Suara Sakti, kacer “anomali” dari Bali

Mohon maaf kalau saya menyebut Suara Sakti sebagai kacer “anomali”. Bukan untuk merendahkan, tetapi justru sebaliknya, untuk menyanjungnya sebagai kacer lomba yang istimewa, karena memiliki beberapa perilaku yang jarang dimiliki kacer-kacer lomba lainnya, sekaligus bisa menjadi acuan bagi para pelomba di kelas kacer. Apa istimewanya? Di arena lomba, Suara Sakti justru selalu digantang lebih awal, berbeda dari “tradisi” pelomba lain yang selalu berusaha untuk menggantang burungnya paling akhir.

Di berbagai gelaran lomba, sesi kacer memang kerap dijadikan rerasan karena tradisi buruk dari para pelomba. Mereka selalu lelet untuk menggantang burung, dan sepertinya malah berlomba-lomba ingin menjadi orang yang paling akhir menggantang jagoannya.

Tidak mengherankan jika sesi ini sering diulang, karena sampai hitungan 10, sebagian besar pelomba masih belum juga menggantang burungnya. Masih sedikit event organizer (EO) yang berani bersikap tegas, dengan menancapkan bendera diskualifikasi untuk peserta yang lelet seperti itu (baca juga artikel Kacer mbedesi / mbagong dan durasi penilaian dalam lomba burung PBI).

Sebagian besar pelomba memiliki alasan yang sama, yaitu takut kacernya nggembos jika terlalu awal digantang. Tetapi tidak demikian dengan Yogi, pemilik kacer Suara Sakti, yang berani melawan arus dengan menggantang burung lebih awal.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

“Justru kalau digantang lebih awal, penampilannya menjadi stabil sepanjang lomba,” kata Yogi, usai mengikuti even di Istana Kenari Cup, Pasar Sanglah Denpasar, Minggu (17/3). Keunikan Suara Sakti ini justru membawanya sebagai juara 1 dalam even tersebut.

Yogi dan Yanwi bersama kacer Suara Sakti ( Foto : Tabloid Agrobur )
Yogi dan Yanwi bersama kacer Suara Sakti ( Foto : Tabloid Agrobur )

Mungkin ada yang berkomentar, bahwa ini merupakan karakter dasar Suara Sakti. Jawabannya bisa ya, tetapi bisa juga tidak. Saya lebih menyoroti ke perawat awalnya, yaitu Mr Ken Ken, pemilik lama dari kacer jawara ini sebelum di-take-over Yogi.

Sebab, tidak mungkin hanya ada seekor kacer dengan karakter dasar seperti Suara Sakti, yang stabil berkicau sejak belum ada musuhnya. Pasti ada puluhan bahkan ratusan kacer dengan karakter seperti itu di Indonesia. Tetapi karena menggantang paling akhir dianggap “tradisi”, bahkan dianggap sebagai keharusan, sebagian besar pemain kacer mengikuti pakem tersebut.

Di sinilah saya melihat kejelian Mr Ken Ken, yang juga dikenal sebagai pengorbit aneka jenis burung jawara. Yogi selaku pemilik baru, dan merawat Suara Sakti bersama Yanwi, dengan bijak meneruskan apa yang sudah dikerjakan Mr Ken Ken. Bahkan keduanya secara tulus mengucapkan terima kasih kepada pemilik lama, yang sudah memberinya kacer sebagus itu, sekaligus mengajarinya berbagai hal tentang perawatan kacer jawara ini.

“Suara Sakti sebenarnya baru saja selesai ngurak. Bahkan ini penampilan penampilan pertamanya setelah ngurak,” kata Yogi, seperti dikutip Tabloid Agrobur.

Berikut ini perawatan harian dan perawatan lomba untuk kacer Suara Sakti, yang dilakukan sejak masa kepemilikan Mr Ken Ken dan diteruskan bersama oleh Yogi dan Yanwi.

Perawatan  harian :

  • Setiap hari diberi jangkrik 5 ekor pagi hari, dan 5 ekor sore hari.
  • Kroto diberikan secara tak terbatas (ad libitum) alias full.
  • Penjemuran dilakukan dua kali dalam sehari, masing-masing pukul 08.00 – 11.00, dan pukul 15.00 – 17.00.
  • Mandi dilakukan sore hari. Usai mandi dianginkan sebentar, kemudian dikerodong.

Perawatan jelang lomba dan saat lomba

  • Hari Kamis, porsi jangkrik ditingkatkan menjadi 7 ekor pagi dan 7 ekor sore hari. Porsi kroto tetap full.
  • Hari Jumat, porsi jangkrik kembali ditambah menjadi 10/10. Kroto tetap full.
  • Sabtu, porsi jangkrik 50 ekor sejak pagi hingga sore, tetapi waktunya diatur menjadi lima kali pemberian. Jadi, setiap pemberian 10 ekor. Kroto tetap full, serta ditambah 30 ekor ulat hongkong.
  • Minggu pagi, sebelum berangkat ke lapangan, burung diberi 10 ekor jangkrik, 10 ekor ulat hongkong, dan full kroto.
  • Begitu sesi lomba dimulai, Suara Sakti langsung digantung lebih awal dari peserta lainnya.

Ada yang berani meniru?

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

8 Comments

  1. Sayo punya burung kacer sdh setahun, kl ditempat sepi rajin bunyi tp kl didekatin liarnya minta ammmmpun….? Bagaimana cara menjinakan burung kacer sayo. trims

  2. SETELAN Jagoan pasti BEDA…keren om……teruskan menentang arusnya..biar yang liat lomba gak jadi ikut emosi karena lomba kacer gak mulai2……

    • Tul.. Betul.. Sebenarnya kalau semua EO sepakat untuk mendiskualifikasi peserta yang sampai hitungan 10 tidak juga menggantang burungnya, lama-lama semua peserta akan mengikuti jejak Mr Ken Ken dan Om Yogi di Bali.

  3. mantap.. saya rasa kroto full itu yang membuat suara sakti performanya ampuh.. yang membuat pusing kalo kroto lagi susah didapat,..

Komentar ditutup.