Ulah tak adil di arena lomba burung bukan monopoli juri…

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Pada lomba burung Mr Donk Cup 2 di Jogja Minggu 8 April 2012, saya sempat dibuat sebel oleh ulah pelomba yang berteriak-teriak lantang sampai memekakkan telinga. Saya pikir orang ini orang bayaran untuk teriak atau pelomba yang tidak tahu lapangan atau pura-pura tidak tahu mentang-mentang punya suara lantang dengan mulut terbuka lebar?

Saya katakan demikian karena teriaknya sangat monoton nyaris dari awal sampai akhir sesion kelas murai batu Suara Sakti: ”Juri mutar… juri mutar…” Dia teriak demikian sampai bendera koncer sudah mau ditancapkan.Oleh karena itulah saya berpikir ini pasti orang tidak paham lomba dan kebetulan baru saja ditraktir baso dan tenaganya full sehingga gacor terussss…

Apapun alasannya, orang macam ini masih banyak bertebaran di arena lomba. Motifnya bisa bermacam-macam. Mulai dari yang memang merasa diperlakukan tidak adil, karena juri memang hanya bergerombol di satu sudut, ada juga karena motif agar burungnya mendapat poin tambahan karena burungnya sedang dipantau calon pembeli.

Ya, bila selama ini juri sering menjadi sasaran kritikan soal perilakunýa yang dianggap tidak adil dalam menilai, lalu dituduh ada main mata dengan peserta untuk menjuarakan salah satu burung titipan dan lain sebagainya, bagaimana dengan peserta sendiri? Sudahkan mereka yang suka protes itu melakukan introspeksi?

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Tidak semua peserta yang protes tidak fair, cukup banyak tindakan protes yang disampaikan tokoh kicaumania adalah benar adanya karena ada ketidakadilan di penjurian. Tapi hal seperti itu jarang terjadi, kecuali kondisi permainan dianggap tidak berjalan apa adanya atau tampak ada kepemihakan juri atau Korlap (koordinator lapangan) pada burung tertentu.

Mari kita mencoba mengomentari perilaku peserta yang sering protes dan protesnya juga sering tidak berbobot alias mengada-ada. Ya benarlah, “mengomentari pekerjaan orang lain memang lebih mudah, sama halnya kita mengomentari kekuarangan, kejelekan bahkan kesalahan orang lain, paling gampang”.

Begitulah posisi pelomba yang sering protes tanpa dasar yang jelas, mereka lebih gampang mengumpat, mencaci, memaki juri yang bertugas, pasalnya ia berada di posisi sebagai penonton.

Tapi akan lain halnya bila ia diposisikan di tengah lapangan misalnnya dibalik saja, dia ditugasi menjadi juri, apakah bisa dia lakukan tugas seperti juri yang dicaci dan disumpahi? Jawabnya, sudah dapat ditebak “pasti tidak bisa”. Dan argumen yang muncul pasti seperti ini, “Saya memang tidak pernah jadi juri, ya tidak bisa jadi juri.”

foto lomba burung

Mengada-ada

Dalam catatan di halaman kontes Agrobur edisi April Minggu III 2012, dituliskan bahwa hal itu pernah ditanyakan kepada peserta yang sering protes. Mereka menjawab ya tak jauh dari jawaban di atas. lntinya mereka ikut lomba bayar tiket, mau protes atau mengumpati juri terserah dia. Kalau sudah demikian maka banyaknya protes saat ini tidak dapat dijadikan patokan atau parameter lomba tersebut tidak sukses.

Lho kok bisa? Ya, pasalnya protesnya peserta saat ini seringkali dibuat-buat atau mengada-ada. Sudah tahu burungnya tidak juara karena ada yang lebih baik, masih saja protes misalnnya menunjuk burung yang sedang bunyi ke panitia atau ke juri. ”Kurang apa burung kayak gini?”

Memang saat ditunjukkan, burung bunyi bagus, tapi menurut juri ketika di lapangan banyak burung lain yang lebih bagus. Setelah dijelaskan juri bila burungnya kalah dengan nomor sekian, burung berhenti kalau didekati juri, dia baru menerima.

Dan ternyata si pemilik sendiri sebenarnya ngerti kalau burungnya sering ngetem atau berhenti kerja saat juri lewat di bawahnnya, tapi karena ia ingin protes saja siapa tau dapat tambahan nilai mentok sehingga bisa masuk sepuluh besar yang otomatis dapat kembalian uang tiket pendaftanan.

Tidak sedikit pula protes karena dilatarbelakangi burungnya sedang dalam pengamatan untuk transaksi. Kalau sudah demikian biasanya mereka kalau tidak bisa “nembus juri” akan melakukan cara lain yakni memaksakan kehendah dengan protes keras agar mendapat pehatian juri atau panitia.

Cara protesnya umumnya dilakukan dengan cara yang tidak rasional, marah-marah tidak terkontrol padahal burungnya jelas-jelas tidak terlalu istimewa, tapi minta juara satu. Hal seperti ini tentu mengundang tawa peserta lain.

Setelah ditelusuri agak jauh, eh ternyata burungnya sedang dipantau calon pembeli. Kalau juara satu transaksi jadi, kalau tidak maka transaksi batal.

Bagaimana kita?

Masih banyak cara lain yang dilakukan pelomba dalam memaksakan kehendak agar burungnya masuk juara, dan gambaran di atas merupakan sebagian cara yang dilakukan pelomba.

lntinya pelomba juga harus mengasah sikap empati atau merasakan perasaan orang lain. Jangan hanya menuntut hak, sementara itu ada hak orang lain yang dia langgar. Dan hal ini perlu diperhatikan oleh panitia, juri juga peserta lain, sebab tidak sedikit ulah para pemrotes asal protes justru membuat pelomba lain kesal, karena pelaksanaan lomba terganggu, sementara kita ikut lomba ingin mencari hiburan.

Mari kita renungkan sejenak, apakah kita masuk dalam golongan pelomba seperti itu?

(Referensi: “Peserta juga sering tidak fair”, Agrobur April Minggu III 2012)
Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

12 Comments

  1. Kalau saya jadi “korlap juri” saya akan tegaskan kepada mereka yg berteriak-teriak saya akan katakan “mau tetap teriak tapi burung di turunin dari gantangan dan uang tiket dikembalikan atau tetap digantang tapi jangan teriak ?” “pilih mana”….gitu dooonk…jangan diem aja…masa ngatasin peserta yg teriak-teriak aja ga mampu..payah…

  2. menang kalah hal biasa, yang penting burung telah menang di hati kita. kita ambil hikmah di setiap kekalahan untuk merawat burung kita menjadi lebih baik. burung papan atas sekalipun pernah juga kalah tul nggakkkkk…..

  3. Peserta yang Gacor berlebihan selama burungnya digantangkan wajib diperingatkan oleh Panitia. Juri juga harus memberikan penilaian seobjektif mungkin jika perlu dilakukan perjanjian atau bahkan sumpah sebelum melakukan penjurian. Intinya akan memberikan penilaian yang objektif tidak memenangkan burung pimilik tertentu.

  4. sekedar saran, kalo lomba ato sekedar latberan mbok agak rendah hati dikit dgn tidak melototi gacoan kita tok, coba tebarkan pandangan ke gacoan2 peserta lain pasti lebih baik jadinya. Pantaskah gacoan kita yg juara ato gacoan peserta lain?

  5. sejak awal sy sudah bilang kalo lomba tanpa teriak adalah hil yg mustahal. ada aturan pasti dilanggar, mendapat dis pasti protes…. wuih repote poool. Ngurus org itu memang susah om, mungkin jg termasuk saya. tapi ya sudahlah yg penting semua hepi

  6. mungkin bisa lebih asik kalo latberan dibuat juara bersama, Juara 1A sampai 1J, dijamin gak ada protes lagi krn gak ada yg juara 2-10 hehehe….

  7. yang enak…klo lomba, si empunya burung di taruh di ruangan khusus yang nyaman…dikasih sebuah menu hidangan, akhirnya si empu menikmati hidangan dan suara burung terebut…..

  8. berantas!!!!!!!!!! kl perlu langsung dicatatkan dan ditandakan saja nama pemilik dan nama burungnya agar di kontes2 tempat lain gk bisa ikut dikarena mengganggu kontes dan lomba..

  9. memang manusia adalah mahluk
    ego hehehe…..mungkin yang dia perhatikankan cuma miliknya sendiri….jadi protes seperti itu malah merugikan diri sendiri , juri jadi antipati dengan kita….

  10. sama seperti wasit bola,kadang memberikan keputusan menguntungkan kadang juga memberikan kerugian.tidak ada yg sempurna juri.meskipun punya jam terbang tinggi..juri juga manusia hehehe

Komentar ditutup.