Anis merah macet pasca mabung dan perubahan gaya teler…

Adalah Om Hendro Malang yang mengaku sangat pusing dengan kondisi anis merah momongannya. Meski sudah diterapi dengan banyak cara, tidak juga mau teler. Hal yang sama juga dikeluhkan oleh Om Ujang Mashur,  member Om Kicau Hotline. Padahal, anis merah  (sering disebut juga punglor merah, anis cacing, punglor cacing, anis bata atau punglor bata) dahulunya teler habis, tetapi sehabis mabung, hanya ngeplong-ngeplong meski kenceng, bahkan juga terlihat ngotot.

“Kepusingan” yang sama dialami banyak teman penghobi anis merah karena anis merahnya tidak lagi mau bergaya dlosor setelah masa mabung. “Teler sih teler Om, tetapi tidak seperti dulu. Sekarang bergaya klasik saja,” kata Om Marwan melalui telepun.

Keluhan-keluhan seperti itu sebenarnya merupakan keluhan “klasik” para penggemar anis merah. Karena hal itu merupakan masalah lama, jadi sebenarnya semuanya pernah saya jawab pada berbagai kesempatan.

Oke, sekarang kita mulai saja dulu dengan anis merah yang macet bunyi atau juga “macet teler”, baru kemudian kita bahas tentang adanya perubahan gaya teler pada anis merah tertentu. Tetapi perlu saya tekankan kagi, sebenarnya hal-hal itu pernah saya kupas di web ini. Jadi maaf saja kalau mungkin seperti ada double posting.

Anis merah macet

Anis merah (AM) macet banyak penyebabnya. Bisa jadi karena sakit (termasuk masa ngurak-mabung) dan tidak birahi. Semua burung kicauan pada dasarnya bisa bunyi, hanya saja untuk betina, tidak seperti bunyi jantannya, agak sepi, meski untuk burung-burung tertentu (misalnya cucakrowo, lovebird dsb) ada yang lebih bagus betinanya dalam berkicau.

Oke, kalau Anda sudah pasti dan yakin anis merah Anda bebas dari kekurangan nutrisi dan juga bebas parasit (tungau, kutu dsb), maka cobalah beri extra fooding berupa buah sawo atau salak yang benar-benar matang atau malah cenderung sudah gembur tetapi tidak busuk. Sawo atau salak yang demikian bisa diberikan sebagai menu tambahan harian selama masa treatmen. Selain itu anis merah juga diembun-embunkan. Pagi-pagi sekali, saat embun masih turun, keluarkan anis merah Anda.

Kalau burung masih bandel tidak mau bunyi, Anda bisa memberikan BirdShout produk Om Kicau (lihat penjelasan tentang produk itu).

Tambahan catatan, anis merah (juga anis kembang) juga suka ngangkat suara kalau ada suara rangsangan lain. Coba untuk anis merah macet, sering-sering distelkan kaset suara burung isian seperti LB, ciblek, cucak jenggot atau cililin. Untuk membuat dia lebih berani bunyi, gantungkan di tempat dekat orang lalu lalang, misalnya dekat pintu dapur, atau dekat dengan suara gemercik air.

Pengaruh sangkar, warna dan bau

Perlu pula diperhatikan bahwa strukutur, bahan, cat dan sebagainya dari komponen sangkar sangat berpengaruh pada anis merah. Ada anis merah yang tidak mau bunyi atau bunyi tidak maksimal di sangkar kotak, maunya di sangkar bulat dan sebaliknya. Ada yang tidak mau dengan tangkringan berdiameter besar, harus kecil atau sebaliknya.
Bahkan belum lama ini saya menulis di forum kicaumania.or.id tentang pengaruh bau-bau tertentu pada anis merah. Saya mengatakan dalam banyak kasus, ada sangkar yang secara struktur, warna atau bahkan bau, yang mudah membuat burung gacor dan sebaliknya membuat burung macet bunyi. Hanya saja, masalah “apa*-nya, itu yang sulit untuk dipastikan karena banyak sekali variabelnya.

Tanpa berbicara sisi mistik, percaya tidak percaya, burung anis merah yang lahir dan menetas di kawasan hutan yang ada kayu cendana-nya, akan mudah sekali bunyi dan teler jika di dasar sangkar kita beri cuilan kayu cendana. Secara logika asal-asalan, hal ini mungkin disebabkan bau kayu cendana membangkitkan memori anis merah akan daerah asalnya.

Selain kayu cendana, juga harumnya bunga kopi, ternyata bisa membuat burung anis merah mudah bunyi atau teler, khususnya anis merah dari tlatah Bali. Kemungkinan juga hal ini disebabkan rata-rata anis merah Bali berhabitat pepohonan kopi. Apakah demikian hubungannya ataukah tidak, wallahu’alam.

Singkat kata pengaruh sangkar dan segala yang melekat padanya mempunyai pengaruh pada gampang-tidaknya burung bunyi.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah benda-benda lain yang ada di sekitar burung. Ada burung tertentu yang kelabakan bila didekatkan dengan benda berwarna merah, topi atau payung. Kalau burung kelabakan, kita tentu gampang mendeteksinya. Masalahnya, kalau burung hanya diam karena stres, tentu kita yang kebingungan. Selama benda dengan warna atau bentuk tertentu masih berada di sekitar burung, dipastikan burung tetap stres tidak mau bunyi.

Burung yang membisu karena faktor lingkungan, akan mau bunyi lagi meski bertahap jika lingkungan kita ubah, atau burung berpindah tangn/rumah. Oleh karena itu tidak mengherankan ada burung yang berbulan-bulan membisu, tetapi begitu dibeli orang lain dan berpindah rumah, langsung bunyi bahkan gacor.

Termasuk lingkungan ini adalah burung-burung lain di rumah. Ada burung-burung tertentu yang secara karakter memiliki “perbawa” terhadap burung lain. Saya pernah punya anis kembang yang terlihat biasa saja. Tetapi beberapa kacer milik teman yang dikenal tidak pernah mbagong atau nguda laut, langsung mbagong begitu melihat anis kembang tersebut meski si anis kembang tikda bunyi dan hanya bersiul “shiiittt…”. Ada juga burung ciblek punya teman. Begitu ciblek ini bunyi, burung-burung di sekitarnya yang semula ribut bersiul, segera terdiam membisu.

Hal itu secara logika memang tidak bisa saya jelaskan. Namun itulah faktanya. Jadi masalah burung macet bunyi atau membisu, banyak penyebabnya yang tidak bisa serta merta bisa kita ketahui. Teliti lagi… teliti lagi, itulah seninya bermain burung…

Anis tidak mau teler

Nah, kalau masalah anis merah tidak teler meski sudah lama ngemplongnya, volume juga tembus, variasi bagus, dan juga sudah didekatkan dengan anis merah teler, maka perlu diketahui bahwa memang ada anis merah tertentu yang “sulit” teler kalau di rumah. Hanya saja tiba-tiba dia bisa langsung “leeerrr” teler begitu ditandingkan dengan banyak anis merah.

Lebih dari itu, sebenarnya ada juga gaya teler anis merah bukan dalam pengertian “teler” yang kita pahami saat ini, yakni menundukkan kepala atau mengoyangkan badan kanan-kiri. Ada anis merah yang meski teler hanya sedikit menggoyang-goyangkan kepala atau juga hanya buka-buka ekor. Untuk membedakan apakah anis merah itu teler atau tidak, coba saja dengarkan lagunya. Kalau awalnya hanya ngeplong-ngeplong dengan jarak antar ngeplongan relatif lama, tetapi menjadi relatif cepat dengan lagu yang lebih variatif, maka sebenarnya anis merah itu dalam kondisi teler.

Ya, perlu ditegaskan lagi, ada anis merah yang memang “tidak bisa teler” kalau pengertian teler adalah bunyi dengan speed rapat sambil mendengklukkan kepala, goyang, buka ekor dan sebagainya. Ini memang anis merah yang “langka”. Kalau anis merah Anda memang demikian, sayang sekali bahwa hal itu bukan terjadi pada pertengahan dekade 90. Sebab pada masa itu, anis merah seperti ini diburu para penghobi dengan harga yang selangit. Sebab, pada masa awal-awal kepopuleran anis merah di pertengahan dekade 90, AM yang gacor tetapi tidak teler-lah yang dianggap sebagai burung bagus. Sedangkan kalau ada anis merah belum-belum sudah teler, maka akan segera terdengar “huuuu” mencemooh.

Perubahan gaya teler anis merah

Demikianlah seperti saya sebutkan di atas, bahwa masalah mabung, penyakit, kondisi mental dan lingkungan sangat berpengaruh pada suara kicauan burung. Namun ternyata, dari banyak pengalaman para pemain burung, pengaruh tersebut tidak hanya pada suara (macet-tidak macet, teler-tidak teler), tetapi juga pada perubahan gaya teler.
Seeorang teman ada yang punya anis merah yang telernya bergaya klasik. Namun seusai mabung, anis merah tersebut punya gaya teler ndlosor mbebek, bahkan main buka-tutup ekor.

Sebaliknya, ada yang punya anis merah yang dulunya punya gaya teler ndlosor mbebek, tetapi jadi bergaya klasik seusai mabung. Pada cerita lain, ada anis merah yang telernya klasik biasa saja, tetapi begitu ketemu lawan dia mau main ngotot, teler mengibas kanan-kiri dan bahkan buka-buka ekor. Atau juga sebaliknya, ada yang bergaya habis-habisan kalau sendirian, tetapi malah cuma tampil biasa saja ketika ketemua banyak lawan.

Jadi demikianlah kalau Anda punya anis merah. Jika ada perubahan performa, baik performa suara maupun perilaku (termasuk gaya teler), Anda harus meneliti semua faktor, baik kesehatan, sangkar maupun lingkungan sekitarnya. Artinya, tidak pernah ada jawaban cespleng atas persoalan burung yang bisa diterapkan secara umum dan pasti cespleng juga untuk semuanya.

Artikel Terkait

1. Produk terbaru: ATP, hormon, anti-snot, perontok dan penumbuh bulu

2. Anis merah macet pasca mabung dan perubahan gaya teler…

3. Rahasia Burung Jawara

4. Bagaimana menjadikan bulu burung berkilau?

5. Mengapa metionin dan sistin perlu diberikan selama burung molting?

6. A-Q Molting, mabung, ngurak, nyulam pada burung>

Sekali lagi… teliti… teliti… Itulah pusingnya (eh maaf, asyiknya…) memelihara burung, hehehehe.

Salam sehat burung Indonesia. Om Kicau.
(Jangan biarkan pusing Anda, gabung bersama Om Kicau Hotline)

diskusi di siniAda pertanyaan atau pesan, sobat? Mohon sampaikan di sini (klik saja).

Navigasi Utama:

Tentang iklan-iklan ini

There are 61 comments

  1. Hariadi

    Om Duto, anis merah saya bulu sayap dan ekornya ngelidi dan patah-patah, trus saya cabutin soalnya kesel lama munggu proses mabungnya
    .Sekarang aga jarang bunyi …agar cepat tumbuh bulu ekornya gmna tahap treatmentnya om.
    matur nuwun

  2. Hariadi

    Om Duto, anis merah saya bulu sayap dan ekornya ngelidi dan patah-patah, trus saya cabutin soalnya kesel lama munggu proses mabungnya
    .Sekarang aga jaran bunyi …agar cepat tumbuh bulu ekornya gmna tahap treatmentnya om.
    matur nuwun

  3. Indra

    om duto,saya punya AM trotol dah belajar ngeplong,suatu pagi saat mau saya kluarkan sangkarnya patah dan burung jatuh mskipun gak sampe ketanah,karena kena pegang,setelah itu masih mau ngeplong tapi cuma 1x,setalh itu 2 hari kemudian dia lepas karena waktu aku ganti pakan dia kaget dan leeat bawah tangan sya,akhirnya bisa kpegang juga,setelah itu smp skrng gak mau ngeplong lagi….sankar sy ganti di kocak,asalnya ngeplong di sangkar bulat,,,,
    mohon bantuan saran om biar bisa ngeplong rajin lagi….
    terima kasih Om Duto….
    Sukses Selalu….
    Salam Kicau Mania

  4. key

    om kicao
    saya sangat pusing dengan AM saya.soalnya habis mabung/ngurak
    bulu secara kondisi udh 80%.tp kok blm bs bunyi,cuman ngekreeeeeekkk aje.
    gmn om????soalnya saya baru bergabung dengan kicau mania.tolong reply om.tks.

  5. suhartono

    met pg om…q mo tny om q brsn beli am dah bny ngeplong speed rapat tp stlh 2 hr dah gak bnyi lg.apakah hr di kasih vitamin om?mhn di bntu solusinya om.tq bgt

  6. Adin Annurudin

    met malem om duto…
    mau tanya neh…
    aq baru dapat AM, dulu gacor dan teler (sering ikut lomba) tp 2 bulan yg lalu AM dan sangkar jatuh kena angin.
    kondisi skrg bulu2 diatas parah msh blm pd tumbuh tp sudah mulai ngeriwik.
    pertanyaan’y : kira2 perawatan’y seperti apa untuk burung yg habis jatuh dan butuh waktu berapa lama agar AM ini bisa teler seperti sebelum’y?
    matur suwun

    1. Om Kicau

      Pemulihan burung stres bisa lama bisa sebentar tergantung tingkat stres dan penanganan. Bisa berikan asupan gizi yang baik, dengan vitamin, mineral dan asam amino berimbang. Bisa gunakan BirdVit dan BirdMineral untuk asupan standar dan terapi dengan memperdengarkan suara2 gemericik air. Suara2 gereicik air bisa didownload di blog ini.

  7. aji

    salam kenal om ane mau tanya ne om, AM saya kok tiba2 macet/gak mau bunyi sama sekali, tadi nya dah teler om…tp setelah mabung kok jd macet ya om…. mohon pencerahan nya om…..terima kasih… salam kicau mania””””

  8. alakazam

    Om Duto numpanga tanya, kalo anis merah bergaya teler semi doyong apakah masih bisa diharapkan menang dalam ajang latber/lomba….atau hanya gaya teler doyong saja yang punya peluang juara…apabila lawan-lawannya saat tampil ternyata ada yang doyong maka kemungkinan mana yg paling punya peluang juara…?

  9. wara

    wah bagus-bagus keluhannya rata2 abis mabung ga pada bunyi dan teler lagi gini kalo saya belum pernah ngalamin sepertri itu alhadulilah setelah mabung langsung kelar teler makin mantep ngotot sekali, jadi yang saya terapkan saat mabung burung full krodong EF, dibanyakin jangkrik 5-5 , buah2n tiap hari ganti multivitamin 3 x semingu, dimandiiin 1 seminggu sekali biar tidak bau keringat dan dakinya bersih. jemur krodong 10 menit, begitu terus sampai bulu mentok baru mulai buka krodong secara bertahap sebulan kemudian bawa latber langsung OK juara 1 kelas mega bintang cukup satu kali di uji cobakan, minggu depannya dikelas bintang dan mega bintang dapat lagi nyeri. asik kan kan burung gue burung mahal pasti lah ga rewel sebagai reperensi beli burung yang ada ring ny a dari BALi pasti GO OD.

  10. GAUNG

    kalo gitu untuk cocoknya pake voer apa om ????? aku biasa pake top song kuning ,kalo masalah kutu saya selalu menggunakan obat kutu kalo memandikan ya om

  11. gaung

    om saya punya anis tapi bulunya halusnya rontok ga berhenti udah hampir 5 bulan saya udah prustasi sama butung itu , apa om punya tips atau cara lain untuk pencegahan , dan burung nya susah teler kalo ngemplong mah sudah

    1. Om Kicau

      Kemungkinan jenis pakan tertentu yang Om gunakan, bisa juga voer-nya, tidak cocok Om. Dan juga cek, apakah ada kemungkinan kutuan.
      Soal teler, ya tentu saja masih perlu waktu Om mengingat kondisi burungnya tidak fit benar.

  12. ancuy

    om sy bru beli anis merah dr kios bru 2 minggu dirumah,dipemilik sebelumnya ktnya macet sdh 6bln mknya di jual,drmh sy bru ngecir-ngecir saja nyerecet..pernah sekali pagi-pagi masih dlm kondisi dikerodong tolong dbantu solusi’a om,tx

    1. Om Kicau

      1. Bisa jadi memang belum pernah bunyi; atau
      2. Kondisi kurang fit
      Tetap rawat yang baik. Selama burung sehat fisik dan mental, pasti bunyi Om. Cek lagi beberapa artikel tentang anis merah.

Komentar ditutup.