Kacer Bang Jali dan LB Zaskia Gotik tampil stabil di Road to Silobur Cup Jepara

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Selain menggelar sejumlah even bertajuk Road to Silobur Cup di Jabodetabek, Om Yogi KM Silobur dan kawan-kawan juga mengadakan even serupa di daerah-daerah, seperti Kudus (22/11) dan Jepara (6/12). Road to Silobur Cup di Jepara berlangsung di lapangan SMA Negeri Pecangaan.

Dalam even tersebut, kacer Bang Jali milik Om Herumulya (Juwana, Pati) dan lovebird Zaskia Gotik milik Om Irul (Bordeng SF) menjadi bintang lapangan.

Turun tiga kali atau mengikuti semua kelas yang dilombakan, kacer Bang Jali selalu tampil stabil. Di Kelas Classic, Bang Jali tampil sebagai juara 1 setelah mengalahkan lawan tangguhnya, kacer DM7 orbitan Om Juno (MU SF). Pada dua kelas lainnya, Bang Jali meraih juara kedua dan ketiga.

Kacer Bang Jali
Kacer Bang Jali milik Om Herumulya juara 1, 2, dan 3.

Dalam Road to Silobur Cup I di Kudus, 22 November lalu, kacer Bang Jali sukses mencetak hattrick. Hasil di kedua even ini membuat sang pemilik, Om Herumulya, merasa puas dan bangga. Dia pun berencana menurunkan Bang Jali dalam even akbar Valentine Day PBI di Jogja, 14 Februari 2016.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

”Bang Jali memang kacer berkualitas. Dia tak cuma memiliki lagu bagus, tenaganya juga prima. Kerjanya anteng di satu titik (tangkringan),” ungkap Om  Herumulya.

Om Herumulya
Om Herumulya siap bawa kacer Bang Jali ke Valentine Jogja.

Lovebird dibuka hingga lima kelas. Lovebird Zaskia Gotik milik Om Irul juga tampil stabil dengan meraih juara 1 di kelas utama (Classic) dan juara 2 Kelas KM. Di Kelas Classic, Zaskia Gotik mengungguli lovebird Supik milik Om Andi (Kulon) dan Lia kepunyaan Om Kier / Arief (Duta CLC).

Namun pada Kelas KM, Zaskia Gotik harus mengakui ketangguhan LB Strom koleksi Om Yancong (Jepara) yang meraih juara pertama. Zaskia Gotik di urutan kedua, disusul LB Syahrini milik Arofah (HAS BC).

Om Irul dan LB Zaskia Gotik
Om Irul: Lovebird Zaskia Gotik nyaris double winner.

Durasi penilaian Silobur memang cukup lama, sekitar 20 menit, sehingga burung harus memiliki stamina priama. Penjurian ini agak berbeda dari event organizer pada umumnya.

Awalnya tim juri akan memberi koncer pada burung-burung yang bekerja  sebagai ajuan nilai mentok 38. Selanjutnya diberikan bendera kedua sebagai  ajuan koncer A, B, dan C.

Pada tahap ketiga, barulah para juri memberikan bendera koncer A, B, atau C untuk menentukan juara 1, 2, 3, dan seterusnya. DI sini, para juri tidak boleh saling komunikasi.

Om Yogi Prayogi dan Om Rofiq Sony
Om Yogi Prayogi (kanan) dan Om Rofiq Sony siap gelar even Silobur di pantura.

Para penonton dan peserta juga dilarang keras berteriak menyebut nama burung, memanggil nama juri, atau mengeluarkan bunyi-bunyian. “Jadi, setiap juri harus mendiri dalam memantau serta memberikan nilai dan ajuan,” kata Om Yogi KM Silobur yang hadir langsung dalam even ini.

Saat berlangsung sesi cucak hijau, hujan cukup deras mengguyur arena lomba. Para peserta yang semula berada di luar pagar, akhirnya masuk ke lapangan untuk berteduh di bawah tenda, di pinggir gantangan. Mereka mampu menjaga ketertiban, dan tak ada yang berteriak-teriak. (Waca)

Road to Silobur Cup di Jepara
Hujan deras mengguyur, peserta pun menepi ke pinggir gantangan.

Hasil Lomba Road to Silobur Cup, Jepara (klik di sini)

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.