Pasar Burung Depok Solo dalam liputan Kontan

Mau pasang iklan di Omkicau.com, klik di sini

Pasar Depok: Hewan Langka pun Dijual

Berdiri sejak tahun 1980-an, Pasar Depok, Solo, Jawa Tengah, kini termasuk salah satu pasar burung terbesar di Jawa. Di Pasar Depok ini, banyak pengunjung yang membeli satuan maupun borongan untuk dijual lagi.

Selain aneka jenis burung, pasar ini juga menjual semua kebutuhan burung. Contohnya pakan burung. Di sini, pedagang menjual hampir semua jenis pakan. Mulai dari pakan buatan seperti pur sampai pakan hidup, seperti jangkrik, kecoak, kelabang, kroto, dan lain sebagainya.

Pedagang di pasar ini juga menyediakan aneka macam kandang dan perlengkapan burung, baik untuk keperluan lomba maupun perawatan sehari-hari. Selain burung, pedagang juga menjual hewan lain, seperti ayam, kelinci, kucing, kadal, biawak, tokek, kelelawar, ular, dan anjing.

- Tanya Om Kicau, silakan di sini.

- Bingung cara mencari artikel di omkicau.com, cek artikel ini.

Dapatkan omkicau.com untuk Android dan IOS:

Aplikasi Android Omkicau.Com

Aplikasi IOS Omkicau.com

Tak heran, bila pasar ini selalu ramai dikunjungi pembeli. Bukan saja pedagang burung yang meraih omzet besar di tempat ini. Pedagang hewan lain juga kerap mendapat rezeki besar.

Contohnya, Malin Sutan Burhan, pedagang ayam hias di Pasar Depok. Dalam sebulan, ia bisa meraup omzet Rp 15 juta-Rp 30 juta. “Sejak dulu, saya sudah hobi memelihara ayam, jadi jualan ya ayam,” ujar Sutan.

Ia menjual aneka ayam hias, seperti ayam cemani, ayam kate, ayam ketawa, hingga ayam arab. “Yang paling banyak dicari itu ayam cemani dan ayam arab,” kata Sutan.

Ayam cemani digemari karena warnanya yang hitam penuh dan terkesan gagah. Ayam ini dihargai mulai Rp 300.000 hingga jutaan rupiah. Menurutnya, keuntungan berjualan ayam cukup besar. Contohnya seekor ayam kate yang dibelinya dengan harga Rp 80.000. Ayam itu bisa dijual lagi dengan harga mencapai Rp 110.000.

Untuk pasokan ayam, ia tak perlu repot-repot berburu dari para penangkar. Sebab, ada saja orang yang mendatangi Sutan di pasar untuk menjual ayamnya. “Yang datang ke sini tak hanya pembeli, tapi juga orang-orang yang mau menjual,” ujar Burhan.

Hendro, pedagang lain, mengamini, banyak pemilik hewan yang menjual binatang peliharaannya ke Pasar Depok. Bahkan, banyak juga yang menjual burung yang sudah langka. Oleh pedagang, burung langka itu dijual lagi dengan harga tinggi.

Pedagang lain, Satrio juga termasuk pedagang yang menjual hewan langka, seperti burung jalak bali. Ia mengaku, sudah mengantongi izin Balai Konservasi Sumber Daya alam “Kalau tidak ada suratnya saya tidak berani,” ujar Satrio.

Dua artikel lain:

Pasar Depok: Berburu burung murah di Solo

Pasar Depok: Waspadai aksi penipuan

Penting: Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

8 Comments

  1. Q org sragen om tepat’a
    Jln solo-purwodadi km 38…
    Kira” kalo q mw ke PB depok
    Naek bis turun terminal solo,, trus kesana’a naek pa om ??

  2. Dahulu di pasar burung ngasem jogja,sering ada modus poksay “semprit”..yg siul si penjualnya,pake sempritan kecil dilidah…sekarang udah musnah karena dibomgkar dan pindah ke pasar PASTY jogja

  3. ati2 ohm sama penjual yg sering bawa besek yg saling tawar menawar soalnya itu penipuan
    yg bersuara bukan burungnya melainkan penjualnya sama pembelinya yg saling kenal
    biasanya jualnya didekat smk atau stm yg ada di sebelah utara pasar burung depok
    mereka itu saling kenal, tpi pura2 tidak kenal dan saling tawar-menawar biar orang lain tertarik membeli
    kalau g percaya coba saja kesana dan buktikan
    saran saya mending beli burung yg ada dalam kios jangan yg dijalan2
    terrima kasih

    • Sebagus-bagusnya mental burung dan segacor-gacornya burung, jika sudah ada didalam besek pasti stress dan tidak akan bunyi. modus ini tidak hanya di PB.Depok, namun di kota lain juga ada.

Komentar ditutup.