Hadiah uang dalam lomba burung, solusi atau sumber masalah?

suap dalam lomba burungBukan  rahasia lagi bahwa beberapa “bos” menyebar uang ke para juri lomba burung untuk memenangkan burung tertentu untuk mengatrol harga atau “menjatuhkan”  burung tertentu agar berharga murah. Juga bukan rahasia lagi ada EO kecil atau besar yang kedodoran sampai ngutang hadiah atau ngemplang ke pihak ketiga penopang gelaran lomba.

Sebuah catatan menarik tentang persoalan itu pernah diangkat tabloid burung Agrobis (Minggu IV November 2011) dengan judul “Hadiah uang, solusi atau sumber masalah?“. Karena menurut saya isu ini semakin perlu diwacanakan mengingat kondisi “kotor” dunia kontes burung, artikel itu saya unggah di blog ini. Silakan berikan komentar bagaimana menurut Anda.

Saling menelikung

Tak aka ada henti-hentinya kita membicarakan pro kontra hadiah langsung uang tunai dalam blantika lomba burung. Namun, apa pun, suka tidak suka, kita harus mengakui bahwa sekarang yang sedang jadi panutan, menjadi kiblat, atau ideologi lomba burung memang uang.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Hampir semua EO berpendapat, jaman sekarang tak ada pilihan lain untuk mengeluarkan hadiah uang. “Sesungguhnya harus kami akui membuat kemasan dengan hadiah uang jauh Iebih berat. Semakin besar kemasan hadiah, harus semakin njlimet itung-itungannya, sebab modal semakin besar sementara potensi rugi lebih nyata daripada potensi untungnya. Kalau tidak ditopang oleh sponsor yang nyata, berat sekarang menggelar even besar. Tapi kami harus mengikuti arus daripada ditinggalkan peserta, sebab harus diakui di tempat kami, menggelar lomba memang menjadi salah satu sumber pemasukan,” aku Warjo, Ketua IKPBS, salah sìtu EO yang mengaku semuanya beranggotakan kalangan cilik dan para bakul burung di pasar Depok Solo.

Okelah, hadiah uang sesungguhnya sah-sah saja. Màsalah kemudian muncul, karena uang, seperti di tempat-tempat lainnya, pada akhirnya menimbulkan moral hazart. Banyak kepentingan yang kemudian saling menelikung karena memburu uang, mulai para peserta, juri hingga panitia.

Banyak peserta lawas yang mengaku sebagai kicaumania murni, setidaknya tidak hidup dari burung,dibuat kecewa ketika dari lomba ke lomba melihat aksi tipa-tipu di lapangan dilakukan dengan kasar, terang-terangan, dan sama sekali tanpa rasa malu.

“Semua pengin menang dengan segala cara. Kalau hadiah besar, banyak peserta yang berani membagikan hadiah dengan juri asal bisa menang. Benar-benan telah terjadi degrasi moral baik pada peserta, juri, bahkan juga panitia. Peserta tak malu lagi burungnya menang meskipun di kanan-kirinya peserta lain tahu ada burung lain yang jauh lebih lebih layak. Juri pun tutup mata tutup telingan dengan komplain peserta, sebab segudang alasan, sebagian karena hapalan, sudah siap digelontorkan dengan lancar dan fasih, seolah-olah adalah jawabani jujur dan spontan,” ujar seorong tokoh di blok tengah yang mengaku malas membeli burung-burung jago lagi.

Bahkan, bila EO tidak siap, seringkali membuat banyak pihak yang kemudian direpotkan. Karena rugi dan tidak siap dengan cadangan uang, kemudian ninggalin utang ke mana-mana. Mulai sebagian hadiah, hingga pembayaran ke pihak ketiga lainnya. Kejadian seperti ¡ni  tidak hanya terjadi pada EO kelas bawah, bahkan EO kelas atas yang nampak sebágai bos pun tak bosan-bosannya mengulanginya.

Burung diproyekkan

uang suap awasHadiah uang ditengarai telah membuat semakin banyak burung-burung yang diproyekkan. Tak hanya di even-even gede yang umumnya jatah juara menjadi milik para bos atau tokoh tertentu, seolah tidak ada orang lain yang punya burung sama atau lebih bagus.

Bahkan, di tingkat latber-latber kecil pun, burung-burung proyek bertebaran.

Biasanya, kalau burung sedang diproyekkan, dia akan menang secana beruntun di berbagai EO berbagai daerah. Pokoknya asa lburung mau nampil ngotot, seolah koncer A sudah jaminan jadi miliknya. Hal-hal seperti ini memang susah dibuktikan secara formal, namun baunya sesungguhnya sangat terasa menyengat. Dan sayang seribu sayang, banyak sekali di antara kita yang memilih pura-pura tidak tahu.

Di sisi lain, banyak pula cerita burung proyek yang Justru sengaja dibuat kalah. Ini bila calon pembeli Iebih punya daya tawar dan punya akses ke panitia dan juri. Maksudnya, dengan tidak membuatnya jadi juara, calon pembeli bisa menawar si burung lebih murah.

Akan banyak alasan untuk mencela kejelekan dan kekurangan si burung, buktinya juga tidak menang. Hal seperti ini sudah banyak sekali terjadi, bahkan sangat lazim dilakukan di arena-arena lather kecil.

Juri yang berkepentingan untuk mengincar jago bagus tapi pengin harganya miring, akan memberi kode pada antek yang di pinggir lapangan untuk mencari tahu siapa pemiliknya, dan kernudian akan dicoba dirayu supaya bisa dibeli murah.

Nah, apa kesimpulan kita, apakah uang jadi sumber berkah atau masalah? Menghapuskan hadiah uang secara sepihak mungkin tidak bisa. Paling tidak para EO yang sekarang eksis tak akan berani melakukannya.

Mungkin perlu inovasi yang berani, semacam terobosoan di bidang pakem dan teknis penilaian agar bisa mengurangi sejauh mungkin peluang main mata antara juri dan peserta. Secara bentahap, mereka yang merasa komit dan mengaku sebagai kicaumania murni, ada baiknya pula menyeponsori lomba yang hadiah uangnya direduksi sebanyak mungkin. Hadiah uang atau materi dalam bentuk lain, bisa di-switch ke hadiah Juara Umum, atau doorprize, yang memungkinkan semua peserta bisa mendapatkannya.

Bagaimana para kicaumania sejati, ayo mutai bertindak, sekarang atau terlambat…. (Sumber: Agrobis Burung)
Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

15 Comments

  1. mau buat EO kicau mania jadi bingung nih kalo baca ini, saya punya rencana adakan lomba burung kicau di Mall WTC mangga dua, tapi jadi mikir dimana juri yg bisa jujur n adil ( kalo ada di info ya om ke 085692263912/eko )

  2. bener sekali nih om artikelnya, saya melihat dengan mata kepala sendiri, permainan di dunia lomba burung memang sangat sangat kotor, beruntunglah bagi kita yang cuma ingin mencari sekedar HIBURAN dari lomba burung……….( gak menang gak apa apa yang penting burung kita bunyi di lapangan)
    walaupun sering kecewa karena di latber kecilpun sering di jadikan istilahnya “proyek” pada akhirnya kita harus terima dengan lapang dada…….. dari pada kita ketularan jadi SETAN lapangan he…he…he…

  3. hanya input, gmana kalo setiap juri menjalani tes kebohongan,,.kta tanya setelah memberi nilai ,bpk juri disuap ga utk menangin burung ini,,,,,,,gmana para kicaumania.setuju ga

  4. Seharusnya peran juri adalah sebagai pengadil di lapangan ato sama dengan dpr yang ngawasin pemerintah tapi kalo yang ngawasin jadi ga bener akhirnya emang jadinya ruwet bin mbulet. Tapi perlu dipikirkan tentang adanya alat bukti yang bisa diterima semua pihak baik panitia, juri, dan pelomba yang dengannya bisa dijadikan acuan dan pedoman bila terjadi kontra ato kisruh. Salah satu yang terpikirkan mungkin dengan menggunakan teknologi IT yakni CCTV…any comment???

  5. om upload suara cucak jenggot ngeroll panjang dan cocok dong untuk memaster lovebird pliz….makasih sebelumnya slam dari kalimantan timur

  6. hadiah uang tidak menjadi tolak ukur dunia lomba menjadi bersih,hadiah uang bisa lebih berguna untuk digunakan untuk kepentingan lainnya yang mendesak,semua berbalik kepada charakter masing masing,atau DUNIA HOBY SUDAH MENJADI DUNIA POLITIK,SALING TIKAM,SIAPA KUAT DUITNYA DIA YANG MENANG,jangan salah kan HADIAHNYA,

  7. astaqfirullah….
    mau dibawa kmana bangsa ini???
    dunia kicaumania yg identik dg hoby&ajang mncari hiburan mlah jadi ajang tipu2…
    om pada sadr dong!!!

  8. mungikn perlu dibentuk suatu wadah bagi pengakuan juri yang sebuah wadah yang mengeluarkan sertifikat nya dan adanya sosialisasi standar penilaian yang baku..karena kadang kala juri bermain dengan emosi dan kesukaan nya sendiri dari kriteria burung yang mau di lombakan…peserta juga harus diberikan pengetahuan tentang tata cara penilaian yang baku..saatnya lomba burung dijadikan suatu standar yang baku

  9. Biasanya, kalau burung sedang diproyekkan, dia akan menang secana beruntun di berbagai EO berbagai daerah. Pokoknya asa lburung mau nampil ngotot, seolah koncer A sudah jaminan jadi miliknya. Hal-hal seperti ini memang susah dibuktikan secara formal, namun baunya sesungguhnya sangat terasa menyengat. Dan sayang seribu sayang, banyak sekali di antara kita yang memilih pura-pura tidak tahu.

    ( Bahasa umume ” Diacarakne ” Om ) mungkin utk menjual brg tsb. dan saya pikir memang ada itu. kalo mmg ga ada, mungkin artikel ini ga akan pernah ditulis sm Om. Btw nice info om. tks

  10. Menurut saya,main suap2an di dunia kontes skali2 harus dijebak buat diajukan hukum pidana,…karena sangat merugikan peserta yg burungnya bener2 pantas jadi jawara,”Mafia”seperti itu harus dibasmi klo perlu pukulin rame2,plus panitia yg suka disuap,…biar kapok OM

Komentar ditutup.