Breeding murai batu Barokah BF KDS gunakan lisensi ring BnR

Om Abdullah Ibrohim, pemilik Barokah Bird Farm Kudus (Barokah BF KDS), semula berdagang murai batu muda hutan. Saat itu dia sering membeli murai batu muda hutan dari pengepul. “Saya hanya beli burung jantan, sebab lebih mudah dijual kembali,” tuturnya kepada omkicau.com.

Om Abdul
Om Abdul bercengkerama bersama salah satu murai batunya.

Terkadang Om Abdul, panggilan akrabnya, membeli murai batu yang rusak untuk diperbaiki. Kalau kondisi sudah pulih, burung dijualnya kembali dengan harga lebih tinggi.

Untuk mengatasi murai batu dagangannya yang kurang gacor, atau ngeriwik saja, Om Abdul menggunakan terapi tertentu. Misalnya diperdengarkan suara gemericik air (download audionya di sini), juga pengaturan durasi penjemuran dan cara mandinya.

Bisnis murai batu muda hutan itu dilakoninya selama dua tahun. Tahun 2012, Om Abdul mencoba beternak murai batu. Tapi semua ini bermula dari sebuah ketidaksengajaan. Suatu hari, dia mendapatkan murai batu betina.

- Tanya Om Kicau, silakan di sini.

- Bingung cara mencari artikel di omkicau.com, cek artikel ini.

IKUTI OM KICAU DI INSTAGRAM

“Karena bingung mau diapakan, saya meminta tolong Om David (DVD BF Kudus) yang sudah lama beternak murai batu. Dia teman baik saya sejak lama. Saya titipkan murai betina untuk ditangkarkan di kandang DVD BF,” jelas Om Abdul.

Barokah BF KDS
Om Abdul (kanan) saat menghadiri Piala Raja 2018.

Om David pun siap membantu, bahkan secara sukarela meminjami induk jantan untuk dikawinkan dengan murai betina milik Om Abdul. Tak hanya itu, Om David juga mengajarinya cara beternak murai batu.

Selama setahun belajar, akhirnya Om Abdul berhasil dan mantap mendirikan penangkaran sendiri berlabel Barokah BF KDS. Induk jantan yang dipinjam dari Om David pun dibelinya.

Secara bertahap, Barokah BF KDS menambah jumlah pasangan induk. Sebagian induk jantan merupakan murai batu eks jawara lomba. Sebagian lagi, meski bukan burung lomba, memiliki panjang ekor di atas rata-rata. Kini Barokah BF KDS memiliki 10 pasangan induk murai batu, hasil seleksi yang benar-benar ketat.

Barokah BF KDS
Lawe Pinuntir, salah satu indukan milik Barokah BF KDS.

Karena induk terus bertambah, Om Abdul harus menjebol kamar tidurnya, lalu direnovasi menjadi kandang murai batu. Setiap petak kandang memiliki ukuran panjang 1,2 meter, lebar 90 cm, dan tinggi 2 meter.

Barokah BF KDS terapkan sistem poligami

Proses penjodohan calon induk dilakukan dengan mendekatkan sangkar murai batu betina dan jantan, alias saling menempel. Jika terlihat berjodoh, baru dipindah ke kandang ternak. Harus diakui, proses penjodohan terkadang menghabiskan waktu cukup lama.

“Apalagi saya hanya ingin mencari pasangan induk yang benar-benar berjodoh secara alami, tanpa paksaan. Saya menerapkan sistem poligami, di mana setiap kandang diisi seekor pejantan dan tiga ekor betina,” ujar Om Abdul.

ternak murai batu
Induk murai batu bernama Kencono.

Agar pasangan induk murai batu memiliki daya tahan yang tinggi dalam menangkal kemungkinan penyakit, Om Abdul menggunakan racikan herbal, serta suplemen Bird Mineral produksi Om Kicau.

Kualitas pakan induk juga sangat diperhatikan. Pakan terdiri atas jangkrik, kroto, dan cacing tanah. Mineral  dari tulang sotong dan susu. Karbohidrat  dari voer Kroto Sari. Burung induk juga diberi vitamin B-kompleks dan sari madu asli.

cara ternak burung murai batu
Induk murai batu bernama Bilal aka Bianglala.

Begitu menetas, piyikan murai batu diasuh induknya sampai berumur 7 hari. Setelah itu diambil / dipanen, untuk diloloh Om Abdul dan istrinya yang sejak awal memang mendukung hobi dan bisnis sang suami.

Barokah BF KDS
Istri Om Abdul membantu meloloh piyikan murai batu.

Sebelum dijual, trotolan murai batu dimaster menggunakan burung hidup (cucak cungkok, kapas tembak, cililin, cucak jenggot, konin, sogok ontong, serindit dan kenari).

“Pemasteran menggunakan burung asli saya lakukan pada siang hari. Malam hari, saya master lagi dengan memanfaatkan audio mp3 dengan nada bervariasi,” kata Om Abdul.

breeding murai batu
Salah satu anakan murai batu X-Masodo.

Barokah BF KDS gunakan lisensi ring BnR

Sudah banyak murai batu hasil breeding Barokah BF yang moncer di lapangan. Dengan bekal tersebut, Om Abdul kemudian mendaftarkan hasil ternaknya agar mendapat lisensi ring BnR untuk kebutuhan lomba.

“Alhamdulillah, Barokah BF memenuhi berbagai persyaratan dari BnR. Sejak tahun 2016, kami mempunyai lisensi resmi ring BnR. Dengan lisensi ini, burung memiliki dua ring pada kedua kakinya. Satu kaki dipasang ring Barokah BF KDS, dan satu kaki lagi memakai ring BnR,” tambahnya.

Barokah BF KDS
Ring Barokah BF KDS.

Perlu diketahui, setiap ring BnR dibelinya seharga Rp 50.000. Om Abdul tak hanya mendapat ring, tapi juga sertifikat resmi yang nantinya akan diberikan kepada setiap konsumen.

Dengan memiliki ring BnR, kata Om Abdul, kredibiltas penangkar selalu terjaga. Konsumen pun mendapat beberapa manfaat. Misalnya kalau mengikuti lomba di lingkungan BnR, biasanya ada bonus kalau memakai ring BnR.

ternak murai di Kudus
Sertifikat untuk pembeli murai batu hasil breeding Barokah BF KDS.

Beberapa murai batu hasil penangkaran Barokah BF yang moncer di lapangan antara lain Kencono Jr (milik Om Dwi Hartanto / Surabaya), SP Jr (Om Jack / Om Sabar Jogja), dan Bilal (Om Yadi / Pangandaran).

Penasaran ingin memiliki anakan murai batu hasil ternak Barokah BF? Harga trotolan dari induk eks jawara bervariasi mulai dari Rp 4 juta hingga Rp 11 juta per ekor. Harga anakan trah ekor panjang (non-prestasi) Rp 4 juta – Rp 6,5 juta per ekor.

Barokah BF KDS

Barokah BF KDS

Barokah BF KDS

penangkaran burung murai batu
Koleksi trofi indukan murai batu milik Barokah BF KDS.
APBN
Om Abdul (3 dari kanan) saat deklarasi Asosiasi Penangkar Burung Nusantara (APBN) se-Eks Karisidenan Pati.

Karena produksi masih terbatas, dalam sebulan Barokah BF hanya mampu melepas 5-7 ekor anakan murai batu. “Para pembeli berasal dari berbagai daerah di Pulau Jawa,” tandas Om Abdul yang juga melayani jasa pembuatan ring burung. (neolithikum)

Barokah BF KDS

Penangkaran murai batu Barokah BF KDS

Kontak: Om Abdullah Ibrohim (WA 0857-4086-4864)

Farm: Gg Johar Lama No 470, RT 05 / RW 04, Kelurahan Wergu Kulon, Kecamatan Kota, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah.

Penting: Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Be the first to comment

Sampaikan Pertanyaan / Komentar Anda.