Madura Vaganza kompetisi sekaligus sosialisasi protokol kesehatan

KETIK DI KOLOM BAWAH INI 👇🏿 SOLUSI MASALAH BURUNG YANG PINGIN ANDA CARI…

Lomba burung Madura Vaganza yang berlangsung pada hari minggu kemarin (25/10) di Lapangan  tembak Kodim 0827 Pamolokan, Sumenep berlangsung sukses dan meriah. Gelaran yang di gagas oleh Dandim 0827 Letkol Inf. Nur Cholis, A.md. dan H. Jufri Kraton ini merupakan lomba burung perdana di kabupaten Sumenep selama masa pandemi covid-19.

Cara gampang mencari artikel omkicau.com, klik di sini.

Dandim 0827 Sumenep Letkol Inf. Nur Cholis, A.md. memberikan peringatan secara tegas kepada peserta yang tidak mematuhi protokol kesehatan.

Tujuan utama Madura Vaganza ialah untuk program sosialisasi protokol kesehatan bagi kalangan kicau mania serta eo pengelolah gantangan. “Kami tidak melarang lomba burung selama semua peserta dan panitia bisa mematuhi protokol kesehatan yang telah di tetapkan oleh Pemerintah, mulai memakai masker, menjaga jarak minimal 1 meter dengan orang lain, dan rajin mencuci tangan dengan sabun atau menggunakan hand sanitizer” terang Letkol Inf. Nur Cholis, A.md.

Pengurus RGN Pusat turut hadir mengawasi jalannya penjurian.

Cara mudah punya ribuan file MP3 suara burung, klik di sini.

Lomba burung Madura Vaganza yang di kawal oleh tim juri RGN ini sengaja di tempatkan di lokasi yang jauh dari pemukiman penduduk untuk mempermudah pengawasan setiap orang yang memasuki lokasi lomba serta meminimalisasi penyebaran virus.  Di pintu akses area lomba burung di pasang tempat cuci tangan serta bilik sanitizer sehingga setiap orang yang memasuki area lomba sudah dalam kondisi steril.

Maaf menyela, kalau burung Anda kondisi ngoss terus dan pengin jadi joss, gunakan TestoBirdBooster (TBB), produk spesial Om Kicau untuk menjadikan burung ngoss jadi joss...

Tiga burung menjadi bintang di Madura Vaganza setelah berhasil meraih gelar double winner yaitu murai batu Pitersen gaco om Firman Agung (Duta Piala Raja Kediri), cucak hijau Kocor milik om Dirman (Duta Piala Raja Kediri) dan lovebird Barongsay gaco om Dent Zacky (DPK BC).

om Dodo sukses bawa pulang hadiah utama berkat kinerja mb Unyil.

Murai batu Pitersen diturunkan sebanyak empat kelas dan dua kelas diantaranya berhasil meraih juara pertama. Kelas Kasdim, Pitersen tampil ngotot bongkar isian dari awal hingga akhir sesi penjurian alhasil Pitersen berhasil unggul atas Duplikat milik punggawa MMS (Duta MMS) serta Bolo Dewo andalan om Abay Arfa (Jambi). Lanjut kelas Keraton, Pitersen masih dalam kondisi onfire dan lagi-lagi menempati peringkat pertama, kemudian disusul oleh Valdrama gaco om Sholeh nm Waru (DPK BC) dan Jahanam PMBS besutan H. Saleh SF (Pamekasan). Pitersen di nobatkan sebagai murai batu terbaik di gelaran ini.

H. Saleh kawal murai batu Jahanam PMBS rebut juara 2, 3, dan 5.
om Dirman (kiri) sukses kawal cucak hijau Kocor hingga meraih gelar burung terbaik.

Cucak hijau Kocor membuka kemenangan lewat kelas Sumekar, di sesi ini Kocor menang kualitas atas Emon besutan KT Ban (DPK BC) serta Teroris andalan om Haizar (DPK BC). Kemenangan selanjutnya didapat dari kelas Keris, Kocor kembali unggul setelah bersaing sengit dengan Teroris dan CH Suro milik om Andi Saputra (049 Team). Sukses meraih dua kali juara pertama, Kocor terpilih sebagai cucak hijau terbaik.

Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Sedangkan di kategori kekekan di bintangi oleh Barongsay milik om Dimas (Duta Piala Raja Kediri). Barongsay mendapat kemenangan pertama dari kelas LB Fighter Kraton, di kelas ini Barongsay unggul durasi atas Krisna milik om Alan (DPK BC) dan Jupan gaco om Andhika (DPK BC). Kelas LB Fighter Arya Wiraraja, Barongsay kembali unggul setelah bersaing dengan Krisna dan Jupan.

juara umum BC Duta Piala Raja Kediri yang di pimpin oleh om Firman Agung.
juara umum SF diraih oleh Mahadewa.

Di akhir sesi dinobatkan juara umum Madura Vaganza yang di menangkan oleh Duta Piala Raja Kediri sebagai juara umum BC dan Mahadewa sebagai juara umum SF. Seluruh rangkaian lomba sebanyak 27 sesi selesai tepat pukul 18.00. “ Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada seluruh peserta baik SF, BC, dan komunitas yang memeriahkan gelaran ini dan mohon maaf apabila selama perlombaan ada suatu hal yang kurang berkenan di hati, semoga gelaran selanjutnya bisa lebih baik lagi” pungkas H. Jufri selaku ketua pelaksana. (Endar)  

om Fahmi (kedua dari kiri) puas dengan penampilan cendet Dewa Ruci.

 

om Heri moncer bersama trucukan Klewung.

 

Tim juri RGN sukses kawal gelaran Madura Vaganza.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Penting: Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Cara gampang mencari artikel di omkicau.com, klik di sini.