Seychelles, jenis burung kacer paling terancam punah di dunia

Kacer seychelles /seychelles magpie-robin (Copsychus schellarum) merupakan jenis burung kacer yang paling langka di dunia. Populasinya bahkan pernah berada di titik kepunahan, dengan jumlah tersisa 16 ekor (tahun 1970), kemudian 21 ekor (1990-an), sehingga menjadikannya sebagai jenis burung kacer paling terancam punah di dunia. 

Kacer seychelles yang terancam punah di dunia
Kacer seychelles, spesies kacer paling terancam punah di dunia.

Burung ini dinamakan kacer seychelles, karena berasal dari Seychelles, sebuah negara kepulauan yang terdiri atas 115 gugus pulau yang berada dalam wilayah Uni Afrika. Lokasinya berada di Samudera Hindia, sekitar 1.600 km dari lepas pantai timur benua Afrika.

Kacer seychelles umumnya ditemukan di sebagian besar pulau-pulau granit di Seychelles. Namun kerusakan habitat dan makin tingginya jumlah predator seperti kucing dan tikus membuat populasinya terus berkurang.

Pada tahun 1970, kacer seychelles pernah berada di ambang kepunahan dengan jumlah hanya 16 individu, itu pun hanya ada di satu lokasi saja: Pulau Fregate. Selama dua dekade, upaya penyelamatan terus dilakukan. Tapi hingga tahun 1990, populasinya hanya meningkat menjadi 21 ekor burung.

Upaya konservasi pun terus dilakukan BirdLife International dengan memindahkan sebagian burung ini ke pulau-pulau di sekitarnya. Pemindahan dilakukan secara bertahap mulai tahun 1994, 1995, 2002, hingga 2008. Hingga tahun 2012, populasinya meningkat menjadi 248 ekor.

Sebelum kedatangan manusia di Seychelles, 230 tahun lalu, burung ini mendiami hutan-hutan pada dataran rendah. Mereka mencari makanan berupa serangga, kadal, dan parasit yang menempel pada tubuh kura-kura raksasa yang memasuki hutan.

Kedatangan penjelajah Inggris kemudian merubah segalanya. Orang Inggris pula yang menamakannya seychelles magpie-robin, karena penampilannya mirip burung magpie di Eropa. Orang-orang kemudian makin sering datang dan menetap di kepulauan ini, termasuk membawa kucing yang menjadi predator alami selain tikus.

Meningkatkan populasi hewan predator menjadi ancaman serius bagi spesies burung yang bersarang tidak jauh dari permukaan tanah ini.

Burung remaja yang sedang dpasangi ring pengenal
Kacer seychelles remaja sedang dipasangi ring pengenal (Arkive).

Kacer seychelles memiliki tubuh berukuran sedang, dengan panjang sekitar 25 cm. Bulu-bulunya didominasi warna hitam berkilap kebiruan, dengan bercak putih terang yang lebar pada masing-masing sayapnya. Seperti juga burung kacer pada umumnya, burung betina dapat dibedakan dari penampilan dan warna bulunya yang lebih kusam.

Kendati populasinya di alam liar mulai meningkat, ancaman kepunahan masih tetap tinggi. Hal ini terutama lantaran kerusakan habitat yang disebabkan oleh tingginya jumlah penduduk dan hewan predator.

Berdasarkan pantauan omkicau.com, ada beberapa kicaumania di Asia (terutama Vietnam) yang memelihara kacer seychelles. Berikut ini beberapa video mengenai penampilan kacer langka tersebut, yang pernah diunggah melalui youtube.

Penampilan kacer seychelles di alam liar | by Jerry Gillham

Penampilan kacer seychelles dalam sangkar | by World Birdsng

Semoga bermanfaat.

Salam sukses, Salam dari Om Kicau.




Aplikasi Android omkicau.com gratis

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS
SCAN SAJA ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE
BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Jika Anda kesulitan mencari artikel di blog ini, silakan dicari dengan memasukkan kata kunci artikel yang Anda cari, pada kolom kosong yang tertera pada halaman ini.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain. Agar tidak tertipu, pastikan Anda membaca artikel ini (klik saja).

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.