Sentuhan tangan wanita, ada di balik sukses penangkaran burung D’Yan BF

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Dibandingkan laki-laki, terbukti kaum wanita jauh lebih berhasil memelihara anakan burung hasil penangkaran. Pasalnya tangan wanita lebih telaten, sabar dan halus yang sesungguhnya dibutuhkan bagi anakan burung yang sangat sensitif.

Hal inilah yang terjadi di D’Yan BF Badung Bali. Adalah Ni Putu Dianawati yang sejak tahun 2007 mengelola anakan-anakan burung dari penangkaran D’Yan BF. “Khusus untuk merawat piyik saya lakukan sendiri,” tutur Dianawati, istri Wayan Sumiarta, majikan D’Yan.

Kini, D’Yan BF telah memiliki 14 kandang cucakrowo yang aktif berproduksi, 7 kandang murai batu, lovebird dan kenari. Dari hasil produksi seluruhnya, Dianawati khusus mengasuh piyik-piyik sampai bisa makan sendiri. Dari asupan pakan sampai memberikan vitamin agar pertumbuhannya sehat.

“Awalnya sedikit kagok, tetapi lama-lama malah suka,” papar ibu dari Ni Luh Putu Dita Elita ini.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Tingkat kesulitan dan membutuhkan kesabaran terjadi pada saat baru habis disapih, khususnya yang disapih umur sekitar 3 hari. Selain terlalu kecil juga mesti menyuapi setiap waktu. Terkadang malam hari juga terus dipantau agar piyik beriar-benar cukup makan. Karena, kontinuitas asupan makanan ketika piyik sangat penting agar tidak terjadi masuk angin yang bisa mengganggu pencernaan yang berbuntut kematian.

Sentuhan halus tangan wanita di balik sukses penangkaran burung DYan Bali
any character

Penangkaran D’Yan

Tentang D’Yan sendiri, semua berangkat dari hobi Wayan Sumiarta yang juga pemain lomba. Oleh karena itu, dalam mengembangkan penangkaran murai batu di Mengwi Badung, Wayan Sumiarta selalu berorientasi pada output yang berkualitas. Tidak salah kemudian jika Sumiarta yang akrab disapa D’Yan ini menomorsatukan indukan sebagai inputnya.

“Karena dari indukanlah akan muncul burung-burung yang sesuai dengan harapan. Indukan yang berkualitas lebih bisa dipastikan akan menurunkan anakan yang bagus dibandingkan indukan yang jelek. Berpegang dari pengalaman-pengalaman itulah saya lebih condong memakai indukan yang terpilih,” terang D’Yan.

Dia memilih indukan bagus juga berpangkal dari formula pengalaman peternak-peternak lain. Hal itu bisa dicermati dari fisik, daerah asal dan mental melalui uji lapangan. Secara fisik, indukan betina yang berbadan agak bulat punya kecenderungan bereproduksi lebih banyak. Rata-rata bisa bertelur tiga butir bahkan lebih.

Daerah asal murai yang bagus umumnya jenis medan yang tampak dari ekornya lebih panjang. Namun jenis borneo juga baik untuk dikombinasikan dengan jenis medan.

Di kandang D’Yan BF ada kandang untuk menangkar murai batu jenis borneo dan medan yang kemudian setiap anakannya diberi ring BXM. “Untuk memudahkan membedakannya kelak setelah dewasa,” tambah D’Yan.

Sedangkan faktor mental pejantan sangat ditentukan dari hasil di lapangan. Prestasi yang dicapai di lapangan akan membuktikan mental burung tersebut. Burung jawara sudah pasti punya mental tarung yang lebih. “Inilah yang kami pakai,” kata D’Yan.

Khusus untuk murai batu di penangkarannya, seluruh indukan pejantan merupakan burung-burung lomba. Sebelum dimasukkan ke kandang rata-rata sudah pernah menjuarai di latber-latber. Bahkan beberapa di antaranya masih aktif dilombakan. Beberapa nama jago-jagonya yang kini dipegang D’Yan yang seringkali mendominasi posisi I kelas murai di antaranya Red King, Teror, T-Rex, Avatar, Monster, Speed, Antrax, Tarsan, lalu dll.

“Empat anakan sengaja saya pelihara dan kini dalam tahap penggodokan menuju lomba,” kata D’Yan.

Dalam proses penangkaran yang selama ini dilakukan, D’Yan fokus pada kualitas lomba bukan kuantitas. Karena, dengan bisa mengembangbiakkan jenis-jenis murai yang tipe lomba, secara pelan-pelan hasilpenangkaran akan diburu dan sebaliknya akan bisa mengurangi penangkapan di alam sesuai tujuan hobi burung untuk melestarikan keberadaan burung. (Sumber: Agrobis Burung, edisi 565 Februari 2011)


Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

11 Comments

  1. Sy jg lagi ngajari istri tp sy sendiri blm phm bnr nangani piyik murai , baru pnya 1 psng yg produktif tp udh bnyk yg mesen eh…malah anakanya mati terus untung istri msh ngedukung

  2. Numpang PROMO
    Kami menyediakan Anakan Lovebird Klep hasil breeding sendiri,,
    INFO LEBIH LANJUT HUB:085 643154662-Dans-
    Lokasi : JOGJA

  3. Bagus sekali….siip D’yan…smoga smakin banyak lagi penagkar2 yang mncul….bisa bagi ilmunya…saya jg siap tangkarkan Branjangan…sudah siap satu pasang BR Wates….mdh2 bisa spt D’yan

Komentar ditutup.