Melihat konservasi burung pleci yang dikembangkan 200 Volt

Hidup harus dinikmati dengan rasa syukur. Hal inilah yang menjadi pegangan Om Ridho Renan KM: pemain pleci, organisatoris di Kicau Mania, sekaligus pemilik produk pakan khusus burung pleci merek 220 Volt. Ia mendapatkan banyak hal di bidang pleci, materiil dan nonmateriil. Karena itu, dia ingin memberikan imbal-balik berupa konservasi burung pleci.

Om Ridho Renan KM
Om Ridho Renan KM: Yuk kita jaga kelestarian burung pleci.

Setelah sukses memproduksi pakan khusus pleci, sejak awal 2013, Om Ridho Renan KM kini mencoba fokus ke konservasi aneka jenis pleci di kawasan Mega Mendung, Puncak, Bogor, Jawa Barat.

Bahkan kegiatan itu sudah dilakukannya sejak tahun lalu. Alasannya sederhana. Ketika terjadi booming burung pleci tahun 2012, dia dan sejumah pengamat burung lainnya telah memprediksi akan terjadi ancaman terhadap kelestarian burung pleci di alam liar.

Akan menjadi malapetaka ketika pleci-pleci di kawasan Asia lainnya masih lestari, tetapi di Indonesia suatu saat tidak bisa atau sangat sulit dijumpai lagi. Fenomena kelangkaan pleci di alam liar, kata Om Ridho, sudah diamatinya terjadi di Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Itu sebabnya, dua tahun setelah booming pleci, atau tepatnya tahun 2014, 220 Volt mulai merintis konservasi berbagai spesies burung kacamata ini. Lokasinya dipilih di kawasan Garden Resort Hotel di Cipayung, Mega Mendung, Puncak, Bogor.

Om Ridho memang memiliki kapasitas untuk melakukan konservasi burung pleci. Sebab dia pernah menjadi chief konservasi di organisasi Kicau Mania (kicaumania.or.id).

Luas lahan kawasan konservasi ini cukup memadai, sekitar 2,5 hektare, dan termasuk di kawasan pegunungan yang sejuk dan rimbun. Puluhan ekor burung pleci dari berbagai spesies endemik dilepasliarkan.

Kawasan konservasi pleci
Kawasan konservasi pleci di atas lahan seluas 2,5 di kawasan Mega Mendung, Puncak, Bogor.

Perlu diketahui, upaya konservasi itu berbeda dan jauh lebih luas cakupannya daripada breeding / penangkaran / peternakan. Kalau breeding pleci cenderung dikembangbiakkan agar bisa menjual burung-burung hasil ternaknya, maka konservasi justru bermuara pada pelepasliaran.

Jadi dalam konservasi itu selalu ada upaya penangkaran. Tetapi jika anakan burung sudah mandiri, maka dia akan dilatih dulu agar bisa beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya, dalam hal ini alam liar.

Setelah itu, burung akan dilepasliarkan di areal tersebut. “Burung tak akan pergi jauh ke mana-mana. Mereka akan bergerombol, lantas berkembang biak secara alami di pohon-pohon sekitar sini,” jelas Om Ridho.

Sebelum dilepasliarkan, kawanan pleci akan ditempatkan dalam kandang koloni ukuran 2,5 x 3 m2 dan tinggi 3,5 meter. Di kandang prapelepasrian inilah burung terlebih dulu dilatih agar bisa beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya.

Kawasan konservasi pleci
Kandang pralepasliaran agar pkeci bisa beradaptasi dengan lingkungan sekitar.

Ketika Om Kicau menyambangi kawasan konservasi tersebut, tampak kawanan pleci dari berbagai jenis asyik beterbangan. Mereka bergerombol dari satu pohon ke pohon lainnya. Bahkan pada sebatang pohon durian terlihat sepasang pleci sedang menyusun sarang. “Iya, mereka sudah mulai nyarang pada ranting-ranting pohon durian,” jelas Om Ridho.

Di tempat ini, para pengunjung juga bisa menyaksikan burung-burung yang berkoloni ini beterbangan. Jenisnya sangat beragam, dan berasal dari daerah yang berbeda. Ada jenis pleci mata putih  (maput), mata cokelat (macok) muria, macok malang, dada kuning (dakun) merapi, buxtoni banten, buxtoni sukabumi, auriventer dari Kepulauan Riau, hingga blackcap asal Irian. Burung-burung mungil dari beragam daerah ini bersatu dan berkembang biak di wilayah ini.

Agar populasi burung pleci yang sedang dikembangbiakan 220 Volt lewat pelepasliaraan ini berjalan baik, Om Ridho bekerjasama dengan pengurus RT / RW, kelurahan, dan ormas di wilayah tersebut, termasuk dengan pengelola Taman Safari Indonesia.

“Ini menjadi modal utama untuk melestarikan salah satu plasma nutfah asli Indonesia. Kami mohon dukungan semua pihak,” kata Om Ridho. (d’one)

Ikuti pula kisah menarik Om Ridho saat memproduksi pakan pleci 220 Volt di sini

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.