Jejak rekam pemikatan pleci atau kecial: gunakan buah buni…

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Banyaknya praktik pemikatan burung kecial atau burung kacamata atau pleci di alam tidak berarti memberikan legalisasi teihadap praktik ini, akan tetapi keberadaan mereka adalah salah satu dari mata rantai bisnis hobi burung.

Dalam sehari para pemikat kecial bisa mengumpulkan puluhan ekor burung satu jenis. Seperti dilakukan Umar, pemikat burung kecial dari Desa Mininting Kec. Batu Layar, Lombok Barat. Tingginya pamor kecial di Pulau Lombok memberikan angin segar terhadapnya.

Sarang kecial banyak ditemukan di dahan
Sarang kecial banyak ditemukan di dahan

Permintaan para pengepul atau pemain terhadap jenis ini juga meningkat. Dalam sepekan dia bisa mengumpulkan puluhan ekor anakan kecial dari kawasan Lombok Barat.

Saat Agrobur mengikutinya ke beberapa titik pemikatan, mekanisme yang dilakukan pria paruh baya ini terbilang tidak mudah. Seorang pemikat burung harus memiliki insting kuat dalam menentukan lokasi pemikatan.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Tidak semua kawasan yang disasar terdapat jenis yang dicari. Dan tidak semua jenis burung dipikat pria yang pernah menelurkan seekor kecial jawara. Hanya anakan dari jenis tertentu saja yang dipikat.

“Untuk saat ini permintaan kecial meningkat, khususnya kecial kuning. Jadi jenis ini yang banyak dicari. Akan tetapi para pemikat sudah dibekali agar yang diambil dari alam hanya anakan saja. lndukannya dibiarkan berbiak kembali di alam agar tidak punah,” ujar Fajar Meninting, seorang pemain sekaligus pengepul kecial kuning.

Kelas tersendiri

Buah burne untuk memikat kecial
Buah burne untuk memikat kecial

Di Lombok, kecial kuning bisa dikategorikan menjadi burung favorit buat para pemain kicauan. Bahkan jenis ini memiliki jadwal lomba tersendiri. Tidak berbaur dengan lomba kicauan pada umumnya seperti di kawasan Pulau Jawa, Kalimantan atau Sumatera.

“Kalau di Lombok ada lomba khusus kecial, pesertanya relatif banyak sehingga permintaan untuk jenis ini saja memang sudah tinggi. Apalagi di Jawa sekarang kelas kacamata naik pamor sehingga permintaan makin meningkat,” lanjutnya.

Kecial kuning tersebar nyaris di seluruh kabupaten di Nusa Tenggara Barat. Antara lain Kabupaten Lombok Barat, Utara, Tengah dan Timur. Ketika Agrobur mencoba menelusuri hutan di kawasan perbatasan antara Lombok Barat dan Utara, seorang pemikat dalam hitungan jam bisa memikat sekitar 10 ekor kecial kuning.

Habitat jenis ini biasa tersebar di kawasan hutan, kebun hingga pantai. Sarang kecial (kecial kuning dari Lombok), biasanya terdapat di ujung-ujung dahan pohon mangga dan nangka. Atau tanaman yang memiliki kerimbunan relatif banyak dan berdahan kuat.

Sarana pemikat

Alat Pemikat Kecial
Alat Pemikat Kecial

Seorang pemikat bisa menggunakan beragam cara untuk memuluskan kerja mereka di lokasi pemikatan. Mulai dari menggunakan getah alias pulut atau sangkar pemikat yang sudah didesain khusus untuk jenis ini.

Para pemikat yang sudah dibekali pemahaman dari para pemain tentang menjaga keseimbangan populasi kecial di alam, mereka lebih memilih sangkar pemikat.

Keunggulan dari sangkar pemikat ini adalah tidak semua jenis burung bisa masuk. Karena sudah didesain khusus untuk kecial, baik kecial kuning atau lombok, maka jenis lain  terutama yang memiliki postur lebih besar tidak bakal bisa masuk.

Kalau toh ada jenis lain berukuran sama atau Iebih kecil dibanding kecial, biasanya para pemikat melepasnya kembali. “Meski kami dikenal sebagai pemikat di alam, tidak semua anakan burung diambil. Kalau memang mencari kecial, hanya kecial anakan yang diambil. lndukannya kita lepas lagi,’ jelas Habil, seorang pemikat yang dalam sehari bisa mendapat 50 ekor kecial.

Sangkar khusus pemikatan kecial berbentuk bulat lonjong, berukuran sekitar 60 sentimeter. Sangkar dibagi menjadi dua bagian antara atas dan bawah. Bagian atas berguna untuk ruang pemikatan yang di dalamnya diletakkan buah kesenangan kecial. Yakni buah burne/buni, buah berbentuk bulat memiliki rasa asam manis, kalau muda rasanya asam berwarna merah kalau matang rasanya manis dan berwarna hitam. Ciri buah seperti itu, di Jawa dikenal sebagai buah wuni.

Sangkar pikatan ini diletakkan di ujung-ujung dahan pohon yang diyakini menjadi lokasi lalu lintas kecial. Tidak jauh dari sarang tadi juga diletakkan seekor kecial yang sudah gacor dan bertugas untuk memancing kedatangan burung sejenisnya.

Karena sifat alam dari kecial bergerombol, maka semakin banyak gerombolannya di satu titik maka makin berpeluang mendatangkan kecial dalam jumlah banyak.

Maksimal 25 ekor per hari

Umar - Pemikat burung Kecial
Umar - Pemikat burung Kecial

“Sebelum ada lombanya, jenis ini tidak banyak diburu para pemikat. Sekarang sudah banyak bermunculan pemikat, sehingga sekarang sehari seorang pemikat tidak bisa mendapat kecial dalam jumlah besar seperti dulu. Maksimal sehari tidak lebih dari 25 ekor bahkan bisa jadi hanya hitungan jari saja,” tutur Habil saat ditemui di salah satu lokasi pemikatan di kawasan perbatasan Lombok Utara dan Barat.

Para pemikat yang sudah berpengalaman juga memiliki kepekaan buat mengendus keberadaan kecial. Mereka pun sulit mendeskripsikan bagaimana cara mereka mengasah kepekaan dalam memburu jenis yang sekarang harganya terus melonjak.

Mereka sudah bisa membedakan kawasan yang aman dan rawan untuk dijadikan lokasi pemikatan.

“Kalau kita sebagai pemikat kan harus peka terhadap berbagai risiko yang bakal terjadi di alam, seperti keberadaan ular atau situasi-situasi yang mungkin di luar natar manusia. Jadi memikat burung di alam tidak sekadar berburu secara membabi buta. Kita juga harus bisa bersahabat dengan alam,” cerita Habil yang pernah mengalami kejadian mistis di satah satu titik pemikatan kawasan Ampenan.

Hasil buruan mereka biasanya disetorkan ke påra pengepul yang sudah mempunyai pasar ke berbagai kota di Indonesia. Kecial-kecial ini juga dipasarkan ke para pedagang burung di Pasar Burung Sindu, Lombok, sebelum dikonsumsi para kecialmania.

“Mengenai harga bakalan tangkapan hutan khususnya di Pasar Sindu sudah mengalami lonjakan. Situasi ini dirasakan ketika kelas kacamata menjadi kelas bergengsi di lomba-lomba Jawa,” papar Devi, pedagang sekaligus pengepul kecial ke berbagai kota di Pulau Jawa.

TUNGGU RANGKAIAN ARTIKEL TERKAITNYA

Rangkaian artikel:

  1. Jejak rekam pemikatan pleci atau kecial: gunakan buah  buni..
  2. Jejak rekam pemikatan anis merah: Jaring rambut merusak habitat
  3. Jejak rekam pemikatan murai batu: Sulitnya menangkap bicok…
  4. Jejak rekam pemikat di Kalimantan: Hindari burung dilindungi…

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

3 Comments

  1. Malam bos , langsung aja nih . saya punya murai lampung gacor buanget , tapi sayang ekor yg panjang gak mau numbuh gara2 saya cabut n kira2 udah 6 bln yg lalu . oh…ya dulu segala cara dah kucoba , bahkan sampai saya korek pori2nya pakai jarum . MOHON SOLUSINYA !? THANK’S

Komentar ditutup.