Sukses menangkar burung edel sanger

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Dari sisi penampilan, burung edel sanger (Serinus leucopygius) memang terlihat tak begitu menarik. Sesuai dengan nama internasionalnya, grey singing finch, tubuh bagian atas / punggung burung ini berwarna abu-abu dengan coretan-coretan khas. Namun, soal suara, edel sanger memiliki kualitas tersendiri dengan kemampuan ngerol yang ciamik. Karena itu, edel sanger bisa dijadikan burung penyanyi di rumah, masteran untuk kenari, atau ditangkarkan untuk menambah penghasilan Anda. Sebagaimana jenis burung finch lainnya, penangkaran edel sanger relatif mudah.

Sepasang burung sanger yang sudah berjodoh dan siap ditangkarkan
Pasangan burung sanger / grey singing finch (Serinus leucopygius)

—-

Salah satu modal awal penangkaran burung adalah memiliki burung betina dan burung jantan yang akan kita jadikan sebagai calon indukan. Bagaimana sexing burung edel sanger? Memang agak sulit, karena edel sanger merupakan burung monomorfik, di mana burung jantan dan betina memiliki penampilan hampir sama.

Namun, menurut beberapa penangkar, ada sedikit perbedaan penampilan edel sanger jantan dan betina yang bisa membantu kita dalam sexing. Burung jantan memiliki banyak bercak putih di bawah paruhnya. Hal ini jarang dimiliki burung betina, atau kalaupun  ada sangat sedikit.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Bercak-bercak putih tersebut makin terlihat ketika burung jantan menggelembungkan tenggorokannya saat berkicau.

Tetenger lainnya bisa kita amati pada burung betina, yaitu bagian dadanya memiliki tanda seperti kalung bermanik-manik. Namun hal ini hanya bisa dilihat pada saat burung berkembang biak, sehingga sulit dilihat pada kondisi biasa.

Sexing yang lebih akurat justru bisa kita lakukan dengan mendengar suara kicauannya. Burung jantan pasti akan berkicau dengan penuh variasi, juga lebih rajin ngeriwik. Adapun suara kicauan burung betina cenderung monoton.

Perbedaan dan ciri-ciri burung edel sanger jantan dan betina

Seperti disebutkan di atas, burung edel sanger jantan dan edel sanger betina sama-sama berkicau. Edel sanger betina hanya berbunyi pada waktu-waktu tertentu saja misalnya ketika sedang birahi atau pengin kawin. Edel sanger betina pada saat seperti itu bisa berbunyi nyaring, meski tidak ngerol seperti burung edel sanger jantan.

CIRI-CIRI EDEL SANGER JANTAN

  • Warna bercak hitam di dada relatif lebih sedikit dan karenanya cenderung terlihat berwarna abu-abu cenderung putih.
  • Pada bagian atas mata seperti ada bulubulu warna putih atau cerah, bukan abu-abu gelap.
  • Suara jantan ngerol panjang, variatif dan relatif keras

CIRI-CIRI EDEL SANGER BETINA (Berlawanan dengan ciri-ciri edel sanger jantan)

  •  Bagian dada cenderung berwarna abu-abu gelap
  •  Bulu-bulu pada bagian atas mata terlihat abu-abu hitam
  • Suara burung edel sanger betina putus-putus dan kalau ngerol hanya pendek-pendek. Hanya saja ketika dia birahi, suara ngerolnya relatif lebih panjang dari biasanya dan juga lebib keras.

Mengingat burung edel sanger adalah monomorfik, maka sebenarnya perbedaan fisik antara jantan dan betina tidak bisa ditentukan sepenuhnya oleh perbedaan fisik yang terlihat.

Proses perjodohan edel sanger

Edel sanger dalam penangkaran
Edel sanger dalam penangkaran

Kalau sudah ada burung jantan dan burung betina yang mau dijadikan calon induk, proses penjodohan bisa segera dimulai.

Apabila Anda harus membeli dulu burung betina (karena di rumah sudah ada burung jantan), biarkan betina beradaptasi dulu dengan lingkungan barunya selama beberapa hari.

Selanjutnya, kedua burung dimasukkan dalam sangkar yang terpisah, lalu digantang dalam jarak berjauhan, sehingga hanya suaranya saja yang terdengar.

Begitu burung jantan mendengar suara panggilan (call) dari burung betina, maka dia akan berkicau lebih panjang dan lebih kencang daripada biasanya. Ini berarti sudah mulai ada falling in love, he.. he.. he..

Setelah 2-3 hari saling mendengar, sekarang mandikan kedua burung (mandinya secara terpisah). Kemudian kedua sangkar didekatkan / saling menempel. Biarkan kondisi ini selama beberapa hari, sampai terlihat tanda bahwa burung betina terlihat membungkukkan badan sambil berbunyi.

Adapun burung jantan akan memuntahkan pakan dan memberikannya kepada burung betina (meloloh), lewat jeruji sangkar yang memisahkan mereka. Inilah tanda kedua burung sudah saling menerima satu sama lainnya atau berjodoh.

Untuk mempercepat proses perjodohan, berikan pakan berprotein tinggi. Pakan utama berupa canary seed, milet putih, milet mewah, atau pakan bijian lainnya. Adapun extra fooding (EF) terdiri atas sayuran selada dan sawi, ulat hongkong berukuran kecil, kroto, dan yang tak kalah penting adalah kuning telur puyuh rebus.

Selama berada dalam sangkar terpisah, kedua calon induk juga bisa dirangsang birahinya dengan pemberian BirdMature, yang sekaligus bermanfaat untuk meningkatkan fertilitas telur, daya tetas telur, dan membuat anakan yang menetas kelak lebih sehat dan cepat dalam proses tumbuh-kembangnya.

Untuk menyatukan kedua burung dalam kandang penangkaran, atau bisa juga dalam sangkar gantung, amati dulu perilaku burung betina. Jika sudah birahi, burung betina terlihat agresif, sering terbang atau melompat-lompat di dalam sangkar.

Anda juga bisa memancingnya dengan menebarkan sobekan kertas atau bahan sarang. Apabila burung sering menyobek kertas, atau memungut bahan sarang, itu pertanda birahnya sudah memuncak. Nah, inilah saat yang tepat untuk menyatukan kedua burung dalam kandang / sangkar yang sama.

Model kandang, sarang, dan bahan sarang

Mengembangbiakan edel sanger memang tidak membutuhkan perlakuan khusus. Sebagaimana kenari, edel sanger juga bisa ditangkar dalam sangkar gantung, kandang soliter, maupun kandang aviary. Tempat sarang bisa berbentuk mangkuk terbuka, baik terbuat dari rotan, batok kelapa, atau bahan plastik yang banyak dijual di toko / kios burung.

Adapun bahan sarang bisa menggunakan sabut kelapa, serat nanas, goni, atau kapas. Jangan menggunakan bahan sarang yang terbuat dari rafia atau bahan tipis seperti tali kenur, karena bisa membuat jari-jari maupun kaki burung terjerat.

Jika menggunakan kandang aviary, sarang sebaiknya diletakkan dalam posisi yang agak tinggi, dekat dengan bagian atap. Kalau perlu, masukkan pula tanaman plastik / buatan di dekat sarangnya agar burung merasa nyaman.

Kandang harian yang digunakan menangkarkan sanger
Kandang aviary mini untuk penangkaran edel sanger,

—-

Induk betina akan bertelur sebanyak 2-3 butir dalam setiap periode peneluran (clutch), sama seperti burung blackthroat. Telur berwarna keputihan / biru pucat dengan bintik-bintik gelap. Induk betina akan mengerami telur selama 14 hari.

Induk jantan dan betina akan merawat anak-anaknya. Meski berada dalam perawatan induknya, Anda bisa membantu menyuapi anakan dengan adonan bubur Nestle dan telur puyuh rebus, agar pertumbuhan anak lebih cepat. Pemasangan ring bisa dilakukan ketika anakan berumur 10-14 hari.

Apabila umurnya sudah 1 bulan, anakan harus dipisahkan dari induknya, terutama untuk menghindari sifat agresif dari induk jantan. Anakan bisa dimasukkan dalam sangkar, di mana satu sangkar untuk satu burung.

Sampai di sini, Anda bisa langsung menjualnya ke pasar, atau dirawat dan dimaster dulu sehingga produknya berupa edel sanger isian. Untuk modal Anda dalam memaster anakan, silahkan download kumpulan audio edel sanger di sini.

Beberapa permasalahan dalam breeding edel sanger

Meski menangkar edel sanger relatif mudah, sebagaimana burung finch lainnya, terkadang muncul juga aneka masalah. Berikut ini beberapa permasalahan yang sering terjadi dalan penangkaran edel sanger, dan beberapa solusinya:

  1. Induk berina sering nongkrong di tempat pakan. Masalah ini bisa diatasi dengan mengganti wadah pakan berikuran lebih kecil.
  2. Induk melempar anakan yang baru menetas. Ini biasanya dilakukan oleh induk jantan yang belum siap, terutama karena umurnya masih muda. Solusinya, induk jantan dimasukkan ke dalam sangkar terpisah.

Semoga bermanfaat
Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

5 Comments

  1. mas saya punya sepasang indukan sanger posisi lagi bertelur 2 yang satu jatuh ketika mau saya kasih didalam tarangannya tiba 2 tutup kurungannya turun hingga mengenai telurnya sehinggaa pecah, posisi sekarang telur tinggal satu dan kalau saya lihat indukan kalau malam dan pagi tidak mengerami telornya bulunya menggembang lalu saya keluarkan diteras biar kena sinar matahari, yg jd pertanyaan saya disini apakah telur yang satunya ini masih bisa menetas atau tidak, kalau sangkarnya sudah saya pindah gantung diteras biar burung terkena sinar matahari.. atau bagaimana baiknya ya mas biar dia bisa produksi lagi… terimakasih
    By Indra Jogja

  2. seandainya pakai sistem poligami yang gak dipisah-pisah bisa gak ya om? jadi, satu ekor jantan dengan dua, tiga, atau empat betina dalam satu kandang.

    • bisa saja om dengan metode begitu tetapi burung betina maupun jantan selama masa breeding mereka akan menjadi sangat agresif terhadap keberadaan burung lain / sejenis di dekatnya, jadi yang kemungkinan bisa dilakukan untuk menghindari konflik mungkin semacam kawin angkat dengan betina di masing-masing kandangnya.

Komentar ditutup.