Di tangan Om Gerry (All’In SF Pati), cendet Danger makin berbahaya

KETIK DI KOLOM BAWAH INI 👇🏿 SOLUSI MASALAH BURUNG YANG PINGIN ANDA CARI…

Dari sononya, cendet Danger memang sudah berkualitas. Kemudian ditangani pemain kawakan spesialis cendet, Om Gerry All’In dari All’In SF Pati. Tak mengherankan jika gaco ini makin moncer dalam berbagai even di wilayah timur pantura Jawa Tengah.

Cara gampang mencari artikel omkicau.com, klik di sini.

Cendet Danger
Penampilan cendet Danger (dari samping) saat berlaga di lapangan.

Menurut Om Gerry All’In, cendet Danger baru sekitar setengah tahun di tangannya. Dia memboyongnya dari Om Herumulya, pemain kawakan pula asal Juwana, Pati, terutama di kelas kacer dan cendet.

Anda masih ingat dengan cendet Teror yang kerap moncer di tangan Om Herumulya? Ya, Teror kini telah berganti nama menjadi Danger sejak di tangan Om Gerry, pimpinan All’In SF Pati.

Maaf menyela, kalau burung Anda kondisi ngoss terus dan pengin jadi joss, gunakan TestoBirdBooster (TBB), produk spesial Om Kicau untuk menjadikan burung ngoss jadi joss...
Om Gerry dan cendet Danger
Om Gerry bersama cendet Danger andalannya.

Cara mudah punya ribuan file MP3 suara burung, klik di sini.

Sejak di tangan Om Herumulya, pentet ini kerap meraih double winner maupun hattrick. Selama 6 bulan di tangan Om Gerry pun, pentet Danger juga sudah tiga kali double winner, yakni dalam even Bupati Cup Blora, Kapolres Cup Kudus, dan Arjuna Raya Cup di Pati.

Cendet Danger juga berprestasi dalam even BnR Kudus Cup (juara 1), TB RK Jaya Cup di Grobogan (nyeri juara 2), Ronggolawe Pati (juara 1), Wani Perih Cup di Purwodadi (nyeri juara 2), Dandim Cup di Jepara (juara 2), Uji Nyali di Pati (juara 1), dan sebagainya.

Om Gerry All'In SF Pati
Om Gerry saat memegang bendera koncer A.

Berbagai prestasinya itu makin mengkonfirmasi bahwa cendet Danger kini makin berbahaya bagi lawan-lawannya di lapangan. Bahkan dalam kontes nasional Piala Raja di Candi Prambanan, Danger juga masuk daftar juara, dengan meraih juara 8 dalam persaingan yang sangat ketat.

Cendet Danger
Cendet Danger juga pernah moncer dalam even nasional Piala Raja.

Tak heran apabila berbagai tawaran terus berdatangan dari sejumlah pemain cendet. Namun, Om Gerry saat ini belum ingin melepasnya. “Masih menunggu nominal terbaik,” ungkapnya sambil tertawa.

Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Cendet Danger memiliki ciri khas speed rapat, tanpa salto, dengan posisi yang selalu nagen, disertai tembakan yang meruntuhkan mental bertarung lawan-lawannya. Kalau berlaga di lapangan, ekornya seperti kesetrum: selalu bergetar, namun tetap teratur.

prestasi cendet Danger
Berbagai prestasi cendet Danger sejak di tangan Om Gerry.

Tips perawatan cendet Danger

Untuk perawatan cendet Danger, Om Gerry dibantu Om Ateng Oek-Oek yang sepenuh hati merawatnya hingga selalu stabil di jalur juara. Nah, bagaimana perawatan harian dan setelan lombanya?

Om Gerry dan Om Ateng Oek-Oek
Om Gerry bersama Om Ateng Oek-Oek (kanan) saat berlomba di Kudus.

Menurut Om Ateng Oek-Oek, porsi jangkrik untuk cendet Danger hanya 4 ekor pada pagi hari. Sore hari juga 4 ekor.

“Kalau mau dilombakan, maka dua hari sebelumnya (H-2), porsi jangkrik diperbanyak menjadi lima ekor pada pagi hari, kemudian lima ekor lagi pada sore hari,” jelasnya.

Sehari jelang lomba (H-1), porsi jangkrik tetap lima ekor pada pagi serta sore hari. Tapi siang harinya, Danger diberi tambahan tiga ekor jangkrik. Selain itu, burung diberi sedikit kroto.

Cendet Danger
Cendet Danger saat meraih juara 1 dan 3 dalam even Kudus Cup 2016.

Pada Hari-H, porsi jangkrik diturunkan lagi menjadi empat ekor, tetapi ditambah tiga ekor ulat hongkong. Dengan pengaturan extra fooding (EF) seperti itulah, cendet Danger selalu menunjukkan performa terbaiknya di lapangan. (neolithikum)

Penting: Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Cara gampang mencari artikel di omkicau.com, klik di sini.