Mitos belaka, burung lomba drop gara-gara kawin…

Burung kenari galak bagusnya dikawinkan dulu sebelum lombaOm Anggara Bandung bertanya ke saya apakah benar burung kenari lomba bakal drop kalau dikawinkan. Saya jawab, “Tiga atau dua hari sebelum lomba, kalau kenari jantan saat bunyi kelihatan agak mengepak-ngepakkan sayap, malah perlu dikawinkan Om agar tidak gedabrugan nabrak-nabrak jeruji pas lomba.” Loh?
Iya lah… namanya burung kawin, itu sangat normal. Makhluk hidup yang tidak bisa menyalurkan hasrat biologinya, tentu akan bermasalah.
Entah dalam jangka panjang atau jangka pendek. Begitu juga dengan burung-burung piaraan kita. Banyak burung jawara, tanpa diketahui sebabnya tiba-tiba suka nabrak-nabrak sangkar, isian tidak keluar, cuma ngeriwik saja dan sebagainya, bisa jadi itu karena tidak pernah bisa melepaskan hasrat biologis.

Mungkin ada penghobi yang punya pengalaman bahwa burungnya jadi bermasalah di lapangan karena (sering) dikawinkan. Menurut saya, berdasar pengalaman banyak penghobi lain, tentu bukan karena dikawinkan kalau kemudian burung jadi bermasalah. Pasti ada sebab lain, apakah itu perubahan perawatan yang tidak disadari atau karena perubahan kondisi lingkungan – fisik maupun psikis – dan atau karena kekurangan salah satu unsur asupan yang penting dan sebagainya.

Suatu ketika Om Yuli (Julianto Prasetya) – yang sudah lama bermain burung lomba-, datang ke rumah saya dan melihat kenari saya berbunyi, dia langsung berkata, “Dikawinkan dulu Om itu kenarinya kalau mau dilombakan.”

Sebelum saya menyahut setuju, dia sudah melanjutkan, “Burung yang berkicau sendiri (tanpa lawan) sambil ngepak-ngepak sayap seperti itu, akan nabrak-nabrak sangkar saja kalau dilombakan. Bunyinya pasti jadi pendek-pendek.” Saya sepenuhnya setuju.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Murai batu Mas Samino Lintang Songo (entah diberi nama apa saat itu), selalu moncer di lapangan meski burung itu dalam posisi ditangkarkan. Artinya, itu burung selalu “melayani” betinanya. Toh bisa tampil prima.

Jadi, memang sekadar mitos (atau tepatnya rumor) kalau dikatakan burung lomba bakal ngedrop kalau dikawinkan. Tentulah, semua ada porsi dan batasnya. Kalau setiap hari dikawinkan lantas dilombakan, hehehehe, tentu mana tahan-lah. Ya kan?

Untuk alasan ilmiah mengapa penyaluran hasrat biologis perlu untuk kestabilan fisik dan mental burung lomba, maka kita perlu memahami dulu apa dan bagaimana alat reproduksi burung dan kaitannya dengan kesehatan fisik (secara tidak langsung adalah kesehatan mental/psikis). Kalau sempat saja silakan  dibaca halaman Alat Reproduksi Burung (klik saja). Sayangnya, saya belum sempat menterjemahkannya secara baik dan benar untuk Anda.

Tanpa perlu membaca hal yang rumit-rumit, kita bisa kok pakai “sense” saja untuk menjawab pertanyaan ini: “Apakah makhluk hidup perlu kawin?”

Nah, begitu sobat, sedikit catatan dari saya tentang perlunya kawin bagi burung peliharaan kita agar tidak bermasalah, entah dalam waktu dekat atau dalam jangka panjang.

Salam hangat dari Om Kicau.
Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

9 Comments

  1. mlm om…kenari sy klo di arena lomba suka nempel diruji sambil bunyi,,,dan kelihatannya terlalu galak melihat musuh…usianya sekitar 8bln…apa sebaiknya kenari sy dikawinkan dulu?mohon masukannya..terimaksih 🙂

    • bisa dicoba trik itu, karena karakter tiap burung berbeda kok om. tinggal tunggu hasilnya setelah lakukan tritment tersebut.

  2. Mohn Maaf Om… sy Bisa Minta Fotonya/gambar dr pembahasan ini… soalnya lg mau belajar dikit-dikit wlw cuma local..txs sebelumnya Om…
    (Sejak usia 3 hari pembuluh vena di sebelah perut akan turun menuju “ vent ( lubang angin / dubur ) dan akan menuju bagian depan dari “ vee “ yang ada dibagian depan “vent ,ini nampak pada burung kenari jantan yang masih muda. Tapi pembuluh vena ini tidak akan tampak pada kenari betina. Walaupun pembuluh ini ada di seluruh kenari jantan , akan lebih baik jika menganalisanya sebelum kenari jantan tersebut tumbuh bulu.)

  3. Om Kicau yang saya hormati…saya juga mau tanya nih…mungkin sudah sering ada artikelnya cuma saya kelawatan baca x ya ? ini om..saya ada Anis Merah …sebelum mabung…jinak ngeplong, …setelah mabung jadinya kurang jinak…sudah jadi telller gitu…cuma kurang jinak yang kurang puas bagi saya….gimana om tips nya….

    salam menunggu tips….

    sudi

Komentar ditutup.