Perawatan anis merah emosi tinggi: Belajar dari AM Suarez milik Om Fahmi

Salah satu burung terbaik ketika berlaga di IKPBS Special Open Solo, Sabtu (26/1) lalu, adalah anis merah Suarez milik Fahmi Kobelco dari Jogja Team. Penampilannya dan caranya membawakan lagu mengundang decak kagum para pelomba lainnya dan penonton yang hadir di Balekambang. Suarez membawakan lagu dibarengi dengan teler yang ndoyong, goyangan cepat dan mentok, serta neken-neken. Mau tahu cara perawatannya?

Melihat prestasinya selama ini yang terus menunjukkan grafik peningkatan, termasuk dalam gelaran terakhir di IKPBS, banyak yang memprediksi apabila Suarez bakal menjadi bintang baru di kelas anis merah. Kalau belum bisa ke level nasional, setidaknya jagoan Fahmi ini diprediksi dapat memenangi pertarungan di Blok Tengah.

Sebelum dibawa ke Jogja, sesungguhnya Suarez sudah mencetak prestasi yang bagus di Blok Barat, terutama di kawasan Banten seperti Serang dan Cilegon. Bahkan ia pernah menjadi juara 2 dan juara 4 dalam even nasional IBC Kemayoran.

Suarez juga menjadi juara 2 dalam Bandung Road to Sentul, beberapa pekan lalu. Setelah itu menjadi juara 1 dan juara 3 dalam even  Serang Bersatu. “Sebenarnya Suarez sering juara di wilayah barat, terutama Serang dan Cilegon, namun tidak pernah diekspose media,” ujar Fahmi kepada Tabloid Agrobur.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Meski para pelomba dan penonton di IKPBS Solo menganggap Suarez memiliki kualitas atau materi yang mumpuni, Fahmi sendiri merasa penampilan jagoannya saat itu belum maksimal. Jika mengacu pada kondisi top form selama ini, sebenarnya Suarez baru mengeluarkan 60 % kemampuannya di Solo.

“Itu sebabnya, saya ingin menjajalnya lagi dalam Valentine Jogja, tanggal 17 Februari mendatang, kemudian dilanjutkan ke Sentul pada tanggal 3 Maret mendatang,” kata Fahmi.

Sebelum lomba, Suarez dicas dengan peserta lain.
Sebelum lomba, Suarez dicas dengan peserta lain. Om Fahmi (kaos hitam) sabar menunggu (foto: Tabloid Agrobur)

Memahami karakter Suarez

Mengenai perawatan harian Suarez, Fahmi hanya menyesuaikan dengan karakter dasar dari burung itu sendiri. Mengingat burung ini sejak awal punya semangat tempur tinggi, fighter sejati, dia tidak berani memberikan jangkrik terlalu banyak.

Bahkan Anda boleh percaya, boleh juga tidak percaya, kalau Suarez dalam satu minggu cuma diberi 2 ekor jangkrik! Ha? Cuma dua ekor jangkrik? “Betul! Jangkrik hanya diberikan pada hari Senin dan Rabu, masing-masing hanya satu ekor. Burung ini memang fighter, jadi pemberian jangkrik sengaja dibatasi,” jawab Fahmi.

Sebaliknya, kalau beberapa pelomba menggunakan buah bervariasi antara pepaya, apel, dan pisang,  Fahmi justru hanya memberikan pepaya setiap hari. Hal ini dimaksudkan untuk mengendalikan karakter yang selalu fight.

Karakter anis merah yang selalu fight biasa disebabkan emosinya yang terlalu tinggi, atau sering juga dijuluki “galak”. Jika tidak dikelola dengan baik, anis merah yang sudah emosional justru melempem ketika ada burung sejenis di dekatnya. Jika burung dengan emosi tinggi dipacu terus dengan jangkrik, dikhawatirkan malah over birahi (OB) yang akan membuatnya makin drop saat lomba.

Pepaya juga biasa diberikan kepada AM, setidaknya 1-2 hari setelah lomba (Senin dan Selasa), untuk meredakan sisa birahinya yang muncul pada hari lomba. Selebihnya, pemberian buah dapat divariasi dengan apel dan pisang.

Tetapi tidak demikian dengan Suarez. Menurut Fahmi, jagoannya setiap hari mengkonsumsi pepaya, sehingga emosi dan birahinya tidak meledak-ledak.

Meminimalisasi risiko

Memberikan jangkrik dengan porsi minimalis dan memberikan buah yang melulu pepaya setiap hari memang berisiko menurunkan birahi anis merah. Meminjam istilah Om Arda Pandawa, anis merah di arena lomba mesti berada pada kondisi emosi dan birahi yang tepat, sehingga bisa menampilkan performa terbaiknya.

Anis merah dengan emosi rendah-birahi tinggi, emosi tinggi-birahi rendah, emosi normal-birahi tinggi / rendah, atau emosi tinggi / rendah-birahi normal, sama-sama bisa dikelompokkan sebagai kondisi yang tidak ideal untuk dilombakan.

Fahmi pun menyadari hal ini. Untuk meminimalisasi risiko tersebut, dia selalu memadukan antara asupan pakan dan perawatan tertentu sebelum burung turun di arena lomba, antara lain:

  1. Sebelum lomba, Suarez mesti dicas dengan peserta lain.
  2. Digantang paling belakangan. Sebab begitu digantang, Suarez langsung teler. Kalau sudah angkat bunyi, kemudian di sebelahnya ada orang menggantang burung, Suarez akan merasa terganggu dan sering oncleng, setelah itu susah nampil kembali.

Ini bisa menjadi pelajaran bagi sobat kicaumania lainnya, terutama penggemar anis merah. Apabila Suarez berada di tangan kita, dan kita tidak mengenali karakter dasar dari burung ini, mungkin kita beranggapan Suarez adalah burung yang galak dan mudah OB sehingga tidak perlu diturunkan ke arena lomba.

Namun di tangan orang yang tepat seperti Fahmi, sebagaimana kisah anis merah Juventus, Suarez justru bisa dikelola menjadi burung jawara.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

3 Comments

    • Dilaparkan dulu Om. Jadi sejak petang, pukul 18.00, voer dicabut atau wadahnya dikosongkan, sampai pukul 10.00 esoknya. Setelah itu dikasih 3-4 jangkrik. Karena lapar, dan tak ada pakan lain, biasanya mau. Kalau sudah mau makan jangkrik, baru dikasih voer lagi.

Komentar ditutup.