Jangkrik 3/3, 4/4, dan 5/5 untuk cucak jenggot

Burung cucak jenggot memang membuat beberapa penggemarnya terpesona. Apalagi burung betina pun bisa bernyanyi dan gacor, sehingga Anda tak perlu repot-repot memikirkan sexing burung yang kerap membuat kepala pening (he.. he..). Sebagaimana cendet, jawara cucak jenggot di Indonesia justru didominasi burung betina. Sebut saja Ratu Jagat milik Mr Yayang (Pangkalanbun, Kalteng) dan Yasmin milik Muhammad Khadafi dari Aceh Bintang SF Lampung. Yang penting perawatan hariannya, termasuk porsi pemberian jangkrik sehari-hari.

Para pemain maupun perawat cucak jenggot memiliki pola perawatan masing-masing, sesuai dengan karakter dan kebiasannya, agar burung bisa moncer di lapangan. Ratu Jagat, misalnya, punya setelan jangkrik yang khas, dan siapa tahu bisa diterapkan untuk cucak jenggot yang mau diturunkan ke even latber atau lomba burung.

Cucak jenggot Ratu Jagat
Ratu Jagat

Menurut Om Jikano, yang dipercaya Mr Yayang merawat Ratu Jagat di Semarang, cucak jenggot yang dalam dua tahun terakhir menjadi yang terbaik di Indonesia itu punya setelan jangkrik 3/3, 4/4, dan 5/5. Sebelumnya, setelan yang digunakan adalah 2/2, 3/3, dan 4/4 seperti pernah ditulis di sini.

Jadi, sejak Senin hingga Kamis, porsi jangkrik cukup 3 ekor pada pagi hari dan 3 ekor lagi pada sore hari. Namun, mulai Jumat, porsi jangkrik ditingkatkan menjadi 4 ekor pagi dan 4 ekor sore. Sabtu, jangkrik ditambah seekor lagi, sehingga menjadi 5 ekor pada pagi dan 5 ekor pula di sore hari.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

“Pada hari lomba, atau Minggu, Ratu Jagad juga diberi menu jangkrik sama seperti Sabtu, yaitu 5/5,” kata Om Jikano. Tentu extra fooding (EF) yang diberikan bukan sekadar jangkrik, tetapi juga ada ulat hongkong dan kroto, yang diberikan pada H-1 dan saat lomba.

Cucak jenggot Ratu Jagat
Untuk perawatan harian, porsi jangkrik 3 ekor pagi, 3 ekor sore.

Aktivitas perawatan harian

Untuk mendukung penampilannya agar selalu moncer dan stabil di lapangan, burung dijemur sejak pukul 07.00. Tetapi sebelum dijemur, perlu diangin-anginkan selama 1 jam di teras. Setelah itu diberi cepuk besar berisi air untuk mandi, serta pisang kepok putih dan jangkrik 3 ekor.

Burung kemudian dijemur selama 1-2 jam, disesuaikan dengan kondisi cuaca dan kondisi burung itu sendiri. Usai mandi, cucak jenggot kembali dianginkan sebentar dan dikerodong untuk diistirahatkan.

Sore hari, pukul 15.00, burung kembali dikeluarkan untuk diangin-anginkan selama 1 jam. Prosesnya sama seperti pagi hari, diberi cepuk besar berisi air untuk mandi, serta pisang kepok putih dan 3 ekor jangkrik.

Cucak jenggot Ratu Jagat
Mandi pagi dan sore, dalam cepuk besar berisi air.

Dua hari menjelang lomba (H-2), cucak jenggot perlu mendapat perawatan maksimal. Itu sebabnya, Om Jikano mulai meningkat porsi jangkrik dari 3/3 menjadi 4/4 pada hari Jumat. Esok harinya, Sabtu, porsi jangkrik kembali ditingkatkan menjadi 5/5, ditambah 3 ekor ulat hongkong putih dan 1 sendok makan.

Melalui setelan pakan inilah, cucak jenggot Ratu Jagat selalu moncer di lapangan, dan sebagian besar kemenangan diraihnya secara double (nyeri) atau triple (hattrick), tergantung dari jumlah sesi yang dibuka panitia.

Mr Yayang dan cucak jenggot Ratu Jagat
Mr Yayang, pemilik cucak jenggot Ratu Jagat.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

2 Comments

  1. om Dudung mau tanya,
    apakah CJ Medan/ CJ Sumatera suaranya bagus untuk masteran.?
    trus apakah CJ Medan jga bisa di master burung lain.?
    Thanks om…

    • Sebagian menganggap kurang bagus untuk masteran. CJ jawa lebih gacor, suaranya lebih pedas, dan masih bisa terdengar jelas dalam radius 15 meteran. Kalau CJ sumatera lebih lama gacornya, dan volumenya lebih lirih.
      Tetapi kalau dimaster dengan burung lain bisa, misalnya tengkek buto, atau burung gereja. Coba Om Chidoy cari di youtube, ada beberapa vide CJ medan rasa tengkek atau gerejaan.

Komentar ditutup.