Beli telur anis merah di Bali, mengapa tidak?

jual beli telur anis merah di baliBursa jual beli burung anis merah di Bali, kini tidak terbatas pada burung dalam kondisi trotol ataupun yang baru saja menetas. Sebab, telur yang baru dipetik dari kebun, atau telur yang sudah dieramkan di dalam mesin tetas, bisa Anda beli dengan harga variatif. Umumnya, dihargai Rp. 400rb/sarang (2-3 telur).

Informasi ini Om Kicau peroleh dari Om Heri di Gilimanuk, yang membeli telur dari seorang petani anis merah di Negara. Awalnya, Ni Komang (kemungkinan isterinya, tetapi saya tidak bertanya lebih jauh soal status ini), melalui telepun bertanya kepada saya tentang suhu yang diperlukan untuk penetasan telur anis merah di mesin tetas.

Saya kemudian menjelaskan serba ringkas tentang manajemen penetasan burung menggunakan mesin tetas. Namun karena penjelasan saya mungkin kurang detil, dua hari kemudian Om Heri menelepun saya. Sebelum saya menjelaskannya, saya bertanya lebih dahulu tentang fenomena jual beli telur burung anis merah di Bali.

“Nanti saya jelaskan cara penetasan telur burung dengan mesin tetas melalui artikel di blog omkicau.com,”kata saya.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Dan sementara saya menurunkan artikel ini, saya pun sedang menulis mengenai manajemen penetasan telur burung melalui mesin tetas, meski sebenarnya saya pernah menulis secara singkat di artikel Pacu produktivitas penangkar burung klaten menggunakan mesin tetas.

Menurut Om Heri, jual beli telur anis merah bisa dan biasa dilakukan oleh petani anis merah (lihat juga artikel tentang Penangkaran Anis Merah: Penelitian Kutilang Indonesia dan Penangkaran anis merah Bali di kebun rumah, bukan isapan jempol). Telur yang dijual bisa telur yang baru saja dipetik, atau telur yang sudah dieramkan di mesin tetas selama beberapa hari.

Menurut beberapa sumber Om Kicau di Bali, penjualan anis merah dalam bentuk telur ini juga biasa digunakan untuk menyiasati susahnya pengiriman burung anis merah yang dilakukan oleh perorangan, khususnya penghobi anis merah yang belum terbiasa membawa burung keluar dari Bali.

Hanya saja, membawa telur anis merah keluar dari Bali belum dilakukan melalui jasa ekspedisi karena pengemasannya relatif sulit dalam menjaga keamanan telur dari benturan dan sekaligus menjaga kestabilan suhu dan kelembabannya.

Membawa telur keluar dari Bali bisa dilakukan dengan meletakkan di dalam kotak dengan dikelilingi kapas dan dimasukkan ke dalam kotak yang dindingnya berlapis gabus atau styrofoam. Untuk menjaga kestabilan suhu,khususnya menjaga dari kenaikan suhu udara,  pengangkutan perlu dilakukan dengan mobil ber-AC atau bisa juga kotak telur dimasukkan ke dalam kotak yang lebih besar yang di dasarnya diberi air. Atau bisa menggunakan cara apa saja yang penting suhu udara terjaga dan telur tidak pecah.

Oke, itu sekadar seklias info dan akan saya update informasinya jika saya sudah mendapatkan informasi yang lebih detail. Dan sementara ini, saya siapkan dulu artikel tentang penetasan telur burung dengan menggunakan mesin tetas. Saya sedang menggali info lebih dalam dari Mas Samino dari Lintang Songo BirdFarm Solo yang biasa menetaskan telur burung jalak bali dan cucakrowo dengan mesin ketika indukannya bermasalah.

Salam anis merah, salam sukses dari Om Kicau.
Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

17 Comments

  1. wah kalo gitu anis merahnya kan tambah terusik dari derahnya karena belum menetas kan diambil telurnya,,, aku sih lebih senang anis merah yang menetas secara alami pada induknya
    sLam telermania malang

  2. Apa nggak susah tuh ngerawatnya dari stadia telur, yang bakalan aja udah susah koq ngerawatnya, btw anis merah emang primadona sih… Good luck ya….

  3. Ane juga baru mendapati fenomena ini akhir tahun lalu. Hal ini terjadi karena wilayah Negara tidak ada aturan adat, Mungkin karena memangwilayah Gilimanuk didominasi dihuni oleh warga keturunan non Bali. Perebutan AM di daerah rawan seperti ini menyebabkan AM diburu dari telor, karena khawatir kalau menetas terambil oleh “pemetik” yang lain. Hasilnya? ane kemarin ambil 2 ekor Trotol hasil tetasan mesin, dan keduanya sehat wal afiat saja.
    Hal ini memacu ane utk konservasi dengan cara breeding memperbaiki pola breeding dengan sistem pengeraman sendiri.

  4. FANTASTIS…!
    Begitu banyaknya minat KM memelihara AM sampe tlrnya aja laku dijual. harganyapun, alamak… 400rb pula. semoga aja ada yang mampu membudidayakan anis petelur layaknya burung puyuh. jika hal ini dpt terwujud niscaya burung primadona ini akan terhindar dari kepunahan. dan yg pasti harganya bisa dibayar oleh penghoby berkantong tipis spt pemberi komentar ini.
    semoga….

  5. Kyknya lbh bagus telur menetas secara alamiah d sarangnya, dierami oleh sang indukan nya.
    Yah semua pasti ada plus minus nya…
    Byk kejadian, panas yg dihasilkan oleh mesin tetas tidak sesuai dengan suhu yg seharusnya telur anis butuhkan. Alhasil piyek jd byk yg cacat di kakinya alias pengkor.

    Salam dr bali

  6. Ijin share,
    Untuk pembawaan telur jarak jauh juga bisa di masukkan ke dalam toples yang di isi dengan beras (hal ini bermaksud untuk mencegak kegoncangan pada telur, karena telur yang dimasukkan dalam toples tidak bisa bergoyang dan juga tidak tertekan karena struktur beras)..
    Cara ini mungkin bisa di praktekan..
    Semoga bermanfaat..

Komentar ditutup.