Ini dia 27 wajah baru Juri Muda PBI

Pelestari Burung Indonesia (PBI) menggelar Diklat Calon Juri Muda di Apartemen Sejahtera Jogja, tanggal19-21 Desember 2014. Acara diselingi dengan penyerahan burung kacer kepada masyarakat di sekitar hutan lereng Merapi, tepatnya di Dusun Ngandong, Desa Giritirto, Kecamatan Turi, Sleman, Sabtu (20/12). Burung ini selanjutnya dilepasliarkan dan dijaga warga setempat.

Kegiatan penyerahan 20 pasang kacer kepada masyarakat di lereng hutan Gunung Merapi pun punya maksud untuk menunjukkan kepada para peserta diklat bagaimana komitmen PBI dalam menjaga kelestarian burung-burung lokal.

“Ini bukan sekadar kegiatan seremonial saja. Kita juga mengedukasi masyarakat sekitar supaya ikut menjadi pemain utama yang melepas, memelihara, dan menjaga keberadaan burung-burung ini agar bisa tetap lestari,” jelas Ketua Umum PBI Mr H Bagiya Rakhmadi SH yang memimpin kegiatan ini.

Penyerahan burung kacer
Ketua Umum PBI H Bagiya menyerahkan burung kacer kepada masyarakat lereng Merapi.

Masyarakat secara bersama-sama diminta menjaga dan memastikan burung-burung ini tetap aman dan nyaman di habitatnya, menjaga dari tangan-tangan jahil seperti pemburu liar yang membawa senapan angin, atau tukang jaring, dan semacamnya.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Februari lalu, PBI juga menyerahkan 50 ekor burung anis merah untuk dilepasliarkan. Hingga kini, burung-burung tersebut masih terjaga dengan baik, bahkan beberapa di antaranya terpantau sudah beranak-pinak.

Pada waktunya, masyarakat juga diizinkan mengambil manfaat dari burung-burung itu sehingga bisa membantu ekonominya, namun harus tetap bijaksana dan berkelanjutan.

Usai diklat langsung praktik lapangan 

Hari Minggu (21/12), para peserta diklat mempraktikkan ilmu yang diperolehnya dengan menjadi juri dalam gelaran PBI Lokal Terkendali, yang merupakan kerjasama Trah AB-E Sleman dan PBI Bantul. Setiap sesi terdiri atas enam juri, dengan komposisi empat juri PBI yang lebih senior dan dua peserta Diklat Calon Juri Muda.

Peserta Diklat Juri Muda PBI
Para peserta diklat bersama Mr Bagiya sebelum praktik menjuri di Lomba Lokal Terkendali Trah AB-E.

Tentu saja, materi yang disampaikan dalam kelas tidak melulu soal bagaimana cara menilai burung, tapi juga pemahaman umum mengenai burung, terutama jenis yang dilombakan PBI. Misalnya, di mana habitat burung tersebut, bagaimana kebiasaannya di alam liar, pakan yang disukainya, hingga ancaman terhadap kelestariannya, dan upaya PBI dalam menjaga kelestarian burung-burung lokal di alam bebas.

Setelah lomba selesai, Panitia Diklat seperti Pak Teguh (PBI Jawa Timur), Pak Tarom (Semarang), Pak Hartono (Sragen), Pak Samsulhadi (Jogja), Pak Triatmoko (Lumajang), dan Pak Bagiya menutup acara. Diumumkan bahwa semua peserta Diklat Juri Muda itu dinyatakan lulus dan menjadi Juri Muda PBI.

Para Juri Muda PBI yang berjumlah 27 orang pun menjalani proses pelantikan. Mereka diharapkan tetap setia dengan visi dan misi PBI, meski intensitas lomba PBI relatif lebih sedikit dibandingkan EO lainnya.

Juri Muda PBI
Peserta diklat usai dilantik menjadi Juri Muda PBI.

“Kita berharap para juri PBI tidak menggantungkan hidupnya dari profesi ini. Menjadi juri dalam EO independen, atau EO lainnya, mungkin bisa setiap pekan bertugas. Adaun PBI justru membatasi dan mengendalikan lomba. Itu salah satu bedanya dan harus disadari para Juri Muda yang baru dilantik,” kata Pak Hartono, salah seorang pengurus senior PBI dari Sragen. (Waca)

27 Juri Muda PBI yang baru dilantik (nomor sesuai absensi)

1.   Ahmad MulyadiCilegon
2.   Tata RCilegon
3.   Gede MertajanaBuleleng, Bali
4.   Adi Nugroho DewantoJembrana, Bali
5.   Amar RiyantoGianyar, Bali
6.   Yoyon HadaryonoTabanan, Bali
7.   WahyudiBadung, Bali
8.   Agus SupriyantoBadung, Bali
9.   Epri TriyonoDenpasar, Bali
10. Aristo Arta DewaBangli, Bali
11. ZulansyahLampung
12. Budi SuratnoLampung
13. RhasdamLampung
14. Nanang SetiawanLampung
15. Wawan SaputraBandung
16. Dimas Wahyu AMalang
17. Octavianus Windi ASemarang
18. M. Rangga YudhaBantul
19. Bayu AjiBantul
20. Uus YCiamis
21. Yunus Ardiyansyah NBekasi
22. Rapi RiyadiBekasi
23. Tommy SubandiBekasi
24. Fuad Gunawan (Gugun)Serang
25. Dwi Aris SusantoDKI Jakarta
26. Heru SukamtoDKI Jakarta
27. RamantadityaTangerang

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.