Kalau Anda atau teman Anda melulu gagal dapat kerja…

Maaf nih intermeso sejenak dari bicara burung. Tetapi, saya minta juga deh para kicaumania berkomentar atau memberi saran, sekadar untuk referensi saudara-saudara kita yang belum beruntung mendapatkan pekerjaan. Ceritanya begini…
Belum lama ini ada yang bertanya kepada saya mengapa dia (si penanya) berkali-kali gagal melamar pekerjaan. Nah, nasib si penanya ini memang mirip dengan teman kita Om Ganug. Dia mengeluh:
“Saya berkali-kali melamar kerja tetapi gagal terus. Apa bener ya kalau mau dapat kerja harus menyiapkan uang sogok untuk bagian personalia atau harus punya koneksi di dalam perusahaan?”

Saya pun menjawab:
Bila Anda sudah sampai pada tahap tes dan wawancara kerja tetapi tidak diterima, tidak perlu terlalu berkecil hati. Kegagalan ini tidak serta merta berarti bahwa Anda kurang berkualitas. Lalu mengapa Anda tidak diterima?

Berikut ini adalah sebagian dari banyak faktor yang mungkin menjadi penyebab kegagalan Anda:
1.Latar belakang pendidikan, keterampilan dan atau pengalaman yang Anda miliki tidak sesuai dengan yang diminta. Jadi dalam hal ini Anda tidak dianggap sebagai orang yang tepat untuk menempati posisi yang kosong itu. Tidak tepat di suatu posisi di suatu perusahaan bukan berarti Anda tidak cocok di tempat lain bukan? Bisa jadi di posisi lain di perusahaan lain, Anda dianggap sangat bernilai.
2.Hasil psikotes menunjukkan bahwa kepribadian Anda tidak cocok dengan karakter pekerjaan yang nantinya akan Anda pegang. Tiap fungsi kerja mempunyai tuntutan karakter tersendiri. Untuk menduduki jabatan Sales/Marketing misalnya, dibutuhkan orang yang luwes bergaul, trampil berkomunikasi, kreatif, agresif dan sebagainya. Bila hasil tes menunjukkan bahwa kepribadian Anda tidak sesuai dengan yang diharapkan, maka wajar bila Anda gugur.
3.Bila Anda sudah sampai pada tahap negosiasi gaji, mungkin gaji yang Anda ajukan terlalu tinggi atau terlalu rendah. Tidak semua perusahaan senang bila mendapatkan kandidat pelamar yang mengajukan gaji jauh di bawah “pasaran”. Bisa jadi mereka malah akan meragukan kualitas Anda. Jadi sebelum negosiasi gaji, pastikan Anda telah melakukan sedikit survei mengenai gaji untuk posisi yang sama di perusahaan-perusahaan lain, sedapat mungkin di industri yang sejenis.

Hampir senada adalah pertanyaan dari pengunjung blog yang mengaku bernama Nazwa. Dia bertanya begini:

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

“Pak, saya sarjana teknik lingkungan. Saya lebih menyukai bidang audit produksi bersih dan Amdal. Tetapi banyak perusahaan yang tidak sesuai dengan spesialisasi bidang saya. saat ini saya masih menunggu kerja, boleh saya meminta saran bapak?

Saya pun menyarankan seperti ini:

Dalam kondisi ekonomi yang secara umum saat ini memang sulit, ada baiknya kalau Anda sedikit realistis. Pasti hal itu bukan berarti kita merendahkan ilmu dan kemampuan yang ada pada kita. Hanya saja, kenyataannya, disiplin ilmu tertentu masih sangat sedikit instansi yang membutuhkannya. Kalau menilik disiplin ilmu dan ketertarikan Anda, mana sih sekarang ini perusahaan menengah ke bawah yang “peduli” untuk mengalokasikan anggaran bagi kepedulian atas lingkungan? Perusahaan-perusahaan yang membutuhkan dokumen AMDAL saja banyak yang “nembak” kok untuk mengajukan perijinan. Artinya, lapangan kerja bidang tersebut memang masih terbatas.
Berkaitan dengan kondisi itu, cobalah Anda memasuki lapangan kerja yang sedikit “menyimpang” dan jangan menutup diri terhadap berbagai kemungkinan dan peluang kerja. Belum tentu juga bahwa Anda tidak menyukai pekerjaan yang mungkin pada awalnya tidak Anda kehendaki. Kalaupun Anda mendapatkan pekerjaan yang Anda kehendaki, juga belum tentu kemajuan karir, pendapatan serta kepuasan kerja akan teraih seperti yang Anda harapkan.
Cobalah sekali waktu Anda melirik ke bidang pekerjaan yang sama sekali di luar yang pernah Anda bayangkan. Bidang itu, terutama, adalah bidang yang memang tidak ada “sekolahannya” secara khusus. Misalnya saja, jurnalistik, kepenulisan, pekerja sosial, marketing dan masih banyak yang lainnya.
Bidang-bidang seperti itu, tidak ada “sekolahnya”. Itu adalah bidang kerja “multi disiplin”. Siapapun bisa masuk ke dalamnya dan bisa mencapai puncak karir yang hampir tak terbatas.
Bisa jadi Anda bekerja dulu secara freelance. Sementara itu, Anda juga mencari pekerjaan yang menurut Anda cocok dan sesuai dengan kemampuan serta keinginan Anda.
Pekerjaan tidak akan datang dengan sendirinya kecuali Anda mencari dan terus mencari. Kalau Anda sudah telanjur apatis, maka akan semakin sulit untuk membangkitkan semangat serta gairah mencari pekerjaan dari dalam diri Anda.
Ayolah bangkit. Berusaha. Dan jangan lupa, berdoa kepada Tuhan YME semoga Anda segera mendapatkan jalan menapaki kehidupan yang masih panjang.
Demikiian ya… kalau ada yang mau Anda tanyakan, tanyakan saja dan insya Allah saya akan membantu sebisa saya.

Apakah Anda atau kawan Anda punya problem yang sama dalam mendapatkan pekerjaan?

Tulisan terkait:1. Career Consulting (1): Sekretaris yang baik hati2. Curhat Menembus Lowongan Kerja3. Wawancara Kerja: Pengantar

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

6 Comments

  1. wawancara,……GATOT,..Gagal TOTAL egen,…TPA or psikotes lewat, tetapi buat yang satu ini wew,….

    Gagap Mlulu gw,…

    Emosi gw kadang meledak-ledak terlalu ambisius,..baru 3 bulan si nganggur,..

    Ikhtiar aja x y,…

  2. Wah Luar Biasa mas Duto..saya pun saat ini masih pengangguran.. sepintas saya baca artikel mas Duto ini.. semangat saya terbakar mas… Thanx Berat ya mas.. salam sukses mas.

    Jawab:
    Sama-sama Om. Tks…

  3. kalau seseorang sudah menganggur selama 7 bulan masih laku tidak ya. soalnya selama 7 bulan memasukkan aplikasi kerja, selalu gagal di tahap akhir.. sudah jenuh dan bosan..

    Jawab:
    Yang nganggur lebih lama malah buanyak sekali loh Om. Sudahlah, nggak ada kata terlambat. Coba pelajari dan ambil hikmahnya untuk perjalanan ke depan, kira2 apa yang membuat Om gagal.
    Kalau boleh tahu, apa latar belakang pendidikan Om? Siapa tahu saya bisa bantu…

  4. Saya jadi semangat pengen ngelamar2 lagi setelah baca tulisan ini. Tadinya saya sudah skeptis sama perusahaan2 besar dalam melakukan seleksi karyawan. Mudah2an sukses.

    JawaB:
    Ya syukur kalau Om jadi bersemangat lagi. Nggak ada kata terlambat, nggak ada yang nggak bisa.

  5. Mas Duto, kalau artikel perburungan saya cuma baca saja, itung2 nambah wawasan tentang keragaman fauna nusantara. Nggak bisa komentar he..he..
    Artikel di atas sangat menarik, dan saya sangat sependapat dengan Mas Duto.
    Bagi Anda yang gagal mendapatkan pekerjaan jangan patah semangat, bukan berarti kemampuan Anda di bawah rata2, tapi competitor Andalah yang bisa memenuhi kriteria yang ditentukan perusahaan.
    Belajarlah dari pengalaman wawancara. Kalau Anda jeli, tujuan wawancara kerja sebenarnya untuk mendapatkan 2 hal, yaitu apakah Anda bisa bekerja dalam team work mereka dan apakah Anda nanti mampu mengerjakan job desc yang diberikan. 2 hal ini nggak dipelajari di bangku sekolah kan?

    Jawab:
    Benul Om eh…betul! Tks Om…

Komentar ditutup.