Mengapa burung murai batu tangkapan hutan sekarang ini mudah mati?

Murai batu tangkapan hutan saat ini mudah mati
Murai batu tangkapan hutan saat ini mudah mati

Sejauh ingatan saya, ketika awal-awal saya suka berburu burung murai batu di Pasar Burung Karimata Semarang, kondisi burung tangkapan hutan sangat tidak bagus dilihat. Rata-rata burung murai batu yang dijual berbulu jelek, banyak yang patah, tercabut atau terpelintir. Hal itu terjadi karena burung murai batu itu ditangkap dengan cara dipulut atau dipikat dengan cara dijerat dengan getah karet atau getah bendo. Otomatis bulu-bulunya rusak. Sangat tidak indah dipandang. Namun, kebanyakan burung yang saya beli, selamat dan sehat dirawat sampai jadi dan bisa dinikmati kicauannya.

Saat ini sudah berbeda dengan jaman dulu. Di pasar burung manapun atau di para pengepul burung murai tangkapan hutan, kebanyakan burung murai batu asal Sumatera yang dijual terlihat mulus-mulus bulunya. Bulu sayap rata-rata utuh. Paling banter tercerabut ekornya. Tetapi entah mengapa, banyak di antara burung itu tidak bisa bertahan hidup lama. Paling banter satu hingga dua bulan, menemui ajal.

Gejala yang ditunjukkan sama. Awalnya burung-burung itu mau makan dengan lahap kroto, jangkrik atau ulat yang disediakan. Namun berselang sepekan dua pekan, akan menunjukkan gelagat berkurangnya nafsu makan. Lama-lama burung terlihat lemas dan kemudian tidak mau nangkring di tangkringan. Dan akhirnya tidak terselamatkan…

Hal itu pernah saya obrolkan dengan Om Yuli (Julianto Prasetya) yang dulu pernah berjualan burung di Pasar Depok Solo. “Iya saya juga heran, sekarang ini burung tangkapan hutan terlihat mulus-mulus, cuma banyak yang tidak bisa bertahan hidup lama,” katanya.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Saya pun bertanya-tanya, apakah burung-burung itu ditangkap dengan cara diberi umpan pakan yang dicampur zat tertentu sehingga membuat mereka mabuk sempoyongan atau tertidur sehingga bisa dengan mudah ditangkap, baru setelah itu dicekoki air atau zat penawar sehingga bisa sadar kembali? Pertanyaan ini terlintas di benak saya manakala saya ingat cerita cara penangkapan ikan napoleon atau ikan hias air laut menggunakan apotas. Ikan yang terkapar megap-megap terkena racun apotas, bisa hidup lagi setelah dimasukkan ke air laut yang segar tak berapotas.

Kalau saat ini masih sering terjadi penangkapan burung dengan cara diberi umpan berkail, dan jika burung-burung murai batu bakalan yang banyak dijual di pasar itu dijerat dengan umpan berkail, tentu akan terlihat ada kail ketika burung yang mati diotopsi/dibedah. Nyatanya, pada burung-burung bakalan yang mati saat ini tidak ditemukan mata kail di dalam kerongkongan atau alat pencernaannya.

Pertanyaan itu terus mengganggu di benak saya. Oleh karena itu dalam kesempatan ini saya berharap ada teman kicaumania yang tahu cara penangkapan burung-burung murai batu di hutan yang dilakukan saat ini dan bukan cara-cara di waktu lalu.

Jika sobat punya pengalaman dengan burung murai batu bakalan hutan pada beberapa waktu terakhir ini, silakan sharing pengalaman di sini. Salam muraimania, salam dari Om Kicau.
Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

137 Comments

  1. Saran saya lebih baik bersabar dikumpulin uangnya cari yang sudah voer total. 5 kali beli Murai bakalan tidak ada yang bertahan hidup lama yang saya bingun terakhir sudah makan voer sudah rawatan 3 bulan kok bisa mati jg. So buat pecinta murai. solusi terbaik adalah bersabar kudu pinter memilah dan memilih karena di pasar burung jg bnyk yg gak jelas.

  2. Om maaf kalau MB sekarng klo tidak kena pancingan apa bener nangkapny dengan cara menggunakan bius yg disuntikan k jangkrik???
    Kalo bener yang saya tanyakan bagai mana cara menetralisir bius tersebut??
    Terimakasih atas perhatianny….

  3. tiupkan suling bambu ketika mb bahan baru di beli dr pasar.krodong.selama 3hari.kasih umpan ef standar.bukan voer.jangan takut mb hasii pancingan.biarkan kail berada di kerongkongan atau di lmbungnxa.kasih obat,3 tetes kelapa ijo.1 tetes SAJA OBAT STENLEES STEEL ANTI KARAT bisa d dpt tukang las argon.lakukan cara ini seminggu sekali.mb saja dngn cra ini SMPAI SKARANG MASIH HIDUP UDAH 2 TAHUN.CUMA BURUNG BUKAN KRAKTER LOMBA CUMA RUMAHAN.OK THANK

  4. jadi bingung nih sekarang om mau hunting muray mh takut mati……apakah ada yang punya sedikit tip buat yang mau beli muray mh……?

  5. aku beli mb mh otomatis blm ngevor,wktu dilapak penjual aku cb ksh jangkrik,tuh mb mkan jangkriknya seperti g merasa ksakitan,dlm hti ini mb bkn pancingan,stlh transaksi aku bw plg,aku msukan kndang kliatan diem,mgkn msh stres,lalu aku ksih obat stres super n yg lgsg aku teteskan ke paruh,bsk paginya udah kliatan seger mkan kroto yg diaduk ma vor alus dg lahap, dideketin jg nyetrek2,dpt 3 aku cb msukin keramba lgsg nyebur mpe 3 kali,aku dah sneng mbku dah mw mandi,tp itu adalah ksalahanku… Stlh aku msukan ke kandang harian mb nya g mw merapikan bulunya sendiri,sejak saat itu mb nya g mw mkan n minum,smp ke esokan harinya mbku menghembuskan nafas trakhirnya… Sebenernya perawatan yg bner ky gmn c?

    • Perawatan bakalan yang benar jangan langsung di mandikan kekeramba apalagi sekarang kondisi cuaca kurang bersahabat, cukup sediakan cepuk mandi didalam saja supaya burung mandi dengan sendiri itupun dilakukan setelah 1-2 minggu kondisi burung benar-benar sehat.

  6. aku baru beli MH msh ada bitik kuning d sayap, mau tanya nih, knapa styap aku kasih mkan, MH ngacak2 makananya juga mematuk tangan yg masuk sangkar ingn memberi makan, kalo udah g d liatin tuh burung baru mau makan g lg ngacak2/menghambur2kan makanan dalam cepuk, MH baru 5 hari beli d penjual burung nih..
    mhon d jwb y, mklum pemula,blm pernah sma skali miara burung.

  7. wah2 ,,,ternyata bukan hanya saya yng alami….4 hari lalu ngangkat MB d p.b.p,,sampai rumah hati seneng banget ,karena tyuch MB makannya lahap banget (kroto & ulet hongkong) dalam hati wahh nich calon hidupp…….@2 …..3…..4….kutengok pagi2 ehh tyuch burung dah loyo d tangringan ….hati dah mulai..wahh pertanda jelek …jam *8 ku kasih kroto sama ulet ……biasaanya tyuch MB bersuara trek2….trek….trek…..tapi jam 1 ku lewat di bawah sangkarnya kok ga ada suara sama sekali…waduhh dalam hati$$$$$ ku intip kerodongnya waduhhh ……………innalilahi……………?wahhh ni ga bisa di biarkann kita sesama penggemar Mb mania khususnya yang berburu d Pramuka nichh kayaknya kita di bohongi mentah2 ……

  8. saya uda 2 x bli MB dipasar pramuka mati trus hidupnya cma 2 sampai 3 hari,niatnya tgl 25 ini mau bli lgi gmana ya biar bertahan hidup sampai berkicau??tolong kasi solusinya ya agan yg uda pda berhasil merawt MB,

    • untuk pemula sebaiknya beli mb hasil tangkaran saja om, jika dihitung om sudah 2x beli mb mh hasilnya mati nah sudah berapa dana terbuang? sudah sepadan angkut hasil ternakan.

  9. resep agar burung peliharaan kita semua sehat wal afiat adalah membiarkanya hidup bebas di alam sodara2…saya penggemar burung, pelomba, juara…tapi sebenernya saya lebih suka melihat burung di alamnya…walaupun saya punya beberapa di rumah…itu karena saya masih belum bisa mengalahkan ego. sama sperti pemburu, pngepul dan pembeli…demi ego, rupiah dan pengghidupan, segala hal ditempuh, bahkan cara yg tidak baik…initnya mari bersihkan diri dari perbuatan2 yg tidak terpuji, menangkap burung ya dengan cara yg sehalus mungkin dan se aman mungkin untuk si burung, bgt juga perawatan semasa karantina dan transfer, bahkan sampai ke tangan pembeli…perlakukan mereka layaknya hewan yang lemah…karena sebenernya kt ini manusia juga lemah…(cuma pesan)

  10. Ni sih baru sekedar teori ane yg baru rencana beli MB MH. kita bawa magnet gan (besi brani). Kan mungkin klu ada kail d dalam prut MB pasti bakal ketarik n MB bakal teriak. masuk akal ga sih?? baru teori gan belum d coba

  11. cuma sharing aj..saya sudah 6 kali beli Mb MH.emang apes mati semua dech..ternyata di telusuri sya tany sm teman2 dan mertua kebanyakn klo muray bahan tangkapan ad dua kemungkinan di pancing pke kail dan dopingan.krna jarak antara sumatera sm jakarta jauh akhirny tuh burung di doping biar smpai jakarta kelihatan sehat..pas di beli mknnya lahap krna perjalanan burung itu jauh lama kelamaan nafsu mknny berkurang lalu mati pd hal ful kroto tdk ad cmpuran lain..ternyata tuh burung bukan butuh mkn kroto atau jangkrik..tp butuh doping lg biar sehat lg..dan yg pancingan biasany liat pas dia mkn ad perbedan tp klo penasaran pas muray MH itu mati di cek aj coba di bedah bagian leher ad pancing apa tidak klo tidak coba darahny diambil dan di tes pasti ad racunny..racunny seperti narkoba gitu..mohon maaf klo salah tp itu pengalaman saya..catatan buat muray mania klo mau beli burung yg sudah ngepur total atau beli langsung ke penangkaran..di itung2 sm aj sya beli burung bahan MH da 6 burung tp mati semua coba klo beli di penangkaran da dpet 1 ekor jaminan hidup..

  12. aq bl mb muda hutan 5 bln yang lalu tp skrng udah gacor,apa nasib aja ya?pdhl aq blm puny pglmn sm sekli,menurut aq brng yg br dpt kita jgn tllu paksakan/br mkn yg aneh2 dlu br perlkuan kusus,rodong tmpt snyi kasih mkn ala htn blalang atau sejensny.klau brng udh tng bru pln2 kita knlkn pd sektr.jgn br2 bos karn brng stres berat.maaf klo sok pntr tp aq udh bktikan

  13. hlo tmn2 kicau mania.setahu saya klo mo milih MB bkaln ekornya harus mau lentik ke atas.di kasih jangkrik mo ngambil d tangan.kotoranya putih tapi ada hitamnya dikit.klo di liat smua pisik ga ada satupun yg ca2t.itu menandkan burung sehat.klo pendapat saya tentang bulu.saya lbih milih yg ada bekas getah pulutnya klo kt bli MB bkalan.karna bulunya kita cabut nanti juga bisa tumbuh gembli smula.

  14. Selamat malam Om dan rekan-rekan kicau.
    Kebetulan saya berdomisili di Pasaman Barat Sumbar. Mengenai penyebab kematian yang diduga karena pemberian Potas atau menggunakan mata kail ketika menangkap MB hutan saya kurang sependapat. Penangkapan menggunakan Potas/Obat bius atau lebih sering menggunakan padi yang direndam dengan miras hanya dilakukan untuk menangkap burung seperti Balam. Penggunaan mata kail yang diberi umpan sering dilakukan untuk menangkap burung Jalak kerbau. Khusus untuk MB Hutan, hanya menggunakan burung pemikat seperti MB atau kacer dan jaring. Penggunaan getah untuk MB yang sudah terlalu pintar.
    Saya berasumsi penyebab kematian lebih disebabkan oleh faktor kelelahan. Tukang pikat biasanya menghabiskan waktu dihutan 3 s/d 10 hari. Selama itu MB yang berhasil ditangkap diberi makan seadanya. MB akan mengalami kelelahan, kelaparan dan stres. Kemudian sampai di pengumpul, MB akan “dipaksa” untuk segera makan poer (untuk memudahkan perawatan dan mengirit biaya). Waktu MB juga lama dihabiskan didalam kotak/box pengiriman selama perjalanan menuju Jakarta dan daerah lainnya.
    Faktor cuaca dan suhu daerah tujuan juga akan berpengaruh.
    Untuk mengatasinya saya sepndapat dengan Om Kicau yang pernah ditulis di dalam blog ini sebelumnya. Sangat disarankan untuk tidak memandikan burung yang baru dibeli dengan cara disemprot, sebaiknya burung tersebut mandi sendiri (letakkan tempat mandi di dalam sangkar) agar si burung dapat menyesuaikan dengan kondisi tubuhnya.
    Maaf karena komentar saya terlalu panjang dan sllahkan dikoreksi jika salah.
    Salam

  15. saya tinggal didekat pasr depok solo, banyak sekali penjual murai batu terutama yang berada diluar pasar tepatnya diluar ditepi jalan sepanjang pasar burung depok,
    mereka berlagak menjual kepada orang padahal mereka sudah saling kenal dan tawar menawar agar orang lain yang lewat jadi tertarik,
    tiap hari ada, apa lagi pada hari minggu, biasanya ada pula yg ditaruh didalam kranjang besek, penjualnya bilang sudah bunyi padahal yg bunyi yg jual
    pernah juga ada murai batu yg dijual penjual yg dipinggir jaln diluar pasar depok dan dibeli oleh seseorang, setelah dibawa pulang sudah mati terjanya didalam tenggorokannya ada kailnya
    mohon disebarkan berita ini, agar mereka yg pergi ke pasardepok tidak tertipu oleh pedanggang burung yg nakal, terutama yg diluar pasar

  16. maaf om menurut pengalaman saya,bisa pakai mata kail pancing atau bia juga di beri makan dengan ulat sawit,dan ulat sawit itu tidak dapat di cerna di dalam tubuh burung sehingga ulat tersebut masi hidup di dalam tubuh burung….maaf ni om2 kalau salah.heheeheh

    • Cuma saran buat rekan2 klo saya pribadi kalau membeli burung bakalan pastikan liat maaf kotoranya klo kotoranya menggumpal atau tidak maaf berair bisa di pastikan burung sehat dalam pencernaanya sebalikya klo berair bisa di pastikan saat menelan jangkriik atau kroto bisa bermaslah dalam pencernaan yang di sebabkan kail atau obt2n

    • maaf om…cuma mau sharing…..mungkin bisa membantu…burung hasil tangkapan hutan sering mati…dikarenakan cara penangkapan nya dengan cara di pancing….maksudnya pake kail pancing….didaerah saya banyak yg seperti itu….makanya kl pake opancing tenggorokannya bisa luka……..n kailnya tertelan……jadi walaupun mau makan poer dengan lahap tp kan kail tetap di dlm perut dan lama kelamaan mati dechhhh,,,,,

  17. ane sudah lima kali mati, memang salahnya tuh bahan ane mandiin sampai basah kuyup, besoknya pada meriang akhirnya mati dech. ane coba lagi beli mb di pasar burung dkn ( Cipinang ). ade orang kasih tau,mb jangan di mandiin dulu saya coba Alhamdullilah sampai sekarang awet. mengenai MB supaya cepat mkan Voer saya dikasih tau sama orang yg baik, sy coba eh berhasil baru beli dua hari langsung MB makan Voer.
    Mau tau caranya.

    Voer ayam 512 kita bejek (Bhs betawi) sama kroto pake jari tangan biar kecampur, kemudian kasih kroto utuh sedikit. kasih pagi sedikit sore sedikit. ente tunggu dua hari pasti kotorannya dua hari banyak kotoran voer. selamat mencoba.

    • Masih hidup ga murai nya mas sampe sekarang ? Cuma penasaran aja. Soalnya murai saya juga ud mulai makan voer tp ke angin sore besoknya sudah diem aja dibawah trus siangnya mati. Jadi menurut saya proses penyesuaiannya butuh waktu yg lebih lama kurang lebih 3 – 6 bulan.

  18. ni jga barusan nguburin MB MH mnrut saya bener gara-gara buru2 dmndiin tu brung,,,pngenya biar cpt jinak mlah ngedrop,,,pdhal klo lg sndirian tu MB ud mlai ngrwik,,,tp gesit,,,ya berbkal dri smua tulisan pnglman kicau mania,,,bsa buat bhan ilmu tuk nyoba ngrawat lg,,

    • Aku juga punya pengalaman seperti itu,beli bahan MB karena tergiur dg harga miring, MB bakalan yg aku beli ini dengan body yg bersih dan aktif makanya aq pikir ini bahan MB yg sehat,terus aq gantang di depan halaman rmh biar mentalnya berani,(dkt jln raya) eh keujanan lupa angkat tu MB trus basah kuyup,tp besoknya gak masalah,,malahan makan voer total pun lahap. dan yg bikin kagetnya 3 hari malah mati. ada yg bilang jg sie cri bahan MB jgn yg bersih takutnya ada kail tuh,,,mending yg ada kotornya getah atau pulut,,,tpi makan pun mesti dicampur dg kroto,,pake 511 atau 512 aja. dan biasanya jg perlu waktu yg lama buat makan voer total.

  19. Salam para km khususnya mb mania, saya jg punya pengalaman pahit merawat mb mh sdh 4x beli mb semuanya pd tewas dan ini yg ke 5 sy beli mb bahan hutan, sy beli di pb pramuka 10 hari yg lalu awalnya tuh mb gesit & rakus, eh sekarang ko cuma nangkring doang di tangkringan kalo di ksh jangkrik di ambil trus di buang… Di liatnya tuh mb makin lemes aja, di ksh kroto g di mkn, uh jg g mau, mohon bantuan om2 nih yg udah pengalaman merawat mb mh biar ga lemes dan loyo

    • persis dngn penglaman sy mnggu lalu sy bl mb di p.b.p awlnya burung gesit &bertenaga setelah sy perhatikan dr hr kehari gerakannya mangkin lemah kepakan sayap ngambang gnglokro nafsu makan menurun &aneh bin ajaib selama sy bili mb bhn bru kali ini mb tdk doyan makan kroto.diksh jangkri cm buat mainan sungguh membingukan..sy main mb bahan sdh puluhan th tp br kali ini mb tak doyan kroto.menurut impo dr pengpul yg bs dipercaya.sekarang tecnik penangkapannya menggunakan bius jd mb sudah tercontaminasi obat bius akibatnya.! pencernaan rusak. pelan2 tp ktnya pasti mati.apakah sobat kicau punya resep u/penawar racun bius.?

    • menurut sy.sya rasa ada perubahan cara perawatan pada hari 1~6 dengan 7~8.yg dpt mengakibatkan mb stres lalu tdk mau makan lalu mati .shearin hub bolang08888428878

  20. setau saya penangkapan mb dihutan menggunakan getah dan permen karet yang di godok hingga tercampur,…
    cara penangkapannya sendiri dengan sapu lidi yang telah dicelupkan ke campuran getah dan permen karet dan diciprat2kan ke daun2 sehingga mb yang nempel di daun tersebut berjatuhan karena tidak bisa mengepakkan sayapnya karena lengket.
    nah yang jadi masalah kondisi burung tersebut bagus apa tidaknya ada di perilaku burung setelah jatuh,… kalo langsung diambil masih bisa terselamatkan,. tapi kalo burung sempet narik2/matuk2 sayapnya yang terkena getah kemungkinan mb tersebut keracunan lem (getah+permen karet) tidak bisa bertahan lama karena getah tersebut mengandung toxin buat mb

  21. Om, saya punya burung kedasih/wiwik hasil tangkapan,,
    kog belum mau ngriwik ya??
    Udah gitu liarnya bukan main..

    Om,saya mau tanya gimana caranya biar burung kedasih/wiwik hasil tangkapan tidak liar lagi, bahkan biar ngga stress, doyan makan, dan biar bisa ngriwik ky waktu d’alam..
    Thx om, d’tunggu jawabannya..

  22. Slm kenal…
    Mau tanya om.. MB tangkapan hutan dengan harga 850 itu mahal apa murah? Ci penjual bilangx MB Medan asli 100%. .N msh ada trotol sedikit2 disayap.
    Mohon pencerahan…
    Trim…..

  23. jika burung murai batu anda tidak mahu makan baja itu prkara senank jew. anda hrus mcari atau mbeli cacing brukuran sederhana lepas e2 potong cacing e2 kecil2 dn stlah e2 ltkknnya ke dlm baja.


    Via MebApp.com

  24. gimana ya ?
    mb saya itu ngga mau naik ke tangkringan terus makan voer masi belum mau, kotorannya warna putih, masih bakalan kok, aku nyoba di umbar malah ngga terbang malah lompat lompat seperti katak ? gimana solusinya om ?

  25. mulai saat ini lebih baik melihara burung hasil penangkaran dari pada burung bahan yg gampang mati maksud dan tujuanya untuk mengurangi perburuan burung supaya tidak punah.

  26. Sy pemula dan pertama kali dalam memelihara murai batu, dalam sebulan saya membeli empat murai lampung tangkapan hutan yg pertama kaku di dasar sangkar, yang kedua menyusul 3 hari kemudian. Akhirnya sy penasaran kenapa selalu kematian yang datang, sy pun membeli murai yang ke tiga tapi Alhamdulillah sampai sekarang hidup dan dalam jangka waktu 3 minggu lebih sudah makan Voer Top Song kasar dengan kotoran seperti burung yang sudah terbiasa memakan voer dan mulai jinak2 lalat. mungkin pengalaman saya berguna bagi rekan2 yang akan memelihara murai batu tangkapan hutan seperti sy.
    1. Pastikan murai batu anda bukan hasil tangkapan dengan cara di pancing.
    2. Beri ketenangan pada saat burung telah di rumah anda dengan dikerodong sangkarnya dan di taruh di tempat yang sepi dari lalu lalang selama seminggu.
    3. Beri Makanan dengan sesuai (tidak berlebihan) seperti berikut :
    – Minggu Pertama saya beri Jangkrik 5 ekor Pagi dan Malam (karena plg kerja sampai di rumah jam 7 mlm) yang sudah aduk dengan voer malau halus plus kroto diaduk ( ganti setiap hari voer dan krotonya)
    – Tiga Hari kemudian jangkrik perutnya saya gunting lalu diaduk dengan Voer biar menempel agar murai merasakan voer didalam perutnya agar terbiasa.
    – Minggu kedua Voer yang saya gunakan adalah voer campuran, Topsong yg sudah saya haluskan dengan malau dicampur kroto yg mulai sy kurangi, jangkrik sy berikan 5 ekor pagi dan malam 1 ( sy gunakan madu agar voer lebih banyak menempel pada jangkrik )
    – Tiga hari minngu kedua voer topsong lebih banyak dari malaunya agar tebiasa makan voer yg dinginkan
    – Minggu ke tiga saya mulai mencampur Voer kasar ( yang tidak dihaluskan ) dengan voer topsong yg dihaluskan beri kroto sedikit saja buat pancingan untuk makan murai.
    – Tiga hari minggu ke tiga pakan voer saya taruh di cepuk kecil tangkrigan dengan perbandingan voer yg sdh dihaluskan + voer kasar sedikit kroto agar burung terbiasa makan dalam cepuk, tempat makan yg ada didasa kandang mulai tidak digunakan. Jangkrik mulai saya taruh di cepuk EF dengan di kasih madu yang dicampur denga voer yg telah dihaluskan.
    4. Beri vitamin Pada air minum dan ganti 2 hari sekali ( biasanya saya menggunakan air Zam-zam untuk pertama kali burung dipelihara)
    5. Bersihkan kandang secara rutin (minggu pertama cukup 3 hari sekali agar murai tidak stress)
    6. Jemur burung setiap hari agar mendapat sinar matahari pagi setelah itu di krodong kembali ( berguna untuk kondisi tubuh burung, jika anda setiap hari punya waktu)
    7. tempatkan burung di depan rumah agar dia terbiasa mendengar suara-suara selain di hutan agar terbiasa ( tetap di krodong dalam jangka waktu 2 minggu)
    8. minggu ketiga krodong di buka setengah agar bila burung takut dia bisa naik ke tangringan yg diatas dan beri voer kasar murni dengan pemberian jangkrik yg sesuai.
    9. mandikan dan Ajarkan Mandi di Bak kandang mandi setelah minggu ke dua.
    10. Terapi murai anda dengan suara alam, sy menggunakan Natura V3 yang bisa di dowload gratis untuk menenangkan sekaligus menjinakan selama seminggu ( biasanya sy dengarkan denga suara air mengalir, jangkrik,dan angin jika malam hari).

    Selamat mencoba

  27. saya pernah beli mb bahan, tapi ga lama mati juga. dan bulan agts 2011 saya beli lgi 2ekor sampai sekarang sudah ngriwik. saran saya jgn mandikan burung yg msh bhan, sebelum burung tsb mngeluarkan kotoran vor yg pekat. apabila burung mb bahan bru beli berikan vor hijau yg di tumbuk sangat halus dan dicampur kroto, jgn mmbeli kroto yg sudah mngeluarkan bau. krna kroto yg mulai aroma bau, ada rasa asam yg tdak bagus untk pencernaan burung. hati2 dgn bulu atas kepala yg berdiri, biasanya tanda burung mulai gjla sakit/meriang, beri minum air mineral,burung jemur dgn cukup,tambah komposisi jangkriknya,plih jngkrik yg msih lembut,jgn d beri ulat hongkong. ini sdikit tips dri saya, kurang lebihnya mohon maaf, smoga kita smua sukses.

  28. ternyata sama seperti yang saya alami. saya punya dua murai batu super satu indukan yang jelas bobot bebet nya memang sedikit mahal sih . dan yang satunya muda hutan saya beli di sby hanya empat ratus. tp alhm. sudah 2 mnggu ini msih hidup. menurut saya lebih baik beli murai ternak yang jelas indukannya dan tidak diragukan prestasinya.

  29. ada satu hal yg buat saya kurang hati2 dalam merawat burung tangkapan hutan……dikakinya ada ring, saya kirain itu burung hasil penangkaran……..

  30. iya nih…..kemaren beli dipasar depok solo, 3 ekor…………..1 mati dijalan, 1 lagi mati di rumah ( bandung ), yg satunya lagi kondisinya sdg kritis……..padahal burungnya kelihatan sehat, pas sampe rumah, mau makan jangkrik, lincah….eh pas dilihat malem tadi udah jeger………….apes deh…….

  31. Iya..bener Om!Murai bahan sekarang gampang sekali matinya..udah 5 X beli dipasar Pramuka mati mulu..paling lama umurnya cuma 1 bulan doang..tapi setelah ngobrol-ngobrol ama tukang burung di Pramuka, disaranin untuk beli yang Murai Medan aja! Katanya kalo Murai Medan di pengepulnya/ pemikatnya aja udah lama (karena disimpan dahulu dan nunggu banyak untuk dipasarkan) Jadi biarpun harganya agak mahal tapi peluang hidupnya lebih besar daripada murai yang bukan Medan…dan alhamdulillah muraiku dirumah sudah 3 bulanan masih sehat dan mulai ngriwik-ngriwik. Maaf kalo ada kata yang salah…salam kicau mania.

    • 1 saran lagi….kalo beli murai bakalan yg pertama dites sblm dibayar adalah……coba kasi jangkrik yg cm dipotong kakinya liat reaksi murai, kalo agresif ngejar jangkrik pilih tu murai…..sdh punya bakat awal bagus. dan tungguin dia makan semua tu jangkrik, supaya mengetahui dia kena kail or enggak. krn murai yg kena kail nafsu makan ga ada (sakit tenggorokan pren).

  32. kalo beli murai bakalan…..bebrapa yg hrs diperhatikan. kalo ngasi kroto hrs dipisahin semut2nya, jgn beli lsng kasi. tapi pilihin dulu telur2 semutnya aja jgn ikut sama semutnya.
    trus kalo beli murai baru jgn ditemuin muka antara murai 1 dan lainnya. baik yg udah bunyi maupun yg belum….karena murai punya sifat fighter jadi pasti ada rasa takut or lainnya.

    • alhamdulillah sya sudah beli murai bahan hutan 13x dan yg mati 3.dan menurut sya mb mh mati stlah kita bli penyebabnya hanya slh perawatan.krn karakter mb mh berbeda2 maka perlakuan kita terhadap mb mh juga harus beda tergantung karakter mb mh itu.mb mh 2 hari langsung sya mandikan.alhamdulillah pada sehat dan 3 hari atau rata rata 7 hari ngeplong suara hutan .shearing hub.wanto bolang bekasi setu 08888428878

  33. salam kenal….coba sharing aja.

    menurut saya kalo dipotas kemungkinannya kecil, krn sewaktu burung makan umpan ada selang waktu beberapa menit burung menjadi teler/sempoyongan, artinya ada waktu bagi burung untuk terbang ke tempat lain, sedangkan ini posisinya di hutan, kesulitan juga buat penangkap untuk mencarinya, lagi pula kalo memang burung ditangkap dengan zat tertentu, kemudian burung itu pulih lagi setelah di netralisir dengan air atau zat tertentu maka kemungkinannya burung juga akan sehat wal afiat setelahnya, apalagi dari tempat penangkapan sampai lokasi terakhir (pasar) rentang waktunya juga lama, beberapa hari dan setelah sampai pasar burung juga dalam keadaan sehat. Nah menurut saya kemungkinannya adalah diperawatan setelah burung2 itu di rumah, coba dalam penanganan burung2 itu setelah di rumah jangan diberi kroto maupun jangkrik, tp beri ulat kandang yang diberi makan voor, Jangan ulat hongkong, selain ulat kandang relatif aman sekalipun diberi porsi lebih, ulat kandang juga makan voor yg disediakan, sehingga secara otomatis si burung juga makan voor bahkan jika di dalam tempat pakan ulat sdh habis, biasanya burung akan makan sisa2 voor bekas pakan ulat tsb, satu hal lagi yang paling penting jangan sekali2 memandikan burung yg masih bakalan hutan sampai burung2 tsb benar2 beradaptasi, kalo pengalaman pribadi saya, burung2 bakalan hutan yg saya dapatkan (apapun jenisnya) saya hanya memandikannya setelah mereka beradaptasi dengan makanan voor, krn jika burung sudah makan voor berarti burung2 tsb sdh benar2 sehat…semoga bermanfaat. mohon maaf jika ada kesalahan

  34. hari ini,7 nov-2011,,Di,palangkaraya…MB saya mati,,betul cerita teman diatas,,saya beli MB 150 2 EKOR dari orang yang nawari saya ketempat saya,,entah dari mana orang itu dapat ,,,AWAL nya mau makan ,,tp setelah seminggu MB saya yang yg satu itu gak mau mkn lagi,,,jd tinggal 1ekor saja sya punya,,mudah2an itu tidak terulang lagi,,..jd apa tindakan yg tepat ya,,mhn bantuan nya,,,

  35. saya dah sering miara burung murai batu tapi knapa sering mati ? apa karna kroto nya tidak bagus atau pur ?karna saya menggunakan buat campuran pur ayam dan kroto

  36. Gejala kayak mangap mangap trus ga mau makan juga pernah terjadi sama ayam hutan saya om, trus satu satunya cara ya di cangar, (dikasih makan paksa) alhamdulillah ya sehat lagi,
    Trus nie kemaren juga beli mb mh baru, gejala sama, trus tak coba dksh makan paksa,, semoga selamat, T.T

  37. ikutan curhat nich he2, om sy pemula tertarik mb krna suaranya tp meliharanya jg pengen dr awal kesannya lebih menantang gt. 1 bln yg lalu sy bl mb bakalan dr grosir brung ocehan d bdg katanya br datang dr sumatra, alhamdulillah smpei skatang masih sehat dan sdh mlai makan pur, awalnya iya sperti saran om kicau mb grabag grubug takut liat orang trus sy pul krondong, ful kroto, sesekali dkasi jangkrik tp ngasinya pk tangan lngsung spy cepet jinak ktanya. skarang sdh agak jinak tp blm bunyi ya sabar aja mungkin skitar 2-3 bln lg mulai ngoceh, mudah2 an.

  38. Saya cukup terbantu atas sharing dari teman2, saya dr dulu suka pelihara burung karena acktivitas kerja(jam 8- sampai larut) saya hanya pelihara burung yang tidak ribet( kenari,cendet ). Kemarin saya membeli beli MB di pasar, MB tersebut dalam satu kotak dan jumlahnya banyak kata penjual MB trsebut hasil penangkaran(ada ring di kakinya). setelah saya pilih2 dan bantuan dr pembeli lain akhirnya saya beli (bulu bagus dan ekor tidak brondol).ketika di rumah burung tidak mo nangkring dan hanya di bawah tetapi mo makan baik voor,cacing dan kroto.jika di di dekati pd waktu di beri makan agak beringas nabrak2 kurungan.ketika saya lihat kakinya sebelah kanan agak bengkak di persendian( tidak tahu patah atau tidak) dan ada pengapalan warna kuning seperti terlalu lama dibawah untuk pijakan/kena gesekan sedangkan kiri tidak bengkak tetapi pada persendian ada pengapalan warning kuning dan sudah lepas sebagian. setelah tiga hari mo nangkring dengan dua kakinya tetapi tidak selamanya lebih bnyak di bawah. saya jadi bingung apakah MB saya ini penangkaran atau tangakapan di hutan. Sampe sekarang saya masih khawatir apakah bisa hidup.sambil saya akan coba terapkan informasi perwatan yg ada di internet termasuk dr tetam2 pecinta burung

  39. Menurut saya, burung-burung itu masih ditangkap dengan cara normal. Tetapi burung yang banyak dijual di pasar burung itu, sesungguhnya burung yang sudah drop/sakit. Pengalaman saya dua kali beli burung itu, ceritanya lebìh kurang sama, meski kelihatannya sehat, tetapi burung itu sebenarnya sudah sakit, makanya seperti burung jinak. Kenapa dikatakan sakit? Dari kotorannya menandakan pencernaannya sudah terganggu, sudah berlendir, mencret, kadang kekuning-kuningan dan bening. Abila tidak diganggu suka mejam-mejamkan mata, bulu mengembang, sayap turun. Bila didekati barulah ia kelihatan sehat. Kenapa burung-burung tangkapan hutan yang banyak beredar di pasar seperti itu, karena sudah melewati beberapa kali penyortiran. Tukang pikat nyortir, untuk memenuhi permintaan pelanggannya yang inden. Yang membeli lansung ke tukang pikat nyortir. Sisanya kepengepul, itupun kadang sudah beberapa kali pindah tangan. Bayangkan kalau proses itu lebih dari dua minggu, betapa stresnya burung itu. Lainya halnya dengan burung yang kita beli ditukang pikat, masih giras, kotorannya masih seperti burung hutan, dirawat standar biasanya hidup sampai kita bisa menikmati kicauannya. Salam kicau.

  40. Di daerah saya (tanjung raja, ogan ilir, sumatera selatan. 2 jam dari palembang) juga sama, hampir tiap minggu MB tangkapan hutan masuk ke pasar burung, celakanya burung-burung itu, kalo dibeli hampir pasti mati. MB yang dipelihara hidup di sini MB asal jambi, dibeli langsung ke tukang pikat. Yang menjadi perhatian saya, tukang pikatnya asli orang sini (tanjung raja, sumatera selatan) berangkat ke jambi yang nempuh perjalanan 8 jam, sengaja untuk memikat Mb, biasanya sekitar 2 mingguan pulang bawa Mb antara 5 sampai 10 ekor. Langsung habis terjual. Pertanyaanya, seberapa lamakah populasi Mb hutan jambi bertahan dari kepunahan, mengingat kota saya yang kecil saja tak kurang dari 5 orang tukang pikat yang aktif. Belum ditambah tukang pikat dari daerah lain (kota-kota di sumsel, bengkulu, jambi, pekan baru). Karena hanya di hutan jambilah populasi burung yang para hobbies tahan ngutang untak mendapatkanya itu masih banyak ditemukan. Berangkat dari situlah, saya meski pemula, akan berusaha keras untuk breeding. Salam kicau

  41. saya terkadang ikut juga mencari mb dan kacer di htn, apalagi sekarang masih musim trotolan mb, biasa saya memelihara mb 3 hr udah mkn voer, klo belum saya tunggu sampek 5 hr, dan klo blm juga ngevoer ( walau mau mkn kroto atau ulat ), lepas aja deh pasti mati. walaupun saya msh pemula, tp saya bs membedakan mana mb yg bunyi pamitan ( mengucapkan selamat tggl alias akan mati ) dgn yg bunyi sehat ( ini berdasarkan pengalaman aja ), yg saya heran sudah mkn voer sekitar satu bln tiba2 sakit terkadang mati, ( mungkin msh pemula kali yach hehehehehehe ….), dan vitamin burung susah di dpt disini, tips bagi kwn2 penghobi mb dan kacer, klo mau beli bakalan htn, cari burung yg seliar mungkin, makin liar burungnya berarti makin sehat itu burung, bakalan htn tdk ada yg jinak, klo jinak pasti sakit atau di tngkp pakek pancingan atau mungkin pakek racun tikus,……., ini pernah saya temukan waktu sy plng ke sragen, kok mb sumatera yg berasal dr tangkapan htn skrng jinak2, tdk seperti th 2005, pasti tdk beres waktu nangkapnya tuch……………………

  42. @om Dawud : didaerah rumah saya (bintaro)ada beberapa tempat praktek dokter hewan, waktu itu saya sudah ke 3 dokter hewan dan yang 2 pertama tidak bisa memeriksa burung ( hanya utk anjing & kucing) baru ditempat yang ketiga ada 1 klinik bernama Laras Satwa yg mau memeriksa MB saya.

  43. yaaaa…… keburu kabur MB MHku…. gara gara jeruji sangkar putus 1, padahal lagi hari pertama tak coba buka kerodong, gantung di tempat tinggi di bawah rimbunan pohon, entah berapa lama kaburnya yang pasti jadi pelajaran berharga tentang ketelitian dan kewaspadaan terhadap sangkar burung. TIDAK BOLEH DIREMEHKAN>>
    selamat jalan Mb ku…..

  44. Saya beli MB hutan memang sih uda delapan bulan udah saya rawat MB nya sehat berstamina Perawatanya juga rutin tapi kenapaya MB nya gak Mau Bunyi2 tuh,kadang2 kesel sendiri paling cuma ngeriwil aja

  45. Wahduhhh… jadi kecut ni perasaan, coz kemarin baru ambil MB mh 1 ekor. masih piyikan dan skarnang msh full krodong, kalo ngebaca semua curhat dari temen-temen diatas jadi gundah gulana bercampur galau juga penasaran….. SEMOGA BISA BERTAHAN MURAI BATUKU……. Amiiiinnnnn……

  46. Numpang share nich,..
    kalo kasus d surabaya bisa di bilang lebih extrim lagi, yang ini malah MB sehat tapi gak bunyi/berkicau supaya bisa bunyi sama penjualnya kerongkongannya di masukin pancing yang ukuran kecil agar terasa gatal di tenggorokan lalu MB mau berkicau & bisa di jual dengan harga mahal. Ini terjadi sama seorang temen saya yang kepincut beli MB di pasar burung yang kicauannya rajin, begitu di take over sampai di rumah masih tetep berkicau selang 3 hari ditemukan MB tersebut sudah tak bergerak di bawah sangkar & setelah di otopsi di temukan pancing ukuran kecil ada di dalam tenggorokan MB tersebut.Memang tidak semua kasus tentang MB diatas sering terjadi yang penting bagaimana kita bisa mencegahnya agar tidak terulang, bisa dengan lebih cermat dalam memilih MB & menanyakan lebih detail kepada pedagang asal usul MB tersebut, sukur2 jika sang pedagang mau memberi garansi bahwa MB yang di jual dalam keadaan sehat walaupun harga sedikt mahal yang penting hati kita tentrem.

  47. Mau ikutan sharing pengalaman punya mb mh, 4 bulan lalu saya beli mb mh, perawatan yg saya lakukan setelah 3 hari full krodong, saya coba kasih jangkrik dr tgn dan akhirnya muraynya mau, sudah ngelpon beberapa kali, memasuki minggu ke 4 keliatan burung sakit, bulu mekar dan gk lincah besoknya badannya kaku dan jatuh ke dasar sangkar, saya bawa ke dokter hewan, akhirny diberi obat puyer yg saya suntikan ke dalam jangkrik, akhirnya muray saya sembuh sayangnya 2 hari kemudian burung terlepas dan gk balik. Baru2 ini saya beli lg mb mh tetapi dgn perawatan yg berbeda, seminggu full krodong gantang ditempat sepi, saya kasih jangkrik, kroto campur voer, setelah seminggu mb saya pindah kek kandang penangkaran (kebetulan baru buat, niat breeding mb) dan didkeatnya saya kasih air mancur kecil, pake alat yg buat aquarium gk lama setelah itu mb mulai ngoceh, sampai sekarang mb mh saya salalu ngoceh tiap pagi asampai sore klw mendengar suara air mancur dan sudah mau makan voer.

  48. ketar ketir juga padahal aku baru take 2 ekor tadi siang dengan harga lumayan………moga2 aja selamat and bisa mendamaikan hati dengan kicaonya…..

  49. Om, ikutan curhat ya. Kalau pengalaman saya untuk menjaga supaya MB hutan tetep hidup yaitu dengan memberi sebanyak mungkin ulat kandang. Soalnya dari pengalaman dengan pemberian ulat kandang lebih banyak berhasilnya ketimbang dengan kroto. Setelah melewati masa kritis 3minggu – 1 bulan, dan diyakini burung tidak terlalu stress. Baru makanan diganti dengan kroto campur voor yang komposisinya 30 %voor, 70%kroto untuk pertama kali, demikian pemberian bertahap. Kalau mandi cukup semprot aja, selama ini burung-burung koleksi saya, harus mandi desinfektan dulu sebelum masuk rumah, artinya tiap kali beli, sampai rumah harus mandi, apapun caranya.

  50. gmn gk mati om, karna penggemarnya dan permintaan pasar yang terus meroket jadidan harga yang lumayan.itu merupakan salah satu paktor penyebab penagkapan dengan berbagai cara, dilampung banyak dijumpai murai batu yg ditangkap menggunakan pancing saya dan beberapa kawan perna mencoba membuktikan kami beli burung dipasar katanya baru datang dari daerah beberapa hari kemudian burung tersebut satmina menurun nafas tersengal2 begitu kita cek pakai rasiologi (usg) ternya pd tenggorokannya terdapat pancing yang sangat halus. itulah pengalaman saya sungguh tragis sekali memang…

  51. sekedar berbagi pengalaman…jika kita ingin membeli burung bakalan tangkapan hutan
    pertama, pastikan burung pilihan kita terlihat atau kelihatan sehat
    kedua, buka mulutnya/paruhnya kalau kelihatan berwarna merah muda segar mudah2an burung itu sehat…tapi kalau kelihatan berwarna kuning / warnanya tidak segar bisa dipastikan burung itu sedang menderita sakit atau keracunan.
    mudah2an bisa sedikit membantu.

  52. numpang sharing

    mungkin ada baiknya beli burung mb dari tangkaran lebih mudah jinak,selain jinak juga sebagai pelestarian supaya tidak punah,padahal mb tangkaran yang saya beli dari indukan pejantan maupun betina yang masih liar,tapi kenyataan mb tersebut juga anakannya sekarang gacor,apalagi dari kecilnya mb trotol dah terbiasa di tempat ramai,mentalnya meskipun bukan indukan juara tapi mental juga bagus,karena memang burung mb sifatnya fighter.

  53. saya juga mengalami hal yang sama mas, malah saya baru beli belum ada 1 minggu ini.. eh si murai mati.. padahal nggak ada tanda2 kerusakan di bodynya…. bingung saya…

  54. Untuk tambah pengalaman aja ni memang kabanyakan burung2 tangkapan di hutan sewaktu menangkapnya banyak memakai racun tikus yg dicampur pada umpan makanan sehingga burung tangkapan tidak akan kuat bertahan lama …………..maka dari itu marilah bersama sama kita cegah pembelian burung tangkapan hutan dengan mencegah pembelian burung tangkapan hutan akan dapat membantu melestarikan burung2 yang ada di alam dari kepunahan dan mengurangi pemakaian pestisida yang akan meracuni ekosistem burung tersebut. Kalau kita hobi burung lebih baik kita membeli dari para penangkar burung yang sudah ada dan kita juga dapat menjadi penangkar burung dan ikut membantu melestarikan burung2 yang semakin lama semakin berkurang di alammya.

  55. ikut nimbrung bagi pengalaman, sy jg penghobi burung murai kalo dah bosan dengan MB di rumah saya jual kemudian mencari lagi ke hutan sama teman yang udah pengalaman cari, dan kebetulan waktu itu lagi mujur dapat MB 5 ekor, teman ambil 2 saya di kasi 3 (maklum konco akrap banget) dari 3 burung ini yang hidup cuma 2, yang satunya mati setelah perawatan penjinakan selama 5 hari padahal mb ini yang bodinya utuh dan saya naksir banget untuk jadi jagoan ,perawatan nya pun sudah memakai produk omkicau, mungkin si mb ini lagi inggat keluarganya kali sehingga stress jadi malas makan. dan yang 2 nya sudah bunyi tapi sudah di beli teman( susah sih habis di rayu terus) cara nangkapnya masih pakai cara lama lem tikus, makanya kalo mau punya MB tangkapan hutan gratis tanpa beli ..ikut masuk hutan menyusur sungai, siul-siul atau hidupkan MP3 murai kalo ada burungnya pasti langsung datang , dengan ikut menyaksikan penangkapan burung ikta akan lebih tau kondisi burung tsb. seperti apa? dan nggak kalah penting kita bisa tau karakter suara mb itu. tapi ini bukan kami jadikan profesi cuma selingan doang paling 6 bln sekali itu pun nggak tentu . maap kalo ada yang salah…ini sekedar selingan

  56. sedikit pengalaman, saya juga beli mb mh krn harga yg relatif terjangkau. namun setelah dirawat hampir 8 bulan alhamdulillah mb tetap sehat dan lumayan berani kerja saat di trek utk kelas pinggiran. mb mh ini saya ambil dari pengepul mb yg memaparkan bahwa mb yg dijual merupakan mb hasil pikatan sehingga cuma beresiko pada pergelangan kaki yg bengkak. wkt pertama pinang perawatan selama 2 minggu full krodong non mandi,non jemur dan full ef plus ajari makan voer dan pemberian multivit terutama vit b-complek.

  57. ternyata bukan cuma q ja yang ngalamin hal seperti itu,banyak temen2 yg juga ngalamin hal serupa,mang rata2 burung2 yg saya beli dari tangkapan hutan gak sampai berumur lebih dari satu bulan dah out.Padahal saya dah praktekin yang pernah ditulis di artikel om kicau,memilih burung muda hutan / tangkapan hutan yang bagus ,itu burung lincah,nafsu makan yang tinggi,punya cengkraman yang kuat dan kalo dipegang matuk2 tangan,dan biasanya burung itu kerap ngluarin suara2.itu tanda burung bermental baek.Tapi ternyata tetep aja burung2 yang dah jadi target dan dibawa pulang gak sampai 1 bulan mati juga,atau mang kita aja yang gak bisa ngrawat dan memang belum beruntung yah,,,,,,,,,,,,,,,mudah2an para pakar ada yang mau bocorin cara rawat burung2 tangkapan hutan.trims………….

  58. Yah namanya jg MH, emang klo bs smp hidup lama dan jadi itu sebuah kebanggaan.
    Itulah tantangannya, saya jg dr 4 kali beli MB MH br 1 yg berhasil hidup,
    2 mati setelah 1 bulanan, 1 lg baru 2 minggu msh dlm masa ‘kritis’…
    Biasanya klo MH yg sdh bs tahan lbh dr 3 bln kmngkinan hidup dan jadi sdh 90%.

  59. iya nich, saya beli 8 ekor bertahap yg hidup cuman 3 ekor, apa ada yg salah penanganannya. gimana trik yg manjur biar bisa bertahan hidup. bunyi ntar2 aja gpp. tks

  60. Wah…kok hampir sama dengan case saya yah..?
    Saya sudah 2x beli Murai bakalan hasil tangkapan hutan.., bisa dipelihara sampai 2-3mingguan, setelah itu tewas…awal2nya makan ngga jadi masalah, hari2 berikutnya semakin sedikit makanan yg mau di makan..
    Waktu itu masih campur, voer,kroto,jangkrik sama ulat kandang….
    Jadi trauma beli murai bakalan tangkapan hutan lagi…, tapi kalau ada yg murah2..sih akan coba lagi…hehehehe 😉

  61. ikut curhat juga ah…
    pengalaman saya om … yang penting MB MH di upayakan hidup dan makannya kaya di habitat aslinya makanan seperti kroto,cacing,jangkrik,dll.kunci utama jangan sampe di buat stress lg karena waktu nangkapnya da sterss berat ..makanan harus tersedia di cepuk makan jangan sampe kosong . jangan dipaksa makan pur takut nati ga cocok dengan metabolisme tubuhnya jangan di paksa mandi, jangan kena panas matahari langsung kalo jemur. fitamin 2 hari se kali..kalo saya vitaminnya cocok pake birdvit.(tar dapat royaleti ga om duta heheheh ) itu menurut pengalaman saya. karena saya beli MB MH..5 bln yang lalu sekarang da ngacor da berani di adu pokonya sip burungnya

  62. maaf ya para pakar bukanya sok tau tapi nie pengalaman saya… saya pernah beli MB MH da 5 bln sekarang alhamdulilah da ngacor cor cor da berani di adu…. heheheh
    waktu pertama beli burung langsung saya full kerodong sampe 2 minggu makan full groto.. minumnya saya kasi vitamin produk om kicau BIRDVIT tiap 2 hari sekali sampe 2 minggu derturut turut.. sebisa mungkin krotonya ada terus di tempat makan jangan sampe kosang (boros juga sih tapi buat saya itu belum seberapa di banding hasilnya) stelah 2 minggu baru saya kasih jangkrik 3 pagi 3 sore tapi ngsihnya pake tangan biar cepat jinak…sampe sekarang belum saya kasih pur takut ga cocok sama metabilisme tubuh burung MB MH.juga ga pernah saya mandikan dia mandinya di cepuk minum kalo dia mau…setelah itu saya usahakan burung jangn sampe stress lg karena kemaren waktu di tangkap da stress erat… takut nati burungya sakit jiwa heheheh

  63. kalau saya suka burung murai batu justru karena ditipu pedagang hee…. saya pilih burung ekor panjang nggak taunya ekornya sambungan ck..ck..ck.., udah gitu selang dua minggu burung megap-megap trus mati……(hati hati di pasar burung banyak mafia)
    nah dari pengalaman itu sekarang saya sangat hati hati kalau memilih bakalan dari hasil tangkapan hutan, yang jelas kalau mau pelihara tangkapan dari hutan selain dikasih makan kroto campur fur halus kita juga harus rutin mencampur vitamin b kompleks( cari vitamin khusus burung), krodong full sampai burung sudah makan fur( kecuali pas burung dijemur) cara mandinya nggak boleh di semprot tapi masukin kandang mandi biar mandi sesukanya…..sederhana aja ngapain pusing pusing……

  64. Semenjak awal saya cenderung selektif dalam membeli burung, kalaupun tidak hasil ternakan (Muda Hutan-Red) setidaknya harus tau asal usul pemelihara sebelumnya. Jadi tidak asal comot langsung dari PB tanpa tau kepemilikkan sebelumnya. Selain terhindar dari resiko stress akibat salah pola makan atau rawatan juga mengerti kondisi terakhirnya. Kalaupun beli MH ombyokan, saya lebih suka pilih piara sedari trotolan…namanya juga gambling ? bila ga berhasil , resiko ruginya ga’ sampe mbikin hati mangkel hehehe. Terus terang ja om..klu beli ombyokan MH di PB tuh ga bakalan si penjual ceritakan asal usul, artinya memang utung2an dan pandai2 kita mirit.

  65. Sharing saja om barangkali nanti salah mohon dibenarkan dan dimaafkan, kalo kurang mohon ditambahi dan kalo kepanjangan mohon dimaklumi.
    Dulu ketika saya masih SMP. saya suka kesawah yg deket2 sungai atau pohon bambu (greng kalo org desa bilang) mancing welut sm ikan. ketika sedang jalan disawah yg habis dipanen tiba2 kami menabrak jaring Om ya jaring yang lembut, tipis warnanya putih mungkin terbuat dari sejenis senar dan hampir tdk bisa kelihatan jika tdk dekat jaring itu. ukurannya kira2 tinggi 1mtrn serta panjang kira2 juga seperti net utk maen volly yg dipasang dipinggir sawah yg dekat kepohon termasuk pohon bambu td asumsinya mungkin brg dari sawah lgsng terbang kepohon2. pas nabrak itu yg punya jrg marah sama kita2 akhirnya kita bilang maaf ga tau lalu kami pergi belum jauh langkah2 kami melihat burung derkuku yg terjaring/terjebak burung itu berontak krn kepala masuk hingga leher krn berontak mungkin jaring menyempit dan kaki2 ikut masuk jg kejaring tp bulu ttp bagus om. sipenjebak lgsng lari menghampiri logikanya mungkin kalo nggak cepat2 brg pasti mati krn mungkin bagian dalam leher ada yg luka. nah mungkin juga burung murai itu cara nangkepnya gitu om. terima kasih

    ini sekedar saran saja om buat penghobi atau barang kali sdh ada yg pernah dengar. usahakan kalo beli burung diombyokan ato pinggir jalan deket2 pasar burung. burung pilihan kita tangkap dan kita masukkan sendiri kewadahnya (biasanya kertas sak semen coklat). sy pernah dikasih tau sama kakak sy yg kebetulan kalo ngga salah tetangganya dia bekas penjual brg juga ttp sy ngga tau dia pernah melakukannya ato tdk. dia bilang “nek tuku manuk ng bakul ngono kuwi manuke cekelen lebokno dw ng wadah kertase, nek gak manuk iku mati plg2 urip seminggu mergo nek sing nglebokne bakule telih e diplintir wektu ng njero kertas maeng ben ndang mati ga doyan mangan ben penasaran gek ben ndang tuku maneh” tapikan nggak semua bakul penjual gitu ya om. Salam

  66. sekedar cerita om, teman saya pengepul burung bilang penangkapan CR di kalbar (perbatasan malaisia) sudah pakai leser om, burung hasil tangkapannya tampak sehat jinak dan mulus om nafsu makannya jg bagus, tp lama kelamaan brung jd gak nafsu makan om kurus dan gak lama mati. katanya organ dalamnya rusak tp gak tau jga benar apa engak,

  67. Benar Om, sama dengan pengalaman saya akhir-akhir ini. Karena kepincut penampilan bulu yg utuh, halus dan ekor yang lumayan panjang akhirnya pada bulan April kemarin saya beli MB MH Aceh/Medan 5 ekor (betina 3 dan jantan 2). Satu bulan kemudian 1 ekor betina terlihat tidak sehat dan akhirnya mati. Beberapa minggu kemudian 2 ekor betina lainnya mati juga. Dan 2 bulan kemudian 1 ekor jantan pun terlihat mulai tidak sehat, dan mempunyai nasib yang sama, ikut mati juga. Tinggal tersisa 1 ekor jantan, sampai saat ini masih terlihat sehat dan sudah bunyi. Semoga tidak mempunyai nasib sama dengan yang lainnya.

    Pada bulan Februari sebelumnya juga beli MB MH Nias 2 ekor, malah sampai sekarang masih sehat wal afiat aja. Anehnya MB Nias yang dirawat seadanya dan jarang diberi EF kenapa malah sehat, cepat jinak dan cepat bunyi pula.

    NB :
    1. Semua MB tersebut saya beli dari pedagang yang sama, cara perawatan pun sama (kecuali MB Nias yang terlihat bandel, jadi tidak saya manja perawatannya.hehe…).
    2. Selain yang saya sebut diatas ada beberapa MB lain (yang sudah saya pelihara lama) malah semua sehat dan alhamdulillah berumur panjang sampai sekarang. Dan hari Minggu kemarin saya masukkan kandang penangkaran, mohon doanya Om. 🙂

    Maaf Om Duto kalau terlalu panjang sharingnya.hehe…
    Salam Muraimania.

  68. Bener om, sebulan yg lalu ane main ke PB Pramuka, beli 2 ekor MB MH buntut panjang, body mulus, blom makan pur dan berselang 2 minggu yg 1 ekor dibeli temen, jd tinggal 1 ekor tp setelah lebih dr 2 minggu MB ini menunjukan gejala tidak mau makan dan tidak berdiri di tangkringan lagi melainkan di bawah, selang 3 hari kemudian MB itu mati. Kalau MB yg dibeli temen masih hidup dan sudah murai bunyi, jadi nyesel waktu itu saya jual ketemen……rugi besar….Trauma banget beli MB MH lagi deh…..

  69. saya sdh 4ekor(burung mulus,liar) beli d ps.burung drumah 1mgg pas wasalam om.. , 2ekor(burung mulus,lebih tenang dr yg beli d pasar) beli dr.temen bawa lsg dr.sumatra udah 3bln d rumah alhd..sehat2 saja..,1ekor(burung mulus,liar) beli dr.penjual rumahan udah hampir 2mgguan d rmhenang dr yg beli d pasar) beli dr.temen bawa lsg dr.sumatra udah 3bln d rumah alhd..sehat2 saja..,1ekor(burung mulus,liar) beli dr.penjual rumahan udah hampir 2mgguan d rmh

  70. Setahu saya om, burung tangkapan liar dengan segala kecukupan pakan yang ia senangi tersedia di hutan, baik untuk gizi dan kesehatan burung mereka bisa memilih mana yang dia sukai dan itu baik untuk tubuhnya dan itu insting dari si burung itu sendiri, berbagai macam serangga yang mereka makan adalah hal yg sudah biasa dia makan di hutan dan zat/racun serangga yg ada pd serangga sendiri pun sudah bisa di cerna oleh burung hutan yang notabene kawasannya masih bebas pestisida/bersih.
    Sedang burung setelah ditangkap dengan kondisi stres luar biasa pada burung berpengaruh pada metabolisme tubuh burung itu sendiri. mereka makan dengan lahap tapi yang dia makan beda dengan makanan yang dia dapat di hutan dimana dia tinggal, baik kandungan pakan itu sendiri ataupun serangga yg dia makan , sehingga banyak sekali burung setelah di tangkap mengalami stres luar dalam dan yg tidak bisa bertahan dan menyesuaikan dengan keadaan suasana baru pasti akan mati, terutama burung2 dewasa/ sudah berumur. kalau yg masih muda masih lebih bisa menyesuaikan dengan keadaan/suasana yang serba berbeda dengan tempat asalnya sehingga anyak yg bisa bertahan hidup malah bisa tampil di arena lomba.

  71. Saya sdh 4 kali beli murai tangkapan hutan. Yg pertama alhamdulillah sampai skrng kondisi sehat, dah di rawat sekitar 2 thn. Yg kedua beli msh trotol tangkapan hutan, waktu beli burung sehat, selang beberapa waktu kakinya bengkak, sy cb obatin beberapa kali ngga juga sembuh, dan akhirnya mati. Yg ketiga barusan minggu ini mati. Sakitnya mendadak, sepertinya susah napas. Memang waktu baru beli, ketrekannya ngga jernih seperti orang pilek, bunyinya bindeng. Setelah di rawat seminggu akhirnya mati.
    Kemarin baru ambil lagi (ngga kapok-kapok jg), kondisi sehat, mudah”an seterusnya. Sekarang lg full kerodong

  72. beberapa bulan lalu saya beli di salahsatu daerah di jawa timur sebanyak 3 ekor,dah dipelihara 2 mingguan yg 2 ekor mati karna ga mau makan lagi padahal pakannya fres terus,saya coba belah tubuhnya bersih tanpa ada luka bekas mata kail.untungnya yg 1 masih hidup & dah bunyi sekarang.lumayan masih dapet untung dari penjualan burung yg terakhir.

  73. um…burungnya takut ama dunia skrg ini…banyak koruptor, banyak tikus2 kantor, makanya MB hutan nggak bisa beradaptasi…dan takut juga di bawa kabur ke Luar Negeri…..

  74. yang pakar aja ga tahu apa lagi yang pemula seperti saya om… he he he
    oh ya om duto.. mahon saran dan masukanya .. saya peliara murai bakalan hutan , sudah sekitar 4-5 bulanan sampai sekarang belum jga bunyi.. burung saya ambil dalam keadaan ekor yang rusak, sekarang burung udah mulus tapi tetep aja ga bunyi.. boro boro ngeplong, ngriwik jga nggak….

    • maaf om, usul nih, dicoba pakan yg variatif biar stresnya ilang dan tergantikan. semisal cacing, rayap tanah, singgat/set (bahasa jawa), anakan tawon atau juga ulat pohon pisang ( enthung ). semua mb saya rata2 bunyi ngeplong padahal pelihara dr bakalan yang sangat giras… maaf kalo salah

  75. ikut curhat om,kayaknya gak cuma MB aja deh,kemaren saya beli kacer dada putih juga gitu,awalnya normal2 aja,makan jangkrik sama kroto,dikeramba juga mau,eh tau2 umurnya cuman 3 hari

  76. sama mas… saya malah udah 3x membeli burung MB tangkapan hutan di Pasar Ngasem 2x Trus pasar Kotagede 1x .. itu juga gak pernah ada yg bisa hidup lebih dari 1 bulan… pemberian pakan selalu saya kasih kroto ama jangkrik segar,,,

    Bulu mulus, gak tercabut, mata bening … trus pada kerongkongan tidak terdapat Luka sama sekali… itupun saya masih menemui kendala kematian.. jadi trauma beli MB tangkapan hutan lagi..

    • om om sekalian….perkenalkan saya lubis. dari padang sidimpuan.
      gudangnya murai batu (om2 sebut murai batu medan, padahal d mdn ga ada murai om. adanya dari tapanuli dan sekitarnya)
      banyak para pemikat disini yg masih tradisional. dan rata2 Mb nya aman2 aja tuh.
      setahu saya cara meraka menangkap murai yaitu diintip terlebih dahulu dimana sarangnya(kamar tidurnya)
      setlah itu pada malam hari sarang dinaiki dan MBnya ditangkap deh…dgn cara disenter pake senter yg rada terang spy silau dan ga kabur.
      kalo om2 beli murai asli tapanuli selatan, rata2 mulus2 dan gampang makan voor.krn tingkat stres yg rendah.
      krn apabila MB gak utuh disni harganya jatuh bgt om.
      pemikat disini udah biasa camping di hutan om…..
      tdk pernah nangkap Mb siang2. cm nyari sarangnya siang2 om. mlm baru dieksekusi.
      sdh banyak MB Tapsel yg juara di jawa. krn terkenal dgn volume dan mentalnya om/….
      alhamdulillah slama sy beli mB belum pernah mati tuh.
      malah kacer saya udah beberapa x mati.
      tips dari sy, rata2 MB mati gara2 stres berlebihan om…..trutama kalo kena pulut. mknya kalo dpt MB bahan sering2 ajak ke pinggiran sungai yg mengalir dan byk pohon2nya. biar mengurangi tingkat stres.
      kalo om2 mau sharing…hp sy aja 081320032100
      skr2 ini lg byk musim Mb anakan…trotol.
      emang bulannya panen MB d tapsel om

Komentar ditutup.