Mencetak blacksang unggulan: Perawatan dan panduan awal penangkaran

Akhir-akhir ini di sejumlah pasar burung banyak dijual burung-burung perkawinan silang, misalnya blacksang. Ah, salah tulis nih, pasti maksudnya blacken: persilangan antara blackthroat dan kenari. Kalau blacken, tentu sobat-sobat kicaumania sudah mengenalnya. Blacksang merupakan persilangan antara blackthroat jantan dan sanger betina, atau bisa juga sebaliknya. Anakan (F1) hasil silangan inilah yang disebut blacksang, yang rata-rata mewarisi 60% karakter suara blackthroat (speed dan lagu), serta 40%  karakter sanger, terutama fisik  (bodi, warna) dan suara kristal dengan tembakan khas sanger.

Jika sejak piyik dimaster dengan suara indukannya, blacksang akan memiliki suara yang lebih dahsyat, yaitu suara ngerol dan cengkok khas blackthroat, dengan speed rapat dan suara kristal khas sanger. Inilah yang selama ini dicari-cari para penggemar blackthroat dan sanger.

Pemasteran sejak piyik bisa dilakukan dengan memutarkan suara dari mp3 atau media lainnya, untuk memancing induknya berkicau, atau bisa juga memutarkan suara burung dari mp3 dengan volume sedang dan tidak mengganggu proses perawatan piyik oleh induknya.

Karakter blackthroat dan sanger

Di Indonesia, blackthroat (BT) atau yellow-rumped canary terdiri atas dua jenis, yaitu BT berwarna cokelat (postur tubuh lebih besar) dan BT berwarna putih kelabu dengan ukuran tubuh lebih kecil. Jenis yang disukai umumnya BT putih kelabu, karena lebih bersih dan bentuk tubuhnya lebih proporsional. 

Sedangkan sanger atau edel sanger memiliki kemiripan dengan blackthroat, dengan warna dasar abu-abu. Panjang tubuh sanger umumnya 10 – 12 cm, sedangkan BT sekitar 12 – 15 cm.

BLACKTHROAT DAN SANGER

BLACKTHROAT DAN SANGER

Perbedaan lain bisa dilihat pada bagian atas ekornya. Pada blackthroat terdapat warna kuning mencolok. Sedangkan pada sanger warnanya putih bersih, seperti kapas atau warna putih di bagian atas ekor burung murai batu.

Penjodohan dan Penangkaran

Sebelum dimulai penjodohan, terlebih dahulu kita harus mengetahui jenis kelamin dari masing-masing burung yang di miliki. Sebagai panduan, berikut ini ciri-ciri blackthroat jantan :

    • Badan tegap, dengan panjang sekitar 12 cm. Betina hampir sama, tetapi cenderung berpostur bulat.
    • Memiliki warna hitam pekat di tenggorokannya, sedangkan betina agak samar.
    • Kepala besar, cenderung lonjong. Betina berkepala kecil dan bulat.
    • Memiliki vent (kloaka) yang menonjol keluar, dan ada tonjolan sebesar biji kacang hijau dengan bulu rawis. Pada BT betina, kloaka datar dan hanya ada lubang untuk keluar kotoran.
    • Paruh tebal (paruh betina  tipis).
    • Suaranya nyaring, ngerol dan lagu variatif. Burung betina bersuara kecil, lagu monoton.
    • Leher jenjang. Sedangkan BT betina berleher pendek.

    Untuk membedakan jenis kelamin sanger sangat sulit dilakukan, kecuali mendengarkan suaranya. Sebab sanger betina bersuara monoton dan pendek / putus-putus.

    Setelah mendapatkan sepasang dari burung ini, proses penjodohan dimulai dengan cara yang sama seperti kita menjodohkan burung kenari. Tempelkan kedua sangkar selama beberapa hari sampai burung betina tertarik dan menunjukan perilaku ingin dikawini. Setelah itu, barulah disatukan dalam kandang penangkaran.

    PASANGAN SANGER DAN BLACKTHROAT

    PASANGAN SANGER DAN BLACKTHROAT

    Bahan sarang bisa menggunakan serat / sabut kelapa yang halus, atau serat nanas yang banyak dijual di toko burung. Untuk memudahkan burung menyusun sarang, maka serat nanas yang baru dibeli  (biasanya beukuran panjang) kita potong terlebih dulu dengan panjang sekitar 4 – 5 cm, lalu diletakkan dalam wadah sarang (bisa menggunakan batok kelapa atau wadah sarang dari rotan  /  plastik ) .

    Tidak ada batasan mengenai ukuran kandang penangkaran, bisa juga menggunakan sangkar gantung. Yang terpenting kalau burung sudah berjodoh, pastikan suasananya tenang, nyaman, dan aman. Berikan pakan yang mengandung gizi seperti sayuran hijau, egg food, biji-bijian, dan buah-buahan. Kebersihan kandang dan air minum harus selalu dijaga. Usahakan kandang memperoleh sinar matahari yang cukup.

    Perawatan anakan blacksang 

    PELATIHAN DIMULAI DARI USIA PIYIKAN

    PELATIHAN DIMULAI DARI USIA PIYIKAN

    Setelah induk bertelur dan merawat piyikan, saat itulah kita bisa memberikan latihan dengan membiarkan induknya berkicau. Untuk memancing induk jantan berkicau, Anda bisa memutarkan suara dari media mp3 atau CD ataupun dengan burung sejenis yang ditempatkan di dekat kandang.

    Meski terlihat diam saja, piyikan blacksang sebenarnya sedang mempelajari suara induknya. Karena itulah, suara induk jantan akan lebih cepat masuk dan terekam dalam memorinya ketimbang suara dari mp3 ataupun burung lainnya.

    Setelah piyikan mampu keluar dari sarangnya, pemasteran bisa dilakukan dengan cara memutarkan suara burung lain untuk menambah variasi dari kicauannya. Dengan memberikan pelatihan / pemasteran secara terus-menerus setiap hari, nantinya akan bisa didapatkan blacksang yang memiliki suara dengan karakter dan lagu yang baik dan berkualitas.

    Berikut ini beberapa suara masteran sanger dan blacktrhoat yang digunakan memaster anakan blacksang

    Semoga bermanfaat.

    Salam sukses, Salam dari Om Kicau.

    diskusi di siniAda pertanyaan atau pesan, sobat? Mohon sampaikan di sini (klik saja).

    Navigasi Utama:

    About these ads

    There are 2 comments

    Komentar ditutup.