Virus west nile ancam burung kicauan; penyebab kejang, kelumpuhan dan kematian

Burung Anda kejang-kejang, lumpuh atau mendadak tidak bisa terbang? Ada berbagai kemungkinan penyebabnya. Salah satunya adalah serangan virus west nile (west nile virus – WNV). Ya, akibat serangan penyakit ini burung akan menunjukkan gejala penyakit mirip terserang totelo atau ND.

Banyak laporan di Eropa dan Amerika bahwa virus ini menyerang burung-burung peliharaan. Jika di Indonesia belum ada laporan mengenai hal itu, bukan berati virus ini tidak menyerang burung peliharaan di negeri ini. Sebab, siapa sih yang peduli untuk meneliti lebih jauh jika ada burung mati dengan tanda-tanda kejang atau lumpuh sebelumnya? Paling-paling ya disebut flu burung – penyakit pada unggas yang kini terbukti tidak pernah ditangani secara serius apalagi tuntas karena milyaran dananya malah dikorupsi. Artinya, ya itulah, isu flu burung selama ini ternyata memang dibesar-besarkan agar dana untuk dikorupsi tidak pernah kering…. payah memang.

Nyamuk - salah satu penyebar virus west nile - West Nile Virus
Nyamuk – salah satu penyebar virus west nile – West Nile Virus

Apa itu virus west nile?

Virus west nile adalah virus baru dari keluarga Flaviviridae yang ditemukan di daerah tropis dan temperate. Utamanya dia menginfeksi burung, namun juga menyebabkan beberapa kondisi (sakit) pada manusia, kuda, dan beberapa mamalia lain. Virus west nile ditularkan melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Penyakit akibat virus west nile tidak memiliki kemiripan sama sekali dengan demam berdarah.

Seperti kita ketahui, banyak penyakit pada burung yang disebabkan oleh virus. Hanya saja, untuk penyakit karena virus west nile ini memang baru saja diketahui sebagai salah satu penyakit yang menyerang burung, dan akibatnya seringkali sangat fatal.

Awalnya, jenis penyakit ini ditularkan melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi virus tersebut dari burung liar. Selain nyamuk, jenis kutu tertentu di Asia dan Afrika juga bisa menjadi perantara penyakit ini meski hal itu tidak terjadi di bagian benua lainnya.

Virus west nile ditemukan kali pertama di Afrika Timur pada 1930-an tetapi diperkirakan telah berkembang selama 1.000-an tahun. Mengingat gejala yang dilaporkan dan klaim kematian banyak unggas nyaris seperti penyakit yang diderita Alexander Agung, beberapa sejarawan percaya bahwa Alexander mungkin telah menjadi korban awal virus ini.

Penyakit ini sendiri kali pertama terdeteksi di Amerika Serikat pada akhir 1990-an dan menurut perkiraan Centers for Disease Control and Prevention (CDC) telah menjadi “epidemi musiman”.

Siklus virus west nile
Siklus virus west nile

Gejala pada manusia

Pada manusia, gejala penyakit ini kadang-kadang seperti flu (demam west nile), dan infeksi yang terjadi bisa menyebabkan menangitis, yang merupakan infeksi akut serta pembengkakan otak yang kadang-kadang berakibat fatal.

Pada burung, gejalanya tidak terlihat jelas dan baru terlihat setelah fase akhir pada serangan penyakit ini yakni terjadi tanda-tanda neurologis pada burung seperti mengantuk, ketidakseimbangan tubuh dan sulit berjalan atau terbang (lumpuh).

Mungkinkah burung kita terinfeksi?

Ya. Burung, terutama dalam keluarga corvid (seperti gagak, burung gagak dan jays), yang paling sering ditemukan terinfeksi – namun sekitar 150 spesies burung yang berbeda di AS dilaporkan pernah terinfeksi virus ini.

Cara kita menentukan adanya serangan virus west nile di suatu daerah tertentu adalah ketika terdapat burung lokal atau hewan lainnya yang ditemukan tewas tanpa terlihat adanya tanda-tanda trauma.

Apa yang dapat dilakukan untuk melindungi burung kita?

Saat ini tidak ada cara untuk menghilangkan penyakit akibat virus west nile. Hanya pencegahanlah yang bisa kita lakukan. Dalam rangka meminimalkan kemungkinan Anda atau burung Anda tertular penyakit ini, Anda harus mengurangi paparan nyamuk.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu dikerjakan dan beberapa hal yang hendaknya tidak dilakukan:

  • Usahakan tidak ada air mampat di mana nyamuk bisa berkembang biak – seperti di ember, ban bekas, pojok-pojok kolam dan juga pot bunga dll.
  • Ganti air dalam wadah minuman burung minimal 48 jam sekali.
  • Pastikan talang air di rumah Anda selalu kering/ tidak ada air mampat di dalamnya.
  • Jaga kebersihan kolam renang dan kolam dekoratif di rumah Anda dengan diklorinasi.
  • Lindungi burung Anda dari gigitan nyamuk khususnya pada saat fajar, senja dan malam hari di mana banyak nyamuk berkeliaran.
  • Pasangi kelambu di jendela yang terbuka dan gunakan korden pada pintu untuk mengurangi jumlah nyamuk yang masuk ke rumah.
  • Pasang kerodong atau kelambu nyamuk di sangkar atau sekitar kandang jika ada banyak nyamuk di daerah kita, atau jika telah dilaporkan adanya serangan virus west nile dalam jumlah tinggi.
  • Tanam tanaman pengusir nyamuk seperti marigold dan catnip di halaman rumah Anda.
  • Jangan menggunakan pestisida di mana saja di lingkungan burung Anda atau ruang terbuka.
  • Jangan membakar obat nyamuk atau menggunakan minyak serai wangi di sekitar burung Anda.

Ya, virus west nile (WNV) adalah ancaman nyata bagi burung kita. Kasus burung yang terinfeksi dilaporkan terjadi setiap tahunnya di luar negeri.

Sekali lagi perlu diingat bahwa penyakit akibat virus ini belum ada obatnya dan tanda-tanda adanya serangan pada burung seringkali terlihat ketika kondisi sudah parah dan biasanya burung tidak bisa tertolong.

Waspadalah!!!

Referensi: birdtricks.com, wikipedia.org, cdc.gov

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

6 Comments

  1. Om. Sy ♏ªΰ tanya nie masalah penyakit yang sering terjadi pada burung saya. Waktu itu saya sedang santai sambil memandang burung kenari. Ketika burung kenari sedang makan biji bijian tiba tiba jatuh kelepekan punggung nya di bawah persis seperti ayan di potong. Saya sangat terkejut. Langsung saya tankap dan saya beri minum. kurang lebih 30 menit kenari saya hanya diam dan ngos ngosan. Awal nya saya menira itu keselek makanan biji bijian. Tapi seminggu kemudian kejadian lagi hal seperti itu. Dan sampai setiap minggu berturut turut. Bahkan belakangan ini kejadian 2 x dalam seminggu. Kira kira itu penyakit apa om.. Dan cara pengobatan nya bagai mana?

  2. iyanih baru dua hari ini burung sirpu saya kalo menjelang malam sekitar pukul 9 keatas mengalami kejang22 dan jatuh dari tangkringan, tetapi dihari pertama ketika pagi burung sudah sadar kembali dan sehat disiang hari. apakah kemungkinan burung saya terjangkit virus tersebut?

  3. Saya sendiri sudah pernah terjadi untuk 3 kenari saya,
    Dimana kebetulan ketiga-tiga cara merawatnya jorok alias cuma 1 minggu sekali,
    * Burung 1 ek saya titipin kos adik perempuan saya, dimana dia cuma mengisi air minum jika
    berkurang dan saya 1 minggu sekali datang untuk bersihin kandang dan ganti makanan
    burung digantung di teras dekat taman, tidak pernah di krodong setelah hampir 6 bln saya
    bawa pulang dan berhasil dimaster cuma kadang2 kalau burung kaget bisa seperti ayan
    dan cuma dilantai ssaya biarin sampai dia sadar sendiri baru deh nangkring lagi
    * Burung 5 ekor saya didik ditempat lain juga di lt 2 dalam satu kamar dimana atapnya
    sebagian memakai fiber tranparatn sehingga cahaya bisa masuk, cara peraawatannya
    juga sama seperti yg atas nah hasilnya ada 2 ek, yang kadang2 pas saya mandiin bisa
    seperti ayan, saya biarin sampai sadar kembali.

    Apakah ke 3 burung itu bisa disebut kena virus west nile ?

    burung ayan, n napasnya bisa bunyi ngik ngik ngik

  4. Saya dan beberapa tmn saya juga begitu, burung kacer n pleci saya juga mati setelah mengalami lumpuh n kejang n ga bisa naik ke tangkringan…. bahkan tmn saya burung cucak ijo yg baru dibelinya beberapa hari jga harus menghembuskan nafas terakhirnya gara2 gejala tersebut… untuk tmn2 yang lain jga msti waspada….
    Tips : – Kerodong rapat sangkar burung waktu malam
    – Waspadai kupu2 kecil yng sebesar nyamuk, d perkirakan gejala dibawa kupu2 tersebut

  5. iya nih hati-hati buat tmn2, di daerah saya (ciamis) udah ada, saya dan beberapa tmn saya juga mengeluh burung2 (terutama pleci, kacer dan cucak ijo) mati persis setelah gejala2 seperti diatas…

Komentar ditutup.