Merawat burung cipo bakalan MH agar rajin bunyi

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Perawatan burung cipo (terkadang disebut juga cipoh, cipew, sirpu, dan sirtu) memang menuntut kesabaran ekstra. Pasalnya, burung cipo dianggap susah bunyi ketika dipelihara dalam sangkar. Tetapi benarkah itu? Apakah ada burung yang benar-benar susah berkicau ketika dipelihara dalam sangkar, jika kita tahu bagaimana merawatnya secara benar. Dalam artikel ini, Anda juga bisa melihat beberapa video mengenai burung cipo yang gacor, jinak tangan, hingga pelatihan melalui media suara dan tangan.

Cipo muda hutan lebih mudah berbunyi dibanding yang sudah dewasa
Cipo muda hutan lebih mudah bunyi daripada burung dewasa.

Suara kicuan khas dari burung cipo memang bisa membuat kita merasa seperti berada di alam liar. Di hutan-hutan pinggiran kota atau daerah yang banyak ditumbuhi pohon tinggi, mereka sering bersahut-sahutan dengan burung kepodang atau bincarung. Ada yang menjuluki cipo sebagai kepodang kecil.

Seperti disebutkan dalam artikel terdahulu (silakan cek di sini), cipo merupakan burung pengicau dari keluarga Aegithinidae. Ada dua jenis cipo, yaitu cipoh kacat / common iora (Aegithina tiphia) dan cipoh jantung / green iora (Aegithina viridissima).

Mereka sering bercengkerama di dahan pohon tinggi, dan sesekali mencari makanan di semak-semak belukar maupun tanaman rendah.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Karakter burung ini sebenarnya mudah bersosialisasi. Namun di habitatnya, mereka lebih sering terlihat sendirian atau berpasangan.

Begitu menemukan lokasi baru, cipo akan mengeluarkan suara kicauan khasnya, yang merupakan penanda bahwa dia ada di lokasi tersebut. Karena bukan burung teritorial, maka dalam satu wilayah bisa terdapat beberapa ekor cipo lainnya.

Begitu mendengar kicauan cipo, maka cipo-cipo yang lain akan membalas suara kicauan tersebut, sehingga akan terdengar seperti suara panggilan bergema.

Dengan mengenali karakter dan perilakunya di alam liar, bisa disimpulkan bahwa cipo bisa dipancing agar bersuara dengan memberikan lokasi penggantangan sangkar yang lebih bervariasi, alias tidak melulu di satu tempat. Setiap hari, kita bisa memindahnya ke lokasi lain, meski masih berada di sekitar rumah.

Lebih baik lagi jika Anda memiliki minimal dua ekor cipo, yang diletakkan secara berjauhan, sehingga mereka akan saling memanggil dan bersahut-sahutan seperti di alam liar.

Tetapi jika Anda memelihara cipo sejak anakan, atau minimal bakalan muda hutan (MH), kendala sulit bunyi bisa dihindari. Sebab cipo muda mudah dipancing untuk mengeluarkan suara kicauannya. Anda bisa menggodanya dengan suara, seperti cetekan tangan maupun siulan. Bahkan digoda dengan tangan pun, burung muda sering bunyi.

Berikut ini dua video mengenai burung cipo yang digoda suara dan tangan:

a. Burung cipo digoda dengan suara

Link download video

—-

b. Burung cipo digoda dengan tangan

Link download video

—-

Perlu diketahui, jika mau dipelihara dalam sangkar, sebaiknya pilihlah burung cipo bakalan muda hutan. Kalau bisa mendapatkan yang lebih muda lagi, misalnya umur 1 bulan, tentu lebih bagus lagi.

Kalau Anda membeli cipo tangkapan hutan yang sudah dewasa, tentu agak sulit mengharapkan burung bisa rajin bunyi. Bahkan, seperti keluhan banyak pemilik cipo, burungnya susah bunyi. Mereka lalu menganggap perawatan cipo agar mau bunyi kok susah sekali.

Ada beberapa alasan mengapa burung cipo dewasa hasil tangkapan hutan susah bunyi, antara lain :

  • Burung sudah terlanjur liar / giras, karena sejak menetas hingga dewasa terbiasa dengan kehidupan di alam liar.
  • Burung susah beradpatasi dengan lingkungan baru, terutama rumah pemiliknya.
  • Burung yang diperoleh sudah sangat tua, sehingga jarang sekali mau mengeluarkan suara kicauannya.

Karena itu, jika memang ingin memelihara burung cipo sebagai kelangenan di rumah, disarankan tidak membeli burung dewasa atau tua. Sebab, pada kenyataannya, sangat sulit sekali membuatnya mau berbunyi. Tetapi jika membeli anakan atau bakalan MH, peluang untuk rajin berkicau sangat besar.

Burung cipo muda dan anakan
Lihat warna paruh anakan cipo (kanan) dan cipo muda hutan.

—-

Burung cipo muda dan cipo dewasa
Lihat pula warna paruh dan sayap cipo muda (kiri) dan dewasa.

—-

Pilih burung cipo muda dan / atau lolohan

Jika ingin membeli burung cipo di pasaran, maka untuk memudahkan perawatannya, sebaiknya pilih burung yang masih berusia muda. Lebih bagus lagi jika masih dalam kondisi lolohan. Meski harus melalui perawatan dan pengorbanan waktu, tapi akan muncul kepuasan dan kesenangan tersendiri jika kelak burung menjadi jinak, gacor, dan mudah digoda dengan suara atau tangan.

Mau melihat bagaimana burung cipo yang jinak tangan? Om Raswono pernah menguploadnya di youtube, silakan simak:

Link download video

—-

Nah, kalau yang ini dua video burung sirpu yang lumayan gacor, yang bisa memotivasi Anda bahwa sebenarnya tidak ada burung yang tak mau bunyi hanya karena dipelihara dalam sangkar. Semuanya bermula dari kesabaran dan pemahaman mengenai karakter burung.

a. Video burung cipo gacor 1

Link download video

—-

b. Video burung cipo gacor 2

Link download video

—-

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan burung cipo yang berusia muda atau muda hutan, antara lain :

  • Paruh burung cipo yang masih anakan umumnya masih putih, atau abu-abu mendekati putih. Tetapi ketika berumur muda, mulai menjadi lebih gelap, namun belum sehitam burung dewasa (lihat kembali dua gambar di atas).
  • Warna bulu pada burung muda hampir sama seperti burung dewasa betina, yaitu lebih kusam daripada burung dewasa jantan. Tapi warna hitam pada kedua bulu sayapnya tidak sehitam burung jantan dewasa.
  • Carilah burung yang tidak liar atau kelabakan begitu didekati. Lebih bagus lagi apabila burung dipisahkan dalam kandang soliter, bukan dalam kandang ombyokan.
  • Carilah burung yang sudah anteng di atas tenggeran, meski sesekali masih melompat ke sisi sangkar. Jangan memilih burung cipo muda yang selalu berada di dasar sangkar dan nampak ketakutan. Ini menunjukan burung sudah mulai beradaptasi dengan kondisi sangkar, sehingga memudahkan kita dalam perawatan selanjutnya, seperti melatih makan voer atau menjinakkannya.
  • Carilah burung yang sudah ngeriwik, atau sudah mau berbunyi, minimal mau bersiul meski masih pelan,

Apabila ingin membeli cipo yang masih lolohan, sebaiknya belilah sepasang untuk memperbesar peluang mendapatkan burung jantan. Setelah mendapatkan cipo lolohan, berikan pakan yang tepat untuknya. Anakan burung cipo yang masih merah dan belum sepenuhnya tumbuh bulu bisa diberi potongan perut jangkrik. Pemberian bisa dilakukan ketika burung lapar.

Kalau anakan itu sudah tumbuh bulu, bisa diberikan campuran voer lembut yang dibasahi sedikit air dan potongan perut dari jangkrik atau serangga lainnya. Selama perawatan, anakan bisa dilatih dengan menggunakan suara kicauan burung sejenis atau suara burung lain untuk menambah variasi suaranya.

Selama beberapa hari, burung jangan dimandikan dulu. Biarkan dia beradaptasi dengan sangkar, tempat pakan, tempat minum, serta tenggeran. Setelah cukup beradaptasi, barulah burung mulai dimandikan pada pagi hari. dengan cara disemprot halus menggunakan sprayer, dan dijemur selama 1  jam saja di lokasi yang agak ramai.

Dengan merawat burung cipo sejak muda, maupun sejak  lolohan, maka perawatan selanjutnya menjadi lebih mudah. Selain itu, kita bisa memasternya dengan suara kicauan burung lain. Meski bukan peniru ulung, cipo tetap mampu meniru suara burung lain, apalagi kalau  dipelihara sejak kecil.

Perawatan burung cipo bakalan MH

Perawatan cipo bakalan muda hutan tidak jauh berbeda dari perawatan burung kicauan lainnya. Untuk bakalan yang sudah beradaptasi, proses penjinakan bisa dimulai dengan menambah frekuensi mandi setiap harinya.

Pemberian mandi yang semula hanya pagi hari, bisa ditambah menjadi 2 kali sehari (pagi dan sore hari), atau 3 kali sehari (pagi, sore, dan malam). Caranya sama, yaitu disemprot halus menggunakan sprayer hingga basah.

Lakukan hal ini sampai burung benar-benar jinak. Apabila burung sudah jinak, frekuensi mandi dikembalikan seperti semula, cukup sekali, pada pagi hari.

Pakan yang diberikan berupa voer dan extra fooding (EF) seperti kroto, jangkrik, dan ulat kandang. Kroto bisa diberikan setiap pagi, setelah burung dimandikan, cukup 1 sendok teh. Sore hari, kembali berikan kroto sebanyak 1 sendok teh.

Jangkrik dan ulat kandang juga harus diberikan setiap hari untuk merangsang burung cepat bunyi. Bahkan beberapa penggemar burung cipo mengaku sering memberikan ikan-ikan kecil atau anak kodok (kecebong), meski hal ini sebenarnya di luar kebiasaan makan cipo di alam liar.

Seperti disebutkan di atas, dalam perawatan harian, sebaiknya lokasi menggantang sangkar diatur lebih bervariasi. Misalnya hari ini di teras rumah, besok dicoba di lokasi lain,dan seterusnya, hingga mereka mau terpancing untuk bunyi setiap kali sangkarnya dipindah ke lokasi baru.
Itulah beberapa poin perawatan burung cipo bakalan muda hutan agar lebih rajin berkicau, dan mau mengeluarkan suara khasnya.

—–

DOWNLOAD KUMPULAN VIDEO BURUNG CIPO

—–

Untuk referensi lain, silakan anda beberapa artikel berikut ini  :

—-

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

6 Comments

    • kalau burung tangkapan sudah tua, biasanya jarang mau bunyi om, ketakutannya lebih besar dari pada suaranya, sebaiknya disimpan di tempat yang tenang dahulu selama beberapa hari/minggu, setelah mau bunyi baru diproses penjinakkannya.

    • kenari yang masih dibawah 7 bulan masih pada tahap belajar bunyi om, efeknya mungkin malah tambah rajin ngeriwik dan lebih mudah dimaster dengan suara apa saja.

Komentar ditutup.