Sekadar usulan: Ubah jadwal tanding kontes Papburi agar tak menjemukan

Salah satu hal yang banyak dikeluhkan peserta dalam lomba full penyisihan seperti yang dilakukan oleh Papburi, atau oleh EO lain yang mengadopsi tata aturan main Papburi, misalnya Nglaras Swara Jogja, adalah waktu tunggu yang sangat lama dimulai dengan tanding babak penyisihan sampai hasil rekapan nilai pada saat final.

Papburi perlu ubah penyusunan jadwal tanding agar lomba tidak menjemukan
Papburi perlu ubah penyusunan jadwal tanding agar lomba tidak menjemukan

Selama ini, final dibarengkan di sesi terakhir. Jadi, kalau kita membawa burung yang jadwalnya dimulai pada sesi paling awal, penyisian A-F yang berlangsung pukul 10 pagi misalnya, harus menunggu hingga jam 5 sore untuk menunggu digelarnya sesi final. Atau menunggu hingga sekitar 5 jam.

Selain menimbulkan kelelahan dan rasa jemu, hal itu juga dituding para pemilik burung sebagai penyebab burung tidak bisa tampil maksimal mengingat pemilik juga kesulitan menyetel burung kalau harus menunggu sesi tanding berikut dalam rentang waktu lama.

Berdasar pendapat beberapa pihak, mulai peserta, EO maupun juri, penyusunan ulang jadwal tanding dan mempercepat proses entry rekap merupakan hal mutlak yang perlu dilakukan.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Kritik dan masukan ini, dalam berita tentang lomba Papburi Klaten (21/10) sudah disinggung, tapi kiranya kurang detil dan mungkin masih membingungkan bagi sebagian pembaca. Karena itu, tulisan dari Waca Jogja ini mencoba membeberkan lebih lengkap dan detil, termasuk contoh penyusunan jadwalnya, sehingga lebih gampang dipahami, termasuk oleh pembaca yang belum pernah ikut lomba full penyisihan model Papburi.

Berikut ini adalah contoh jadwal di Papburi yang selama ini digunakan:

1. PLECI ABC

2. KENARI KALITAN STANDAR ABC

3. KENARI KALITAN ISIAN ABC

4. KENARI STANDAR ABC

5. KENARI REGULER ABC

6. CAMPURAN IMPOR ABC

7. LOVEBIRD ABC

8. PLECI DEF

9. KENARI KALITAN STANDAR DEF

10. KENARI KALITAN ISIAN DEF

11. KENARI STANDAR DEF

12. KENARI REGULER DEF

13. CAMPURAN IMPOR DEF

14. LOVEBIRD DEF

15. FINAL PLECI

16. FINAL KENARI KALITAN STANDAR

17. FINAL KENARI KALITAN ISIAN

18. FINAL KENARI STANDAR

19. FINAL KENARI REGULER

20. FINAL CAMPURAN IMPOR

21. FINAL LOVEBIRD

Coba kita simak dari jadwal di atas. Setelah Pleci A-B-C, diselingi kelas lain Kenari Kalitan Standar A-B-C, dan seterusnya. Sesi Pleci D-E-F baru dimulai lagi di sesi ke 8, atau realitasnya di sesi ke 22. Satu sesi, waktu normal bila peserta 10 ekor dan burung secara umum nampil, 10 menit.

Bagaimana juri sebagai manusia biasa membandingkan secara cermat antara burung yang tampil di sesi A-B-C dengan D-E-F, setelah lewat jeda waktu yang begitu lama, dan setelah konsentrasinya juga tercurah memperhatikan 7 jenis burung yang lain? Bayangkan, dengan waktu per sesi 10 menit, jeda antara A-B-C dan D-E-F sudah lebih dari 200 menit atau dua jam lebih!

Belum lagi bila sebagian personel juri mungkin ada yang mendapat giliran istirahat, sehingga ganti juri baru yang tidak ikut menilai pada sesi sebelumnya.

Tentu kita bisa memahami, bahwa jadwal di atas didisain untuk mengakomodasi kepentingan agar panitia berkesempatan menjaring peserta lebih banyak. Maksudnya, bila peserta yang mendaftar tidak langsung full dari A-F, ada peluang peserta atau burung yang di sesi A-B-C kurang nampil atau nilai kurang, sehingga diperkirakan tidak bisa masuk 10 besar, bisa mendaftar lagi di sesi berikutnya D-E-F.

Sekarang, mari kita perhatikan usulan jadwal yang baru:

1. PLECI A-B-C-D-E-F

2. KENARI KALITAN STANDAR A-B-C-D-E-F

3. FINAL PLECI

4. KENARI KALITAN ISIAN A-B-C-D-E-F

5. FINAL KENARI KALITAN STANDAR

6. KENARI STANDAR A-B-C-D-E-F

7. FINAL KENARI KALITAN ISIAN

8. KENARI REGULER A-B-C-D-E-F

9. FINAL KENARI STANDAR

10. CAMPURAN IMPOR A-B-C-D-E-F

11. FINAL KENARI REGULEER

12. LOVE BIRD A-B-C-D-E-F

13. FINAL CAMPURAN IMPOR

14. FINAL LOVEBIRD

Model yang baru ini, satu kelas langsung diselesaikan penyisihannya, tentu dengan juri yang sama, tidak boleh ada penggantian sampai ke final jenis atau kelas yang sama, dengan harapan standar penilaiannya tidak berubah.

Secara logika, jadwal baru ini lebih memudahkan juri dalam menilai atau membanding-bandingkan antara burung yang tampil di sesi A dan seterusnya hingga F, karena tidak ada jeda atau diselingi jenis burung yang lain. Konsentrasi tidak sampai buyar. Asal proses rekap cepat, burung yang kurang kerja atau nilai kurang di sesi A, bisa mengulang atau mendaftar lagi di sesi C, D dan seterusnya.

Burung yang main di sesi awal, dalam contoh jadwal di atas Pleci, tidak perlu harus menunggu sampai sore untuk ikut final dan tahu juaranya. Cukup disela satu jenis burung/kelas yang lain, bisa langsung final, dengan asumsi setelah dilewati 6 sesi penyisihan, tentu rekap sudah selesai dan sudah diketahui yang masuk 10 besar untuk ikut final. Waktu tunggu dari penyisihan terakhir hingga final, hanya sekitar 1 jam.

Usulan ini disarikan dari berbagai sumber, mulai dari peserta, juri, panitia, EO yang sudah mengikuti lomba-lomba full penyisihan. Usulan baru ini bisa jadi menghasilkan hal yang lebih baik, tapi memang perlu keberanian panitia, sebab memang berpotensi mengurangi jumlah peserta.

Supaya lomba juga lancar dan waktu efektif, panitia juga harus berani untuk tidak mengulur-ulur waktu ketika peserta yang mendaftar belum full dari A-F. Kalau masih mengulur waktu demi menunggu penunpang, perkiraan waktu tunggunya bisa meleset jauh, dan berpotensi memunculkan protes peserta.

Misalnya, di awal sesi peserta yang sudah mendaftar baru 25, pada sesi C langsung jalan tanpa menunggu lama meskipun peserta hanya 5, dan tidak perlu mengulur lagi untuk menggelar sesi D. berarti tinggal cari 10 terbaik di antara 25 peserta. Setelah itu langsung dilanjut dengan sesi penyisihan kelas/jenis berikutnya.

Jika hal ini diterapkan maka kepentingan panitia, juri, dan peserta bisa terakomodasi. Bagaimana menurut pendapat Anda? (Waca – Jogja)

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

2 Comments

  1. nunggu final burung gak maksimal…pulang2 langsung mbodol brolll… satu lagi pelaksanaan didalam ruangan kemarin bener2 panas banget….. sirkulasi udara kurang dan satu lagi burung gak terlalu suka dengan asap rokok 🙂

Komentar ditutup.