Teknik menyuntik dan terapi cairan pada burung

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Terus terang saya bukan ahli menyuntik burung. Kalau tulisan ini saya turunkan, hal itu karena ada pertanyaan dari Om Fadil dan saya berjanji mencarikan referensi.

Untuk diketahui Om Fadil adalah seorang dokter hewan muda tetapi saat ini berkecipung di dunia agrobisnis terutama perikanan. Di halaman Penyakit Burung, dia antara lain bertanya seperti ini:

Saya ingin sekali banyak belajar dari blog ini khususnya tentang burung. Kalau menangani kucing atau anjing, biasa saya lakukan. Hanya untuk burung, tampaknya saya tidak berpengalaman. Pernah saya menyuntik burung, dua kali dan kedua2nya mati.
Om Kicau, ada gak bocoran dari teman2 dokter hewan yang mungkin pernah Om temui tentang menginjeksi burung atau melakukan terapi cairan? Saya sungkan dan tidak enak untuk bertanya ke para dokter hewan senior yang sering menangani burung. Padahal menurut saya, mengingat banyaknya penghobi burung saat ini, perlu makin banyak dokter hewan yang bergerak mengkhususkan diri untuk kesehatan burung.

Untuk pertanyaan ini, saya ada referensi dari Drh Dharmojono di buku Aneka Permasalahan Burung dan Ayam Hias. Ada pertanyaan dokter hewan  baru saja  lulus dari FKH Syah Kuala Aceh yang   ingin spesialisasi dalam  hewan kesayangan  burung (pet birds). Untuk itu, dia menyadari perlunya keterampilan dalam melakukan penyuntikan atau melakukan  infus cairan (fluit therapy).  Dia menanyakan bagaimana teknik yang aman  untuk melakukannya mengingat burung adalah  hewan sangat  kecil dan sangat sensitif.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Drh Dharmojono menyebutkan, dokter hewan spesialis burung (pet birds) memang sangat dibutuhkan dan mempunyai peluang bagus di kemudian hari mengingat Indonesia adalah salah satu negara kaya akan jenis dan bangsa burung.

Sebagai dokter hewan praktek, ada tiga komponen dasar yang harus dikuasai, yakni ilmu pengetahuan yang mcndasari (kognitif, knowledge), keterampilan (psikomotor, skill), dan perilaku (afektif, behaviour, attitude).

Khusus untuk parenteral therapy atau pengobatan sistemik lewat suntikan, hal sebagai berikut perlu diingat dan perlu latihan yang cukup.

1. Obat-obatan atau substansi untuk terapi sistemik lewat suntikan benar-benar menggunakan obat yang memang dibuat untuk aplikasi pada burung.

2.  Untuk suntikan intramuskuler (di dalam otot), Anda pilih otot dada (breast muscles) atau otot paha (leg muscles), menggunakan jarum suntik ukuran 25 ga atau 27 ga. Apabila obat yang akan disuntikan adalah bersifat nephrotoksis (nephrotoxic drugs) seperti amynoglucocides atau preparat turunannya jangan lewat otot paha, karena bangsa burung (demikian pula reptil), mempunyai sistem portal ginjal (renal portal system) sedemikian rupa sehingga aliran dari dalam tubuh belakang (jadi tcrmasuk dari otot paha) akan langsung masuk ke sistem ginjal sebelum masuk ke dalam sirkulasi umum.

3. Untuk melakukan terapi cairan lewat parenteral (parenteral fluid therapy), Anda dapat berlatih dengan cara intravena dan intraosseous.

Vena jugularis burung
Vena jugularis burung

a.    Intravena

Cara ini dapat dilakukan melalui vena jugularis kanan atau kiri. Dapat pula melalui vena metatarsal medialis kanan atau kiri. Jarum yang dipergunakan berukuran 25 ga atau 27 ga. Apabila terjadi haematoma (pembengkakan pembuluh darah) lebih baik tidak diteruskan dan jangan mencoba dari vena sebelah sisi yang lain karena akan mengganggu peredaran darah secara keseluruhan.

b.    Intraosseous

Cara ini dilakukan melalui tulang pipa yang agak besar, yaitu tulang ulna (os ulnaris)  atau tulang humerus  (os humerus) atau tulang paha (os f emolaris) dengan menggunakan jarum ukuran 25—27 ga. Os humerus dan os femoralis adalah pneumatic (bersifat menggelembung dan berhubungan dengan kantong-kantong udara). Jadi, cairan yang dimasukkan lewat tulang-tulang ini akan dialirkan ke dalam kantong-kantong udara.

Mengambil sampel darah

Ya, itulah referensi  yang bisa kita dapatkan dari Drh Dharmojono. Namun selain itu ada satu hal teknis juga yang menarik untuk saya sampaikan, yakni masalah teknik  mengambil sampel darah.

Saya, Om Kicau, kurang paham apakah ada perbedaan besar dalam pengambilan sampel darah antara burung dan ayam misalnya. Yang jelas, dokter hewan asal Solo itu mengatakan untuk keperluan venipunktur dan in/use theropy ada tiga vena yang memungkinkan dilakukan, yaitu vena-jugularis (yang sebelah kanan lebih besar daripada yang sebelah kiri), vena-metatarsal medialis, atau vena cutaneus uluaris (disayap sebelah medial dekat siku).

Teknik pengambilan sampel dari vena jugularis adalah sebagai berikut.

1. Posisikan burung bagian leher, punggung, dan k’epala horisontal di meja kerja.

2.  Siapkan spuit dengan jarum ukuran 25 ga atau 27  ga.

3. Tiup bulubulu di leher, ulas dengan alkohol 70%, dan cari vena jugularis di bagian ventrolateral. Isap darah dengan spuit tersebut sebanyak yang telah diperhitungkan sebelumnya, jarum terarah ke bagian tubuh.

Apabila yang dibutuhkan hanya preparat ulas darah langsung beberapa tetes, dapat dilakukan punktur (puncture) di kuku yang bagian vegetatif (hidup) dengan jarum steril setelah kuku dibersihkan dan di sterilisir. Siapkan juga silver nitrate atau ferric subsulfate yang dioleskan kepada kuku setelah selesai punktur.

Demikian tulisan ini saya akhiri dan memang saya tujukan untuk para doketr hewan (muda) yang selama ini memang lebih banyak bergaul dengan kucing, anjing, sapi, domba, ayam dan lain-lain dan “melupakan” burung, hehehe.

Salam sehat burung Indonesia.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

1 Comment

  1. artikel yg sangat bagus om… seblumnya saya juga pernah selama 2 thun, berkecimpung di bidang hewan. saya bergabung dengan company veterinary devision. buat saya setiap hari menyuntik DOC ( anak ayam umur 1 hari ) adalah hal yg biasa. karena setiap hari 3.000 – 5.000 DOC harus kita vaksin (di lehernya ) hehehehe…. tapi yg namanya nyuntik burung, sekali-kali juga belom pernah om… uda gemeteran.. takut burung nya terbang ke alam sana… semoga dokter hewan ( muda ) kita, tidak “melupakan” burung lagi.. hehehee.

    salam

Komentar ditutup.