Tips hunting murai batu bakalan versi SKL

Burung murai batu bakalan, apalagi baru saja diperoleh dari tangkapan hutan, biasanya mempunyai bulubulu yang mengembang. Lehernya ditekuk seperti layaknya burung sakit. Kedua sayapnya juga turun. Bagi yang awam, murai dalam kondisi seperti itu tentu tak menarik perhatiannya, apalagi jika disuruh membeli. Boleh jadi, Anda akan berfikir kalau 2-3 hari lagi burung ini bakal mati. Eitttss…., tunggu dulu. Simak pengalaman H Syamsul Saputro, pemilik SKL Bird Farm, Jatibarang, Indramayu, dalam hunting murai batu bakalan berikut ini.

Bagi murai mania dan breeder murai yang sudah berpengalaman, kondisi murai batu yang seperti itu tak akan menghalanginya untuk membeli. Yang penting, burung punya katuranggan yang baik. Sebab, pengalamanlah yang membuat mereka yakin kalau burung tersebut nantinya memiliki prospek yang bagus.

“Yang perlu diperhatikan adalah kondisi kotoran dan selera makan burung. Kalau kedua syarat ini terpenuhi, barulah kita melangkah lebih lanjut dengan melihat katuranggannya,” kata Om Syamsul, yang dikenal sering melahirkan murai-murai jawara.

Bagi Om Syamsul, pengamatan kualitas MB bakalan melalui katuranggan ini merupakan konsekuensi dari kondisi burung tangkapan hutan yang umumnya belum bunyi sama sekali. Jadi, tak ada jalan lain yang lebih baik daripada pemanfaatan metode katuranggan.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Ada beberapa aspek katuranggan yang perlu diperhatikan dalam hunting murai batu bakalan, yaitu:

  • Sorot mata
  • Bentuk paruh
  • Bentuk leher
  • Bentuk kepala
  • Bentuk badan
  • Bentuk sayap
  • Bentuk ekor
  • Bentuk kaki

Perlu diketahui, katuranggan ini juga bisa diterapkan pada murai batu hasil penangkaran, juga murai-murai prospek yang sedang dijajal dalam even latberan maupun lomba lokalan. Dalam hal ini, jangan terkecoh dengan murai yang oleh panitia ditetapkan sebagai juara.

Banyak murai prospektif yang tak jadi juara di sebuah even, karena x-factor, namun tetap mendapat apresiasi dari pemantau maupun kolektor yang datang. Akhirnya terjadi deal, dan ketika dilombakan di even lain, bisa moncer menjadi juara.

1. Sorot mata

Hal pertama yang harus diperhatikan adalah sorot matanya. Pilihlah burung dengan sorot mata yang tajam, meski burung belum dalam kondisi top form. Sorot mata MB bakalan yang tajam menandakan mentalnya bagus. Burung stres atau tidak fit terlihat dari sorot matanya yang sayu.

Sorot mata murai batu
Sorot mata melotot bikin lawan keder dan minder.

—-

2. Bentuk paruh

Berikut ini beberapa karakteristik MB bakalan berkualitas berdasarkan bentuk paruhnya:

  • Paruh tebal dan panjang. Panjang paruh disesuaikan dengan ketebalan paruh, intinya proporsional. Murai dengan paruh model seperti ini biasanya akan mengeluarkan suara yang dahsyat.
  • Paruh yang panjangnya sedang, tapi terkesan tipis. Burung dengan model paruh seperti ini biasanya bawel, volumenya tembus / tajam, dengan speed yang rapat.
  • Rahang bawah atau bagian pangkal paruh bawah harus lebar, kokoh, dan kering, dengan bentuk seperti caberawit. Makin panjang sobekan paruhnya (mendekati ke arah mata, atau melengkung ke bawah), makin bagus pula vokalnya.
Paruh bawah murai batu
(Perhatikan bagian pangkal paruh bawah)

—-

  • Sebaliknya, hindari memilih paruh MB bakalan yang paruh atasnya sangat tebal atau besar. Burung dengan model paruh seperti ini biasanya akan mengeluarkan tipe suara yang dominan ngebass.

3. Bentuk leher

  • Leher murai batu ideal
    Leher panjang dan kecil,

    Pilihlah burung dengan leher panjang dan kecil (terkesan jenjang). Burung dengen tipe leher seperti ini biasanya akan mengeluarkan suara kristal, tajam, dan dapat mengeluarkan suara ngerol panjang. Apalagi jika bentuk paruhnya sesuai dengan katuranggan.

  • Murai dengan leher besar bukannya tak bagus. Burung dengan tipe ini biasanya jago tembak dan volumenya besar. Jadi, Anda bisa memilih tipe mana yang disukai, sesuai dengan selera masing-masing.

Om Syamsul berpesan, sebaiknya tidak perlu fanatik dengan suara besar saja. Biasanya volume yang sangat dahsyat di lapangan lebih sering gembos di tengah lomba.

Jadi, lebih baik memilih volume yang tembus saja, namun tipenya ngerol. Burung dengan tipe seperti ini lebih konsisten. Apalagi sistem penjurian saat ini lebih condong ke arah ini. Setiap burung murai batu pasti bisa mengeluarkan suara nembak, tetapi belum mampu ngerol panjang-panjang.

4. Bentuk kepala

  • Kalau bisa, pilihlah MB yang kepalanya besar, dengan batok kepala lebar. Untuk mudahnya, bayangkan saja buah jambe muda. Murai batu dengan bentuk kepala seperti jambe muda, cepak / ceper, diyakini memiliki mental ampuh dan bandel. Orang-orang Bahorok, salah satu habitat murai batu medan / aceh, menyebut MB seperti ini dengan istilah kepala kodok.
Kepala murai batu
Batok kepala lebar, tetapi cepak / ceper seperti kepala kodok.

—-

  • Bagian lain dari kepala yang mesti diamati adalah bola mata (bukan sorot matanya lho). Bola mata harus besar, bulat, dan melotor seperi ikan maskoki.
  • Dalam kondisi terpaksa, bola mata yang tidak terlalu besar juga tidak apa-apa, yang penting terlihat melotot. Sebab, murai dengan tipikal mata seperti ini diyakini memiliki mental baja, ngotot sampai titik darah penghabisan, dan punya kharisma tersendiri ketika dipertemukan dengan murai-murai lainnya.

5. Bentuk badan

  • Pilihlah murai batu dengan bentuk badan yang panjang, ramping, atletis, dengan dada lebar. Untuk memudahkan gambaran Anda, bayangkan saja bentuk jantung pisang. Murai dengan bentuk badan seperti ini diyakini memiliki durasi kerja maksimal, meski sebenarnya jarang sekali kita menemukan tipe sempurna seperti ini.
  • Jika tidak bisa menemukan murai dengan bentuk badan seperti itu, maka pilihlah MB dengan panjang tubuh cukupan, namun tetap ramping dan atletis.
Badan ideal murai batu
Badan ramping, atletis, dan dada lebar.

—-

  • Hindari memilih murai dengan bentuk badan bulat, karena membutuhkan perhatian ekstra dalam perawatannya. Hal ini terutama terkait erat dengan penjemuran burung. Kalau tidak tepat dalam penjemuran, burung mudah sekali gembos.
  • Om Syamsul lebih menyukai murai dengan tipikal badan kucing. Kalau diperhatikan, terkesan badannya terasa kenyal. MB dengan karakter ini mudah sekali dalam perawatannya. “Lebih cepat jadi, dan tidak mudah kehabisan tenaga,” kata Om Syamsul.

6. Bentuk sayap

  • Murai batu dengan sayap yang panjang biasanya memiliki prospek lebih bagus daripada yang bersayap pendek. Pengertian panjang-pendek ni bisa diamati dari ujung sayapnya. Jika ujung sayap panjangnya melebihi ujung tubuhnya, itu menunjukkan prospek lebih bagus daripada yang standar (sejajar).
Ujung sayap murai batu
Ujung sayap melebihi ujung tubuh bagian belakang.

—-

  • MB dengan sayap menjuntai panjang diyakini mempunyai paru-paru dengan volume di atas rata-rata. Di alam liar, mereka memiliki daya jelajah terbang lebih jauh daripada yang lain. Jika volume paru-paru lebih luas, nafas pun lebih panjang. Kalau tarikan nafas lebih panjang, otomatis bisa membawakan lagu dengan lebih bagus.
  • Dalam keadaan santai, sayap burung harus selalu kondisi sigap. Maksud sigap di sini adalah, ujung sayap selalu numpang di atas bulu punggung yang berwarna putih, serta menggunting satu sama lain. MB yang mempunyai tipikal sayap seperti ini dijamin memiliki mental serta kinerja yang bagus.

7. Bentuk ekor

  • Para pemain murai batu biasanya lebih menyukai burung dengan panjang ekor yang sedang-sedang saja. Mungkin ekor yang sangat panjang sangat merepotkan burung ketika berada di kerumunan puluhan musuhnya. Itu sebabnya, jarang sekali MB jawara yang ekornya sangat panjang. Bukan karena perkara kualitas suara, tetapi jarang pemain yang menurunkan murai ekor panjang.
  • Pilihlah murai batu dengan ekor yang lembaran daun ekornya kecil, tipis, dan ujung ekornya agak terbuka sedikit, supaya memberikan efek aerodinamis yang lebih bagus. Makin ringan bulu ekor, makin mudah bagi burung untuk bergerak.

8. Bentuk kaki

  • Pilih murai dengan batang kaki (shank) yang agak pendek sedikit, tetapi besar. Fungsi kaki ini sangat penting sebagai daya cengkeram bagi murai batu ketika sedang ngotot nembak. Jika kedua kaki tidak kokoh, mustahil suara murai batu akan dahsyat.
  • Warna kaki sebetulnya tidak berpengaruh besar terhadap kualitas suara, meski Om Syamsul secara pribadi lebih menyukai murai batu berkaki hitam. Soalnya kalau dilihat lebih keren.
Kaki hitam murai batu
Kaki hitam boleh jadi sekadar mitos, bisa juga soal selera.

—-

Mencari murai batu bakalan, atau murai batu prospek di lapangan, dengan katuranggan yang sesuai dengan seluruh kriteria fisik di atas tentu tidak mudah, bahkan sangat sulit. Tetapi, apabila bisa memperoleh separo atau lebih dari semua kriteria di atas, burung lebih memiliki prospek suara dan mental yang bagus daripada jika hanya memiliki sedikit kriteria ideal.

Just sharing, semoga bermanfaat.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

12 Comments

  1. om gimna kalau MB tidak suka dengan voer keseharian nya kroto saja ,, dalam situasi ini burung selalu gacor dan sesekali nembak dengan tajam2 harian nya ,, apakah tipikal MB ini akan gembos di arena karena selalu bersuara lantang setiapp hari di rumah ,,

    • Kalau memang tidak mau ngevoer juga tidak apa-apa. Tradisi voer sebenarnya untuk memudahkan perawatan, terutama jika sewaktu-waktu pakan hidup susah didapatkan, sehingga burung tetap memperoleh makanan bergizi.
      Sepanjang kebutuhan gizi terpenuhi, tentu tidak gembos.

  2. Sedikit share untuk @Sudarsono, sangat jarang atau hampir tidak ada pelomba menurunkan burung murainya yang kondisi sayapnya masih turun. Sayap turun pada seekor MB bisa juga sebagai sinyal bahwa MB tersebut belum dalam keadaan Top Formnya. Sebagai pembanding, coba perhatikan seekor MB yang sedang sakit, pasti bulu sayapnya akan turun terurai.
    Atau mungkin yang dimaksud Anda, MB yang sedang “action”? Otomatis, memang posisi sayapnya turun kebawah tetapi bulu sayapnya tetap menyatu (perhatikan foto di atas, no.3 dari bawah), itu pertanda si burung dalam keadaan sigap.
    Kalau sayapnya turun membleh seperti pada foto no.2 dari bawah, itu pertanda si burung kondisinya belum fit. Bisa juga terjadi pada burung yang baru saja selesai mandi, atau banyak terjadi pada burung bakalan yang masih stres berat.
    Yang di maksud disini kondisi sayap selalu dalam keadaan sigap adalah dalam keadaan nyantai sayapnya tetap selalu ditarik keatas sampai numpang pada bulu punggung yang berwarna putihnya, itu burung PASTI kondisinya sangat OK. Ibarat pada manusia sih selalu dalam keadaan “SIAP GRAK!”.

  3. Prmisi om,minta tips nya doank ciri cendet yg memiliki tembakannya dahsat yg posturnya gmna om tlolong pos donk,makasih.

  4. Om, utk sayap katanya yg posisi nya d samping dan turun lebih bagus sdgkan yg posisinya menyilang/menutupi bulu putih pangkal ekor(gunting) mentalnya krg. Yg bener yg mana y?

    • Yang namanya katuranggan, tentu berdasarkan pengalaman orang per orang, sehingga banyak versi dan asumsi. Itu sebabnya, kita beri judul versi SKL.

      Tidak pernah ada data yang paling benar untuk persoalan ini. Berbeda dari persoalan metabolisme, fisiologis, sifat genetik, atau penyakit, yang umumnya mendekati kebenaran ilmiah, karena semuanya melalui proses ilmiah.

      Untuk sayap dan kaki, menurut saya pribadi, tak begitu terkait dengan performa suara. Tetapi untuk paruh, bodi, leher, boleh jadi ada hubungannya karena terkait dengan syrinx, nafas, dan sebagainya.

      Thanks.

Komentar ditutup.