waca-Jogja)

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

2 Comments

  1. malam om..mau tanya nih..kacer saya baru selesai mabung tapi masih ada bulu jarum halus di bagian leher atas..tapi si kacer kalo di buka keredong sore hari dia pasti buka ekor dan nembak2 isian..dan volumenya terdengar lebih keras dari sebelum mabung..

    1.apabila 1 atau 2 hari saya ingin lombakan bagaimana om ??
    2.ada efex sampingnya ga om klo saya lombakan padahal si burung masih ada bulu2 jarum ???
    mohon pencerahanya om /// thanks

    • Kalau saran saya, burung diprakondisikan dulu selama 1 bulan. Setelah itu baru dilombakan. Lebih baik bersabar, tapi burung bisa berprestasi dalam jangka panjang, daripada terburu2 yang bisa berakibat stres dan mabung stres (mabung sebelum waktunya).
      Bulu jarum yang belum tuntas jelas menunjukkan bagian tunas dan akar bulu masih lembut atau belum mengeras. Ketika kacer tertekan lawan, bisa saja bagian tunas patah yang otomatis bulu akan rusak.
      Itu saran saya, selebihnya terserah Anda, he.. he.. kayak iklan saja…

Komentar ditutup.