Valentine Day: New Star dan Senator hattrick

Meski diselimuti sisa-sia abu vulkanik hasil erupsi Gunung Kelud, Lomba Burung Berkicau Valentine Day tetap digelar di Taman Pemkab Sleman, kawasan Denggung Sleman, Minggu (16/2) kemarin. Tentu saja terpaan angin membuat debu beterbangan. Anis merah New Star milik Mr Kusman dari MSP Ciamis dan cucak hijau Senator milik Mr Hadi SN (Jatim Raya Team) sukses mencetak hattrick. “Kalau saja tak terganggu debu, New Star bisa mencetak quattrick,” kata Mr Kusman.

lomba Valentine Day
Suasana lomba Valentine Day di Denggung, Sleman, Minggu (16/2).

Meski demikian, Mr Kusman tetap bersyukur, anis merah New Star bisa membawa pulang tiga trofi juara pertama. Burung yang diprediksi bakal menjadi anis merah terbaik nasional tahun 2014 ini memenangi Kelas Valentine, Bintang Dewi Amor, dan Bintang Asmara, serta juara 3 Kelas Bintang Cupido.

Anis merah New Star
Agus (kanan) mengawal anis merah New Star.

Kelas Bintang Cupido dijuarai Cut Tari milik Ronny Perkasa dari Jatim Raya Team. Cut Tari menjadi salah satu lawan paling sepadan bagi New Star, selain Begal milik Agus Joker (Bandung).

Selain sekali juara 1, Cut Tari juga sekali menjadi runner-up. Adapun Begal dua kali juara 2, sekali juara 3 dan juara 4.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Hanya ada dua burung yang sukses mencetak hattrick. Selain anis merah New Star, satu gaco lagi adalah cucak hijau Senator milik Mr Hadi SN dari Jatim Raya Team.

Panitia membuka lima kelas. Senator sukses menjuarai Kelas Valentine, Bintang Asmara, dan Bintang Dewi Amor B. Dua sesi lainnya dimenangi cucak hijau Sing a Song milik Mr Ming Basket (Jatim Raya) di Kelas Bintang Cupido, serta Revolusi milik Benny AP (Jatim Raya) di Kelas Bintang Dewi Amor A.

Enam burung berhasil meraih double winner, yaitu kenari Commando milik Fitri BKS (Samarinda), kacer Adipati milik YY Batu (Jatim Raya), murai batu Ozil milik Aay Mulyana (Bandung), lovebird Dewa Dewi milik Aden Kolomunyeng (Jatim Raya), cendet Peter Pan milik Mr Fajar (Bali Peace), dan anis kembang Roda Gila besutan H Yuyut / Oyong Malang dari Duta Soeharto Cup.

Kenari Commando
Comanndo, gayanya seperti murai ngeplay.
YY Batu
YY Batu: Lega, kacer Adipati bisa juara di even PBI.

Burung tidak bisa tampil maksimal

Beberapa peserta juga menyebutkan, secara umum hampir tidak ada jagoan yang bisa tampil maksimal. Karena dampak paparan abu vulkanik, rata-rata burung hanya bisa tampil maksimal pada level 90 persen dari kemampuan terbaiknya.

Jimmy DS semula girang karena kacer andalannya, Satria Dewa, sukses memenangi sesi perdana. Namun pada sesi kedua, jawara Valentine Day 2013 ini gagal nampil. “Saya takut dia kena abu vulkanik, karena siang hari angin beberapa kali bertiup kencang. Jadi, pada sesi ketiga, saya tidak lagi menurunkan Satria Dewa,” kata Jimmy.

Beberapa peserta yang sudah pegang tiket, sudah sampai di Jogja, bahkan membatalkan keikutsertaan dalam Valentine Day. Kru H Sona dan M Khadafi dari Lampung, yang sudah tiba di Jogja sejak Kamis, pun diminta segera pulang karena khawatir dengan dampak jangka panjang paparan abu vulkanik, bagi bagi manusia maupun burung.

Bambang Honda bersama Hipnotis & Trophy Mahkota Raja
Bambang Honda (kanan) batal menurunkan Hipnotis & Melody.

Begitu pula Bambang Honda dari Bojonegoro, pemilik dua kacer jawara: Hipnotis dan Melody. Dia sudah sampai di Jogja, Sabtu (15/2). Begitu turun dari mobil,  dan menghirup udara Jogja, dadanya langsung terasa sesak. Saat itu juga, dia memutuskan balik ke Bojonegoro.

Beberapa pemain yang tetap turun mencoba menyiasatinya dengan cara menyimpan gaconya di dalam mobil. Alhasil, burung-burung pun kurang pemanasan. Ada lagi yang hanya ikut satu-dua sesi, kemudian memilih mundur pada sesi berikutnya.

Kelas lovebird tetap penuh

Kelas lovebird
Semua kelas lovebird tetap full. Dewa Dewi jadi bintang.

Secara umum, peserta Valentine Day sesungguhnya tetap ramai. Beberapa kelas yang bolong-bolong antara lain anis merah, cendet, dan cucak hijau. Sebagian besar karea peserta batal datang. Beberapa kelas murai batu dan kenari penuh, bahkan semua kelas lovebird penuh.

Dalam kondisi lapangan yang sebenarnya tidak steril, lomba juga masih diwarna sejumlah komplain dari peserta. Sebagian protes memang berasalan, namun ada juga beberapa komplain yang tak beralasan.

Bambang Dewa (Sidoarjo), misalnya menilai protes peserta di Kelas Lovebird Dewi Amor A kurang tepat. Menurut dia, keputusan juri sudah benar. Kualitas antara juara pertama dan kedua memang berbeda sangat tipis.

“Yang satu lebih panjang, yang satunya lagi lebih rajin dan menonjol volumenya. Kalau sudah begini, ya bolehlah juri punya selera untuk menentukan mana yang terbaik. Saya pribadi setuju dengan keputusan juri. Tapi yang protes tadi kurang beralasan, apalagi saya juga kenal dan pernah berlomba dalam kontes LBB Sidoarjo,” ujar Bambang.

Adapun Mr Tobil Proliman dan beberapa kicaumania Jogja lainnya menyebutkan, kejengkelan Mr Gaper dari Klaten di salah satu kelas kacer bisa dimaklumi. “Itu burung bagus. Wajar jika mestinya mendapat koncer B atau paling tidak C. Tetapi ini sama sekali tidak mendapat bendera. Jadi, kalau Gaper marah ya kita bisa memahaminya,” kata Tobil. (Waca)

Jikano
Jikano: Cucak jenggot Ratu Jagad juara 1 dan juara 2.
Kacer Jet Lee
Kacer Jet Lee: Empat kali turun, juara 1, 3, 4, dan 5.
Tedy BKS
Tedy (3 dari kiri): Kenari Commando berhasil nyeri.
Jatim Raya Team
Jatim Raya Team juara umum bird club.
Kru Mr Fajar Bali Peace
Kru Mr Fajar Bali Peace juara umum single fighter.

Hasil Lomba Valentine Day (silakan klik di sini)

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

9 Comments

  1. Semoga burung2 yg ikut lomba kmrn selalu d berikan kesehatan utk lomba2 berikutnya. Miris bgt liatnya kondisi debu vulkanik dimana2. Bisa d update ngga om mengenai kondisi burung2 yg d lombakan kmrn???

Komentar ditutup.