Kriteria pemilihan MB borneo versi Om Nanang

Sebagai plasma nutfah asli Kalimantan, murai batu (MB) borneo punya tempat tersendiri di hati para kicaumania setempat. Dalam setiap gelaran lomba di Kalimantan, panitia penyelenggara atau event organizer (EO) rata-rata membuka Kelas MB Borneo hingga 3 – 4 sesi, atau bahkan lebih. Tidak heran jika para kicaumania setempat berusaha mencari bahan yang memiliki prospek bagus, lantas dipoles melalui setelan extra fooding (EF) dan rawatan harian lainnya. Bagaimana kriteria MB borneo unggulan dan perawatan ideal?

murai batu borneo
Murai batu borneo, plasma nutfah asli Kalimantan.

Menurut Nanang, salah seorang juri senior di Balikpapan, ada beberapa aspek yang mesti dicermati saat hunting MB borneo, yang diperkirakan memiliki prospek sebagai burung lomba unggulan. Mulai dari katuranggan, mental dan perilaku, hingga suara.

Aspek katuranggan

Berikut ini beberapa katuranggan utama pada murai batu borneo unggulan:

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

  • Kepala atas peres alias datar.
  • Paruhnya cenderung tipis, jangan terlalu tebal.
  • Warna bulu dada agak muda (semu kuning).
  • Kedua kaki (shank) agak kehitaman.
  • Bulu ekornya tidak terlalu panjang.

Aspek mental dan perilaku

Selain katuranggan atau karakteristik fisik, kita juga perlu memantau aspek mental dan perilaku dari burung yang hendak dibeli, antara lain meliputi beberapa hal berikut ini :

  • Burung memiliki dasar fighter kuat. Setiap melihat atau mendengar suara burung sejenis, dia tidak pernah takut, bahkan langsung menantangnya dengan menyuarakan lagu terbaiknya.
  • Mampu main dalam 1 – 2 titik tangkringan.

Aspek suara kicauan

MB borneo yang baik harus memiliki dua kemampuan berikut ini :

  • Mampu mengeluarkan suara-suara kecil (rapat).
  • Mampu mengeluarkan suara-suara besar (tembakan).

“Kalau burung sudah memenuhi beberapa kriteria tersebut, maka kita tinggal mengasah mentalnya, serta memasternya sesuai dengan karakter suara burung,” kata Nanang, seperti dikutip Agrobur.

Nanang Balikpapan
Om Nanang, juri senior di Balikpapan. (Foto: Agrobur)

Perawatan MB borneo

Secara umum, ungkap Nanang, tidak ada perbedaan prinsip antara perawatan MB borneo dan murai batu asal Sumatera. Soal setelan EF, semuanya tergantung dari karakter burung itu sendiri.

Berikut ini perawatan harian yang lazim diberikan kepada MB borneo:

  • Setiap pagi, sekitar pukul 07.30, kerodong dibuka. Burung kemudian diangin-anginkan sebentar, sekitar 30 menit.
  • Selanjutnya, burung dimandikan dan dijemur sekitar 2 – 3 jam.
  • EF yang wajib diberikan adalah kroto dan jangkrik secukupnya.
  • Setelah makan, burung diangin-anginkan kembali selama 30 menit, lantas dikerodong sampai sore.
  • Sore hari, sekitar pukul 16.00, burung kembali dimandikan dan dijemur selama 1 jam. Jangkrik dan kroto dan jangkrik tetap diberikan secukupnya.
  • Selanjutnya, burung diangin-anginkan sampai petang.
  • Menjelang maghrib, burung dikerodong dan diistirahatkan sampai esok hari.

Beberapa kicaumania sering menaruh burungnya ke kandang umbaran, khususnya saat penjemuran di pagi hari. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga kebugarannya.

Menurut Nanang, ukuran kandang umbaran bervariasi. Namun, sebagian kicaumania di Balikpapan biasanya menggunakan kandang umbaran dengan panjang 4 meter dan lebar 60 cm.

Selain itu, pemberian multivitamin seperti BirdVit bisa dilakukan 2 hari sekali, agar MB borneo selalu dalam kondisi fit. Kalau mau dilombakan, burung bisa diberi BirdPower pada H-2 dan H-1, agar dapat tampil maksimal dan penuh tenaga di lapangan.

Video murai batu borneo

Berikut ini beberapa tayangan video mengenai murai batu borneo yang bisa dijadikan referensi bersama:

a. MB borneo super-fighter

Video ini pernah diupload Om Tarzanx di youtube, yang kemudian disunting Om Kicau. MB ini sangat giras, agak nakal, namun super-fighter.

b. MB borneo teler

Video ini milik Fathurroji NK Fathur. Bagian dadanya memang agak muda, atau semu kuning, seperti kriteria yang dianjurkan Om Nanang. Dadanya sangat membusung setiap kali berkicau.

c. MB borneo tembakan cililin

Video ini milik H Muhammad Mirza Pahlevi. Meski bulu dada terlihat gelap (oranye), bukan semu kuning, kualitasnya tetap ciamik dengan andalan berupa tembakan cililin.

d. MB borneo ditrek 

Video ini milik Om Rendy Admaja. Beberapa MB borneo sedang ditrek ramai-ramai, meski kamera fokus pada dua murai yang sedang tarung. Murai sebelah kiri juga memiliki bagian dada yang semu kuning, sebagaimana kriteria yang telah dijelaskan Om Nanang. Sedangkan di sebelah kanan lebih gelap atau oranye.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

4 Comments

  1. Ma’af om duto mau tanya…gini om dri pertama beli mb -+5 bln lalu dan pertama kali saya coba trek dgn mb teman suaranya om lantang suara burung tiung(beo) dan karakter nadanya seperti ngebas dan rata2 suara siulan2 orang yg di keluarkan mb saya!! Minta sarannya om MB saya itu karakter suaranya bertipe apa dan masteran yg sesuai ma tipikal suaranya apa yach om?? Trima kasih sebelumnya om

    • Ya nggak apa-apa, toh di alam liar mereka juga nggak pakai kerodong, he.. he.. Masalahnya, derajat kesehatan burung di alam liar dan dalam sangkar berbeda. Lama hidup lebih panjang dalam sangkar, karena kesehatan lebih terawat, terutama pengerodongan di malam hari. Kalau sangkar tidak didekatkan dengan burung lain, dan burung disimpan dalam ruangan, pengerodongan bisa saja diabaikan. Tapi untuk burung lomba, biasanya tetap terpengaruh. Kalau sekadar untuk hiburan di rumah ya nggak masalah. Silakan dipertimbangkan secara bijak.

Komentar ditutup.