Salut untuk Pak Gub Jateng: Empat burung langka di rumah dinas dilepasliarkan

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Apa yang dilakukan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo layak diteladani. Atas inisiatifnya sendiri, dia meminta Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jawa Tengah untuk mengambil 4 burung langka yang selama 11 tahun berada di Puri Gedeh (rumah dinas gubernur), Jalan Gubernur Budiono, Gajahmungkur, Semarang. Burung dilindungi itu berasal dari NTT (2002), pada masa kepemimpinan Gubernur Mardiyanto, dan tetap berada di Puri Gedeh saat provinsi ini dipimpin Ali Mufiz dan Bibit Waluyo.

kakatua jambul kuning
Kakatua jambul kuning yellow-crested cockatoo (Cacatua sulphurea)

—-

Kepala BKSDA Jawa Tengah Chrystanto mengakui, pengambilan keempat ekor burung langka di Puri Gedeh ini berdasarkan usulan Ganjar Pranowo, dalam rangka Hari Puspa dan Satwa yang diperingati Rabu (6/11) kemarin.

Keempat burung langka itu terdiri atas dua ekor kakatua jambul kuning / yellow-crested cockatoo (Cacatua sulphurea), seekor kakatua jambul jingga / citron-crested cockatoo (Cacatua sulphurea citrinocristata), dan seekor burung kasuari (Casuarius casuarius), yang semuanya termasuk dalam daftar burung dilindungi di Indonesia.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

kakatua jambul jingga
Kakatua jambul jingga (Cacatua sulphurea citrinocristata)

—-

“Semua burung dalam kondisi baik, terpelihara, dan kecukupan (pakan). Namun, lebih baik memang dilepaskan ke habitatnya atau diserahkan ke lembaga konservasi. Inisiatif Pak Gub bagus sekali,” kata Chrystanto.

Ganjar Pranowo
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo

Ganjar Pranowo mengatakan, inisiatif untuk menyerahkan burung langka ke BKSDA bermula saat lari pagi bersama keponakannya beberapa hari lalu. Saat itu ia mendengar suara burung yang sepertinya tidak bebas dan tersiksa.

“Saya langsung bilang ke BLH (Badan Lingkungan Hidup) Provinsi, rumit nggak sih prosedur untuk melepasliarkan mereka ke habitatnya,” kata Ganjar Pranowo, yang dilantik menjadi gubernur, Agustus lalu.

Kepada warga Jawa Tengah, yang memiliki hewan piaraan, agar merawatnya dengan sebaik-baiknya sebagaimana saat mereka hidup di alam bebas. “Jika tidak mampu merawat dengan baik, sebaiknya dilepas saja atau diserahkan ke lembaga konservasi,” tambah Gubernur.

Namun, khusus satwa dilindungi, tidak ada alasan apapun untuk memeliharanya. Menangkar boleh, tetapi harus meminta izin dulu kepada BKSDA Provinsi.

Sempat berontak saat dievakuasi

Saat proses evakuasi, tiga ekor kakaktua memberontak dan bersuara keras. Akhirnya petugas BKSDA menangkapnya dengan bantuan jaring, dan memasukkannya dalam dua kandang. Dua ekor kakatua jambul kuning dimasukkan ke kandang yang sama, adapun seekor kakatua jambul jingga dimasukkan dalam kandang terpisah.

Kakatua jambul kuning
Kakatua jambul kuning dan jingga dimasukkan ke kandang berbeda.

—-

Begitu pula saat mengevakuasi kasuari, yang tingginya sekitar 1,5 meter. Semua kaki kanan kasuari dijerat dengan tali. Setelah terjatuh, empat orang mengangkatnya ke mobil bak terbuka dan dibawa ke lembaga konservasi.

burung kasuari
Burung kasuasi, tingginya mencapai 1,5 meter.

—-

Evakuasi burung kasuari
Kaki kanan kasuari dijerat, dijatuhkan, dan diangkut ke mobil.

—-

Selanjutnya, keempat ekor burung langka ini akan dititipkan dulu di lembaga Konservasi Sido Muncul di Kabupaten Semarang, yang memiliki tenaga ahli dan lokasi memadai. Sebab untuk melepasliarkan mereka butuh pelatihan tersendiri, karena burung-burung itu sudah terlanjur jinak.

Pelatihan dimaksudkan untuk mengembalikannya ke perilaku alami burung di alam bebas, sehingga bisa mencari makan sendiri. Kalau tidak, burung jinak akan kehilangan naluri mencari pakan di alam liar, sehingga dikhawatirkan malah mati. Apabila sudah mulai liar lagi, burung akan dilepasliarkan ke habitatnya di NTT.

Menurut Kasjo, tukang kebun Puri Gedeh yang setiap hari bersama tiga rekannya merawat burung-burung langka tersebut, sebenarnya ada 11 burung yang didatangkan dari NTT tahun 2002.

“Kasuari ada tiga ekor, dan kakatua ada delapan ekor. Tetapi karena ada yang minta, dan diberikan, ya tinggal empat ekor burung,” kata dia, yang sedih harus berpisah dengan satwa rawatannya.

Semoga menjadi inspirasi kita bersama.

—-

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.