Pengobatan dan pencegahan psittacosis pada burung paruh bengkok

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Belum lama ini ribuan lovebird liar di Arizona, Amerika Serikat, terserang psittacosis yang menyebabkan kematian pada burung-burung yang terinfeksi. Psittacosis / parrot fever merupakan salah satu jenis penyakit yang perlu diwaspadai. Sekadar berjaga-jaga, berikut ini panduan untuk mencegah dan mengobati psittacosis pada burung paruh bengkok.

Psitacossis pada burung paruh bengkok
Psittacosis bisa menginfeksi burung liar dan burung piaraan.

Meski psittacosis sering menyerang pada burung paruh bengkok, faktanya penyakit ini juga dapat menyerang kenari, merpati, dan jenis burung lainnya.

Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Chlamydia psittaci yang menginfeksi paru-paru. Bakteri ini biasanya terbawa oleh burung-burung liar, lantas ditularkan kepada burung-burung piaraan dari jenis paruh bengkok seperti lovebird, parkit, nuri, macaw, dan sejenisnya.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

PENULARAN PADA MANUSIA

Selain menyerang pada burung paruh bengkok, penyakit psittacosis juga bisa menular kepada manusia melalui kotoran, cairan, dan bulubulu yang rontok, atau ketika manusia memegang burung terinfeksi lalu menghirup bulu-bulunya.

Dalam beberapa kasus, parkit merupakan burung paling rentan terkena penyakit ini, dan menginfeksi manusia melalui bulu-bulunya daripada jenis burung lainnya.

Penularan psitacossis pada manusia
Manusia yang menghirup bulu-bulu burung yang terinfeksi psittacosis bisa tertular.

Adapun penularan dari manusia ke manusia sangat jarang terjadi, namun bisa saja terjadi ketika seseorang menghirup tetesan halus yang tersembur saat penderita batuk.

Gejala psitacossis jika menginfeksi manusia cukup beragam, ada yang ringan dan sedang. Beberapa penderita bahkan tidak menunjukkan gejala klinis. Pada orang-orang yang sudah berumur, penyakit ini bisa memicu reaksi cukup parah.

Kalau tidak segera ditangani, penyakit ini bisa mengakibatkan komplikasi termasuk radang otak atau jantung. Kendati demikian, penyakit ini mudah diobati dengan antibiotik.

GEJALA BURUNG TERKENA PSITACOSSIS

Burung yang terinfeksi psittacosis akan mengalami flu dan radang paru-paru (pneumonia). Gejala ini biasanya dimulai sekitar 10 hari sejak terpapar, tetapi bisa juga terjadi dalam waktu lebih cepat (4 hari) atau lambat (19 hari).

Beberapa tanda atau gejala klinis yang muncul setelah burung terinfeksi penyakit ini antara lain:

  • Burung sering terlihat menggigil akibat demam.
  • Burung selalu memuntahkan pakannya.
  • Burung mengalami rasa sakit pada bagian otot dan sendinya.
  • Burung mengalami diare.
  • Burung menjadi lemah, mudah lelah, sehingga kurang aktif bergerak.
  • Burung sering batuk.
  • Burung sering mengeluarkan cairan dari mata atau lubang hidung.
  • Kotoran burung berwarna, dengan nuansa hijau.
  • Burung mengalami penurunan berat badan.
  • Nafsu makan burung berkurang, atau bahkan berhenti makan sama sekali.
  • Nafas burung berbunyi, sesak nafas, nyeri dada, dan intoleransi terhadap cahaya.
Bentuk kotoran dari burung yang terkena psitacossis
Bentuk kotoran dari burung yang terkena psittacosis.

PENGOBATAN BURUNG TERINFEKSI

Ketika burung menunjukkan gejala terinfeksi, hal pertama yang harus dilakukan adalah memindahkannya ke kandang isolasi  / karantina, agar burung-burung sehat tidak tertular.

Penyakit demam pada parrot ini bisa diatasi dengan pemberian antibiotik. Tetracycline dan doxycline adalah dua jenis antibiotik yang cukup efektif mengobati penyakit ini. Pengobatan teratur bisa menyembuhkan burung dari penyakit ini.

PENCEGAHAN PENYAKIT PSITTACOSIS

Psittacosis bisa dicegah melalui perawatan yang teratur, dengan memperhatikan kebersihan kandang, pakan, dan air minumnya.

Karena itu, untuk mencegah burung terinfeksi psittacosis, setiap 2-3 kali seminggu sangkar burung dibersihkan dengan desinfektan khusus burung, misalnya FreshAves,yang mengandung bahan-bahan pembunuh bakteri, spora jamur, kutu, tungau, dan parasit lainnya. Selain itu, menyemprot burung dengan FreshAves juga bisa meminimalisasi risiko burung tertular bakteri Chlamydia psittaci dari burung lain yang terinfeksi.

Manajemen kandang juga harus diperhatikan. Jangan sampai kandang diisi banyak burung sehingga over populasi yang berakibat burung-burung rentan terkena penyakit. Masalah seperti ini biasanya sering terjadi karena pemilik tidak mau direpotkan jika harus memisahkan burung-burung di kandang masing-masing.

Karena itu, jika Anda punya banyak burung yang disimpan dalam satu kandang, sebaiknya sebagian burung dipindahkan ke kandang lainnya untuk mencegah over populasi, sekaligus sebagai bentuk pencegahan terhadap berbagai penyakit, termasuk psittacosis.

Burung di kandang
Hindari over populasi dalam satu kandang.

Untuk membuat burung memiliki kekebalan tinggi terhadap berbagai macam penyakit, kebutuhan nutrisi dan vitamin harus selalu terpenuhi. Multivitamin seperti BirdVit bisa diberikan setiap 2-3 kali seminggu. Untuk pakan hariannya, berikan sayuran yang masih segar, serta pakan bijian yang sebelumnya sudah dicuci hingga bersih.

Dengan perawatan yang tepat dan bertanggung jawab, maka burung akan selalu terjamin kesehatannya, sehingga tidak mudah terinfeksi bakteri atau penyakit yang selalu mengintainya.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.