Tujuh perilaku “memalukan” murai batu di arena lomba dan solusinya

Burung murai batu hampir selalu ditempatkan dalam kelas paling bergengsi pada setiap gelaran lomba burung berkicau. Jenis burung lain yang terkadang menempati kelas utama (tergentung EO dan kota di mana lomba digelar) antara lain kacer, anis merah, dan lovebird. Meski demikian, tidak selamanya murai batu yang berlaga di arena lomba bisa menampilkan performa terbaik untuk ukuran burung itu sendiri. Banyak kejadian “memalukan” mengenai perilaku burung pengicau terbaik di dunia ini ketika berlomba dan bertemu dengan musuh-musuhnya.

muraibatu

Saya sengaja menulis kata memalukan dalam tanda kutip, sebab perilaku buruk ini sebenarnya bukanlah kesalahan atau kemauan burung murai batu, melainkan kesalahan manusia yang memiliki atau merawat burung tersebut. Sedikitnya ada tujuh perilaku “memalukan” murai batu di arena lomba, yaitu:

  1. Burung tidak mau bunyi
  2. Ngebatman dan turun tangkringan
  3. Burung lebih sering mematung
  4. Hanya angkat kepala, lalu menunduk
  5. Terlihat galak, seperti mengejar musuh
  6. Kicauannya monoton
  7. Terlambat panas

Baiklah, kita bahas satu persatu perilaku itu, dan apa penyebabnya dan beberapa alternatif solusi untuk mengatasi problem tersebut.

1. Burung tidak mau bunyi

Sepanjang lomba berlangsung, saat sebagian besar musuhnya aktif bekerja, ia malah diam tak bersuara dan hanya meloncat-loncat saja. Kejadian ini biasanya dialami murai batu muda yang kondisi mentalnya masih labil, namun pemilik nekat membawanya ke arena lomba, atau karena dia sengaja ingin memberi pengalaman kepada burung menghadapi lomba.

Bisa juga burung tersebut mengalami demam panggung. Itu menunjukkan bahwa burung belum mampu beradaptasi sepenuhnya terhadap keramaian, ketika di lapangan banyak manusia, ketika di sekitarnya ada aktivitas orang-orang yang menggantang calon-calon musuhnya.

Demam panggung bisa dialami MB muda maupun dewasa yang belum benar-benar jinak. Sebab, seperti dituliskan di bagian bawah header omkicau.com, burung jinak adalah:

  • Burung yang sudah bersosialisasi dengan lingkungan manusia.
  • Burung yang tidak takut dengan makhluk di lingkungan sekitarnya.
  • Burung yang secara mental tidak merasa tertekan oleh kondisi apapun.

Selama burung belum jinak, selama itu pula dia bebas berkicau apalagi gacor. Akibatnya, ketika berada di arena lomba, murai batu yang di rumah sebenarnya gacor, mendadak bisa macet bunyi.

Kalau niatnya memang ingin memberikan pengalaman baru kepada burung menghadapi situasi lomba (terutama burung muda), saya tidak bisa memberikan komentar apa-apa. Apalagi jika pemilik burung sejak awal sudah menyadari risiko itu.

Namun, alangkah lebih baik kalau kita memastikan dulu bahwa burung benar-benar jinak, melalui aneka pelatihan atau terapi di rumah, sebelum menerjunkannya ke arena lomba. Ingat, dalam diri burung juga ada memori yang merekam semua kejadian menyenangkan dan tidak menyenangkan.

Hal ini bukan hanya terjadi pada burung tipe petarung, tetapi juga dijumpai pada beberapa unggas lain seperti ayam, khususnya ayam jantan. Coba perhatikan ayam jantan yang kalah dari jago lainnya. Ketika bertemu dengan lawan yang pernah mengalahkannya, ia pasti akan lari, kecuali jika memisahkan kedua ayam itu dalam jangka waktu lama untuk membuang semua memori menyakitkan itu.

Jadi, ketika murai batu tiba-tiba mogok bunyi di arena lomba, okelah itu menjadi pengalaman berharga. Tetapi, sesampai di rumah, segera ubah niat untuk kembali melombakannya. Jadikan progam penjinakan sebagai prioritas utama. Setelah burung dapat bersosialisasi baik dengan manusia dan lingkungan di sekitarnya, barulah diterjunkan kembali ke arena lomba.

Bagaimana cara menjinakkan burung, serta mengatasi demam panggung, silakan baca kembali artikel berikut ini:

2. Ngebatman dan turun tangkringan

Dalam beberapa kasus, ada juga murai batu yang tidak bunyi di arena lomba, namun hanya ngebatman, lalu turun dari tangkringan dan diam terus sepanjang lomba. Hal ini menunjukkan burung dalam kondisi tidak fit saat dibawa ke arena lomba, dan mempengaruhi kondisi mentalnya.

Ketika kondisi murai batu tidak fit, dia cenderung membuka kedua sayapnya lebar-lebar ketika melihat musuh-musuh di sekelilingnya, seperti mengabarkan bahwa ia sedang tak bergairah. Makanya, ia kerap turun tangkringan seperti menyerah sebelum bertanding, dan diam terus sepanjang lomba.

Kemungkinan lain adalah burung dalam kondisi over birahi (OB), akibat penggenjotan ekstra fooding secara berlebihan menjelang lomba dan tidak sesuai dengan karakter burung. Murai batu yang mengalami OB bisa menampilkan beragam ekspresi, mulai dari ngebatman, ngejeruji, hingga mengeluarkan gaya merayu.

Solusi untuk masalah ini sangat tergantung dari faktor penyebabnya, dan Anda selaku pemilik tentu bisa memprediksinya. Misalnya, apakah burung terlalu sering dilombakan, sehingga nyaris tidak pernah rehat di akhir pekan. Apalagi jika lomba yang diikutinya di luar kota, sehingga menguras energi selama dalam perjalanan.

Kalau Anda merasa memberikan ekstra fooding terlalu berlebihan, hanya karena mendengar / membaca pengalaman pelomba yang burungnya kerap juara, sebaiknya turunkan porsi pemberian EF jelang lomba. Sebab setelan EF untuk burung yang satu dan burung yang lain tidak selalu harus sama. Juga biasakan memandikan burung sebelum dibawa ke lomba, untuk mencegah kemungkinan OB.

Perlu diingat, tidak selalu murai batu yang ngebatman di arena lomba tidak mampu bersuara. Sebab ada juga murai batu yang benar-benar jinak yang kerap ngebatman, termasuk saat berlomba. Tipe seperti ini tetap akan bersuara lantang, terutama begitu mendengar musuhnya buka suara.

3. Burung lebih sering mematung

Ada juga lho perilaku “memalukan” murai batu saat tampil di arena lomba, di depan musuh-musuhnya, di depan puluhan hingga ratusan manusia di sekelilingnya. Penyebabnya masih terkait dengan kondisi mental, yaitu mudah drop ketika melihat sesama murai batu yang bertipe menekan.

Padahal, di setiap gelaran lomba, pasti ada murai batu dengan tipikal menekan, yang selalu mendahului bersuara ketika musuhnya baru memperlihatkan gerakan atau tanda-tanda mau nampil. MB yang sudah drop mentalnya, biasanya seperti depresi yang dimunculkan dalam bentuk lebih sering diam atau hanya berdiri mematung di atas tangkringan.

Jika kondisi ini sering dialami murai batu kesayangan Anda, baik di dalam lomba maupun sekadar ditrek dengan sesama MB milik teman, ada beberapa solusi yang bisa membantu mengatasi problem tersebut. Pertama, biasakan ditrek dengan 1-2 ekor MB lain. Kebiasaan ngetrek sangat baik untuk melatih mental burung. Bahkan MB jawara seperti Natalia pun kerap ditrek dengan burung lain. Berikut ini beberapa video MB yang ditrek dengan sesama MB.

  • Video Natalia saat ditrek dengan Lonceng

  • MB ditrek dengan 2 MB lainnya

Solusi kedua, berikan treatment berupa pemberian TestoBirdBooster, yang didesain Om Kicau untuk mengatasi burung macet bunyi, tidak memiliki daya tarung (fighting spirit) atau mental drop, sekaligus meningkatkan daya tahan tubuhnya.

Produk ini mengandung semua vitamin dan material esensial untuk merangsang pembentukan hormon testosteron. Seperti diketahui, gairah burung untuk berkicau sangat dipengaruhi pula oleh level / kadar testosteron dalam tubuhnya.

4. Hanya angkat kepala, lalu menunduk

Pernah melihat murai jantan saat merayu betinanya? Saat merayu, sang murai biasanya menampilkan perilaku seperti ini: berdiri tegak untuk menunjukkan kejantanan dan gaya fighternya, bersuara lirih seperti merayu, kemudian menundukkan kepala sambil sedikit membungkukkan punggungnya pelan-pelan.

Terkadang murai batu di arena lomba juga menampilkan perilaku seperti itu. Apa penyebabnya. Dalam kasus ini, ada beberapa kemungkinan penyebabnya. Pertama, ada kemungkinan burung tersebut memang benar-benar  dalam kondisi birahi.

Kemungkinan kedua, itu sudah menjadi karakter dasar dari burung itu sendiri. Kemungkinan seperti ini baru bisa menjadi sebuah kepastian, apabila murai batu selalu berperilaku demikian saat lomba maupun ketika sekadar ditrek dengan sesama MB lainnya di rumah. Jika sudah menjadi kepastian, sebaiknya tidak perlu dipaksakan turun ke arena lomba.

Tetapi apabila perilaku ini tidak selalu muncul, baik dalam lomba maupun ketika ditrek bersama MB lainnya, berarti kemungkinan besar burung dalam kondisi birahi. Ini bisa diatasi dengan mencari setelan yang pas setiap menjelang lomba, seperti pernah dijelaskan dalam artikel di sini.

5. Terlihat galak, seperti mengejar musuh

Saat lomba, murai batu terlihat galak seperti mengejar-ngejar musuh. Dalam beberapa kasus, ketika ada juri yang datang hendak memberikan penilaian, burung juga seperti mengejar-ngejar juri. Begitu garang, sehingga murai malah sering menabrak jeruji sangkar.

Yang paling “memalukan”, sepanjang lomba burung hanya menampilkan perilaku seperti itu, dan hanya sesekali berdiri tegak di atas tangkringan namun jarang berkicau.

Ada yang berpendapat bahwa murai dengan perilaku seperti ini justru menunjukkan tipe fighter sejati. Semangat tempurnya tinggi, ingin menguasai semua lawan (termasuk juri, he..he..), dianggapnya arena lomba ini sebagai wilayah teritorialnya, yang harus dipertahankannya.

Perilaku seperti itu biasanya terjadi akibat burung terlalu diisolasi, atau sangkarnya selalu digantang di tempat tenang, dan jarang diperdengarkan suara murai batu lainnya. Karena semangat tempur terlalu tinggi, dengan power bagus, namun karena jarang ditrek dengan sesame MB akibatnya yang muncul ya hanya ingin bertarung saja: instink dasar dari burung murai.

Hanya saja, semangat tempur itu terlalu tinggi, sehingga malah hilang konsentrasi untuk mengeluarkan performa suara yang menjadi tujuan utama berlomba. Dibutuhkan kesabaran untuk membiasakannya berlomba, disertai dengan perlakuan khusus menjelang lomba sesuai dengan karakter garangnya itu.

Beberapa solusi yang bisa dilakukan adalah menurunkan porsi pemberian ekstra fooding sekitar 1-2 hari sebelum lomba, atau memandikan burung menjelang lomba, atau kombinasi keduanya. Setiap pemilik / perawat murai pasti bisa mengenali karakter burung yang dipeliharanya, apakah sering mengejar-ngejar musuh, yang bisa dilihat saat disandingkan dengan sesame murai batu atau saat terjun di arena lomba.

Selain itu, tentu saja burung harus sering ditrek atau disandingkan dengan sesama murai batu, baik di rumah sendiri, atau dibawa ke rumah teman yang memiliki murai batu.

6. Kicauannya monoton

Selama lomba, murai batu hanya berkicau dengan suara yang sama dan diulang-ulang. Variasi lagunya sama sekali tidak muncul, alias monoton. Ada dua kemungkinan yang terjadi, dan hanya pemilik atau perawat yang bisa melakukan retrospeksi.

Pertama, murai batu sejak awal memang sudah kurang isian, namun pemilik terburu nafsu menerjunkan burung terjun di arena lomba. Solusinya, pastikan murai batu sudah memiliki variasi lagu yang lengkap, melalui program pemasteran alami (menggunakan burung / serangga asli) maupun elektronik dan digital (CD master, mp3 aneka suara binatang).

Kalau Anda merasa murai batu sebenarnya sudah memiliki masteran cukup lengkap, bisa berkicau bagus di rumah, namun saat di lapangan kerap mengulang-ulang suaranya, dapat dipastikan powernya sangat lemah. Mentalnya mungkin tak bermasalah, tetapi kurang tenaga untuk berkicau terus dengan lagu-lagu sesuai dengan masteran.

Solusi dalam jangka pendek dan menengah, gunakan BirdPower selama 4-5 hari sebelum burung terjun di arena lomba. Produk ini merupakan kombinasi unik antara ATP dan multivitamin lengkap, sehingga bisa mengatasi burung loyo, sekaligus menambah power dan kegacoran pada burung. Cara pakainya bisa dilihat di sini.

Sedangkan untuk solusi jangka panjang, carilah setelan ekstra fooding dan buah-buahan yang tepat, baik untuk perawatan harian dan perawatan menjelang lomba. Untuk panduan dasar, Anda bisa membuka kembali artikel berikut ini:

7. Terlambat panas

Ada beberapa murai batu yang di awal lomba hanya diam selama beberapa menit. Ketika musuh-musuh bekerja, burung tersebut hanya menjadi pendengar saja. Namun, lama-lama burung baru mulai berkicau dan menunjukkan sifat petarungnya.

Perilaku seperti ini sebenarnya banyak dijumpai di arena lomba. Bahkan burung jawara sekelas Natalia pun pernah mengalaminya, misalnya di Sultan Kasepuhan Cirebon (28/10), sebagaimana pengakuan Wawan yang sehari-hari merawatnya. “Sesungguhnya kerja Natalia saat itu cukup bagus. Hanya saja, waktu juara ketiga, memang sedikit telat (terlambat panas),” ujar Wawan.

  • Jika murai batu sering terlambat panas di arena lomba, beberapa solusi yang bisa dilakukan antara lain menaikkan sedikit porsi ekstra fooding agar tubuh bertambah panas. Selain itu, beberapa hari sebelum lomba, burung harus selalu dikondisikan full kerodong.
  • Lain perkara jika masalah ini bersifat insidental, apalagi dialami burung jawara seperti Natalia di Cirebon atau Super Bejo milik Ming Basket Surabaya saat berlaga di Bupati Bandung Barat Cup (18/11). Faktor kelelahan, juga udara dingin, ikut mempengaruhi penampilan murai batu.

Namun, tidak semua burung yang terlambat panas itu jelek. Kasus Natalia yang terlambat panas, namun tetap bisa meraih posisi ketiga, jelas menunjukkan bahwa MB yang terlambat panas pun masih mampu menampilkan kualitas suara terbaiknya saat itu, meski bukan kualitas terbaiknya selama ini.

Selain itu, ada satu pesan yang perlu kita jadikan renungan bersama, menjelang pergantian tahun dari 2012 ke 2013. Memelihara burung sebenarnya hanyalah untuk memuaskan hobi kita, menyenangkan batin kita, syukur-syukur bisa menjadi media memperoleh penghasilan tambahan. Lomba burung hanyalah salah satu bagian kecil dari hobi burung, bukan segalanya.

Semoga bermanfaat.

Salam sukses, salam dari Om Kicau.

diskusi di siniAda pertanyaan atau pesan, sobat? Mohon sampaikan di sini (klik saja).

Navigasi Utama:

About these ads

There is one comment

  1. eko higam

    numpang tanya ya om….
    mb saya kalau d lapangan terlalu fekter, sampai melompati tangkringan, terus menerus…. gimana caranya, buat penyembuhane…. makasih sebelumnya…..

Komentar ditutup.