BKSDA Kaltim sita perkici dora dan enam ekor burung paruh bengkok lainnya

Ini pelajaran bagi para pedagang burung di Indonesia. Idealnya, setiap pedagang harus tahu jenis-jenis burung yang dilindungi. Karena ini profesi, mestinya mau belajar. Jika tidak, suatu saat bisa kena razia seperti dialami para pedagang burung di Batu Ampar, Balikpapan Utara, Selasa (9/4) sore lalu, ketika petugas BKSDA Kalimantan Timur menyita burung perkici dora atau kasturi sulawesi (Trichoglossus ornatus) dan enam ekor burung paruh bengkok (parrot) dagangan mereka.

Dalam razia ini, petugas Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Wilayah III Kalimantan Timur menyita tujuh ekor burung paruh bengkok yang dilindungi. Seekor di antaranya berstatus Apendiks 1 (burung dilindungi dan tidak boleh diperdagangkan), yaitu perkici dora atau kasturi sulawesi (Trichoglossus ornatus).

Burung perkici dora atau kasturi sulawesi (Trichoglossus ornatus).
Burung perkici dora atau kasturi sulawesi (Trichoglossus ornatus).

Perkici dora merupakan burung endemik di Sulawesi, dengan wilayah persebaran terbatas, antara lain Kepulauan Talaud, Sangihe, Manterawu, Kepulauan Togian, Muna, Butung, Kepulauan Tukangbesi (Kaledupa), dan Kepulauan Banggai.

Penampilannya yang cantik membuat banyak orang memburunya di alam liar, lalu menjualnya ke para pedagang. Panjang tubuhnya sekitar 23 – 25 cm.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Warna tubuhnya didominasi hijau, tetapi bagian kepala berwarna-warni. Bagian atas kepala biru tua, sedangkan cuping telinga biru lembayung. Pipi, tenggorokan, sampai dada berwarna merah. Pada bagian leher terdapat bercak kuning.

Di beberapa website, burung ini sebenarnya masih berada dalam status Apendiks 2, atau burung dilindungi yang masih bisa diperdagangkan dengan surat izin khusus dan persyaratan yang ketat. Namun, melihat keterangan BKSDA Kalimantan Timur yang mengatakan perkici dora termasuk Apendiks 1, boleh jadi sudah ada perubahan status.

Sedangkan enam ekor lainnya terdiri atas empat spesies yang berstatus Apendiks 2. Artinya, burung dilindungi namun bisa diperdagangkan dengan persyaratan dan kuota tertentu. Empat spesies yang disita petugas BKSDA Wilayah III Kalimtantan Timur ini adalah :

  • Nuri sayap hitam (Eos cyanogenia), 2 ekor
Burung nuri sayap hitam (Eos cyanogenia).
Burung nuri sayap hitam (Eos cyanogenia).
  • Nuri kelam / perkici kelam (Pseudeos fustaca), 1 ekor
Burung nuri kelam (Pseudeos fuscata).
Burung nuri kelam (Pseudeos fuscata).
  • Kasturi kepala hitam (Lorius lory), 1 ekor
Burung kasturi kepala hitam (Lorius lory).
Burung kasturi kepala hitam (Lorius lory).
  • Kasturi ternate (Lorius garrulus), 2 ekor.
Burung kasturi ternate (Lorius garrulus).
Burung kasturi ternate (Lorius garrulus).

Menurut Kepala Seksi Konservasi BKSDA Wilayah III Kalimantan Timur, Danang Anggoro, ketujuh ekor burung parbeng ini disita petugas dari tiga kios burung di Batu Ampar, Balikpapan Utara. Ketiga kios itu masing-masing milik Muji, Darmuji, dan Budi.

“Mereka tidak tahu kalau burung-burung tersebut dilarang diperdagangkan. Spesies-spesies ini tidak boleh diperdagangkan sembarangan. Perlu surat izin khusus, apalagi burung ini bukan satwa asli Kalimantan,” kata Danang.

Dalam pemeriksaan polisi hutan BKSDA Kalimantan Timur, para menjual mengaku dikirimi burung-burung tersebut dari seseorang di Ambon. “Dari keterangan mereka, BKSDA juga mendapat kontak seorang suplier burung. Namun orang itu belum bisa dikontak, mungkin sudah mengetahui aksinya terendus,” kata Tri Agus, polisi hutan BKSDA Kaltim.

Danang menambahkan, pihaknya akan segera berkoordinasi dengan BKSDA Maluku untuk  penyerahan satwa ini. Bagaimana dengan penjualnya?

“Karena ini menyangkut urusan ekonomi keluarga mereka, kami masih berkompromi dan belum menjatuhkan sanksi. Namun mereka sudah masuk catatan. Kalau ketahuan lagi menjual burung yang seperti ini, kami bawa ke ranah pidana,” kata Danang.

Semoga menjadi pelajaran bagi kita semua.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

2 Comments

  1. Enak banget disita, kl di pasar burung lembang tangerang satpol pp razia pasar burung disuguhin soft drink,rokok,makan siang,trus pulangnya disanguin plus anggota dapet jangkrik gratis kl mampir.insya allah dagangan aman

Komentar ditutup.