Tarian maut cenderawasih akan segera menjadi tinggal cerita….

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Ketika masih banyak rahasia burung cenderawasih belum terungkap, ketika perilaku-perilaku aneh mereka masih menjadi misteri, kenyataan di lapangan menunjukkan jumlah burung itu di habitat aselinya semakin menipis. Meski habitat cenderawasih relatif sulit dijangkau manusia, tak berarti mereka bebas dari sergapan para pemburu liar.

Berikut ini adalah liputan menarik wartawan Trubus yang memberikan gambaran lebih jauh tentang kehidupan burung ini di pelosok Papua Barat sana yang saat ini semakin menipis jumlahnya.

keindahan cenderawasih omkicau.comSINAR matahari berupaya menerobos kanopi kayu hitam, kayu besi, keben, dan nyamplung di Bukit Yenpapir, Provinsi Papua Barat. Pagi itu senyap. Namun, tiba-tiba suasana riuh merobek keheningan pagi. Lima belas burung cenderawasih merah Paradisaea rubra berkicau bersamaan. Mereka bertengger di kayu hitam Diospyros rumphii pada ketinggian 20 meter di atas permukaan tanah. Lima betina itu menyaksikan tarian 10 cenderawasih jantan yang memamerkan keelokan tubuhnya.

Burung jantan berbulu merah dan memiliki ekor kawat yang mencolok. Mereka menari sembari meloncat ke sana kemari. Sesekali pejantan itu mengembangkan ekor atau sayap. Kedua sayap mengembang seolah membentuk bulatan. Kepalanya lincah bergerak, kadang ke samping, mendongak, atau ke bawah. Sembari menari para pejantan bertubuh besar, tinggi 33 cm, itu juga terus berkicau di hadapan betina. “Wok… wak… wak…ka ka ka,” bunyi kicauan bernada tinggi cenderawasih merah. Suara nyaring itu untuk mengumumkan kehadirannya dan menunjukkan dirinya.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Pagi itu para pejantan menari hampir 25 menit. Sosok cenderawasih jantan memang mudah dikenali karena berbulu seronok. Bulu elok salah satu modal pejantan cenderawasih menggaet betina. Ibarat pejantan menjual tampang menawan. Peneliti burung dari Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Hidayat Ashari MSc mengatakan, “Warna bulu menarik perhatian betina. Secara umum betina akan memilih warna yang cantik, cerah, rapi, dan mencolok.” Sementara sosok betina cenderawasih—terutama jenis poligami—tak seelok jantan. Betina cenderung berwarna cokelat gelap, dada krem.

Menurut anggota staf Analis Keanekaragaman Hayati Bird Conservation, Hanom Bashari, sebagaimana dimuat Majalah Trubus, waktu yang tepat dan terbaik untuk menyaksikan display alias tarian cenderawasih itu pukul 06.00—09.00. “Ketika pagi jenis-jenis Paradiseae berdatangan dalam jumlah banyak untuk kegiatan display ketimbang sore hari,” kata alumnus Konservasi Sumberdaya Hutan Institut Pertanian Bogor itu.

Hanom mengatakan bahwa display berfungsi untuk menarik perhatian betina. “Pada saat cuaca cerah banyak individu Paradiseae melakukan kegiatan display pada satu pohon,” kata Hanom.

Hidayat Ashari mengatakan tujuan akhir display adalah kopulasi. Meski demikian, menurut Hanom, tak selamanya display diakhiri dengan proses kopulasi. Pagi itu, misalnya, usai menari selama hampir setengah jam, tak sepasang red bird of paradise pun yang berkopulasi. Suara burung pada saat display atau leking bukan hanya untuk “merayu” betina. Namun, suara itu sekaligus menandai area “kekuaasaan” pejantan.

Uniknya nyanyian saat display amat beragam tergantung waktu. “Setiap burung cenderawasih memiliki berbagai macam tipe suara, untuk pagi dan siang hari ada perbedaan. Bahkan jika dalam kondisi terancam, cenderawasih mengeluarkan suara berbeda. Namun, yang menjadi pemikat adalah tarian pejantan,” kata Hanom.

Perjalanan Panjang Melelahkan

Untuk menyaksikan tarian cenderawasih di habitat aslinya itu bukan hal gampang. Wartawan Trubus menempuh perjalanan panjang Jakarta—Sorong selama 6 jam. Perjalanan berlanjut ke Pulau Waigeo, Kabupaten Rajaampat, Papua Barat, dengan kapal cepat selama 2,5 jam. Waktu tempuh ideal sebetulnya hanya 1 jam, tetapi gelombang laut Teluk Kabui relatif tinggi dan angin kencang merintangi laju kapal terdiri atas dua lantai itu. Akibatnya waktu tempuh molor, 1,5 jam lebih lama. Kapal itu akhirnya selamat tiba di Pelabuhan Waisai, Rajaampat, pukul 16.30.

Keesokan pagi, anggota staf Balai Konservasi Sumberdaya Alam (BKSDA) Provinsi Papua Barat, Muhammad Wahyudi SHut, dan pemandu Orgenes Dimara menemani Trubus ke Bukit Yenpapir. Perjalanan sepanjang 25 km itu amat menyenangkan. Udara sejuk berembus. Apalagi setelah Wahyudi memarkir mobil dan kami berjalan kaki menuju puggung bukit. Sembari menapaki punggung bukit yang menanjak, kami menyaksikan beberapa burung paruh bengkok seperti kakaktua jambul kuning dan bayan berterbangan.

Orgenes (46) memandu mereka menuju lokasi pengamatan cenderawasih. Jalan setapak itu tak selebat bagian lain hutan Yanpapir. Tak lama kemudian terdengar suara burung serak seperti gagak, tetapi lebih menyeramkan. Asal suara itu ternyata burung besar seukuran 56 cm, berwarna pucat, dan bermata merah. Karakalo asutralia Scythrops novaehollandiae—nama burung itu—tengah bertengger di cabang pohon kayu hitam. Setengah jam berjalan kaki cukup menguras tenaga karena jalanan menanjak dengan kemiringan 45 derajat.

Di suatu tempat Orgenes berhenti. Ia menunjuk sebuah saung sederhana terbuat dari ranting dan dedaunan kering. Ukuran saung itu hanya pas untuk pengamatan 2 orang. Di sebuah dinding terdapat celah yang pas untuk memasang lensa kamera sepanjang 400 mm. Pemandu cenderawasih sejak 2012 itu berpesan agar selama pengamatan tenang dan tidak berisik. Harap mafhum, burung anggota famili Paradisaeidae itu memang sensitif. Mendengar ranting patah akibat injakan kaki bisa jadi ia akan kabur. Dua puluh menit menanti, akhirnya seekor pejantan hinggap di ranting kayu hitam.

Tak lama berselang betina datang. Burung-burung cenderawasih lain—baik jantan maupun betina—datang menyusul dengan jeda hanya beberapa detik. Tujuh pasang cenderawasih itu datang dari berbagai penjuru angin. Prediksi Orgenes tepat bahwa cenderawasih melakukan display di pohon anggota famili Ebenaceae itu. Sebab, cenderawasih memang selalu melakukan display di sebuah pohon.

“Pohon display digunakan secara terus-menerus. Burung bisa saja berpindah jika pohon itu tumbang atau ditebang,” kata Hanom.

Menurut Wahyudi jenis pohon untuk bermain cenderawasih di Papua antara lain kayu besi Instia bijuga, pala Palaquim amboinensis, beringin Ficus benjamina, dan jambu hutan Eugenia sp. Di pohon-pohon itulah cenderawasih menari. Betapa menakjubkan melihat burung cenderawasih di rimba raya berketinggian 100 meter di atas permukaan laut. Degup jantung berpacu kian cepat menyaksikan pesona burung molek itu. Orgenes mengatakan bahwa sebagian warga Papua hingga kini belum pernah melihat burung cenderawasih. Mereka tidak mengetahui sosok burung itu.

Usai menyaksikan tarian cenderwasih merah, Orgenes mengajak kami ke Cagar Alam Waigeo Barat berjarak kira-kira 200 meter dari lokasi pengamatan pertama. Menteri Kehutanan pada 25 November 1996 menetapkan kawasan 95.200 ha itu sebagai cagar alam. Ketika tiba di lokasi itu, Wahyudi memetik beberapa daun kayu hitam segar dan menghamburkan di atas tanah lapang seluas meja pingpong. Wahyudi mengatakan penebaran daun untuk memancing burung agar turun di lokasi bermain.

Kami menjauh, belasan meter dari lokasi itu, bersembunyi, dan menantikan kedatangan cenderawasih. Suara kicauan cenderawasih perlahan mulai terdengar di kesunyian hutan. Setelah menunggu 30 menit, akhirnya burung turun dan mendektai arena bermain. Warna biru cerah menghiasi kepala burung mungil itu. Sementara kedua sayap dan punggung berwarna merah terang. Adapun dua helai ekor yang melingkar bak sungut itu berwarna hijau tua. Kombinasi warna yang kontras.

Itulah sosok cenderawasih botak Cicinnurus respublica alias Diphyllodes respublica. Sebutan botak mengacu pada kulit biru gundul pada puncak kepala baik jantan maupun betina. Sosok cenderwasih botak mirip cenderwasih raja Cicinnurus regius. Ahli burung asal Inggris, Edward Wilson, yang pertama kali mendeskripsikan burung mini berukuran 17 cm. Oleh karena itu cenderawasih botak acap disebut wilson’s bird of paradise. Burung itu meloncat ke sana kemari dari batang, akar, dan anakan pohon kayu hitam.

Ia lantas turun ke area bermain, memungut satu per satu daun yang berserakan dengan paruh, dan membuangnya. Di area bermain itu tak sehelai daun pun tersisa. Pembersihan lantai hutan itu bukan tanpa maksud. “Tujuan cenderawasih botak melakukan pembersihan arena bermain untuk menarik perhatian betina. Itu memang ciri dan karakter cendrawasih botak,” ujar guru besar Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor, Prof Dr Ir Ani Mardiastusti MSc.

Hidayat Ashari mengatakan bahwa penggunaan strata ruang pada suatu pohon belum diketahui secara pasti. Namun, cenderawasih merah biasa melakukan display di kanopi pohon, sedangkan cendrawasih botak di lantai hutan. Begitu juga penyebaran burung. Cenderawasih botak di Waigeo dan Batanta cenderung menghuni di hutan dataran rendah berketinggian lebih dari 300 meter di atas permukaan laut. Adapun cenderawasih merah di ketinggian 0—600 meter di atas permukaan laut.

Jika lokasi display terganggu maka burung pindah, tetapi tidak jauh dari lokasi awal. Setelah area itu bersih, barulah burung melangsungkan ritual tariannya. Sayang hingga pejantan rampung menari, betina tak kunjung datang. Pejantan itu akhirnya terbang mencari pakan. Ani Mardiastuti mengatakan bahwa berdasarkan paruh, cenderawasih termasuk pemakan buah dan biji alias frugivora. Doktor Wildlife Management alumnus Michigan State University itu mengatakan musim kawin lazimnya berkaitan dengan ketersediaan pakan di alam.

“Musim kawin ketika musim buah atau pakan sedang berlimpah, biasanya pada musim hujan,” kata Ani. Namun, karena musim buah saat ini berubah-ubah menyebabkan pergeseran musim berbiak. Cenderawasih merah dan cenderawasih botak hanya dua dari 43 spesies di dunia. Dari jumlah itu 34 jenis di antaranya menghuni hutan-hutan Papua. Beberapa jenis lain adalah cenderawasih panji Pteridophora alberti, kaisar Paradisaea guilelmi, dan biru P rudolphi. Burung-burung dari surga itu itu termasuk dalam famili Paradisaeidae.

Makin sulit ditemukan

Sebutan burung dari surga mengacu pada sosok cenderawasih yang berbulu indah. Itu saja belum cukup. Dewi M Prawiradilaga dalam Ensiklopedi Nasional Indonesia menyebutkan bahwa burung jantan dilengkapi pial berwarna, bulu berlapis, dan sepasang bulu panjang seperti lidi di kepala atau ekor. Hiasan yang tumbuh ketika burung berumur 2 – 5 tahun itu untuk memperindah penampilan ketika pejantan menari. Sayangnya keindahan burung firdaus itu terancam.

Petugas BKSDA Papua Barat Dwi Suryana SHut, mengatakan pada 1990-an Taman Wisata Alam Sorong, Papua Barat, masih menjadi habitat cenderawasih merah. Namun, pada akhir September 2013 seharian Trubus mengelilingi hutan seluas 945 ha itu tak menjumpai seekor pun cenderawasih. Suryana mengatakan merosotnya populasi cenderawasih antara lain karena perburuan. Ternyata bukan hanya betina yang tertarik pada tarian maut atau penampilan pejantan cenderawasih. Para pemburu pun demikian.

Rekan Suryana, Alfa Sandy Aprazah SHut melakukan pengamatan pada Juli 2013 di Caga Alam Waigeo Barat. Ia rata-rata menemukan 8 cenderawasih Paradisaea minor per hari selama survei yang berlangsung 5 hari. Akankah suara melengking, tarian maut, dan keelokan cenderawasih itu tinggal cerita? (Sardi Duryatmo/Peliput: Muhamad Cahadiyat Kurniawan)
Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

2 Comments

Komentar ditutup.