Gila betul nih, ratusan burung jalak dibakar hidup-hidup

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

burung jalak dibakarSekitar 300 burung jalak hidup dari 1.500 burung jalak selundupan dari Malaysia yang mati beberapa hari setelah disita petugas Satuan Polisi Perairan (Satpol) Polres Tanjungbalai dibakar hidup-hidup.

Pemusnahan burung dengan cara sadis itu dilakukan di kompleks Stasiun Karantina Pertanian Batu 9 Kecamatan Simpang Empat, Sabtu 10 November 2012 lalu.

Burung jalak itu merupakan hasil penangkapan patroli Satpolair Tanjungbalai sepekan lalu dari kapal motor KM Eme Jaya GT 6 No.1478/PHB/S7, saat melintas di perairan Sungai Asahan di sekitar Pulau Leibos, Kecamatan Teluk Nibung, Jumat (2/11).

Saat itu petugas patroli mencurigai gerak gerik KM Eme Jaya yang melintas, dan ketika dilakukan pemeriksaan petugas menemukan lima penumpang gelap yakni TKI Ilegal dan ribuan ekor burung jalak yang dibawa dalam kandang.

Nakhoda KM Eme Jaya Razali bersama tiga ABK tidak dapat menjelaskan kepada petugas terkait dokumen impor burung jalak dan lima TKI. Untuk keperluan penyelidikan petugas memboyong nakhoda, kapal dan barang bawaannya ke kantor Satpolair di Jalan Asahan.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Razali ditahan untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, sedang 3 ABK menjadi saksi. Sementara 5 TKI Ilegal diserahkan ke pihak Imigrasi sedangkan 1.500 ekor burung jalak dititipkan di Stasiun Karantina Pertanian Batu 9.

“Burung Jalak ini tidak memiliki dokumen atau ilegal maka disita dan karena sudah banyak yang mati dan membusuk, dikhawatirkan menimbulkan penyakit sehingga perlu dilakukan pemusnahan dengan cara dibakar setelah mendapat surat penetapan dari PN Tanjungbalai,” ungkap Kasatpolair Tanjungbalai AKP Edi Plantino.

Burung jalak dilempar dan dibakar
Burung jalak dilempar dan dibakar

Kepala Stasiun Karantina Pertanian (SKP) Tanjungbalai Asahan Drh Hafli Hasibuan mengatakan, tindakan Satpolair Tanjungbalai menangkap ribuan ekor burung jalak ini merupakan bentuk sikap aparat penegak hukum untuk melindungi bangsa Indonesia terhindar dari wabah penyakit. Sebab, burung Jalak asal Malaysia ini tidak memiliki dokumen resmi sehingga dicurigai dapat menjadi media pembawa virus yang membahayakan.

“Sebenarnya burung jalak tidak dilarang masuk ke Indonesia bila memiliki izin atau dokumen resmi,” kata Hafli sebagaimana dikutip Harian Analisa Medan.

Pemusnahan burung Jalak dilakukan berdasarkan surat penetapan dari ketua PN Tanjungbalai Nomor 548/Pen.Pid/2012/PN-TB tertanggal 8 Nopember 2012. Hadir membacakan putusan yakni Hakim PN Tanjungbalai Albon Manik SH.

Disesalkan

Meski demikian cara pemusnahan burung dengan cara dibakar hidup-hidup dinilai sebagai tindakan yang tidak etis dan memberi kesan negatif.

Program Manager Wildlife Conservation Society, Indonesia Program, Dwi Nugroho Adhiasto menyatakan ada beberapa cara lain yang dapat ditempuh dalam pemusnahan itu. Pilihannya haruslah yang mempertimbangkan animal welfare atau etika kesejahteraan satwa. Itu pun harus dengan alasan yang cukup, apakah mengandung virus berbahaya maupun aspek bahaya lainnya.

“Apakah dengan cara ditidurkan dahulu dengan cara dibius, atau pilihan-pilihan yang lain. Pembakaran hidup-hidup bukanlah opsi yang pas. Tidak memenuhi prinsip animal welfare, dan hal itu tidak dapat dibenarkan,” kata Dwi Nugroho Adhiasto, Senin (12/11) sebagaimana dikutp detik.com.

Pernyataan senada juga disampaikan Rasyid Assaf Dongoran dari Sumatra Rainforest Institute (SRI) yang berkantor di Medan. Dia menyatakan pemusnahan itu hendaknya mempertimbangkan situasi yang ada.

“Jika memang tidak berbahaya, tidak mengandung virus tertentu, akan lebih baik jika dilepaskan saja,” katanya. (*)

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

11 Comments

  1. Petugas yg pikirannya cekak ya ini, mmg dilepas liarkan kdng juga sm saja membunuh krn blm tentu bs bertahan hidup. tp akan lebih punya rasa hewani kl itu burung tdk dibakar hidup2. setidaknya mereka bisa dikembalikan atau apalah.

  2. Eronis tu dokter dipecat aja kalo gak bisa bedain mana yang berpenyakitan atau tidak kenapa harus pakek dokumen segala tu surat bisa aja tak sesuai dengan kenyataan. Orang yang nyata nyata pakek dokumen aja masih ada yang penyakitan HUuuuuuuuu Tu orang kagak mikir bener dari pada dibakar mending dilepas tu juga sama aja melestarikan burung gak pernah baca ASAS Pancasila tu orang

Komentar ditutup.