Tips perawatan burung selama Bulan Puasa

Keterpenuhan kebutuhan burung piaraan, bergantung 100% pada manusia yang merawatnya. Sobat pasti setuju kan? Nah, artinya bagus tidaknya kondisi burung sangat bergantung bagaimana sobat kicaumania mengelolanya. Jadi, sewaktu bulan puasa ataupun tidak, burung tetap harus dipenuhi kebutuhannya sesuai dengan kebiasaan dan karakter dari masing-masing burung. Persoalannya, siapa yang merawat burung tersebut? Tentu Anda, sobat kicaumania. Nah, di sinilah kita akan menemukan korelasi antara perbedaan cara perawatan burung selama Bulan Puasa dan bulan-bulan lainnya. Sebab, bagi sobat kicaumania yang menjalankan ibadah puasa, pasti akan terjadi perubahan bioritme.

Bioritme merupakan perpaduan antara kondisi fisik, emosional, dan intelektual seseorang pada kurun waktu tertentu. Dalam dunia olahraga modern, bioritme bahkan menjadi salah satu aspek penting yang selalu diperhatikan para pelatih.

Bagi sobat kicaumania yang berpuasa, tentu akan terjadi pula perubahan bioritme, yang antara lain disebabkan adanya perubahan pada pola makan, waktu makan, waktu istirahat / tidur, waktu beraktivitas, dan sebagainya. Bagaimanapun, semua ini juga mempengaruhi cara Anda melakukan perawatan terhadap burung piaraan di rumah.

Saatnya membiasakan mengembunkan burung

cucak ijo banyuwangi

Om Kicau pernah menjelaskan manfaat pengembunan untuk burung, yang pada intinya bisa mendekatkan burung pada suasana seperti di alam liar, dan menjadi salah satu kunci membuat burung rajin bunyi alias gacor. Silakan lihat kembali manfaat pengembunan bagi burung kicauan di sini.

Nah, bagi sobat kicaumania yang belum terbiasa melakukan pengembunan, inilah saatnya untuk membiasakan diri melakukan aktivitas tersebut. Mungkin selama ini Anda susah bangun pagi, beberapa saat menjelang azan subuh.

Kini, selama Ramadhan, Anda berkesempatan bangun pagi untuk makan sahur. Jadi, usai bersahur, segera keluarkan burung untuk diembunkan di teras, atau di bawah pohon jika pada halaman rumah memang terdapat pepohonan. Pengembunan juga bisa dilakukan usai Anda sholat subuh.

Berikut ini tips pengembunan agar burung aman selama Bulan Puasa:

  • Jika memungkinkan, embunkan burung di bagian timur rumah. Hal ini bertujuan agar burung bisa memperoleh sinar matahari pagi seawal mungkin.
  • Kalau pengembunan dilakukan sebelum azan subuh, berarti hari masih gelap. Tak masalah jika lokasi pengembunan berada di lingkungan rumah Anda, atau berada di halaman yang sudah dipagarbumi. Jika pengembunan dilakukan di luar rumah, misalnya di halaman depan, pastikan burung aman dari tangan-tangan jahil, atau hewan predator seperti kucing, tikus,  anjing dan lain-lain.
  • Penting diingat, burung yang diembunkan harus dalam kondisi sehat. Jika burung sakit, apalagi sakit pernafasan bagian atas, jangan diembunkan terlalu dini sebab udara dingin bisa menyebabkan penyakitnya makin menjadi.

Perawatan lain selama Bulan Puasa

murai batu Kitaro
Murai batu Kitaro sukses mencetak hattick dalam even Radar Banten Cup 2 di Kota Serang, 15 Juni 2014.

Selain pengembunan, ada beberapa tips lain yang perlu diperhatikan seiring dengan perubahan bioritme pada diri sobat kicaumania selama Bulan Puasa.

  • Kalau pun Anda tidak sempat mengembunkan burung sebelum atau beberapa saat setelah sholat subuh, pastikan sebelum Anda melanjutkan tidur pagi burung harus dikeluarkan dulu. Apabila tidak, maka selama Anda tertidur, burung tak memiliki kesempatan lagi menikmati hangatnya sinar matahari pagi. Sebab, biasanya sobat kicaaumania pada saat seperti ini sering bangun kesiangan, he.. he… he…
  • Jika Anda tetap bisa bangun pagi, aktivitas mandi, membersihkan sangkar, wadah pakan dan minum, serta mengganti pakan dan air minum bisa dilakukan seperti biasanya. Tetapi apabila Anda sering terlambat bangun, maka semua aktivitas itu (termasuk memandikan burung) bisa dipindah pada sore hari. Hitung-hitung, bisa ngabuburit secara menyenangkan.
  • Pemberian kroto dan serangga seperti jangkrik, ulat, dan cacing dapat dilakukan sore hari, sekitar 1 jam sebelum waktu berbuka, dengan porsi lebih banyak dari biasanya. Pakan tambahan tersebut harus tetap diberikan pada pagi hari (esoknya), dengan porsi lebih sedikit daripada sore hari.
  • Meski beberapa aktivitas bisa dipindahkan pada sore hari, usahakan penggantian air minum dan pemberian buah tetap dilakukan pagi hari. Jam berapa? Tergantung Anda bangun jam berapa.
  • Untuk mengurangi stres pada burung karena perubahan “pola hidup”, Anda dapat memberikan multivitamin dan multimineral seperti BirdVit dan BirdMineral.
  • Meski sebagian kicaumania agak ogah-ogahan, usahakan kebersihan sangkar dan aksesoris di dalamnya tetap dilakukan, minimal dua hari sekali. Kotoran burung yang terlalu menumpuk akan meningkatkan kadar amonia dalam sangkar. Hal ini bisa menjadi pemicu burung mengalami serak atau ngorok, yang akan terdengar jelas terutama pada malam hari.
  • Seminggu sekali, usahakan sangkar disemprot dengan desinfektan khusus burung seperti FreshAves, untuk menangkal berbagai bakteri, jamur, tungau, dan parasit lain. Hanya virus yang tidak bisa ditangkal oleh desinfektan apapun. Tetapi kalau Anda rutin menyemprot sangkar dengan desinfektan, minimal seminggu sekali, peluang virus masuk kandang relatif lebih kecil daripada jika Anda tidak pernah melakukannya sama sekali.

Itulah beberapa tips perawatan burung selama Bulan Puasa. Yang penting, boleh saja kita mengubah pola hidup burung. Tetapi, jangan sampai karena kita berpuasa, burung pun ikut “puasa” akibat kealpaan kita dalam memberikan pakan dan minum, hehehehe….

Sekali lagi, selamat berpuasa bagi yang menjalankannya.

Semoga bermanfaat.

Salam sukses, Salam dari Om Kicau.

loading…


loading…





Aplikasi Android omkicau.com gratis

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS
SCAN SAJA ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE
BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Jika Anda kesulitan mencari artikel di blog ini, silakan dicari dengan memasukkan kata kunci artikel yang Anda cari, pada kolom kosong yang tertera pada halaman ini.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain. Agar tidak tertipu, pastikan Anda membaca artikel ini (klik saja).

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

12 Comments

  1. Salam kicau mania, saya dymas tngl d manado, mau nanya ni sama sesepuh kicaumania, terutama buat om dudung mohon infonya , saya baru dapat anakan remetuk laut 2 om sdh bisa mkn seïndiri.tp blom ngevoer bru seranga kroto sama jangkrik makananya.yg mw saya tanyakan, Gmn cara rawatanya supaya gag strees dan gampang mati,karena stiap saya punya burung ini 3 smpe 5 hari pasti mati, padahal mknan seranga sama airy slalu ada huft t_t

  2. artikelnya masuk akal… klo sy posisi gantungan burung di lantai atas rumah (tdur dan main seharian) yg diberi atap dan tembok keliling setengahnya yg berarti setiap pg pasti terkena sinar matahari pagi dan angin segar… apakh cara ini betul…?

  3. klo jenis cucak hijau klo masih gelap pa gk kelabakan om saat dikeluarkan,,dan burung nabrak2 jeruji.karena pengalaman cucak hijau sering bangunnya agak siang,bila dia bangun terpaksa akan gelabakan,beda dgn murai batu.
    itu gimana menanganinya om?

  4. Selamat menjalankan ibadah romadan tmn2 kicau smoga + makin jeli melihat karakter burung kesayang di rmh krn hikmah rhomadhon sungguhLah Besar…
    He.. He…

  5. Di tempat saya, cucak ijo kok kecil burung nya. Saya di aceh selatan Saya ragu apa benar itu burung cucak ijo. Apa tanda burung cucak ijo ??? Trimakasih om 

Komentar ditutup.