Bulu netes, kacer Java Jazz batal ke Danpomal Bekasi

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Kacer Java Jazz milik Nyoman Sumanata (Legian, Bali), yang sehari-hari dirawat Yono di Solo, batal tampil dalam even nasional Danpomal Lantamal III Cup yang digelar PBI Bekasi, Minggu (1/12) mendatang. Hal ini disebabkan bulubulu Java Jazz mulai netes (berguguran), tanda awal rontok bulu.

Peristiwa ini baru diketahui saat burung berlomba di Kelas Ronggolawe dalam even Bengawan Sewu Cup di Solo, Minggu (24/11). Hebatnya, Java Jazz tetap tampil prima dan menjuarai kelas utama ini. Yono lalu menurunkan kembali gaconya di Kelas Ebod Vit, agar ambrolnya nanti bisa total. Eh, masih moncer juga, dan menjadi runner-up.

Yono Solo dan kacer Java Jazz
Yono Solo bersama kacer Java Jazz.

—–

Batalnya kacer Java Jazz memang cukup menyesakkan sang pemilik, Nyoman Sumanata. Sebab ia sudah memesan tiket pesawat Denpasar – Jakarta, untuk menyaksikan gaconya berlaga dalam even Danpomal Lantamal III Cup. Semua urusan di Bali untuk Minggu (1/12) mendatang juga sudah dikosongkan.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Bukan hanya itu. Tiket untuk mengikuti Danpomal Lantamal III pun sudah lama dipesan. Mau tidak mau, semuanya mesti di-cancel. Apa mau dikata, perawat dan pemilik hanya bisa berusaha, namun mabung / moulting merupakan proses alami yang mesti dilalui setiap individu burung.

Nyoman Sumanata
Nyoman Sumanata batalkan tiket pesawat dan tiket lomba.

—-

Ketika berangkat ke arena Bengawan Sewu Cup, yang kebetulan juga digelar di Solo, Yono tidak memiliki firasat kalau Java Jazz bakal mabung. “Bahkan burung ini sengaja diturunkan ke Bengawan Sewu, dengan maksud sebagai pemanasan menjelang berlaga di Bekasi. Jadi, agar mood fighter burung ini bisa terjaga dengan baik,” kata Yono.

Namun tatkala berlaga di kelas utama, Ronggolawe, beberapa helai bulu mulai netes. Seketika itu juga, Yono langsung melapor ke bosnya, Nyoman Sumanata di Legian, kalau bulu kacer Java Jazz mulai rontok. Akhirnya, pesanan tiket Danpomal Lantamal Bekasi pun dibatalkan.

Kacer Java Jazz
Kacer Java Jazz juara 1 dan 2, meski bulu mulai rontok.

—-

Beruntung penampilan Java Jazz masih prima, sehingga kelas utama tetap bisa dimenanginya. Yono lalu berfikir, burung ini harus dimainkan lagi di sesi kedua, Kelas Ebod Vit. Tujuannya supaya ambrolnya bisa total, sehingga nanti bulu-bulu baru bisa tumbuh sempurna.

Pada sesi kedua, penampilan kacer Java Jazz memang sudah tak maksimal lagi, sehingga hanya menjadi juara kedua di bawah Josh Bush milik Cak Bahri dari Handayani BC Gunungkidul. Dalam kondisi fisik yang tak prima, raihan juara 1 dan juara 2 jelas menunjukkan kualitas Java Jazz yang luar biasa.

“Sayang sekali memang. Saya juga ikut gela. Tapi mau bagaimana lagi, ini kan proses alamiah yang tidak bisa kita tolak. Dengan sendirinya, Java Jazz juga bakal absen di beberapa even besar yang sudah lama diagendakan, seperti WMP Cup di Klaten (8/12) dan Pakde Karwo Cup 3 di Surabaya (15/12). Semoga Java Jazz sudah bisa turun dalam Valentine PBI Jogja, Februari 2014,” tambah Yono. (Waca)

—-

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.