Bintang-bintang yang bersinar di Piala Pakualam 5: Dari cucak hijau Monster, kacer Predator, hingga lovebird Sak Masek dan Mbah Marijan

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Lomba burung berkicau Piala Pakualam 5 memang telah usai. Meski demikian, even yang berlangsung di Taman Pemda Denggung, Sleman, Minggu (7/5), itu masih menyisakan kenangan bagi para peserta, baik menang maupun kalah. Selain menjadi ajang kompetisi, gelaran ini sekaligus menjadi ajang silaturahmi antarkicaumania dari berbagai daerah.

Piala Pakualam 5
Lomba burung berkicau Piala Pakualam 5 di Taman Pemda Denggung, Sleman, Minggu (7/5): Ajang kompetisi sekaligus silaturahmi antarkicaumania di Indonesia.

Seperti diketahui, Naga Hitam dan Sien Ronny SF tampil sebagai juara umum bird club dan single fighter. Lalu, siapa bintang-bintang yang bersinar di Piala Pakualam 5? Sebenarnya cukup banyak. Kalau kita melihat raihan prestasinya, tentu cucak hijau Monster milik Om Robert Pemburu (Bondowoso) layak dikedepankan.

Dalam even ini, cucak hijau Monster menjadi satu-satunya peserta yang mampu meraih empat trofi juara 1 alias quattrick. Bahkan jika tak dijegal cucak hijau Grojokan Sewu milik Om Erik Sanders, Monster bakal menyapubersih lima kelas yang lombakan.

Penampilan cucak hijau Monster memang fantastik. Gaco anyar Om Robert yang memperkuat Naga Hitam BC ini tak terkalahkan di kelas utama Adipati, mengalahkan sejumlah jawara terbaik di Tanah Air seperti Raja Rimba dan Persebaya milik Sien Ronny SF Surabaya, Dokter Cinta andalan Om Faizin DM (DM SF Tegal), Grojokan Sewu, dan Pemburu yang juga milik Om Robert.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Tak cukup sekali juara, Monster juga merajai Kelas Bupati A-B, serta Pariwisata B. Sayangnya, di Kelas Pariwisata A, Monster harus puas di posisi kedua. Kelas ini dimenangi Grojokan Sewu andalan Om Erik Sanders.

Cucak hijau Grojokan Sewu
Cucak hijau Grojokan Sewu milik Om Erik Sanders (juara 1, 4, 5, dan 6).

Satu kelas lainnya, Bintang PBI, dimenangi cucak hijau Libas (Sien Ronny SF), disusul Owel besutan Om Vicky / Om Haris (ALB) dan Pemburu.

Bintang lapangan lainnya dalam even ini adalah kacer Predator, gaco anyar Om Bambang Honda. Kicaumania asal Bojonegoro ini memang spesialis kacer. Dia mengistirahatkan kacer legendarisnya, Hipnotis. Namun Predator selaku pelapis tetap mampu meraih juara pertama sebanyak dua kali.

“Kondisi kacer Hipnotis kurang baik, makanya saya bawa gaco baru ini, Predator. Senang bisa meraih double winner, padahal lawannya bagus-bagus juga,” tutur Om Bambang Honda yang memperkuat Duta 3 Star.

Om Bambang Honda
Om Bambang Honda (2 dari kiri) bersama Om Billy Kebumen dan Om Yono Plaza.

Di Kelas Bupati, Predator mampu mengungguli kacer Adipati (Sien Ronny) dan Ambalat (Agus Resot / Sidoarjo). Namun di Kelas Pariwisata, Predator harus mengakui ketangguhan kacer Black Magic (Sien Ronny). Predator dan Adipati menempati posisi kedua dan ketiga.

Gelar kedua diraih Predator di Kelas Bintang PBI, mengungguli kacer Mandau Dayak andalan H Uchin (Majapahit All Star) dan 86 milik Om Rudy NRS (Duta Komando Berkicau). Kelas Ring PBI dimenangi kacer Joko Bejo kepunyaan Mr King (Tangerang).

Piala Pakualam 5
Suasana penjurian di kelas lovebird. Persaingan relatif merata.

Persaingan lovebird cukup merata, menyusul absennya sejumlah lovebird papan atas. Namun kontes tak kehilangan auranya, karena gaco-gaco hebat seperti Opium milik Om Ferry Yong / Kurnia BF (kali ini memperkuat AJT Team), dan Roro milik Om Danang Barker (Bakteri Baik SF Klaten) tampil di sini.

Beberapa lovebird yang prestasinya belakangan ini makin bersinar di wilayah masing-masing, tampil mengkilap di pentas nasional ini. Sebut saja Mbah Marijan orbitan Om Simus (Independent BF Salatiga), Sak Masek andalan Om Gozir Lumajang (Naga Hitam BC), hingga Robot Gedeg koleksi Bejo BF (AJT Team).

Lovebird Mbah Marijan, misalnya berhasil menjuarai dua kelas. Gaco ini terbaik di Kelas Bupati C, mengungguli lovebird Sak Masek dan Robot Gedeg. Kelas Pariwisata E juga dimenanginya, dibuntuti Robot Gedeg, Meme Satu milik Mr Agung (Mahadewa), dan Sak Masek.

Lovebird Mbah Marijan
Lovebird Mbah Marijan kembali tampil mengesankan.

Pada sesi-sesi lainnya, Mbah Marijan meraih juara 2, 4, dan 8. Sebelumnya, Mbah Marijan mencetak kemenangan hattrick beruntun, yakni dalam even Piala Bupati Jepara (16/4) dan Bupati Demak Cup V (23/4).

Begitu pula lovebird Sak Masek. Setelah malang-melintang dalam sejumlah even di Blok Timur, Sak Masek yang dikawal Om Arik dan Om Jack Escobar mampu menjuarai dua kelas dalam even nasional Piala Pakualam 5.

Lovebird Sak Masek
Lovebird Sak Masek milik Om Gozir Lumajang.

Sak Masek terbaik di Kelas Bupati A dan Bintang PBI A. Bukan hanya itu, LB Sak Masek masih mampu moncer lima kali pada sesi-sesi lainnya, dengan rincian juara 2 Bupati C, juara 2 Bintang PBI D,  juara 3 Bintang PBI B, juara 4 Pariwisata B, dan juara 4 Pariwisata E. Bisa dibayangkan betapa hebat power dan stamina burung ini.

loebird Sak Masek
Om Arik dan Om Jack Escobar sukses mengawal loebird Sak Masek.

Lovebird Opium masih menunjukkan kehebatannya, bahkan mampu meraih double winner (Bintang PBI B dan Sentono B). Bintang lainnya di kelas lovebird adalah Badai Salju milik Om Oyong Zams dari Alba Arema (juara 1, 1, 2, 5), Robot Gedeg (1, 2, 2, 3, 5), dan Roro (1, 5).

Lovebird Opium
Lovebird Opium dua kali juara pertama.
Lovebird Robot Gedeg milik Bejo BF
Lovebird Robot Gedeg milik Bejo BF (AJT Team) juara 1, 2, 2, 3, dan 5.

Kelas kenari diwarnai persaingan seru. Kenari New MM menjadi bintang di kelas standar all size yang dimainkan lima sesi. Dua kelas dimenangi kenari andalan Mr Fadjar Bali (Duta Kopassus) tersebut. New MM terbaik di Kelas Bupati dan Pariwisata.

Kelas utama Adipati dimenangi The One milik Mr Suryo (Rama Sakti). Om Rudy NRS (Duta Komando Berkicau) mengorbitkan kenari Giant yang menjuarai Kelas Bintang PBI. Kelas Sentono dijuarai Buto Ijo milik Om Wawan Britama Canary yang memperkuat Sien Ronny SF.

Selain lima sesi standar all size, panitia juga membuka lima sesi standar kalitan serta satu sesi kenari bebas all size. Kelas kenari bebas dimenangi Aura (Sien Ronny), disusul Bolang (H Ulum / Mr Kunam) dan Green Warior (Sinyo Air Club Madiun). Kenari Algojo langganan juara milik Om Yogi Naga Hitam berada di posisi keempat, diikuti Sedap Malam andalan SKC Jogja Team.

Kelas standar kalitan diikuti beberapa kenari hebat seperti TC1 andalan Sien Ronny SF, Salah Asuhan dan Granat (Mr Fajar Bali), Little Hero (Om Halley / AJT Team), Kopi Aceh (Koboi SF), dan sebagainya.

Di luar dugaan, kenari Blanco melesat terdepan. Gaco yang memperkuat Sien Ronny SF ini menjuarai dua kelas (Pangeran dan Bupati). Kenari RI Satoe orbitan Om Anton / Vincent (Dorang) dua kali juara 2 pada kedua kelas tersebut.

Salah Asuhan terbaik di Kelas Pariwisata, serta juara 3 dan 7 pada sesi lainnya. TC1 menjuarai Kelas Bintang PBI, dan pada sesi lainnya menempati posisi 2 dan 3. Kelas Sentono dikuasai kenari Granat.

Murai batu dimainkan empat sesi. Seperti diketahui, mulai tahun ini, seluruh kelas murai batu dalam lomba-lomba di lingkungan Pelestari Burung Indonesia (PBI) hanya burung ring. Piala Pakualam, Piala Raja, Plaza Cup, dan Valentine Day, merupakan even-even kemasan PBI.

Terjadi persaingan seru di empat kelas yang dimainkan, terutama antara murai batu Gehger andalan H Hendy Carton (Bekasi), The Rock milik Om Yogi, Kali Jimat milik Om Faizin DM (DM SF Tegal), dan Kawagucci Jr orbitan Mr King (Tangerang). Keempat burung ini sama-sama meraih juara 1.

Mr King dan murai batu Kawagucci Jr
Mr King moncer bersama murai batu Kawagucci Jr (juara 1 dan 4).

Jika dikomparasi pada semua kelas murai batu, prestasi keempat jawara ini relatif berimbang. Murai batu Gegher meraih juara 1 dan 2; The Rock juara 1, 3, 3, 6; Kali Jimat juara 1, 3, 4; dan Kawagucci Jr juara 1dan 4.

Secara keseluruhan, gelaran Piala Pakualam 5 berlangsung meriah dan sukses. Sien Ronny SF tampil sebagai juara umum single fighter. Naga Hitam BC yang diperkuat sejumlah pemain kawakan meraih gelar juara umum bird club. (Galuh Candra)

Selanjutnya, baca Daftar Juara Piala Pakualam 5 (klik saja).

GALERI GAMBAR PIALA PAKUALAM 5

Sien Ronny SF
Sien Ronny SF juara umum single fighter.
Sien Ronny SF
Tiga personel Sien Ronny bersama trofi kemenangannya.
Yogi Naga Hitam
Naga Hitam BC pimpinan Om Yogi (kiri) juara umum bird club.
DM SF Tegal
DM SF Tegal menang di kelas murai batu dan cucak hijau.
Om Munir Sagan
Om Munir Sagan (tengah) bersama anis merah mania sukses membawa pulang trofi.
Om Rudy NRS
Om Rudy NRS sukses di kelas cucak hijau dan kenari.
Om Wawan Purworejo
Om Wawan dan kawan-kawan dari Purworejo sukses di kelas lovebird dan anis merah.
Rea Reo SF
Rea Reo SF unggul di sejumlah kelas kenari.
Kekompakan Tim NJB Style
Kekompakan Tim NJB Style
Personil Erick Sanders 77 (Lumajang)
Erick Sanders 77 (Lumajang) unggul di sejumlah kelas.
Keluarga Om Putra Herman
Keluarga Om Putra Herman juga sukses membawa pulang trofi.
Piala Pakualam 5
Para peserta saat menggantang jagoannya.
Piala Pakualam 5
Penancapan bendera koncer A.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.