Video dan audio burung ciblek alang-alang

Di beberapa pasar burung, khususnya di  Jawa, kini banyak beredar ciblek alang-alang. Banyak kicaumania yang masih bingung mengenai burung ini, karena penampilannya sepintas mirip dengan ciblek gunung, atau mirip juga dengan prenjak cokelat Variasi lagu dan volume ciblek alang-alang juga terdengar hampir mirip dengan ciblek gunung, dan sama-sama bagus untuk masteran murai batu, kacer, pentet, cucak hijau, pleci, dan burung kicauan lainnya di rumah.

Prenjak padi

Ciblek alang-alang
(Prinia inornata)

Ciblek alang-alang sebenarnya merupaka nama yang dipopularkan kalangan kicaumania. Sebab nama asli burung ini adalah prenjak padi (Prinia inornata). Di mancanegara disebut plain prinia, atau juga yang menyebutnya brown wren warbler. Karena nama resminya prenjak padi, maka burung ini termasuk dalam keluarga prenjak-prenjakan (Cisticolidae). Di Jawa Barat (Sunda) ciblek alang-alang sering disebut ciblek eurih (update berdasar komentar pengunjung pada artikel ini).

Ada yang menganggap prenjak padi sama dengan cici padi. Padahal keduanya merupakan spesies berbeda, dari genus yang berbeda pula, meski masih satu famili, yaitu keluarga Cisticolidae. Ciblek alang-alang jauh lebih besar daripada cici padi (Cisticola juncidis). Panjang ciblek alang-alang sekitar 14-15 cm, cici padi hanya 10 cm. Ekor cici padi juga jauh lebih pendek daripada prenjak padi .

Penampilan ciblek alang-alang sekilas mirip prenjak cokelat. Bedanya, ciblek alang-alang mempunyai warna bulu yang lebih pucat di bagian punggung dan sayap. Sebagian kicaumania menyebut ciblek alang-alang mirip ciblek gunung, tetapi bodi lebih keci sedikit.

Postur tubuh ciblek alang-alang memang lebih kecil daripada ciblek gunung /  prenjak gunung (Prinia atrogularis), tetapi sedikit lebih besar daripada ciblek biasa / prenjak jawa (Prinia familiaris). Ketiganya masih memiliki hubungan kekerabatan yang sangat dekat, jadi wajar jika muncul banyak kesamaan atau kemiripan di antara mereka.

Variasi lagu dan volume ciblek alang-alang juga hampir sama dengan ciblek gunung, tetapi terdengar lebih reseh. Hanya saja, daya tarung atau fighter ciblek gunung masih unggul. Ciblek gunung merupakan tipikal burung petarung, sehingga ketika ditrek dengan spesies yang sama, atau spesies ciblek yang lain jauh lebih unggul. Itu sebabnya, ciblek gunung sering menjadi persoalan ketika diikutkan dalam lomba di kelas ciblek. Kalau mau lihat performa ciblek gunung yang sudah jadi, silakan klik halaman ini.

Meski gaya tarungnya tidak sebagus ciblek gunung, ciblek alang-alang tetap bagus untuk dijadikan burung piaraan di rumah, atau sebagai burung master bagi murai batu, kacer, pentet, cucak hijau, dan sebagainya. Sebab hampir semua spesies dari keluarga prenjak-prenjakan bagus dijadikan masteran, terutama karena tembakan dan suaranya yang ngebren.

prenjak padi

Di Indonesia, ciblek alang-alang hanya dijumpai di Jawa.

Untuk membedakan antara ciblek alang-alang dan ciblek gunung sebenarnya cukup mudah, yaitu dengan mengamati warna kaki (shank). Warna kaki ciblek alang-alang kekuningan, sedangkan ciblek gunung agak merah jambu. Beberapa perbedaan lain bisa dilihat pada tabel di bawah ini.

keluarga prenjak

Namun untuk membedakan jenis kelamin jantan dan betina tidak mudah, apalagi saat masih muda, karena burung ini termasuk tipe monomorfik.

Ras dan wilayah persebaran

Ciblek alang-alang memiliki wilayah persebaran yang terbatas di kawasan oriental, yaitu mulai dari Asia Tengah, wilayah selatan China, dan Asia Tenggara. Ada 10 subspesies / ras dari spesies ini, dan hanya satu yang ada di Indonesia (itupun hanya di Jawa), yaitu Prinia inornata blythiBerikut 10 subspesies ciblek alang-alang dan wilayah persebarannya :

  • Prinia inornata  terricolor (Hume, 1874): ujung timur Afghanistan (Jalalabad) dan Pakistan barat, sisi timur melintasi India barat-laut, sampai wilayah baratdaya Nepal.
  • Prinia inornata inornata (Sykes, 1832): wilayah tengah dan tenggara India (dataran di selatan Sungai Gangga).
  • Prinia inornata franklinii (Blyth, 1844): wilayah baratdaya India (Karnataka selatan, Kerala, Tamil Nadu barat).
  • Prinia inornata insularis (Legge, 1879): burung endemik Srilangka.
  • Prinia inornata fusca (Hodgson, 1845): wilayah timur Nepal, Bhutan, Bangladesh, timurlaut India, dan baratdaya Myanmar.
  • Prinia inornata blanfordi (Walden, 1875): wilayah timur, utara dan tengah Myanmar, wilayah baratlaut Thailand, dan wilayah selatan China (Yunnan barat).
  • Prinia inornata extensicauda (Swinhoe, 1860): wilayah selatan dan timur China, wilayah utara Laos dan Vietnam.
  • Prinia inornata flavirostris (Swinhoe, 1863): burung endemik Taiwan.
  • Prinia inornata herberti (Stuart Baker, 1918): wilayah selatan Myanmar, wilayah tengah dan timur Thailand, Kamboja, wilayah tengah dan selatan Laos dan Vietnam.
  • Prinia inornata blythi (Bonaparte, 1850): burung endemik di Jawa.
anakan prenjak padi

Anakan ciblek alang-alang. (Foto: fobi.web.id)

prenjak padi remaja

Ciblek alang-alang remaja. (Foto: fobi,web.id)

Habitat dan kebiasaan

Ciblek alang-alang atau prenjak padi hidup dalam kelompok kecil. Mereka sering berkicau sambil bertengger di pepohonan, batang rumput dan alang-alang, atau terkadang berkicau saat terbang.  Mereka umumnya hidup di dataran rendah, tetapi ada juga yang hidup di dataran tinggi hingga 1.500 meter dari permukaan laut.

prenjak padi

Di musim kemarau, warna ciblek alang-alang lebih terang daripada di musim hujan.

Mereka sering membuat sarang di padang rumput, hutan terbuka, semak belukar, kebun, dan alang-alang. Jumlah telur mencapai 3-6 butir.

Kalau Anda melihat beberapa gambar di internet mengenai warna ciblek alang-alang yang terkadang berbeda, itu karena dipengaruhi faktor cuaca dan musim kawin. Pada musim dingin atau penghujan, tubuh bagian atas berwarna lebih cokelat daripada biasanya (cokelat kelabu suram). Demikian juga ketika burung dewasa memasuki masa kawin.

Bahkan panjang ekornya pun dipengaruhi musim. Pada musim kemarau, ekornya akan terlihat lebih panjang daripada musim penghujan.

prenjak padi

Ciblek alang-alang muda dalam sangkar.

Video burung ciblek alang-alang

Berikut ini video burung ciblek alang-alang dalam sangkar, milik Om Astra Jingga :

Audio burung ciblek alang-alang

  • Audio ciblek alang-alang 1

Audio ini murni hasil konversi video di atas.

Download

  • Audio ciblek alang-alang 2

Audio berikut ini merupakan kombinasi beberapa suara ciblek alang-alang, yang berbeda dari audio pertama.

Download

Semoga bermanfaat.

Salam sukses, Salam dari Om Kicau.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain. Agar tidak tertipu, pastikan Anda membaca artikel ini (klik saja).

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

diskusi di siniAda pertanyaan atau pesan, sobat? Mohon sampaikan di sini (klik saja). Navigasi Utama:

Tentang iklan-iklan ini

There are 16 comments

  1. bambang irawan

    misi om sy mau tanya.bagai mana cara mengasah mental ciblek kebun yang masih muda agar mental nya tempur nya bagus om..
    mohon dijawab.trma ksih.para ahli burung dan kicau mania se’indonesia

  2. Lukman Pisang Goyeng

    wahhh…. ditempat saya namanya prenjak padi om… kalau yang di video itu prenjak alas/gunung. dan harga prenjak padi ditempat saya jauh lebih murah ketimbang jenis prenjak yg lainnya cz prenjak padi ini gak terlalu diminati oleh masyarakat disini. dan bunyinyapun hanya 1 jenis yaitu tik… tik…tik…. :-D salam kicau mania….

  3. Ubet

    Xixixi
    ikut nimbrung ahh..
    Klo dipekalongan
    gbr diatas org2 nyebutnya sbgai cici sawah,krna habitatnya di areal prsawahan, semak2, ladang trbuka.. Sya sndiri sering nangkap dikebun tebu.. Sering trbang smbil bunyi..
    Cici sawah beda dgn cici pari (cici padi),
    ciblek gunung jg beda dgn ciblek sawah

  4. yanto

    setahu saya ciblek alang-alang = ciblek gunung = prenjak gunung om.,
    dan video yg ditampilkan itu bukannya ciblek gunung dalam kondisi ngeroll ya om? bukannya ciblek yang dimaksud itu ciblek yang berada dihabitat persawahan yang bunyinya klik, . .klik, . .klik…

    1. Dudung Abdul Muslim

      Seperti dijelaskan dalam artikel (silakan dibaca secara utuh), ciblek gunung merupakan spesies tersendiri, dengan nama asli prenjak gunung / hill prinia (Prinia atrogularis), dengan ciri khas ekor sangat panjang, bodi lebih besar dari ciblek alang-alang dan ciblek biasa, dan ada sedikit coretan hitam di bagian dada.
      Soal habitat ciblek alang-alang di persawahan memang benar, tetapi tidak selalu di persawahan, karena juga bisa di kebun, pepohonan besar, semak belukar, padang rumput, dan padang alang-alang.

  5. Efryantoni

    Gak tll bagus bunyinya,om. Cm klik…klik….klik…doank. Ada 1 lg om,…penyebutannya yaitu ciblek/prenjak pari (prenjak padi), sesuai namanya, habitat mmng di area persawahan.

    1. Dudung Abdul Muslim

      Kalau dulu kita sepakat satu nama, yang asli dari para ahli, tentu gak bingung. Intinya, apa yang ditulis di artikel ini adalah prenjak padi. Nah, burung inilah yang disebut sebagian kicaumania sebagai ciblek alang2. Mungkin ada yang menjulukinya dengan ciblek sawah, atau apa lagi sesuai daerah masing2. Ciblek pun bukan nama asli, karena nama aslinya prenjak jawa. Ciblek gunung pun bukan nama asli, nama aslinya prenjak gunung, he… he… jangan bingung lagi ya..

    1. Dudung Abdul Muslim

      Penyebutan burung di Indonesia terlalu luas, karena masing-masing daerah punya nama sendiri-sendiri, seperti dikatakan Om Tegarz (Purbalingga) disebut ciblek sawah.
      Makanya saya sebutkan nama aslinya, prenjak padi, karena nama ciblek alang-alang pun berasal dari beberapa kicaumania, dan bisa juga dari pedagang. Nama prenjak padi resmi diberikan para ahli burung (ornitholog) Indonesia. Tapi, ya itulah keragaman Indonesia.

Komentar ditutup.